Atrial Fibrillation: Gejala – Penyebab dan Pengobatan

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Apa Itu Atrial Fibrillation ?

Atrial Fibrillation merupakan aritmia jantung, di mana fibrilasi terjadi akibat adanya aktivitas listrik abnormal di dalam atrium jantung [1].

Atrial Fibrillation merupakan aritmia yang mungkin berlangsung secara  paroksismal (kurang dari tujuh hari) atau persisten (lebih dari tujuh hari) [1].

Atrial Fibrillation mengakibatkan irama jantung tidak teratur sehingga aliran darah melalui jantung menjadi bergejolak yang berisiko membentuk trombus (bekuan darah) dan dapat terlepas hingga menyebabkan stroke [1].

Oleh karena itu, Atrial Fibrillation seringkali menjadi penyebab utama penyakit stroke pada jantung, gagal jantung dan komplikasi yang berkaitan dengan jantung lainnya [1, 2].

Gejala Atrial Fibrillation

Atrial Fibrillation pada beberapa orang tidak menunjukkan gejala apapun, namun untuk sebagian lainnya menyebabkan gejala setelah pelaksaan fisik. Gejala Atrial Fibrillation antara lain [2]:

  • Palpitasi (detak jantung tidak teratur atau dada berdebar-debar)
  • Tubuh menjadi lebih lemah atau kekuatan berkurang
  • Kemampuan olahraga berkurang
  • Lebih mudah merasa lelah
  • Sakit kepala ringan
  • Pusing
  • Sesak napas
  • Nyeri dada

Jenis Atrial Fibrillation

Atrial Fibrillation dapat dibagi menjadi empat jenis yaitu [2]:

  • Atrial Fibrillation Sesekali Atau Atrial Fibrillation Paroksismal

Atrial Fibrillation jenis ini diketahui ditandai dengan gejala yang akan datang dan pergi, di mana gejala dapat terjadi biasanya berlangsung selama beberapa menit hingga beberapa jam.

Selain itu, pada beberapa kasus gejala Atrial Fibrillation jenis ini terkadang muncul selama seminggu dengan episode dapat terjadi berulang kali.

Gejala Atrial Fibrillation jenis ini diketahui memiliki kemungkinan hilang dengan sendirinya tanpa memerlukan perawatan.

  • Persistent Atrial Fibrillation

Atrial Fibrillation jenis ini ditandai dengan ritme jantung yang tidak kembali normal dengan sendirinya, sehingga akan membutuhkan perawatan untuk memulihkan ritme jantung.

  • Long-standing Persistent Atrial Fibrillation

Atrial Fibrillation jenis ini ditandai dengan gejala yang terjadi atau berlangsung secara terus menerus hingga lebih dari 12 bulan.

  • Atrial Fibrillation Permanen

Atrial Fibrillation jenis ini ditandai dengan gejala irama jantung tidak beraturan yang terjadi secara permanen dan tidak dapat dipulihkan.

Oleh karena itu, penderita Atrial Fibrillation jenis ini harus selalu mengonsumsi obat-obatan untuk mengontrol detak jantung dan mencegah pembekuan darah.

Penyebab Atrial Fibrillation

Atrial Fibrillation diketahui dapat terjadi ketika ruang-ruang dalam jantung tidak bekerja sama secara normal karena sinyal listrik yang salah [3].

Mengingat, ruang atrium dan ventrikel pada kondisi ini tidak sinkron karena kontraksi atrium sangat cepat dan tidak teratur [3].

Penyebab Atrial Fibrillation hingga kini tidak selalu diketahui, namun beberapa kasus menunjukkan bahwa kondisi tertentu dapat menjadi penyebab Atrial Fibrillation, termasuk [3]:

Faktor Risiko Atrial Fibrillation

Berikut ini merupakan beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko terjadinya Atrial Fibrillation [3]:

  • Bertambahnya usia
  • Berkulit putih
  • Berjenis kelamin laki-laki
  • Memiliki keluarga dengan riwayat Atrial Fibrillation
  • Penyakit jantung
  • Kelainan jantung struktural
  • Kelainan jantung bawaan
  • Perikarditis
  • Memiliki riwayat serangan jantung
  • Memiliki riwayat operasi jantung
  • Kondisi tiroid
  • Sindrom metabolik
  • Kegemukan
  • Penyakit paru-paru
  • Diabetes
  • Minum alkohol
  • Apnea tidur
  • Terapi steroid dosis tinggi

Komplikasi Atrial Fibrillation

Atrial Fibrillation pada beberapa kasus diketahui dapat menyebabkan komplikasi berupa [2]:

  • Stroke

Atrial Fibrillation umumnya akan menimbulkan ritme jantung menjadi cepat dan tidak teratur serta menyebabkan darah berkumpul di bilik atas jantung (atrium) hingga membentuk gumpalan.

Gumpalan tersebut kemudian bisa keluar dari jantung dan berpindah ke otak. Jika gumpalan ini menghalangi aliran darah hingga menyebabkan stroke.

  • Gagal Jantung

Atrial Fibrillation yang tidak mendapatkan penanganan yang tepat atau tidak dikontrol dengan baik diketahui dapat melemahkan jantung hingga akhirnya dapat menyebabkan gagal jantung.

Gagal jantung terjadi ketika jantung tidak dapat mengalirkan cukup darah untuk memenuhi kebutuhan tubuh.

Kapan Harus Kedokter ?

Periksakan diri kedokter jika mengalami gejala Atrial Fibrillation berupa detak jantung berdebar secara tidak teratur atau gejala lainnya [2].

Selain itu, segera periksakan diri kedokter jika mengalami nyeri pada bagian dada, karena hal ini dapat menandakan seseorang telah mengalami serangan jantung [2].

Diagnosis Atrial Fibrillation

Diagnosis Atrial Fibrillation umumnya dilakukan dengan beberapa tes termasuk [3]:

  • Tes pemeriksaan fisik untuk memeriksa denyut nadi, tekanan darah, dan paru-paru
  • Elektrokardiogram (EKG) untuk mencatat impuls listrik jantung selama beberapa detik   

Namun, jika Atrial Fibrillation tidak terjadi atau tidak muncul ketika tes EKG, maka dokter mungkin menggunakan tes lainnya termasuk [3]:

  • Monitor holter untuk memantau jantung
  • Event monitor untuk merekam jantung pada waktu-waktu tertentu seperti saat terjadi gejala
  • Echocardiogram (tes non-invasif) untuk menghasilkan gambar bergerak dari jantung
  • Ekokardiogram transesofagus (versi ekokardiogram invasive) dengan menempatkan probe di esofagus
  • Tes stress untuk memantau jantung selama berolahraga
  • Rontgen dada untuk melihat jantung dan paru-paru
  • Tes darah untuk memeriksa kondisi tiroid dan metabolisme

Pengobatan Atrial Fibrillation

Pengobatan dan perawatan Atrial Fibrillation diketahui sangat bergantung pada waktu lamanya gejala terjadi. Adapun pengobatan Atrial Fibrillation ini akan berfokus pada memulihkan atau mengendalikan ritme jantung dan mencegah terbentuknya gumpalan darah [2].

Memulihkan Atau Mengendalikan Ritme Jantung

Dalam memulihkan atau mengendalikan ritme jantung akibat Atrial Fibrillation dapat dilakukan cara kardioversi yang jenisnya ada dua yaitu [2]:

  • Kardioversi Listrik

Kardioversi listrik merupakan suatu metode pemasangan pedal atau tambalan di dada untuk mengirim sengatan listrik ke jantung.

Penggunaan kardioversi listrik ini akan menimbulkan kejutan yang menghentikan aktivitas listrik jantung sesaat untuk mengatur ulang ritme normal jantung.

  • Kardioversi Dengan Obat-Obatan

Kardioversi jenis ini merupakan kardioversi yang menggunakan obat- antiaritmia untuk membantu memulihkan ritme jantung menjadi normal.

Obat obatan antiaritmia ini diketahui juga dapat membantu mempertahankan detak jantung normal atau mencegah terjadinya gejala ritme jantung tidak beraturan terjadi kembali.

Adapun obat obatan antiaritmia ini termasuk [2] :

  1. Dofetilide
  2. Flecainide
  3. Propafenone
  4. Amiodarone
  5. Sotalol

Perlu juga diketahui bahwa, obat obatan antiaritmia ini juga berisiko menimbulkan efek samping tertentu, termasuk mual, pusing dan kelelahan.

Selain kardioversi, pemulihan ritme jantung menjadi normal dapat juga dilakukan dengan metode berikut ini [2]:

  • Ablasi Kateter

Ablasi kateter dilakukan dengan memasukkan tabung tipis dan panjang (kateter) ke selangkangan dan memandunya melalui pembuluh darah ke jantung.

Ujung kateter ini diketahui dapat menghasilkan energi frekuensi radio untuk menghancurkan area jaringan jantung yang menjadi sebab ritme jantung cepat dan tidak teratur.

Ablasi kateter ini dapat dilakukan bagi penderita Atrial Fibrillation yang tidak mengalami perkembangan positif setelah mengonsumsi obat obatan antiartimia yang diresepkan dokter.

  • Prosedur Labirin

Prosedur labirin dapat dilakukan dengan beberapa cara termasuk menggunakan pisau bedah, frekuensi radio, atau suhu dingin ekstrem (cryotherapy).

Tujuannya untuk membuat pola jaringan parut yang mengganggu impuls listrik yang menyimpang yang menyebabkan Atrial Fibrillation.

Prosedur labirin yang menggunakan pisau bedah diketahui juga membutuhkan operasi jantung terbuka, sehingga hanya disarankan dilakukan khusus untuk kasus yang  tidak membaik dengan perawatan lain.

  • Ablasi Node Atrioventrikular (AV)

Ablasi jenis ini diketahui melibatkan penggunaan kateter untuk mengirimkan energi frekuensi radio ke jalur (simpul AV) yang menghubungkan ruang jantung atas dan bawah.

Dengan melakukan ablasi jenis ini diketahui dapat bermanfaat untuk menghancurkan area kecil jaringan jantung dan mencegah sinyal abnormal.

Namun, ablasi jenis ini akan menyebabkan penderita membutuhkan alat pacu jantung agar ruang bawah (ventrikel) berdetak dengan baik.

Adapun untuk mengurangi risiko stroke akibat Atrial Fibrillation maka penderita harus mengonsumsi darah setelah melakukan pengobatan ini.

Mencegah Terbentuknya Gumpalan Darah

Metode pengobatan untuk mencegah pengumpalan darah yang berisiko menimbulkan stroke antara lain [2]:

  • Antikoagulan

Antikoagulan atau obat pengencer darah berikut ini umumnya akan diresepkan dokter [2]:

  1. Warfarin untuk mencegah pembekuan darah dengan harus menjalani tes darah rutin untuk memantau efek warfarin
  2. Antikoagulan baru termasuk dabigatran, rivaroxaban, apixaban dan edoxaban untuk mencegah stroke tanpa  memerlukan tes darah atau pemantauan rutin
  • Penutupan Pelengkap Atrium Kiri

Penutupan pelengkap atrium kiri dilakukan dengan memasukkan kateter melalui vena di kaki ke ruang jantung kiri atas (atrium kiri) untuk menutup kantung kecil (pelengkap) di atrium kiri.

Metode ini diketahui dapat mengurangi risiko penggumpalan darah pada bagian pelengkap atrium kiri penderita.

Namun, perlu diketahui juga bahwa metode ini hanya dapat dilakukan pada penderita yang [2] :

  1. Tidak memiliki masalah katup jantung
  2. Memiliki peningkatan risiko pembekuan darah dan pendarahan
  3. Tidak dapat mengonsumsi antikoagulan

Pencegahan Atrial Fibrillation

Berikut ini merupakan beberapa hal yang dapat dilakukan untuk mengontrol faktor risiko dan membantu mencegah Atrial Fibrillation [4]:

  • Mengatur Pola Makan Untuk Kesehatan Jantung

Mengatur pola makan diketahui dapat memberikan dampak yang positif untuk kesehatan, termasuk untuk menjaga kesehatan jantung dan mencegah Atrial Fibrillation.

Hal ini telah dibuktikan oleh American Heart Association (AHA), bahwa mengatur pola makan sehat dapat memberikan efek perlindungan pada kesehatan jantung.

  • Menghentikan Kebiasaan Konsumsi Zat Berbahaya

Berhentik mengonsumsi rokok (produk tembakau), alkohol, dan beberapa obat terlarang, seperti kokain, dapat membantu menjaga kesehatan jantung.

Mengingat, paparan produk tembakau, konsumsi alkohol atau zat terlarang dapat merusak jantung.

  • Manajemen Stress

Stres diketahui dapat memberikan efek negatif bagi kesehatan, termasuk dapat meningkatkan tekanan darah dan detak jantung.

Hal ini kemudian membuat stress dapat mengakibatkan jantung bekerja lebih keras dan jika dibiarkan akan mempengaruhi fungsinya bahkan merusak jantung.

Untuk itu, mengelola tingkat stres dapat membantu mencegah Atrial Fibrillation dan menjaga kesehatan jantung.

Adapun hal yang dapat dilakukan untuk mengelola stress yaitu dengan melakukan latihan pernapasan, kesadaran, meditasi, dan yoga

  • Latihan dan Olahraga

Latihan dan olahraga diketahui dapat membuat tubuh menjadi lebih aktif secara fisik.  Dan hal ini sangat baik untuk kesehatan, termasuk membantu memperkuat jantung.

Selain itu, dengan gaya hidup fisik yang aktif  dapat juga mencegah penyakit yang berkaitan dengan jantung seperti Atrial Fibrillation maupun penyakit lainnya.

fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment