Botulisme: Penyebab – Gejala dan Cara Mengobati

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Apa itu Botulisme?

Botulisme adalah kondisi langka dan serius yang disebabkan oleh racun dari bakteri Clostridium botulinum. [1]

Kondisi ini bisa ditularkan melalui makanan, kontak dengan tanah yang terkontaminasi, atau melalui luka terbuka. [1]

Kondisi ini menyerang saraf tubuh dan menyebabkan kesulitan bernapas, kelumpuhan otot, dan bahkan kematian. [2]

Tinjauan
Botulisme adalah kondisi langka yang disebabkan oleh bakteri  Clostridium botulinum dan menyebabkan kesulitan bernapas, kelumpuhan otot dll.

Fakta Botulisme

Berikut ini adalah fakta-fakta penting dari botulisme: [1, 2, 4]

  • Clostridium botulinum adalah bakteri yang hanya dapat berkembang di dalam kondisi yang tidak ada oksigen. 
  • Botulisme tidak menular dari orang ke orang.
  • Tanpa pengobatan dini, botulisme dapat menyebabkan kelumpuhan, kesulitan bernapas, dan kematian.
  • Botulisme biasanya memerlukan rawat inap, terkadang untuk waktu yang lama.
  • Botulisme adalah bentuk keracunan yang disebabkan oleh paparan bakteri Clostridium botulinum .

Jenis Botulisme

Ada tiga jenis utama botulisme yaitu:

  • Botulisme pada Bayi

Merupakan jenis yang paling umum. Botulisme ini dapat terjadi jika spora bakteri masuk ke usus bayi. Spora tumbuh dan menghasilkan racun yang menyebabkan penyakit. Biasanya terjadi pada bayi antara usia 2 bulan dan 8 bulan. [1, 5]

  • Botulisme Penularan Makanan

Botulisme dapat terjadi dengan mengonsumsi makanan yang telah terkontaminasi toksin botulinum. Umumnya makanan yang terkontaminasi racun tersebut adalah makanan buatan sendiri yang telah dikalengkan, diawetkan, atau difermentasi dengan tidak benar. Meskipun jarang, makanan yang dibeli di toko juga dapat terkontaminasi dengan toksin botulinum. [5]

  • Botulisme Luka

Botulisme ini bisa terjadi jika spora bakteri masuk ke luka dan menghasilkan racun. Orang yang menyuntikkan obat memiliki peluang lebih besar terkena botulisme luka. Botulisme luka juga terjadi pada orang setelah cedera traumatis, seperti kecelakaan sepeda motor, atau operasi. [5]

Gejala Botulisme

Semua gejala botulisme adalah hasil dari kelumpuhan saraf selama terpapar racun. Gejala biasanya mulai dalam satu sampai dua hari setelah makan makanan yang terkontaminasi. Gejala botulisme bayi dan botulisme luka juga muncul secara tiba-tiba. [3]

Gejala paling awal melibatkan mata dan wajah, karena saraf yang mengontrol fungsinya paling cepat dipengaruhi oleh toksin botulisme. Gejala awal atau ringan, yang mungkin hilang dengan sendirinya, meliputi: [3]

  • Sakit perut, mual, muntah atau diare (biasanya tidak ada pada botulisme luka).
  • Penglihatan ganda, penglihatan kabur (terutama saat melihat benda dekat) atau kelopak mata terkulai.
  • Mulut kering.

Kasus yang lebih parah dapat menyebabkan gejala tambahan seperti: [3]

  • Kesulitan berbicara.
  • Kesulitan menelan.
  • Kelemahan otot di lengan atau kaki.
  • Kesulitan bernapas, terkadang parah.
  • Pada bayi, biasanya sembelit, lesu, otot-otot leher, lengan dan kaki lemah, kesulitan makan, gagal menangis dengan baik.

Penyebab Botulisme

Botulisme bayi biasanya hasil dari paparan tanah yang terkontaminasi, atau dengan makan makanan yang mengandung spora botulisme. Salah satu makanan tersebut dapat yaitu madu dan sirup jagung. [2]

Menurut CDC (Centers for Disease Control and Prevention) sekitar 15 persen kasus botulisme disebabkan oleh makanan. Makanan ini bisa berupa makanan kalengan rumahan atau produk kalengan komersial yang tidak diproses dengan benar. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melaporkan bahwa toksin botulisme telah ditemukan di: [2]

  • Sayuran yang diawetkan.
  • Ikan tuna kaleng.
  • Ikan fermentasi, baik yang diasapkan atau diasinkan.
  • Produk daging, seperti ham dan sosis.

Botulisme luka terjadi pada 20 persen dari semua kasus botulisme. Kondisi ini disebabkan karena spora botulisme memasuki luka terbuka. Botulisme tidak menular. Seseorang harus mengkonsumsi spora atau toksin melalui makanan, atau toksin tersebut harus masuk ke dalam luka, sehingga menimbulkan gejala keracunan botulisme. [2]

Faktor Risiko

Tindakan tertentu dapat meningkatkan risiko Anda terkena botulisme seperti: [4]

  • Orang yang menyuntikkan obat-obatan tertentu, seperti heroin tar hitam lebih berisiko terkena botulisme luka.
  • Orang yang minum alkohol tertentu lebih berisiko terkena botulisme bawaan makanan.
  • Orang yang makan makanan kalengan atau fermentasi rumahan yang tidak disiapkan dengan aman.
  • Orang yang mendapatkan suntikan toksin botulinum.

Kapan Harus Mengunjungi Dokter

Cari perawatan medis segera jika Anda curiga bahwa Anda menderita botulisme. Perawatan dini meningkatkan peluang Anda untuk bertahan hidup dan mengurangi risiko komplikasi. [1]

Gejala botulisme bawaan makanan biasanya muncul dalam waktu 18 hingga 36 jam setelah makan makanan yang mengandung bakteri, meskipun mereka bisa muncul hanya dalam waktu 6 jam. [4]

Dalam beberapa kasus, gejala botulisme tidak terjadi selama seminggu hingga 10 hari setelah terpapar. Botulisme bayi dapat tidak muncul selama 14 hari. Bayi dengan botulisme mungkin tampak rewel atau lesu, dan mungkin mengalami konstipasi dan tidak mau makan. [4]

Komplikasi Botulisme

Botulisme mempengaruhi kontrol otot di seluruh tubuh Anda, karena itu toksin botulinum dapat menyebabkan banyak komplikasi. Kondisi yang paling berbahaya adalah  tidak bisa bernapas, yang merupakan penyebab kematian paling umum pada botulisme. Komplikasi lain, yang dapat memerlukan rehabilitasi, meliputi: [1]

  • Kesulitan berbicara.
  • Kesulitan menelan.
  • Kelemahan jangka panjang.
  • Sesak napas.

Diagnosis Botulisme

Dokter Anda akan memulai diagnosis dengan pemeriksaan fisik , mencari tanda-tanda botulisme seperti kelemahan otot, suara lemah, atau kelopak mata terkulai. Dokter juga bertanya tentang makanan yang Anda (atau bayi Anda) makan. [4]

Dalam kebanyakan kasus, beberapa tes lain dapat dilakukan:

  • Pemindaian Otak

Dokter dapat melaksanakan pemindaian otak, seperti pemindaian magnetic resonance imaging (MRI) atau computed tomography (CT) scan otak. Hal ini digunakan untuk memeriksa diagnosis lain seperti stroke. [2, 4]

  • Tes Laboratorium

Dokter dapat melakukan tes laboratorium untuk menganalisis darah Anda atau sampel tinja untuk memastikan diagnosis mereka. Tes laboratorium mungkin memakan waktu beberapa hari. [4]

  • Pemeriksaan Cairan Tulang Belakang

Sebuah studi cairan serebrospinal (CSF), kadang-kadang disebut keran tulang belakang, mungkin menunjukkan sedikit peningkatan tingkat protein. Tetapi pemeriksaan CSF pada dasarnya normal pada orang dengan botulisme. [4]

  • Elektromiogram

Adalah tes fungsi saraf dan otot. Tes ini dilakukan untuk menentukan apakah masalahnya mungkin penyakit kelemahan otot lain seperti polimiositis atau miastenia gravis. Tes ini dapat membantu memastikan diagnosis botulisme. [3]

Pengobatan Botulisme

Dokter Anda akan membawa Anda ke rumah sakit, di mana ada beberapa perawatan yang dapat dicoba, tergantung pada kasus Anda. Pengobatan dapat meliputi:

  • Antitoksin

Perawatan utama untuk botulisme adalah obat yang disebut antitoksin. Antitoksin yang disuntikkan mengurangi risiko komplikasi. Antitoksin menempel pada racun yang masih beredar di aliran darah Anda dan mencegahnya merusak saraf Anda. [1]

  • Antibiotik 

Kadang-kadang obat ini dapat bekerja jika kasus Anda adalah botulisme luka. Obat pembunuh bakteri ini tidak digunakan untuk jenis botulisme lainnya karena dapat mempercepat pelepasan racun. [1, 4]

  • Alat Bantu Pernapasan

Jika kasus botulisme Anda sangat memengaruhi otot-otot Anda untuk bernapas, Anda mungkin perlu dihubungkan ke mesin yang membantu Anda bernapas. Anda harus menggunakan mesin ventilasi mekanis selama berbulan-bulan jika penyakitnya parah. [4]

  • Terapi

Anda dapat memerlukan program untuk membantu berbicara, menelan, dan fungsi tubuh lainnya saat Anda mulai membaik. [4]

Cara Mencegah Botulisme

Dalam kebanyakan kasus, botulisme mudah dicegah. Anda dapat mengurangi risiko Anda dengan tindakan pencegahan berikut: [2]

  • Berhati-hatilah terhadap ikan yang difermentasi atau makanan dari air lainnya.
  • Buang semua kaleng terbuka atau menggembung dari makanan yang disiapkan secara komersial.
  • Dinginkan minyak yang diresapi dengan bawang putih atau rempah-rempah.
  • Kentang yang dimasak dan dibungkus dengan aluminium foil dapat menciptakan lingkungan bebas oksigen di mana botulisme dapat berkembang. Simpan makanan ini dalam keadaan panas atau dinginkan segera.
  • Merebus makanan selama 10 menit akan menghancurkan toksin botulisme.

Hindari memberi makan bayi Anda madu atau sirup jagung, karena makanan ini memiliki risiko mengandung spora Clostridium botulinum. [2]

fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment