Hamil Anggur: Penyebab, Gejala dan Pengobatan

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Kehamilan akan terjadi setelah telur dibuahi dan tertanam di rahim. Tetapi, kadang-kadang, tahap awal yang sangat sensitif ini tidak berjalan seperti seharusnya. Bila ini terjadi, maka kehamilan tidak akan bertahan. [3]

Hamil anggur adalah salah satu kondisi dimana pembuahan berlangsung abnormal yang kemudian menyebabkan janin pun tidak berkembang.

Apa itu Hamil Anggur?

Hamil anggur, yang secara medis disebut molar pregnancy, adalah suatu komplikasi kehamilan yang terjadi akibat pertumbuhan sel trophoblasts yang abnormal. Sel ini seharusnya berkembang menjadi plasenta, namun ia tumbuh terlalu cepat sehingga mengambil tempat yang seharusnya digunakan oleh embrio untuk berkembang. [1, 2, 3, 4, 5]

Hamil anggur terjadi bila plasenta tidak berkembang dengan normal. Akibatnya, malah tumor yang terbentuk di rahim dan menyebabkan plasenta menjadi kantung-kantung berisi cairan yang juga disebut kista. Bila dilihat dengan ultrasound, kantung-kantung ini tampak seperti anggur – yang menjadi sebutan untuk penyakit ini. [1, 2, 3, 4, 5]

Kehamilan seperti ini tidak akan bertahan lama karena plasenta tidak bisa memberi nutrisi atau menjadi tempat untuk bertumbuhnya janin samasekali. Pada kasus yang jarang, juga bisa berisiko untuk kesehatan ibu.

Pada sejumlah kecil kasus, sel molar bisa tertanam jauh ke dalam rahim melebihi batas normal. Sel ini kemudian bisa menjadi bersifat kanker dan menyebar ke bagian-bagian tubuh lainnya. Jika tidak diobati segera, maka akan berkembang menjadi choriocarcinoma. [2, 3, 4]

Kondisi ini terjadi pada 1 dari 1,000 kehamilan (0.1 persen) – yang artinya, sangat jarang terjadi. [3]

Jenis Hamil Anggur

Kondisi ini terbagi menjadi dua jenis: [1, 2, 3, 4, 5]

Hamil Anggur Penuh

Pada jenis ini, jaringan plasenta tidak normal dan membengkak serta tampak membentuk kista yang dipenuhi cairan. Jaringan janin tidak terbentuk.

Hamil anggur penuh terjadi bila satu sperma (atau bahkan dua) membuahi sel telur yang tidak memiliki muatan genetik. Akibatnya tidak tersedia cukup kromosom bagi janin untuk bertumbuh.

Hamil Anggur Parsial

Pada jenis ini masih ada jaringan plasenta normal yang terbentuk bersamaan dengan jaringan yang abnormal. Pembentukan janin juga mungkin terjadi, namun tidak bisa bertahan dan biasanya akan gugur di awal kehamilan.

Hamil anggur parsial terjadi bila dua sperma membuahi satu telur sehingga gen yang terkumpul menjadi terlalu banyak dan membuat janin tidak bisa berkembang.

Penyebab Hamil Anggur

Kehamilan seperti ini terjadi karena pembuahan telur tidak berlangsung normal. Sel-sel manusia normalnya terdiri dari 23 pasang kromosom. Satu kromosom pada tiap pasang berasal dari ayah, dan yang satunya lagi dari ibu.

Seperti yang disebutkan diatas, hamil anggur penuh terjadi bila telur yang kosong dibuahi oleh satu atau dua sperma, sehingga seluruh muatan genetik berasal dari ayah. Pada situasi ini, kromosom dari telur ibu tidak ada atau tidak aktif sementara kromosom dari ayah jumlahnya berlipat. [2, 3, 4]

Pada hamil anggur parsial, kromosom ibu ada tapi ayah memberikan dua set kromosom karena dua sperma membuahi satu telur. Akibatnya, embrio memiliki 69 kromosom, yang menjadikannya abnormal. [2, 3, 4]

Hamil anggur tidak bisa dikendalikan karena tidak disebabkan oleh faktor eksternal. Kondisi ini bisa terjadi pada wanita dari segala usia, latar belakang, dan etnis. Hamil anggur terjadi karena masalah genetik pada tingkat DNA yang kejadiannya tidak bisa diprediksi.

Siapa yang Berisiko Mengalami Hamil Anggur?

Sekitar 1 dari 1,000 kehamilan didiagnosa sebagai hamil anggur. Ada berbagai faktor yang dihubungkan dengan kondisi ini, termasuk: [3]

  • Usia saat mengandung. Hamil anggur kemungkinannya lebih tinggi terjadi pada wanita berusia diatas 35 tahun atau lebih muda dari 20 tahun.
  • Pernah mengalami hamil anggur sebelumnya. Jika pasien pernah hamil anggur, maka ada kemungkinan untuk terjadi lagi. Hamil anggur yang berulang, rata-rata, terjadi pada 1 dari 100 wanita.

Gejala Hamil Anggur

Gejala molar pregnancy bisa termasuk: [1, 2, 3, 4, 5]

  • Pertumbuhan rahim yang abnormal, apakah itu lebih besar atau lebih kecil dari biasanya
  • Mual dan muntah yang parah
  • Perdarahan dari vagina dalam 3 bulan pertama kehamilan
  • Gejala hipertiroid, seperti tidak tahan udara panas, buang air besar cair, detak jantung cepat, gelisah atau cemas, kulit hangat dan lembab, atau penurunan berat badan tanpa penjelasan
  • Gejala mirip preeklamsia yang terjadi di trimester pertama atau awal trimester kedua, seperti tekanan darah tinggi dan pembengkakan di kaki
  • Rasa tertekan di panggul atau nyeri
  • Anemia akibat pendarahan yang terus menerus

Bila timbul gejala-gejala tersebut di awal kehamilan, maka ibu harus segera memeriksakan kandungannya ke dokter.

Diagnosis dan Pemeriksaan

Dokter akan menduga adanya hamil anggur berdasarkan gejala-gejala yang dialami pasien atau saat melakukan pemeriksaan panggul. Dari sana akan terlihat bila ukuran rahim tidak normal dan bila detak jantung janin tidak terdengar. Selain itu, pendarahan vagina juga mungkin terjadi. [2, 3, 4]

Pada pemeriksaan ultrasound, akan tampak tampilan seperti butiran-butiran salju dengan plasenta yang abnormal, bisa dengan kehadiran janin atau tidak. Jika pasien benar terdiagnosa mengalami hamil anggur, maka tes lebih lanjut akan dilakukan untuk menentukan jenisnya dan apakah ada kemungkinan untuk menyebar keluar rahim. [2, 3, 4]

Tes yang dilakukan bisa termasuk:

  • Tes darah
  • Ultrasound panggul pada perut atau vagina
  • X-ray dada
  • CT atau MRI scan pada perut
  • Tes penggumpalan darah
  • Pemeriksaan darah lengkap (CBC)
  • Tes fungsi ginjal dan hati

Pengobatan Hamil Anggur

Kehamilan seperti ini tidak bisa tumbuh menjadi kehamilan yang normal dan sehat. Pasien harus melakukan pengobatan untuk mencegah terjadinya komplikasi.

Hasil dari tes diagnostik bisa membantu menentukan pengobatan apa yang paling tepat. Pilihannya hampir selalu melibatkan pembedahan untuk mengangkat tumor yang terbentuk. Jenis molar yang lebih agresif mungkin membutuhkan kemoterapi atau terapi radiasi.

Pengobatan untuk hamil anggur bisa termasuk: [2, 3, 4]

  • Suction dilation dan kuret. Ini adalah prosedur pembedahan yang digunakan untuk mengangkat jaringan yang tidak bersifat kanker. Pembukaan pada leher rahim akan diperlebar dan lapisan di bagian dalam rahim akan dikeruk (dikuret) hingga bersin menggunakan alat yang berbentuk seperti sendok serta penghisap.
  • Pengangkatan rahim (hysterectomy). Prosedur ini jarang digunakan untuk mengobati hamil anggur namun bisa dipilih jika pasien tidak berencana untuk hamil lagi di kemudian hari.
  • Kemoterapi dengan satu atau beberapa jenis obat
  • Terapi radiasi. Menggunakan sinar X untuk menghancurkan sel kanker bila tumor sudah menyebar ke otak.

Kadang-kadang, hamil anggur parsial bisa dilanjutkan. Ibu mungkin memilih untuk melanjutkan kehamilannya dengan harapan akan melahirkan dengan aman dan sukses. Namun, ini akan menjadi kehamilan berisiko tinggi. [4]

Risikonya bisa termasuk pendarahan, masalah dengan tekanan darah, dan bayi lahir prematur. Ibu harus berkonsultasi secara menyeluruh dengan dokter mengenai risiko-risiko ini sebelum memutuskan untuk melanjutkan kehamilannya.

Komplikasi yang Mungkin Terjadi

Setelah hamil anggur diangkat, jaringan molar mungkin masih tersisa dan bisa bertumbuh kembali. Kondisi ini disebut persistent gestational trophoblastic neoplasia (GTN), dan terjadi pada sekitar 15 hingga 20 persen hamil anggur penuh, dan 5 persen hamil anggur parsial. [3, 4, 5]

Pada kasus yang jarang, GTN tumbuh menjadi kanker (choriocarcinoma) dan menyebar ke organ-organ tubuh lainnya. Kabar baiknya, kanker ini biasanya berhasil diobati menggunakan beberapa obat kanker.
Selain itu, komplikasi lain yang mungkin terjadi adalah:

  • Preeklamsia
  • Masalah tiroid

Cara Mencegah Hamil Anggur

Jika pasien pernah mengalami hamil anggur, maka sebaiknya melakukan konsultasi lebih dulu dengan dokter bila berencana untuk hamil kembali. Dokter mungkin akan menyarankan untuk menunggu enam hingga satu tahun sebelum pasien boleh mengandung lagi. [4]

Risiko terjadinya hamil anggur berulang memang rendah, namun lebih tinggi dibandingan dengan risiko pada wanita yang tidak memiliki riwayat hamil anggur sebelumnya.

Pada kehamilan selanjutnya, dokter akan melakukan pemeriksaan USG lebih awal untuk memonitor kondisi kandungan dan memastikan janin berkembang normal. Dokter juga mungkin akan menawarkan tes genetik sebelum persalinan.

fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment