Vaksin DPT HIB Manfaat, Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

DPT adalah singkatan dari difteri, pertusis, dan tetanus. Vaksin DPT HIB adalah vaksin yang dapat melindungi dari penyakit difteri, tetanus, pertusis , dan organisme Haemophilus influenzae tipe b pada bayi dan anak yang disebabkan oleh bakteri.[3,4]

Apa Itu Vaksin DPT HIB?

Berikut ini info mengenai Vaksin DPT HIB, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[2]

IndikasiImunisasi aktif melawan DPT HIB
KategoriObat resep
KonsumsiAnak-anak
KelasVaksin, Antisera dan Imunologi
BentukInjeksi
Kontraindikasi→ Hipersensitivitas
→ Penyakit demam akut sedang atau berat atau infeksi akut
→ Riwayat ensefalopati dalam 1 minggu setelah vaksin pertusis
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Vaksin DPT HIB:
→ Pasien dengan riwayat keluarga atau pribadi kejang, sindrom kematian bayi mendadak (SIDS)
Sindrom Guillain-Barre, penyakit akut ringan, suhu ≥40,5 ° C, episode hipotonik-hiporesponif atau menangis selama ≥3 jam dalam waktu 48 jam atau kejang dalam 3 hari setelah vaksin pertusis; gangguan neurologis progresif, imunosupresi, gangguan perdarahan (misalnya trombositopenia)
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiTidak tersedia
Manfaat

Manfaat Vaksin DPT HIB

Vaksin DPT HIB adalah vaksin yang dapat melindungi dari penyakit :

  • Difteri
  • Tetanus
  • Pertusis , dan 
  • Organisme Haemophilus influenzae tipe b.

Penyakit difteri, pertusis, dan tetanus adalah tiga penyakit berbeda yang masing-masing memiliki risiko tinggi dan bahkan bisa menyebabkan kematian. Sehingga pemberian imunisasi DPT sebaiknya tidak dilewatkan.

Dengan memberikan imunisasi yang lengkap pada anak maka Anda telah memberikan perlindungan kepada anak terhadap beberapa penyakit berbahaya.[4]

Dosis Vaksin DPT HIB

Dosis vaksin ini hanya di peruntukkan hanya untuk anak-anak.[2]

Dosis Vaksin DPT HIB anak

Imunisasi aktif intramuskular melawan difteri, tetanus, pertusis, poliomielitis, hepatitis B dan Haemophilus influenza tipe B
≥2 bulan sampai <3 tahun Sebagai imunisasi primer: 3 dosis masing-masing 0,5 mL diberikan pada 2, 3 dan 4 bulan melalui inj dalam ke otot anterolateral paha atau otot deltoid lengan atas
→ Sebagai alternatif, 2 dosis masing-masing 0,5 mL untuk diberikan setidaknya dengan interval 2 bulan
→ Sebagai imunisasi booster: 0,5 mL minimal 6 bulan setelah dosis terakhir tetapi, sebelum 18 (jika 3 dosis imunisasi primer) atau antara usia 11-13 bulan (jika 2 dosis)
→ Rujuk ke literatur karena dosis mungkin berbeda dengan merek dan pedoman lokal

Efek Samping Vaksin DPT HIB

Efek samping / merugikan berikut telah dipilih berdasarkan potensi signifikansi klinisnya.[3]

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:

  • Mengantuk
  • Eritema, bengkak, atau perasaan hangat di tempat suntikan
  • Demam hingga 39 ° C (102,2 ° F)
  • Keresahan
  • Mudah tersinggung
  • Benjolan di tempat suntikan
  • Nyeri, atau nyeri tekan di tempat suntikan

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Reaksi anafilaksis, kejang, dengan atau tanpa demam, terjadi dalam 3 hari
  • Menangis, terus-menerus dan tidak dapat dihibur, terjadi dalam 48 jam dan berlangsung selama 3 jam atau lebih
  • Ensefalopati, terjadi dalam 7 hari
  • Demam 40,5 ° C (105 ° F) atau lebih, terjadi dalam 48 jam
  • Episode hipotonik-hiporesponif, terjadi dalam 48 jam

Info Efek Vaksin DPT HIB Tenaga Medis:[2]

  • Gangguan gastrointestinal
  • Gangguan umum dan kondisi tempat administrasi
    • Kelelahan
    • Reaksi pada tempat injeksi (misalnya nyeri tekan, nyeri, edema, eritema)
  • Gangguan sistem saraf
    • Mengantuk
  • Gangguan kejiwaan
    • Kegelisahan

Detail Vaksin DPT HIB

Untuk memahami lebih detil mengenai Vaksin DPT HIB, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Vaksin DPT HIB, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya:[2]

Penyimpanan→ Simpan antara 2-8 ° C
→ Jangan dibekukan
→ Lindungi dari cahaya
→ Setiap bagian yang tidak digunakan harus dibuang sesuai dengan persyaratan setempat
Cara KerjaDeskripsi: Vaksin DTP-HIB-HBV-POL, kombinasi toksoid difteri dan tetanus, pertusis aseluler, konjugat 
Haemophilus influenzae tipe B, hepatitis B rekombinan dan vaksin poliovirus yang dilemahkan, meningkatkan kekebalan terhadap difteri, tetanus, pertusis, 
Haemophilus influenzae tipe B atau infeksi hepatitis B dan poliomielitis
Interaksi Dengan Obat Lain→ Mengurangi efek dengan agen imunosupresif (misalnya kortikosteroid, antimetabolit)
→ Reaksi demam yang meningkat dengan vaksin konjugat pneumokokus atau campakgondok-rubella-varicella (MMRV)
Interaksi Dengan MakananTidak tersedia
OverdosisTidak tersedia
Pengaruh Pada Hasil Lab.→ Dapat mengganggu deteksi antigen urin untuk 
infeksi 
→ Haemophilus influenzae tipe B selama seminggu

Pertanyaan Seputar Vaksin DPT HIB

Siapa yang Harus Mendapatkan Vaksin?

Vaksin diberikan kepada anak di bawah usia 5 tahun. Idealnya, dosis pertama harus diberikan pada usia 2 bulan.[1]

Berapa Dosis Vaksin Hib yang Dibutuhkan?

– Jumlah dosis yang diperlukan untuk kekebalan penuh – tiga atau empat – tergantung pada vaksin mana yang digunakan. 
– Untuk orang dewasa dan anak-anak yang lebih tua yang berisiko tinggi dan belum pernah divaksinasi, setidaknya satu dosis vaksin diperlukan untuk perlindungan.[1]

Kapan Anak Saya Harus Vaksinasi?

– CDC merekomendasikan agar bayi menerima dosis pertama pada usia 2 bulan, dosis kedua pada usia 4 bulan, dan dosis ketiga, tergantung pada vaksin mana yang digunakan, pada usia 6 bulan. 
– Kedua vaksin membutuhkan suntikan penguat antara usia 12 dan 15 bulan[1]

Apa Yang Terjadi Jika Anak Saya Melewatkan Dosis Vaksin Hib?

Jika anak Anda melewatkan satu dosis, mereka harus diberikan suntikan lanjutan pada kunjungan dokter berikutnya. Tidak perlu memulai seri dari awal lagi.[1]

Contoh Obat Vaksin DPT HIB (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Vaksin DPT HIB[3]:

Brand Merek Dagang
DPT-Hib 2Tetramune 1
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment