Lidocaine : Manfaat, Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Lidocaine, yang dikenal dengan nama lignocaine, adalah obat yang digunakan untuk mematikan jaringan di daerah tertentu anestesi lokal. Obat ini juga digunakan untuk mengobati takikardia ventrikel dan berguna untuk melakukan blok saraf[1].

Apa itu Lidocaine?

Berikut ini info mengenai Lidocaine, mulai dari bentuk, indikasi, kategori kelas, peringatan dan lainnya[2]:

IndikasiAnastesi Uretra pria dan wanita, Topikal Uretritis
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa dan Anak – anak
KelasAnestesi lokal
BentukInjeksi
KontraindikasiHipersensitif
PeringatanKonsultasikan kepada dokter sebelum menggunakan atau mengonsumsi Lidocaine jika Anda berada dalam kondisi berikut:
→ Pasie dengan atau memiliki riwayat Penyakit Hati
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Penyakit Ginjal
Kategori Obat pada Masa Kehamilan dan MenyusuiKategori B: Kategori ini meliputi obat-obat yang masih jarang dikonsumsi ibu hamil namun juga tidak menunjukkan adanya efek malformasi bagi janin. Studi reproduksi hewan telah gagal menunjukkan risiko pada janin.
Tinjauan
Lidocaine adalah anestesi lokal yang bekerja dengan memblokir sinyal saraf di tubuh Anda.

Manfaat Lidocaine

Manfaat – manfaat penggunaan obat Lidocaine pada pasien[3]:

  • Lidocaine digunakan untuk memberikan anestesi lokal melalui blokade saraf di berbagai tempat di tubuh.
  • Lidocaine melakukannya dengan menstabilkan membran saraf dengan menghambat fluks ionik yang diperlukan untuk inisiasi dan konduksi impuls, sehingga mempengaruhi aksi anestesi lokal

Dosis Lidocaine

Dosis diberikan sesuai dengan laporan berdasarkan tanggapan tubuh terhadap obat. Berikut informasi tentang dosis penggunaan Lidocaine untuk Dewasa dan Anak – anak[4]:

Dosis Dewasa

 Ventricular Fibrillation
Injeksi
→ Dosis: 50 hingga 100 mg bolus IV sekali lebih dari 2 hingga 3 menit; dapat diulang setelah 5 menit jika perlu, tidak melebihi 300 mg dalam periode 1 jam
 Ventricular Tachycardia
Injeksi
→ Dosis: 50 hingga 100 mg bolus IV sekali lebih dari 2 hingga 3 menit; dapat diulang setelah 5 menit jika perlu, tidak melebihi 300 mg dalam periode 1 jam
 Cardiac Arrhythmia
Injeksi
→ Dosis: 50 hingga 100 mg bolus IV sekali lebih dari 2 hingga 3 menit; dapat diulang setelah 5 menit jika perlu, tidak melebihi 300 mg dalam periode 1 jam
 Anesthesia
Injeksi
→ Dosis maksimal: 4 mg/ kg (anestesi regional IV); 4,5 mg / kg (infiltrasi)

Dosis Anak – anak

 Ventricular Fibrillation
Injeksi
→ Dosis: 1 mg / kg IV atau intraoseus sekali.
 Ventricular Tachycardia
Injeksi
→ Dosis: 1 mg / kg IV atau intraoseus sekali.
 Anesthesia
Injeksi
→ Dosis maksimal: 1 mg / kg IV atau intraoseus tergantung pada berat tubuh

Efek Samping Lidocaine

Penggunaan Lidocaine secara berkala dapat menimbulkan efek samping dari yang paling sering terjadi hingga langka. Berikut efek samping penggunaan Lidocaine dan informasi efek samping untuk Tenaga Medis Ahli[5]:

Efek samping yang tidak harus segera ditangani

Kejadian yang tidak diketahui

  • Perasaan dingin atau mati rasa
  • Rasa kesejahteraan yang salah atau tidak biasa
  • Perasaan panas
  • Kehilangan kontrol kandung kemih dan usus
  • Hilangnya sensasi genital dan fungsi seksual
  • Kegugupan
  • Muntah

Efek samping yang harus segera ditangani

Kejadian yang tidak diketahui

  • Bibir berwarna kebiruan, kuku, atau telapak tangan buram atau penglihatan ganda
  • Nyeri dada atau ketidaknyamanan
  • Dingin, lembab, kulit pucat
  • Kebingungan
  • Terus berdering atau berdengung atau kebisingan lain yang tidak bisa dijelaskan di telinga
  • Batuk
  • Urin gelap
  • Sulit bernafas
  • Kesulitan menelan
  • Pusing
  • Kantuk
  • Detak jantung cepat
  • Demam
  • Sakit kepala
  • Gangguan pendengaran
  • Gatal-gatal, gatal-gatal, ruam kulit
  • Detak jantung tidak teratur
  • Pernapasan tidak teratur, cepat atau lambat, atau dangkal
  • Hilang kesadaran
  • Pembengkakan atau pembengkakan kelopak mata atau di sekitar mata, wajah, bibir, atau lidah
  • Denyut jantung cepat atau lambat
  • Kejang
  • Detak jantung lambat atau tidak teratur
  • Sakit tenggorokan
  • Berkeringat
  • Sesak di dada
  • Getaran
  • Pendarahan atau memar yang tidak biasa
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa

Informasi efek samping untuk Tenaga Medis Ahli[6]:

  • Umum
    • Efek samping setelah pemberian obat ini serupa dengan yang diamati dengan agen anestesi lokal amida lainnya. Reaksi merugikan yang paling serius cenderung bersifat sistemik. Secara umum, reaksi yang merugikan ini terkait dengan dosis dan dapat terjadi akibat kadar plasma yang tinggi yang disebabkan oleh dosis berlebihan, penyerapan yang cepat, atau injeksi intravaskular yang tidak disengaja, atau dapat disebabkan oleh hipersensitivitas, keanehan, atau berkurangnya toleransi pada bagian dari pasien.
  • Sistem saraf
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Sakit kepala ringan, sakit kepala, pusing, kantuk, dingin / mati rasa, tremor, kejang-kejang, tidak sadar, sakit kepala posisional, gejala saraf tepi, defisit medula spinalis, parestesia, bicara cadel, araknoiditis, cedera saraf tepi, koma, kelumpuhan bagian bawah ekstremitas, sindrom cauda equina, sindrom Horner, hemiparesis, paresthesia sirkoral, nystagmus.
  • Saluran pencernaan
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Muntah, mual, kehilangan kontrol usus, sulit menelan, mati rasa pada lida.
  • Psikiatrik
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Saraf, ketakutan, euforia, kebingungan, agitasi, disorientasi, psikosis, gelisah, kegembiraan.
  • Dermatologis
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Urtikaria, lesi kulit, dermatitis, ruam, angioedema, edema wajah.
  • Genitourinari
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Kehilangan kontrol kandung kemih, kehilangan fungsi seksual, kehilangan sensasi perineum, retensi urin.
  • Imunologis
  • Lokal
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Anestesi persisten.
  • Metabolik
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Hipoglikemia.
  • Muskuloskeletal
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Berkedut, sakit punggung, sakit kaki, nyeri pantat.
  • Mata
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Penglihatan kabur / berlipat ganda, diplopia, transient amaurosis, amaurosis bilateral.
  • Lain
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Tinnitus, merasa panas, edema, menggigil, blok tulang belakang total, hyperacusis, kelemahan, kehilangan kontrol sfingter.
  • Pernafasan
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Depresi pernapasan, henti pernapasan, dispnea, bronkospasme, hipoventilasi, apnea, kekurangan pernapasan, gagal pernapasan, menguap.

Detail Lidocaine

Berikut ini informasi detail untuk memahami lebih rinci mengenai Lidocaine, seperti cara kerja, interaksi, overdosis, penyimpanan, dan lainnya[7]:

PenyimpananInjeksi
→ Simpan pada suhu diantara 20°C – 25°C (68°F – 77°F)
→ Jangan simpan di dalam pendingin
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban
Cara kerjaDeskripsi: Lidocaine adalah anestesi lokal tipe amida. Ini menstabilkan membran saraf dan menghambat gerakan ion Na, yang diperlukan untuk konduksi impuls. Di jantung, lidokain mengurangi depolarisasi ventrikel selama diastole dan otomatisitas dalam sistem His-Purkinje. Durasi potensial aksi dan periode refraktori yang efektif juga berkurang.
Onset: 45-90 dtk (IV); sekitar 4 jam (transdermal); 20 detik hingga 5 menit (ophth). .
Durasi: 10-20 mnt (IV); 5-30 mnt (ophth).
Farmakokinetik:
Penyerapan: Mudah diserap dari saluran pencernaan, selaput lendir, kulit yang rusak, tempat inj, termasuk otot; penyerapan yang buruk melalui kulit yang utuh.
Distribusi: Melintasi plasenta, sawar darah-otak, dan memasuki ASI. Pengikatan protein: 66% (α1-acid glycoprotein).
Metabolisme: Mengalami metabolisme yang cepat dan sekitar 90% didealkilasi menjadi monoethylglycinexylidide dan glycinexylidide. Metabolisme first-pass sangat luas.
Ekskresi: Melalui urin (<10% tidak berubah). Paruh eliminasi: biphasic; awal: 7-30 mnt; terminal: 1,5-2 jam.
Interaksi dengan obat lainAcebutolol, interaksi penggunaan Acebutolol dengan Lidocaine bisa meningkatkan efektivitas obat yang berlebihan di dalam tubuh dan menimbulkan efek samping
Albendazole, kombinasi penggunaan obat Albendazole dengan Lidocaine bisa mengurangi konsentrasi plasma di dalam tubuh
→ Bupivacaine liposome, penggunan obat Bupivacaine Liposome dengan Lidocaine harus dipisahkan karena hasil anastesi bisa tercampur dan berdampak bahaya
Interaksi dengan penyakitDisfungsi kardiovaskular, Efek proarrhythmic, Disfungsi hati, Disfungsi ginjal, Kejang, Gangguan fungsi sinus / AV node, Ketidakseimbangan elektrolit
OverdosisTidak ada laporan mengenai overdosis penggunaan obat Lidocaine pada pasien.
Pengaruh pada Hasil LabTidak ada laporan mengenai pengaruh penggunaan obat Lidocaine pada hasi lab.

Pertanyaaan seputar Lidocaine

Apakah efek samping penggunaan obat Lidocaine?

Beberapa efek samping yang bisa timbul selama penggunaan obat Lidocaine adalah sebagai berikut[5]:
– Urin gelap
– Sulit bernafas
– Kesulitan menelan
– Pusing
– Kantuk
– Detak jantung cepat
– Demam
– Sakit kepala
– Gangguan pendengaran
– Gatal-gatal, gatal-gatal, ruam kulit
– Detak jantung tidak teratur

Apakah Lidocaine aman untuk dikonsumsi pada ibu dalam masa kehamilan dan menyusui?

Penggunaan obat Lidocaine pada ibu dalam masa kehamilan dan menyusui dikategorikan obat yang aman, obat Lidocaine adalah obat dengan Kategori B: Kategori ini meliputi obat-obat yang masih jarang dikonsumsi ibu hamil namun juga tidak menunjukkan adanya efek malformasi bagi janin. Studi reproduksi hewan telah gagal menunjukkan risiko pada janin.

Brand Merek Dagang

Berikut Brand Merek Dagang obat Lidocaine[5]:

Lidocaine
Lidocaine Compositum
Aspercreme
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment