Folikulitis: Penyebab – Gejala dan Cara Mengobati

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tinjauan Medis : dr. Maria Arlene
Folikulitis adalah sebuah kondisi dimana folikel rambut mengalami peradangan. Hal ini biasanya disebabkan oleh infeksi bakteri atau jamur. Folikulitis pada awalnya tampak seperti bisul biasa, tonjolan... kecil berwarna merah dengan titik putih di tengahnya, namun infeksi ini dapat memburuk dan menyebabkan luka yang tidak sembuh-sembuh. Folikulitis dapat terjadi di permukaan tubuh manapun yang memiliki rambut. Sebagian besar folikulitis ringan dapat sembuh sendirinya, namun jika folikulitis semakin meluas dan tidak membaik dalam beberapa hari, maka perlu berkonsultasi kepada dokter. Dokter mungkin akan memberikan antibiotik atau antijamur. Read more

Apa itu Folikulitis?

Folikulitis
gambar: Medical News Today

Folliculitis atau folikulitis adalah masalah kulit yang umum terjadi saat kamu terkena bakteri atau penyumbatan pada kantong kulit kecil yang disebut folikel rambut. [1]

Selain bibir, telapak tangan, dan telapak kaki, folikel rambut terdapat di mana-mana. Folikulitis dapat membuat folikel rambut ini menjadi merah dan bengkak [1].

Kamu bisa tertular penyakit ini di manapun kamu memiliki rambut, tetapi kemungkinan besar muncul di leher, paha, bokong, atau ketiak. Hal ini biasanya dapat sembuh dengan sendirinya, tetapi dalam kasus yang lebih parah, mungkin perlu ke dokter. [1]

Kondisi ini tidak mengancam jiwa, tetapi gatal, nyeri dan mengganggu penampilan. Infeksi parah dapat menyebabkan rambut rontok. kamu mungkin pernah mendengar tentang berbagai jenis folikulitis, seperti: [1,2]

  • Gatal karena dicukur.
  • Ruam di bak mandi air panas.
  • Pisau cukur.
  • Ruam cukur.

Penyebab Folikulitis

Bakteri adalah penyebab utama hal ini bisa terjadi. Kulit kamu selalu terpapar bakteri stafilokokus dan biasanya tidak menimbulkan masalah. Namun, jika masuk ke tubuh kamu melalui luka, hak tersebut dapat menimbulkan masalah. Faktor lain ini juga dapat menyebabkan folikulitis: [1]

  • Kulit yang tersumbat, seperti pelembab dengan minyak.
  • Jamur.
  • Pencukur bulu, seperti mencukur, waxing, atau mencabut.
  • Rambut tumbuh ke dalam.
  • Bakteri lain, seperti yang mungkin bisa ditemukan di bak mandi air panas.
  • Beberapa obat, seperti kortikosteroid, yang digunakan untuk meredakan peradangan.

Faktor Risiko

Umumnya, jika folikel rusak, akan lebih mudah terkena. Hal Ini dapat terjadi dalam situasi seperti mencukur, luka pada kulit, perban yang terlalu ketat atau pakaian ketat. Jika Anda mengalami kondisi berikut, Anda juga lebih mungkin terkena folikulitis: [2]

  • Menderita jerawat, terutama jika menggunakan krim steroid atau antibiotik jangka panjang.
  • Pria dengan rambut keriting dan rambut yang dicukur.
  • Kenakan pakaian ketat, sarung tangan karet atau sepatu bot yang tidak berkeringat atau panas.
  • Habiskan waktu di kolam renang atau bak mandi air panas yang tidak dibersihkan secara teratur.
  • Memiliki penyakit yang mempengaruhi sistem kekebalan kamu, seperti diabetes, leukemia, atau HIV/AIDS.

Gejala Folikulitis

Folikulitis pada kulit kepala dimulai sebagai benjolan merah kecil di garis rambut. Seiring waktu, benjolan ini akan membesar dan menjadi lebih meradang. Folikulitis di kulit kepala yang tidak diobati dapat menyebar ke folikel rambut di bagian tengah atau belakang kepala. Gejala folikulitis lainnya antara lain: [3]

  • Luka penuh dengan nanah atau remah.
  • Komedo putih.
  • Luka.
  • Peradangan kulit.
  • Kulit gatal, terbakar atau lembut.
  • Demam ringan.

Jenis Folikulitis

Ada dua jenis utama folikulitis. Folikulitis superfisial terjadi jika hanya sebagian dari folikel yang rusak, dan folikulitis dalam terjadi saat seluruh folikel rusak. [3]

Berikut penjelasannya: [3]

Folikulitis Superfisial

  • Folikulitis Bakteri

Bentuk yang paling umum, jenis ini menyebabkan benjolan nanah. Kamu bisa mendapatkannya jika kamu melukai diri sendiri dan bakteri (biasanya staphylococcus aureus, juga disebut staph) masuk.

  • Pseudomonas Folliculitis

Kamu bisa tertular dari berenang di kolam renang atau duduk di bak mandi air panas yang kadar pH atau klorinnya tidak seimbang. Kamu akan melihat ruam merah, bulat, benjolan gatal sehari atau lebih setelah berada di dalam air.

  • Benjolan pisau cukur (pseudofolliculitis barbae) 

Jenis ini disebabkan oleh rambut yang tumbuh ke dalam yang terkait dengan pencukuran atau bikini waxing. Kamu akan memiliki benjolan gelap, atau keloid, di wajah atau leher setelah bercukur atau di area selangkangan kamu setelah waxing.

  • Pityrosporum Folliculitis

Jenis ini terjadi bersamaan dengan infeksi jamur. Jenis menyebabkan jerawat merah, gatal, berisi nanah yang muncul di tubuh bagian atas kamu, sebagian besar di punggung dan dada, tetapi kamu juga bisa mengalaminya di leher, bahu, lengan, dan wajah.

Folikulitis Dalam

Berikut penjelasannya mengenai folikulitis dalam: [2]

  • Pseudofolliculitis Barbae

Pseudofolliculitis barbae, juga dikenal sebagai barber’s itch atau razor burn, adalah jenis folikulitis yang berkembang dari rambut yang tumbuh ke dalam. Luka bakar akibat pisau cukur biasanya mengarah ke kumpulan benjolan kecil berwarna merah di bagian bawah wajah, alat kelamin, dan area lain tempat seseorang mencukur secara teratur. [2,1]

Meskipun siapa pun dapat mengalami luka bakar karena pisau cukur, orang dengan rambut tebal atau keriting mungkin memiliki risiko lebih tinggi.[3]

  • Folikulitis Bakteri

Infeksi bakteri adalah penyebab paling umum dari folikulitis. Staphylococcus aureus ( S. aureus ) adalah bakteri yang paling sering bertanggung jawab atas folikulitis bakteri. Ada 30 jenis bakteri Staphylococcus , tetapi S. aureus menyebabkan sebagian besar infeksi. [2,1]

S. aureus hidup di kulit dan di dalam hidung, tetapi tidak selalu menyebabkan infeksi. Namun, infeksi dapat berkembang di kulit kepala, atau bagian lain dari tubuh, jika terlalu banyak S. aureus tumbuh di kulit, atau memasuki luka terbuka. [3]

  • Folikulitis Gram Negatif

Folikulitis gram negatif paling sering terjadi ketika seseorang menggunakan antibiotik oral, terutama tetrasiklin. Bisa juga berkembang setelah penggunaan antibiotik topikal jangka panjang, di mana bakteri yang kebal antibiotik tumbuh di berbagai bagian tubuh, termasuk kulit kepala. [3]

Hal ini menyebabkan jerawat besar berisi nanah yang berada di lapisan dalam kulit. Orang dapat mengembangkan bekas luka jika mereka memencet atau memecahkan jerawat ini. Dokter dapat meresepkan isotretinoin oral untuk mengobati sebagian besar kasus folikulitis gram negatif.[3]

  • Folikulitis Eosinofilik

Folikulitis eosinofilik menyebabkan lesi kulit yang dalam dan berisi nanah sebagian besar terjadi pada wajah, leher, dan kulit kepala. Bentuk folikulitis ini mempengaruhi bayi dan orang dengan sistem kekebalan yang lemah. Lesi dapat meninggalkan bintik hitam pada kulit.[3,4]

Komplikasi Folikulitis

Folikulitis kulit kepala bukanlah keadaan darurat medis. Orang bahkan dapat mengobati kasus ringan di rumah. Namun, jika seseorang tidak mengobati folikulitis kulit kepala, hal itu dapat menyebabkan: [3]

  • Bagian besar berisi nanah atau borok di bawah kulit.
  • Bintik hitam di kulit.
  • bekas luka.
  • Rambut rontok permanen.
  • Infeksi folikel rambut kronis atau berulang.
  • Infeksi kulit akibat bakteri.

Diagnosis Folikulitis

Dokter mungkin akan mendiagnosis folikulitis dengan melihat kulit dan memeriksa riwayat kesehatan kamu. Dokter dapat menggunakan teknik untuk memeriksa kulit secara mikroskopis (dermoscopy) [4].

Jika perawatan awal tidak menghilangkan infeksi, dokter mungkin menggunakan kapas untuk mengambil sampel kulit atau rambut yang terinfeksi. Ini dikirim ke laboratorium untuk membantu menentukan penyebab infeksi. Biopsi kulit jarang dilakukan untuk menyingkirkan kondisi lain. [4]

Pengobatan Folikulitis

Perawatan folikulitis tergantung pada jenis dan tingkat keparahan kondisinya, tindakan perawatan diri yang telah dicoba. Pilihannya termasuk obat-obatan dan intervensi, seperti penghilangan bulu dengan laser. Bahkan jika pengobatan membantu, infeksi dapat kambuh. Perawatan meliputi: [4]

  • Krim atau pil untuk mengendalikan infeksi. Untuk infeksi ringan, dokter kamu mungkin meresepkan krim, losion, atau gel antibiotik. Antibiotik oral biasanya tidak digunakan untuk folikulitis. Tetapi untuk infeksi yang parah atau berulang, dokter kamu mungkin meresepkannya.
  • Salep atau pil untuk meredakan peradangan. Jika kamu menderita folikulitis eosinofilik ringan, dokter kamu mungkin menyarankan agar kamu mencoba krim steroid untuk meredakan gatal. Jika kamu mengidap HIV/AIDS, gejala folikulitis kamu dapat membaik setelah terapi antiretroviral.
  • Krim, sampo, atau pil untuk melawan infeksi jamur. Anti jamur ditujukan untuk infeksi yang disebabkan oleh ragi, bukan bakteri. Antibiotik tidak membantu dalam mengobati jenis ini.

Pencegahan Folikulitis

Berikut di bawah ini adalah beberapa cara untuk mencegah folikulitis: [4]

  • Hindari memakai pakaian ketat. Ini membantu mengurangi gesekan antara kulit dan pakaian.
  • Sarung tangan karet kering di sela-sela penggunaan. Jika kamu memakai sarung tangan karet secara teratur, balikkan setelah digunakan, bilas dengan sabun dan air, dan keringkan seluruhnya.
  • Hindari mencukur sebanyak mungkin. Untuk pria dengan benjolan akibat pisau cukur (pseudofolliculitis), jika kamu tidak memerlukan wajah yang dicukur bersih, jenggot panjang mungkin bisa menjadi pilihan yang baik.
  • Cukur dengan hati-hati. Jika kamu memang ingin bercukur, ikuti kebiasaan di bawah ini untuk mengurangi waktu bercukur dan risiko kerusakan kulit, sehingga membantu mengontrol gejalanya.
  • Pertimbangkan produk penghilang rambut (hair removal) atau metode penghilang rambut lainnya. Meski bisa juga mengiritasi kulit.
  • Gunakan hanya bak air panas dan bak air panas yang bersih. Dan, jika kamu memiliki bak mandi air panas atau bak mandi air panas, bersihkan secara teratur dan tambahkan klorin sesuai petunjuk.
  • Bicaralah dengan dokter kamu. Semua ini bergantung pada kondisi kamu dan frekuensi kambuh, dokter kamu mungkin merekomendasikan salep antibakteri lima hari dan penggunaan obat klorheksidin untuk mengontrol pertumbuhan bakteri di hidung kamu. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk membuktikan keefektifan langkah-langkah ini.
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment