Tetracaine : Manfaat – Dosis, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tetracaine adalah obat anestesi lokal (obat mati rasa) yang digunakan untuk mengurangi rasa sakit pada kulit yang disebabkan karena iritasi kulit ringan, contohnya saja seperti terbakar matahari atau ruam ringan[1].

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mencantumkan tetrakain sebagai obat esensial dengan harga yang relatif murah jika dibandingkan dengan obat anestesi lokal lainnya[2].

Apa Itu Tetracaine?

Berikut ini info mengenai Tetracaine, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[3,4]

Indikasi→ Tetracaine oftalmik diindikasikan untuk prosedur yang memerlukan anestesi oftalmik topikal yang bekerja cepat dan cepat.
→ Kombinasi lidokain dan tetrakain patch diindikasikan untuk analgesia dermal lokal untuk prosedur dermatologis superfisial dan akses vena superfisial. 
→ Krim kombinasi lidokain dan tetrakain dimaksudkan untuk memberikan analgesia lokal topikal untuk prosedur dermatologis superfisial.
KategoriObat resep dan tanpa resep
KonsumsiDewasa
KelasAnestesi – Lokal dan Umum
BentukKrim
Kontraindikasi→ Hipersensitivitas thd p-aminobenzoic acid atau turunannya, anestesi lokal tipe ester. 
→ Konsentrasi plasma-cholinesterase rendah, blok jantung lengkap. 
Bronkoskopi atau sitoskopi. 
→ Aplikasi pada permukaan yang meradang, trauma, atau sangat vaskular. 
→ Tanam ke telinga tengah.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Tetracaine:
Topikal: Hindari aplikasi yang terlalu lama pada mata atau kulit dan menggosok mata sampai anestesi hilang. 
Anestesi spinal:
→ Pasien dengan daya imun lemah,
→ Lanjut usia,
→ Pasien dengan sakit akut,
→ Pasien kebidanan, peningkatan tekanan
→ Pasien dengan intraabdomen,
→ Pasien dengan penyakit serebrospinal,
→ Pasien dengan syok kardiogenik atau hipovolemik, atau perubahan status koagulasi. 
→ Pasien dengan Epilepsi,
→ Pasien dengan gangguan konduksi jantung atau fungsi pernafasan,
→ Syok,
→ Pasien dengan gangguan hati dan miastenia gravis. 
→ Kehamilan.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui Intraspinal / IT / Ophth / Parenteral / Topical:
Kategori C: Baik penelitian pada hewan mengungkapkan efek merugikan pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada penelitian terkontrol pada wanita atau penelitian pada wanita dan hewan tidak tersedia. Obat-obatan harus diberikan hanya jika potensi manfaatnya sesuai dengan potensi risiko pada janin.

Manfaat Tetracaine

Tetracaine sebagai obat mati rasa yang bekerja dengan memblokir sinyal saraf dalam tubuh. Obat ini juga bekerja sebagai anestesi oftalmik topikal untuk prosedur singkat pada permukaan mata, juga telinga dan hidung[2].

Selain itu, Tetracaine juga bekerja sebagai penghambat alosterik pada saluran Na jika obat tersebut dalam keadaan aktif terbuka[2]. Reaksi alergi yang disebabkan asam para-aminobenzoic bisa saja terjadi saat penggunaan obat ini[2].

Dosis Tetracaine

Dosis Tetracaine digunakan untuk orang dewasa dan lansia[3]

Anestesi Ophthalmic mata
→ Tanamkan larutan tetrakain 0,5-1% atau salep 0,5%.
Anestesi spinal subarachnoid
→ Larutan 1% diencerkan dengan volume cairan serebrospinal yang sama segera sebelum pemberian atau 5 mg bubuk dilarutkan dalam 1 ml CSF dan admin secara perlahan dengan kecepatan 1 ml / 5 detik. 
→ Untuk anestesi perineum: 5 mg. 
→ Untuk anestesi perineum dan ekstremitas bawah: 10 mg. 
→ Untuk anestesi spinal hingga batas kosta: 15-20 mg. 
→ Untuk anestesi spinal rendah (blok pelana) pada persalinan pervaginam: 2-5 mg admin sebagai larutan hiperbarik.
Topikal / Cutaneous topikal anestesi
→ Oleskan sebagai krim 1% atau salep 0,5%. 
→ Untuk anestesi lokal perkutan sebelum venepuncture atau kanulasi vena: Oleskan gel 4% ke tengah area yang akan dibius dan ditutup dengan penutup oklusif. 
→ Hapus gel dan balutan setelah 30 menit untuk venepuncture dan setelah 45 menit untuk kanulasi vena.

Efek Samping Tetracaine

Penggunaan obat ini jika tidak sesuai dengan dosis bisa menyebabkan efek samping yang sangat serius[1].

Kejadian yang sering terjadi dan harus segera ditangani dokter :

  • Penglihatan kabur
  • Nyeri dada atau ketiaknyamanan
  • Kebingungan
  • Pusing
  • Pusing, pingsan, atau pusing saat bangun dari posisi berbaring atau duduk secara tiba-tiba
  • Pingsan
  • Detak jantung cepat atau tidak teratur
  • Pusing atau pingsan
  • Tidak ada tekanan darah atau denyut nadi
  • Tidak bernapas
  • Mati rasa
  • Kejang
  • Gemetar di tungkai, lengan, tangan, atau kaki
  • Sesak napas
  • Detak jantung lambat atau tidak teratur
  • Berhenti jantung
  • Berkeringat
  • Gemetar atau gemetar pada tangan atau kaki
  • Ketidaksadaran
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa

Detail Tetracaine

Untuk memahami lebih detil mengenai Tetracaine, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Tetracaine, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya [3].

PenyimpananSubarachnoid:
→ Simpan antara 15-30 ° C. 
→ Jangan dibekukan.
Cara KerjaDeskripsi: Tetracaine bekerja dengan mencegah pembentukan dan transmisi impuls di sepanjang serabut saraf dan di ujung saraf; 
depolarisasi dan pertukaran ion dihambat. 
Secara umum, hilangnya nyeri terjadi sebelum hilangnya fungsi sensorik, otonom dan motorik.
Onset: 0,5% tetes mata: 25 detik. 
Aplikasi topikal pada permukaan mukosa: 5-10 menit.
Durasi: O.5% tetes mata: 15 menit. 
Aplikasi topikal pada permukaan mukosa: 30 menit. 
Gel dan balutan: Satu kali pemakaian dapat berlangsung selama 4-6 jam. 
Anestesi spinal: 1,5-3 jam.
Farmakokinetik:
Metabolisme: Dihidrolisis menjadi asam p-aminobenzoic oleh pseudocholinesterase plasma.
Ekskresi: Diekskresikan melalui urin.
Interaksi Dengan Obat LainDapat melawan aktivitas sulfonamida dan asam aminosalisilat; peningkatan kadar tetrakain dengan antikolinesterase; peningkatan aksi blokade neuromuskuler suxamethonium.
Interaksi Dengan MakananTidak ada interaksi yang ditemukan.
OverdosisTidak ada overdosis
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak ditemukannya hasil lab

Pertanyaan Seputar Tetracaine

Apa yang harus dilakukan sebelum menggunakan obat ini?

– Sebuah infeksi kulit
– Cedera kulit atau luka terbuka di area tempat obat ini akan dioleskan; 
– Kondisi apa pun yang membuat Anda sensitif terhadap anestesi.[2]

Apa yang terjadi jika saya melewatkan satu dosis?

Karena tetrakain topikal digunakan saat dibutuhkan, Anda mungkin tidak berada pada jadwal pemberian dosis. [1]

Apa yang harus saya hindari saat menggunakan tetrakain topikal?

Tetracaine topikal dapat menyebabkan iritasi mata yang parah. 
Jika terjadi kontak, bilas dengan air.[1]

Contoh Obat Tetracaine (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Tetracaine[1]:

Brand Merek Dagang
PontocaineViractin
Dermocaine
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment