Bengang A-Z : Manfaat – Gizi dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Bengang adalah salah satu jenis tanaman herbal yang umum ditemui di Kepulauan Nusantara. Kayu tanaman bengang dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku barang-barang berbahan kayu. Tanaman ini juga umum digunakan sebagai bahan baku obat-obatan tradisional yang berkhasiat menyembuhkan berbagai penyakit [1].

Tentang Bengang

Bengang telah dimanfaatkan sebagai bahan baku ramuan herbal sejak dahulu kala. Khasiatnya yang beragam, terbukti ampuh menyembuhkan berbagai penyakit secara turun-temurun [1].

Riwayat penggunaan tanaman bengang sebagai ramuan herbal pertama kali ditemukan di Kepulauan Nusantara. Khasiatnya sangat beragam, bahkan racikan ramuan herbal berbahan tanaman bengang yang diwariskan secara turun-temurun masih dipakai hingga sekarang.

Penelitian menunjukkan bahwa kandungan beragam senyawa kimia yang terdapat dalam tanaman bengang berkhasiat dalam menyembuhkan bermacam-macam penyakit. Tidak hanya itu, tanaman bengang juga dimanfaatkan sebagai bahan baku barang-barang yang terbuat dari kayu, seperti perahu, papan kayu, dan peti jenazah.

Fakta Menarik Tentang Bengang

  • Tanaman bengang dapat tumbuh hingga ketinggian 3 meter.
  • Batang tanaman bengang memiliki kulit berwarna coklat keabu-abuan, bertekstur retak dan agak beralur, dan mengelupas dalam kepingan-kepingan.
  • Daun tanaman bengang berjenis tunggal, berbentuk lingkaran melonjong, dan bertekstur tebal.
  • Ujung tanaman bengang berbentuk rata atau berlekuk, dengan permukaan bawah yang umumnya berbulu.
  • Urat daun tanaman bengang menonjol pada permukaan bawah daun.
  • Tangkai daun tanaman bengang tumbuh panjang melebar pada ujungnya.
  • Daun tanaman bengang memiliki ukuran panjang 9,5-28 cm dan lebar 4-12 cm.
  • Daun tanaman bengang memiliki permukaan atas berwarna hijau tua dan permukaan bawah berwarna hijau muda.
  • Bunga tanaman bengang berwarna merah jambu atau putih.
  • Bunga tanaman bengang tumbuh berkelompok pada ranting dan ketiak daun tanaman bengang.
  • Buah tanaman bengang berbentuk kotak dan memiliki warna hitam.
  • Buah tanaman bengang dapat tumbuh hingga ukuran 5-20 cm.
  • Buah tanaman bengang memiliki permukaan berwarna hitam dan bagian dalam berwarna kuning keputihan.
  • Ketika buah tanaman bengang sudah matang, buahnya akan mengering dan pecah.
  • Buah tanaman bengang memiliki duri yang pendek dan tajam.
  • Pada percabangan tanaman bengang, terdapat bulu yang berwarna keemasan.
  • Bulu pada tanaman bengang akan menimbulkan rasa gatal jika terkena kulit.
  • Biji tanaman bengang berbentuk lingkaran yang sedikit melonjong.
  • Biji tanaman bengang memiliki warna kecoklatan.
  • Habitat tanaman bengang adalah hutan hujan primer yang lembap.
  • Tanaman bengang dapat tumbuh di ketinggian 10-1.300 meter di atas permukaan laut.
  • Tanaman bengang dapat berkembang biak menggunakan biji (generatif) atau stek batang (vegetatif buatan).
  • Dalam bahasa Jawa, tanaman ini dikenal dengan nama ki bengang.
  • Tanaman bengang dapat ditemui di negara Indonesia (Jawa, Sumatera, dan Kalimantan) dan Malaysia.

Kandungan Bengang

Berikut adalah komposisi senyawa kimia yang terdapat pada ekstrak tanaman bengang:

Senyawa Kimia Pada Bengang

Tanaman bengang memiliki beberapa kandungan senyawa kimia yang berkhasiat bagi kesehatan tubuh. Senyawa-senyawa tersebut di antaranya [2,3,4,5,6,7,8,9,10]:

  • Alkaloid. Senyawa ini memiliki sifat antioksidan. Antioksidan berfungsi untuk mencegah radikal bebas. Senyawa ini juga bersifat antimikroba, sehingga dapat menghambat pertumbuhan mikroorganisme yang merugikan bagi kesehatan tubuh.
  • Flavonoid. Senyawa ini memiliki sifat antioksidan, antibakteri, antivirus, dan anti inflamasi. Senyawa ini mencegah pertumbuhan mikroorganisme serta membantu mengatasi peradangan dan/atau luka pada kulit.
  • Saponin. Senyawa ini memiliki sifat antimikroba, sehingga dapat menghambat pertumbuhan mikroorganisme yang merugikan bagi kesehatan tubuh.
  • Polifenol. Senyawa ini memiliki sifat analgesik dan anestetik, sehingga dapat mengurangi rasa sakit dan menurunkan tingkat kesadaran. Senyawa ini juga memiliki sifat anti inflamasi.
  • Tanin. Senyawa ini bersifat antidiare dan antihemorrhagic, sehingga dapat mencegah penyakit diare serta mengatasi pendarahan dalam tubuh akibat adanya pembuluh darah yang pecah.
  • Terpenoid. Senyawa ini bersifat antispasmodik dan antikonvulsan, sehingga dapat mengatasi kejang-kejang atau kontraksi berlebihan pada bagian otot tertentu. Senyawa ini juga bersifat antikolinergik, sehingga dapat membantu mengatasi gangguan sistem saraf tertentu.

Manfaat Bengang

  • Sebagai Antioksidan

Senyawa alkaloid dan flavonoid yang terkandung dalam tanaman bengang memiliki fungsi antioksidan. Antioksidan ketika dikonsumsi berfungsi untuk mencegah proses oksidasi pada tubuh.

Proses ini dapat menghasilkan radikal bebas, yang kemudian memicu reaksi berantai yang merusak sel tubuh. Senyawa ini menjaga kesehatan sel tubuh dari kerusakan akibat proses oksidasi.

Antioksidan berperan dalam menjaga kesehatan dan mencegah beberapa penyakit. Khasiat antioksidan yaitu memperbaiki sistem saraf, mencegah penyakit degeneratif (Alzheimer dan Parkinson), mengurangi risiko kanker dan tumor, serta merawat kesehatan sel tubuh [3,4,5,6].

  • Menyembuhkan Diare

Di beberapa daerah, tanaman bengang juga dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku pembuatan obat tradisional untuk menyembuhkan penyakit diare. Khasiat obat tradisional ini terbukti ampuh secara turun-temurun, dan racikannya masih dipakai hingga sekarang.

Penelitian menunjukkan bahwa khasiat ini disebabkan oleh kandungan tanin pada tanaman bengang yang memiliki sifat antidiare, sehingga dapat membantu menyembuhkan penyakit diare dan gejala-gejalanya [2,9].

Selain itu, kandungan senyawa alkaloid, flavonoid, dan saponin pada daun tanaman bengang yang memiliki sifat antimikroba, sehingga dapat mencegah dan menghambat pertumbuhan bakteri yang menyebabkan penyakit diare pada tubuh [2,3,4,7].

  • Sebagai Pencahar

Tanaman bengang juga dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku pembuatan ramuan herbal yang digunakan sebagai pencahar.

Pencahar adalah golongan obat-obatan yang dikonsumsi untuk membantu mengatasi sembelit dengan membuat kotoran bergerak dengan mudah di usus.

Penelitian menunjukkan bahwa zat-zat kimia yang memiliki sifat antikolinergik memiliki efek pencahar yang cukup efektif untuk mengatasi penyakit seperti sembelit atau konstipasi. Dapat disimpulkan bahwa khasiat ini disebabakan oleh adanya kandungan senyawa terpenoid pada tanaman bengang yang juga memiliki sifat antikolinergik [10].

Di beberapa daerah di Nusantara, tanaman bengang dimanfaatkan sebagai bahan baku pembuatan ramuan herbal untuk mengobati disentri. Ramuan ini telah terbukti ampuh secara turun-temurun, dan racikannya masih dipakai hingga sekarang.

Disentri adalah infeksi pada usus yang menyebabkan diare yang disertai darah atau lendir. Penyakit ini umumnya berlangsung 3 sampai dengan 7 hari, serta ditandai dengan gejala kram pada bagian perut, mual, muntah, serta demam.

Penelitian membuktikan bahwa khasiat ini disebabkan oleh kandungan alkaloid, flavonoid, dan saponin pada tanaman bengang. Ketiga senyawa ini memiliki sifat antimikroba dan antibakteri, sehingga mencegah pertumbuhan mikroba dan membantu tubuh dalam memerangi bakteri penyebab disentri [3,4,5,7].

  • Mengobati Gonore

Sebagai tanaman herbal, tanaman bengang juga dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku obat tradisonal untuk membantu menyembuhkan penyakit gonore.

Gonore adalah salah satu jenis penyakit menular seksual (PMS) yang disebabkan oleh infeksi bakteri Neisseria gonorrhoeae. Jika tidak diobati, penyakit ini dapat menyebabkan kemandulan. Penyakit ini ditandai dengan gejala keluarnya cairan nanah dari organ kelamin pria atau wanita serta rasa nyeri di area organ vital.

Penelitian membuktikan bahwa khasiat ini disebabkan oleh kandungan alkaloid, flavonoid, dan saponin pada tanaman bengang. Ketiga senyawa ini memiliki sifat antimikroba dan antibakteri, sehingga mencegah pertumbuhan mikroba dan membantu tubuh dalam memerangi bakteri penyebab gonore [3,4,5,7].

  • Mengobati Sifilis

Selain itu, tanaman bengang juga dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku ramuan herbal untuk membantu menyembuhkan penyakit sifilis. Di daerah-daerah pedalaman yang minim akses layanan kesehatan, obat-obatan tradisional menjadi pilihan utama untuk menyembuhkan penyakit yang diidap.

Sifilis atau raja singa adalah salah satu jenis penyakit menular seksual (PMS) yang disebabkan oleh infeksi bakteri Treponema pallidum. Penyakit ini awalnya menimbulkan luka pada are organ vital, mulut, atau dubur. Jika tidak segera diobati, penyakit ini dapat menimbulkan gejala ruam berwarna merah di sekujur tubuh penderita.

Melalui penelitian, ditunjukkan bahwa khasiat ini disebabkan oleh kandungan alkaloid, flavonoid, dan saponin pada tanaman bengang. Ketiga senyawa ini memiliki sifat antimikroba dan antibakteri, sehingga mencegah pertumbuhan mikroba dan membantu tubuh dalam memerangi bakteri penyebab sifilis [3,4,5,7].

  • Sebagai Antibiotik Alami

Dalam pemanfaatannya sebagai bahan baku obat-obatan tradisional, tanaman bengang berdampak positif dalam membantu tubuh memerangi mikroba atau bakteri yang menyebabkan infeksi dalam tubuh.

Penelitian menunjukkan bahwa bagian dalam tanaman bengang menjadi tempat perkembangbiakan bagi bakteri-bakteri endofit, atau bakteri yang secara khas memiliki habitat di dalam tanaman-tanaman tertentu, salah satunya yaitu tanaman bengang.

Di dalam penelitian tersebut, ditemukan bahwa spesies-spesies bakteri dari jenis Streptomyces sp. menghasilkan zat kimia bioaktif yang memiliki sifat antibiotik. Zat tersebut teridentifikasi sebagai zat 4-((3S,4R,5S)-3,4,5-trihydroxy-6-(hydroxymethyl) tetrahydro-2H-pyran-2-yloxy) phenazine-1-carboxylic acid [11].

Jika dilakukan penelitian lebih lanjut, zat tersebut berpotensi dijadikan sumber baru untuk pembuatan obat-obatan yang bersifat antibiotik. Obat-obatan tentunya akan dapat digunakan untuk menyembuhkan berbagai penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri pada tubuh.

  • Mengatasi Gigitan Ular

Di beberapa wilayah di Indonesia, tanaman bengang juga dapat dimanfaatkan sebagai obat tradisional untuk mengatasi gigitan ular. Hal ini dapat kita temui di pedalaman Kalimantan tempat tinggal suku Dayak, di mana terdapat banyak sekali spesies ular berbisa yang mematikan di daerah yang minim akses layanan kesehatan.

Penelitian menunjukkan bahwa khasiat ini disebabkan oleh kandungan senyawa tanin pada tanaman bengang yang memiliki sifat antihemorrhagic, sehingga dapat membantu menghentikan pendarahan yang disebabkan oleh gigitan ular [2,9].

Selain itu, kandungan senyawa terpenoid pada tanaman bengang memiliki sifat antispasmodik dan antikonvulsan, sehingga dapat mencegah munculnya gejala kontraksi atau kejang-kejang pada otot akibat gigitan ular. Senyawa ini juga memiliki sifat antikolinergik, sehingga berpotensi dapat membantu meredakan efek yang ditimbulkan oleh bisa ular terhadap sistem saraf tubuh [2,10].

Efek Samping Bengang

  • Risiko Konsumsi

Di dalam negeri, belum banyak produk ramuan herbal atau obat-obatan tradisional dari bahan baku bengang yang sudah tersertifikasi oleh Badan POM. Untuk itu, diharapkan kita lebih berhati-hati dalam memilih produk kesehatan dari bahan bengang yang aman untuk dikonsumsi.

  • Mempengaruhi Sistem Pencernaan

Tanaman-tanaman yang memiliki kandungan zat kimia dengan sifat anti inflamasi dapat menyebabkan beberapa gangguan kesehatan terhadap sistem pencernaan jika dikonsumsi.

Efek-efek tersebut meliputi rasa tidak nyaman pada perut, muntah, ataupun rasa nyeri pada bagian perut. Disarankan untuk mengonsumsi tanaman bengang yang sudah diolah dengan metode yang aman dan dalam dosis yang tepat. Jika muncul gejala diatas, stop mengonsumsi ramuan tersebut dan konsultasikan dengan dokter atau ahli kesehatan.

Cara Penggunaan Bengang

Berikut ini langkah-langkah dalam mengolah tanaman bengang menjadi ramuan herbal yang berkhasiat bagi kesehatan:

Sebagai Pencahar

  • Siapkan bahan-bahan yang diperlukan. Bahan yang diperlukan yaitu buah dan daun dari tanaman bengang.
  • Hilangkan atau bersihkan bulu dari daun dan tanaman bengang yang kaan diolah.
  • Cuci bersih buah dan daun tanaman bengang yang akan diolah.
  • Haluskan daun dan buah tanaman bengang, kemudian sangrai atau bakar hingga menjadi bubuk kering.
  • Campurkan bubuk kering tersebut secukupnya ke dalam air, kemudian dikonsumsi secara berkala.

Mengatasi Gigitan Ular

  • Ambil beberapa helai daun tanaman bengang, bersihkan bulunya.
  • Haluskan atau lumatkan daun tanaman bengang hingga menjadi lembut atau halus.
  • Balurkan daun tanaman bengang yang sudah dilumatkan pada bagian tubuh yang terkena gigitan ular.

Cara Penyimpanan Bengang

  • Simpan bagian tanaman bengang yang ingin diolah pada tempat yang kering dan tertutup rapat.
  • Simpan tempat tersebut di area bersuhu ruang.
  • Hindarkan dari panas matahari langsung atau suhu terlalu dingin.
  • Segera gunakan bagian tanaman bengang yang sudah diolah maksimal beberapa hari setelah diolah.
  • Jangan gunakan bagian tanaman bengang yang sudah berubah warna atau bau. Warna dan bau tanaman bengang yang normal akan sesuai dengan yang dideskripsikan di bagian fakta penting tentang bengang.
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment