Kehamilan Ektopik: Penyebab – Gejala dan Cara Mengobati

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Kalimat Pembuka

Kehamilan ektopik merupakan salah satu permasalahan kehamilan yang memiliki potensi tinggi terhadap kematian jika tidak ditangani dengan benar. Estimasi kehamilan ektopik di dunia berkisar 1-2%. Namun, permasalahan ini tetap harus diwaspadai, mengingat tingkat bahaya yang ditimbulkan oleh gangguan kehamilan ini. [1]

Apa itu Kehamilan ektopik

Kehamilan ektopik merupakan suatu kondisi dimana janin tidak tumbuh di luar rahim, umumnya pada tuba falopi (saluran penghubung ovarium dan rahim) dengan persentase 98% [2].

Kehamilan Ektopik
kehamilan normal (kanan) dan kehamilan ektopik (kiri)

Fakta-fakta Kehamilan Ektopik

  • Risiko kehamilan ektopik lebih rendah pada ras kulit putih

enelitian di Amerika menyebutkan bahwa wanita ras kulit putih memiliki risiko 1.4x lebih rendah terhadap kehamilan ektopik. Penelitian ini juga menyebutkan risiko kematian disebabkan ektopik pada wanita ras kulit putih juga lebih rendah 5x lipat. [2]

  • Kehamilan ektopik berisiko tinggi terhadap kematian

Ektopik yang pecah dapat menyebabkan kematian pada ibu dan janin. Terhitung, sebanyak 10-15% kehamilan ektopik menyebabkan kematian (Cherot, 2007). [3]

Penelitian sebelumnya juga menyebutkan bahwa pasien kehamilan ektopik memiliki risiko kematian 10 x lebih besar jika tetap mempertahan kehamilan hingga proses kelahiran. [2]

Jenis Kehamilan Ektopik

Pada umumnya kehamilan ektopik terjadi pada tuba falopi, namun terdapat beberapa jenis kehamilan ektopik lain yang diklasifikasi berdasarkan area ektopik seperti: [2]

  • Kehamilan ektopik interstitial

Persentase kehamilan ektopik interstitial adalah 2% dari kehamilan ektopik yang terjadi. Pendarahan masif dapat terjadi pada pasien dengan kehamilan ektopik interstitial jika umur janin sdah di atas 12 minggu.

  • Kehamilan ektopik ovarium

Sesuai namanya, kehamilan ektopik tipe ini terjadi pada area ovarium. Kemungkinan pechanya ektopik pada area ovarium adalah 30%. Penyebab kehamilan ektopik jenis ini belum diketahui

  • Kehamilan heterotopik

Kehamilan heterotopic adalah kondisi dimana terdapat dua sel telur yang dibuahi oleh sperma yang berbeda, kemudian tumbuh masing-masing di dalam dan di luar rahim. Tipe kehamilan ektopik ini jarang terjadi, dan dapat disebabkan oleh fertilisasi in vitro.

  • Kehamilan ektopik serviks

Umumnya kehamilan ini terjadi disebabkan oleh fertilisasi in vitro. Penelitian sebelumnya menyebutkan bahwa 90% pendarahan vaginal yang terjadi pada kehamilan ektopik ovarian tidak lebih sakit dari ektopik pada umumnya.

  • Kehamilan ektopik abdominal

Terjadi pada area peritoneal (membran yang melapisi organ perut). Umumnya tipe kehamilan ektopik ini terjadi pada 1.4% kehamilan ektopik. Persentase janin dapat bertahan dengan kondisi ini adalah 10%.

Bagaimana Mekanisme Kehamilan Ektopik dalam Tubuh

  • Pada saat pasien mengalami kehamilan ektopik, embrio akan tumbuh di luar rahim, umumnya tuba falopi. [1]
  • Pada kondisi tersebut, tuba falopi mengalami kerusakan, yang menyebabkan gangguan transportasi oosit dan embrio. [1]
  • Tubuh akan merespon dengan mensekresikan berbagai hormon dan molekul yang dapat menyebabkan inflamasi. Molekul pro-inflamasi juga akan berpengaruh terhadap penempelan embrio pada tuba falopi. [1]

Penyebab Kehamilan Ektopik

Berikut di bawah ini ialah penyebab dari kehamilan ektopik: [1] [2] [3]

  • Usia ibu hamil
    Umur wanita berpengaruh terhadap proses kehamilan, termasuk risiko kehamilan ektopik. Tuba falopi pada wanita berumur (> 35 tahun) akan mengalami penuruan fungsi transportasi oosit (sel telur).
  • Merokok.
  • Riwatat kehamilan ektopik
    Wanita yang memiliki riwayat kehamilan ektopik memiliki risiko 10x lebih besar untuk mengalami kehamilan ektopik pada masa berikutnya.
  • Riwayat infeksi pelvic
    Infeksi pelvic dapat disbebabkan oleh Chlamydia, penyakit gonnorhea, atau penyakit inflamasi pelvic.
  • Riwayat fertilisasi in vitro dan operasi tuba falopi.
  • Gangguan tuba falopi
    Beberapa pasien yang memiliki riwayat cangkok tuba falopi memiliki risiko kehamilan ektopik lebih tinggi dikarenakan kemungkinan proses transportasi tuba falopi hasil cangkok tidak sealami sebelumnya.

Gejala-gejala Kehamilan Ektopik

Pada umumnya kehamilan ektopik memiliki gejala yang dapat terlihat seperti: [1] [3]

  • Mengalami pendarahan vaginal
    Umumnya terjadi pada 80% penderita kehamilan ektopik. Pendarahan muncul 6-10 minggu setelah periode terakhir menstruasi.
  • Rasa nyeri pada daerah pelvic dan perut.
  • Mual dan muntah.
  • Pusing dan sakit pada daerah pundak.
  • Rasa ingin buang air besar terus menerus.

Jika pasien dengan organ reproduksi aktif mengalami telat datang bulan (berkemungkinan hamil) disertai pendarahan pada vagina dan rasa sakit pada area abdomen maka pasien disarankan menemui dokter untuk mengkonsultasikan kemungkinan hamil dan potensi kehamilan ektopik.

Komplikasi dan Risiko Kehamilan Ektopik

Pada beberapa kondisi tertentu, kehamilan ektopik dapat diduga sebagai penyakit inflamasi pelvic. Jika kehamilan ektopik tidak ditangani dengan baik dan janin dibiarkan bertumbuh di luar rahim, maka pertumbuhan invasif dapat terjadi dan menyebabkan pecahnya ektopik. Pecahnya ektopik akan menyebabkan pendarahan besar. [4]

Pendarahan besar dapat menyebabkan pasien kehilangan darah secara signifikan dan memicu gagal jantung. Kondisi tersebut sangat berisiko menyebabkan kematian. [5]

Deteksi Dini dan Diagnosis Kehamilan Ektopik

  • Observasi klinis.

Pada umumnya dokter akan menanyakan riwayat pasien seperti; riwayat kehamilan ektopik dan gangguan tuba falopi. [6]

  • Ultrasound transvaginal.

Metode ini bekerja dengan cara memasukan tongkat pemancar gelombang ultrasound ke dalam vagina untuk visualisasi organ reproduksi wanita. Kehamilan ektopik ditandai dengan keberadaan kantong kecil pada dedidua.

Tanda ini akan terlihat pada minggu ke-5 kehamilan menggunakan USG. Namun, identifikasi kehamilan ektopik membutuhkan visualisasi ultrasound intravaginal. [6]

Cara Mengobati Kehamilan Ektopik

Kehamilan ektopik sangat membahayakan kehidupan ibu dan janin. Oleh karena itu pengobatan yang bisa dilakukan terhadap kehamilan ektopik adalah dengan menghentikan pertumbuhan janin. Terdapat dua metode yang umumnya dilakukan yaitu: [1]

Methotrexate merupakan obat yang berperan untuk menghentikan pembelahan sel. Umumnya obat ini digunakan dalam terapi kanker, namun dapat digunakan untuk menghentikan pertumbuhan janin.

Dosis yang diterapkan pada pasien dapat berbeda tergantung dari kadar hCG pasien. Umumnya pasien dengan kadar hCG rendah akan menerima prosedur dosis tunggal, sedangkan pasien dengan kadar hCG tinggi akan menerima dosis 2 kali lebih besar.

Pengobatan methotrexate tidak menyebabkan efek merugikan pada ovarium dan fertilitas.

  • Operasi salpingsotomi atau salpingektomi

Tindakan operasi umumnya dilakukan pada kondisi kehamilan seperti berikut: [1]

  1. Indikasi pendarahan intraperitoneal.
  2. Pecahnya tumpukan ektopik.
  3. Hemodinamika yang tida stabil.
  4. Pendarahan tidak terkontrol.

Tindakan operasi salpingsotomi pada prinsipnya hanya mengangkat kantung janin tanpa mangangkat tuba falopi, sedangkan tindak salpingektomi akan mengangkat kantung janin bersama dengan tuba falopi. Pemilihan tindakan operasi harus dipertimbangkan secara matang bersama dokter terkait. [1]

Cara Mencegah Kehamilan Ektopik

Terdapat beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mencegah kehamilan ektopik diantaranya adalah: [7]

  • Mengurangi kebiasaan merokok.
  • Menghindari pergaulan bebas
    Penyebaran penyakit seksual menular sangat sering terjadi dalam pergalulan bebas. Hal ini dapat berdampak pada kerusakan organ reproduksi dan kehamilan ektopik.
  • Menghindari risiko kehamilan setelah melakukan operasi tuba falopi
    Kehamilan pada fase ini dapat menyebabkan kehamilan ektopik.
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment