Isotretinoin : Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Isotretinoin dengan vitamin A digunakan untuk mengobati jerawat nodulas yang sangat parah yang tidak bisa di obati dengan obat lainnya seperti antibiotik.[1]

Apa Itu Isotretinoin ?

Berikut ini info mengenai Isotretinoin, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[3]

IndikasiUntuk mengobati jerawat nodular bandel yang parah untuk pasien dengan umur lebih dari 12 tahun.
KategoriObat Resep
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasPersiapan Pengobatan Jerawat
BentukKapsul
KontraindikasiHypervitaminosis A, hiperlipidemia
→ Gangguan hati. 
→ Kehamilan dan menyusui. 
→ Penggunaan bersamaan dengan tetrasiklin.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Paracetamol:
→ Wanita berpotensi melahirkan anak; 
anoreksia nervosa
→ Pasien dengan riwayat fotoalergi,
→ Pasien dengan gangguan kejiwaan (misalnya depresi); yang sudah ada sebelumnya atau predisposisi hipertrigliseridemia (misalnya diabetes melitus, obesitas, atau peningkatan asupan alkohol). 
→ Pasien dengan predisposisi genetik untuk osteoporosis terkait usia, riwayat osteoporosis masa kanak-kanak, osteomalasia, atau gangguan metabolisme tulang lainnya. 
→ Tidak dimaksudkan untuk pengobatan jerawat prapubertas. 
→ Pasien dengan gangguan ginjal berat.
Kategori Obat Pada Kehamilan & Menyusui↔ Melalui PO :
Kategori X: Penelitian pada hewan atau manusia telah menunjukkan kelainan janin atau terdapat bukti risiko janin berdasarkan pengalaman manusia atau keduanya, dan risiko penggunaan obat pada wanita hamil jelas melebihi manfaat yang mungkin didapat. 
Obat ini dikontraindikasikan pada wanita yang sedang atau mungkin hamil.

Manfaat Isotretinoin

Isotretinoin yang berguna untuk mengobati jerawat nodular yang parah, memiliki fungsi yang tentunya sangat bermanfaat dan berguna bagi kulit, yaitu:[4]

  • Isotretinoin ekerja dengan memperlambat produksi zat alami tertentu yang dapat menyebabkan jerawat.
  • Digunakan untuk mengobati kondisi kulit tertentu lainnya dan beberapa jenis kanker. 

Dosis Isotretinoin

Penggunaan dosis terbagi menjadi dua yaitu untuk dewasa dan anak-anak[3].

Dosis Isotretinoin Dewasa

Jerawat
Oral
→ Awal, 0,5 mg/kg sehari dalam dosis tunggal atau 2 terbagi, ditingkatkan menjadi 1 mg/kg sehari jika perlu. 
→ Durasi pengobatan biasa: 16-24 minggu. 
→ Dapat mengulangi pengobatan setelah setidaknya 8 minggu jika kambuh setelah kursus pertama.
Jerawat 
Topikal/Kulit
→ Sebagai gel 0,05%: Oleskan sedikit sekali atau dua kali sehari. 
→ Efek diamati dlm 6-8 minggu pengobatan.

Dosis Isotretinoin Anak

Jerawat 
Oral
→  ≥12 tahun Sama dengan dosis dewasa.

Efek Samping Isotretinoin

Penggunaan dosis yang tepat tentunya akan terhindari dari efek samping yang tidak diinginkan. Segera ke dokter jika ada beberapa efek samping yang mungkin[5].

Efek samping isotretinoin yang umum dilaporkan meliputi: 

  • Cheilitis
  • Epistaksis
  • Hipertrigliseridemia
  • Pruritus
  • Xerosis cutis
  • Penurunan kolesterol hdl
  • Peningkatan enzim hati
  • Peningkatan trigliserida serum
  • Tanda dan gejala muskuloskeletal
  • Hidung kering
  • Xeroderma, dan
  • Xerostomia peningkatan kolesterol serum. 

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Mencoba bunuh diri atau pikiran untuk bunuh diri (biasanya berhenti setelah obat dihentikan)
  • Sakit punggung
  • Perdarahan atau radang gusi
  • Penglihatan kabur atau perubahan penglihatan lainnya
  • Perubahan perilaku
  • Penurunan penglihatan setelah matahari terbenam atau sebelum matahari terbit (tiba-tiba atau mungkin berlanjut setelah obat dihentikan)
  • Diare (parah)
  • Sakit kepala (parah atau berlanjut)
  • Depresi mental
  • Mual
  • Nyeri atau nyeri pada mata
  • Nyeri, nyeri tekan, atau kaku pada otot (pengobatan jangka panjang)
  • Perdarahan rektal
  • Sakit perut (parah)
  • Muntah
  • Mata atau kulit kuning

Efek yang sering dilaporkan( tidak memerlukan perhatian medis segera ):

  • Pengerasan kulit
  • Kesulitan dalam memakai lensa kontak (dapat berlanjut setelah obat dihentikan)
  • Kekeringan pada mata (dapat berlanjut setelah pengobatan dihentikan)
  • Kekeringan pada mulut atau hidung
  • Kekeringan atau gatal pada kulit
  • Sakit kepala (ringan)
  • Peningkatan kepekaan kulit terhadap sinar matahari
  • Pengelupasan kulit di telapak tangan atau telapak kaki
  • Sakit perut
  • Penipisan rambut (dapat berlanjut setelah perawatan dihentikan)

Gejala Overdosis Isotretinoin (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):[4]

  • Muntah
  • Pembilasan
  • Bibir pecah-pecah parah
  • Sakit perut
  • Sakit kepala
  • Pusing
  • Kehilangan koordinasi

Info Efek Parasetamol Tenaga Medis:

  • Umum
    • Efek samping yang paling sering dilaporkan termasuk kekeringan pada kulit dan selaput lendir (misalnya, cheilitis, epistaksis, konjungtivitis ). 
  • Gastrointestinal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Cheilitis / bibir kering (hingga 90%)
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Kolitis , ileitis, perdarahan gastrointestinal , mual, pankreatitis / pankreatitis fatal, diare hemoragik dan penyakit radang usus
    • Frekuensi tidak dilaporkan : tukak esofagitis / esofagus, bibir pecah-pecah, sembelit, diare / diare berat, sakit perut , muntah, gejala gastrointestinal nonspesifik lainnya, perdarahan dan radang gusi.
  • Hematologi
    • Sangat umum (10% atau lebih): Peningkatan laju sedimentasi sel darah merah (hingga 40%)
    • Umum (1% hingga 10%): Neutropenia / neutropenia berat, anemia, trombositopenia / penurunan jumlah trombosit , trombositosis
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Agranulositosis
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Limfadenopati
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Penurunan parameter sel darah merah, penurunan jumlah sel darah merah / hematokrit, penurunan jumlah sel darah putih, peningkatan jumlah trombosit
  • Metabolik
    • Sangat umum (10% atau lebih): Peningkatan trigliserida / hipertrigliseridemia darah (hingga 30%)
    • Umum (1% hingga 10%): Peningkatan kolesterol darah / hiperlipidemia , peningkatan glukosa darah / perubahan kadar gula darah, penurunan lipoprotein densitas tinggi
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Diabetes mellitus , hiperurisemia
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Penurunan / fluktuasi berat badan, penurunan nafsu makan, peningkatan lipoprotein densitas rendah
    • Laporan pascapemasaran : Peningkatan kadar glukosa darah puasa
  • Pernapasan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Epistaksis (Hingga 30%)
    • Umum (1% hingga 10%): suara serak, hidung kering, nasofaringitis
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Bronkospasme, tenggorokan kering
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Infeksi saluran pernafasan / infeksi saluran nafas atas , perubahan suara
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Dermatitis, kulit kering , eksfoliasi lokal, pruritus , ruam eritematosa, kerapuhan kulit / risiko trauma gesekan
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Reaksi alergi pada kulit, alopecia / alopecia persisten atau resisten
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Infeksi bakteri mukokutan / gram positif, vaskulitis alergi , acne fulminan, pembengkakan jerawat / flare jerawat, eritema wajah , eksantema, kelainan rambut / penipisan rambut terus menerus, hirsutisme , distrofi kuku, paronikia , fotosensitifitas / fotoalergi reaksi, granuloma piogenik, hiperpigmentasi kulit, berkeringat / peningkatan keringat, peningkatan pembentukan jaringan granulasi
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Eritema multiformesindrom Stevens-Johnson , nekrolisis epidermal toksik , xantoma erupsi, hipopigmentasi, peningkatan kerentanan terbakar sinar matahari, urtikaria , eksim , dermatitis kontak , kulit terbakar, pengelupasan telapak tangan dan telapak kaki
    • Laporan pascapemasaran : Memar, seborrhea
  • Okuler
    • Umum (1% hingga 10%): Blepharitis , konjungtivitis, mata kering, iritasi mata
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Penglihatan kabur, katarak / katarak lentikuler, buta warna / defisiensi penglihatan warna, intoleransi lensa kontak, opasitas kornea / kekeruhan kornea yang dapat dibalik, penurunan penglihatan malam / penurunan penglihatan malam yang terus-menerus, keratitis , papilledema, fotofobia, gangguan penglihatan, neuritis optik , hordeolum
    • Frekuensi tidak dilaporkan : inflamasi kelopak mata, penurunan ketajaman penglihatan, pruritus mata, asthenopia, hiperemia okular, peningkatan lakrimasi
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% hingga 10%): Arthralgia / artralgia parah, nyeri punggung / nyeri punggung parah, mialgia / mialgia parah dengan atau tanpa peningkatan kadar creatine phosphokinase (CPK)
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Artritis, fusi epifisis prematur, eksostosis, hiperostosis skeletal / hiperostosis, penurunan kepadatan tulang / penurunan kepadatan mineral tulang, tendonitis , rhabdomyolysis, peningkatan CPK darah, rhabdomyolysis, kelainan tulang jenis lain, kalsinosis / kalsifikasi dari ligamen dan tendon
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Nyeri leher , nyeri muskuloskeletal / ketidaknyamanan / kaku, nyeri ekstremitas
  • Genitourinari
    • Umum (1% hingga 10%): Proteinuria, mikroskopis, atau gross hematuria
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Haid abnormal, temuan urogenital nonspesifik, sel darah putih dalam urin
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Sakit kepala
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Hipertensi intrakranial jinak , kejang, mengantuk, pusing
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Stroke, pseudotumor cerebri / peningkatan tekanan intrakranial, lesu , paresthesia, kejang, sinkop
  • Hati
    • Umum (1% hingga 10%): Peningkatan kadar transaminase sementara dan reversibel
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Hepatitis
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Peningkatan alkali fosfatase / laktat dehidrogenase / bilirubin darah
  • Psikiatrik
    • Gejala depresi telah dilaporkan menghilang setelah penghentian obat dan muncul kembali saat pengobatan dilanjutkan.
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Depresi, depresi yang parah, agresi / kecenderungan agresif, kecemasan , perubahan suasana hati
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Perilaku abnormal, psikosis / gangguan psikotik, usaha / keinginan bunuh diri, bunuh diri
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Gugup, insomnia , perilaku kekerasan, ketidakstabilan emosi, mudah tersinggung, serangan panik, amarah, euforia, gangguan perilaku
    • Laporan pascapemasaran : Halusinasi pendengaran
  • Hipersensitivitas
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Reaksi anafilaksis , hipersensitivitas / hipersensitivitas sistemik
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Reaksi alergi
  • Lain
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Gangguan pendengaran / gangguan pendengaran pada frekuensi tertentu, malaise
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Kelelahan, nyeri, tinitus , kelemahan, herpes simpleks menyebar, penyembuhan luka yang tertunda, jaringan granulasi yang subur dengan krusta, infeksi lokal atau sistemik akibat bakteri gram positif (Staphylococcus aureus)
    • Laporan pascapemasaran : Infeksi
  • Kardiovaskular
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Vaskulitis, granulomatosis Wegener
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Edema , palpitasi , takikardia , penyakit trombotik vaskular, nyeri dada sementara, kemerahan
  • Ginjal
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Glomerulonefriti

Detail Isotretinoin

Untuk memahami lebih detil mengenai Isotretinoin, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Isotretinoin, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[3].

Penyimpanan→ Simpan di antara 20-25 ° C. 
→ Lindungi dari cahaya.
Cara KerjaDeskripsi: Isotretinoin adalah retinoid sintetis yang mengurangi ukuran kelenjar sebaceous dan menghambat produksi sebum. 
Ini juga mengatur proliferasi dan diferensiasi sel dan memiliki efek anti-inflamasi kulit.
Farmakokinetik:
Absorpsi: Diserap dari saluran GI (oral); 
penyerapan sistemik minimal (topikal). 
Peningkatan ketersediaan hayati jika dikonsumsi bersama susu atau makanan. 
Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: 1-4 jam (oral).
Distribusi: Pengikatan protein: 99,9%, terutama pada albumin.
Metabolisme: Dimetabolisme di hati menjadi 4-oxo-isotretinoin oleh isoenzim CYP (terutama CYP2C8, CYP2C9, CYP3A4 dan CYP2B6); 
juga mengalami beberapa isomerisasi menjadi tretinoin.
Pengeluaran:Melalui urin sebagai metabolit dan feses, terutama sebagai obat yang tidak berubah. 
Waktu paruh eliminasi terminal: 21 jam (isotretinoin); 
21-24 jam (4-okso metabolit).
Interaksi Dengan Obat Lain→ Efek samping aditif dg vit A atau turunannya. 
→ Penurunan kemanjuran progesteron mikrodosis (gunakan 2 bentuk kontrasepsi).
→ Peningkatan risiko iritasi lokal dg keratolitik topikal atau agen anti jerawat eksfoliatif. 
→ Agen pengoksidasi (misalnya benzoil peroksida) dapat mengurangi kemanjuran isotretinoin topikal.
Berpotensi Fatal: Perkembangan HTN intrakranial jinak dengan tetrasiklin
Interaksi Dengan MakananPeningkatan ketersediaan hayati dengan makanan atau susu.
OverdosisGejala : muntah, pembilasan, bibir pecah-pecah parah, sakit perut, sakit kepala, pusing, kehilangan koordinasi.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak ditemukannya hasil lab

Pertanyaan Seputar Isotretinoin

Bagaimana obat ini digunakan?

Diminum dua kali sehari dengan makan selama 4 sampai 5 bulan sekaligus.[4]

Kegunaan lain untuk obat ini ?

Untuk mengobati kondisi kulit tertentu lainnya dan beberapa jenis kanker.[4]

Tindakan pencegahan khusus apa yang harus saya ikuti?

– Beri tahu dokter dan apoteker Anda jika Anda alergi terhadap isotretinoin, vitamin A, obat lain, atau bahan apa pun dalam kapsul isotretinoin.
– pernah mengalami depresi, penyakit mental, diabetes, asma, osteoporosis,tulang lemah karena kekurangan vitamin D. [4]

Apa yang harus saya ketahui tentang penyimpanan dan pembuangan obat ini?

– Simpan obat ini dalam wadahnya, tertutup rapat, dan jauhkan dari jangkauan anak-anak. 
– Simpan pada suhu kamar dan jauh dari panas dan lembab berlebih (bukan di kamar mandi).[4]

Contoh Obat Isotretinoin (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Isotretinoin:[1]

Brand Merek Dagang
AbsoricaSotret
 AmnesteemZenatane
ClaravisAccutane
MyorisanAbsorica LD
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment