Loratadine : Manfaat, Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Loratadine merupakan antihistamin yang biasa digunakan untuk menngobati bersin, pilek, mata berair, gatal-gatal, ruam kulit, gatal, dan gejala pilek atau alergi lainnya[1].

Apa Itu Loratadine ?

Berikut ini info mengenai Loratadine, mulai dari indikasi hingga peringatannya [2]:

Indikasiantihistamin, alergi, 
anafilaksis
KategoriObat Bebas
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasAntihistamin dan anti alergi
BentukKapsul, sirup, tablet
KontraindikasiHipersensitivitas terhadap obat atau komponen formulasi
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Loratadine:
→ gangguan dan ginjal berat. 
→ Anak-anak 
→ Kehamilan dan menyusui.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiAU TGA kategori kehamilan B1: Obat-obatan yang hanya dikonsumsi oleh sejumlah wanita hamil dan wanita usia subur, tanpa peningkatan frekuensi malformasi atau efek berbahaya langsung atau tidak langsung lainnya pada janin manusia yang telah diamati. 
Studi pada hewan belum menunjukkan bukti peningkatan kejadian kerusakan janin.
Ibu menyusui :Karena kurangnya obat penenang dan kadar susu yang rendah, penggunaan loratadine pada ibu tidak akan menyebabkan efek buruk pada bayi yang disusui. Loratadin mungkin memiliki efek negatif pada laktasi, terutama dalam kombinasi dengan agen simpatomimetik seperti pseudoefedrin.

Manfaat Loratadine

Manfaat loratadine antara lain dapat mengobat [1]:

  • Bersin
  • Pilek
  • Mata berair
  • Gatal-gatal
  • Ruam kulit
  • Gejala
  • Alergi, dan
  • Dapat mengobati gatal kronis

Dosis Loratadine

Pemberian Loratadine dapat dibagi menjadi 2 bagian utama yaitu untuk dewasa dan anak-anak [3]:

Dosis Dewasa

 10 mg sekali sehari atau 5 mg tawaran.

Dosis Anak-anak

2-12 tahun <30 kg: 5 mg sekali sehari; 
> 30 kg: 10 mg sekali sehari.
> 12 tahun Sama dengan dosis dewasa. 

Efek Samping Loratadine

Efek samping loratadine yang umum dapat meliputi [1]:

Efek samping Loratadine untuk Anak-anak usia 2-5 tahun [1]:

Efek samping loratadine untuk anak-anak usia 6-12 tahun [1]:

  • Saraf,
  • Mengi,
  • Kelelahan,
  • Hiperkinesia, 
  • Sakit perut , 
  • Konjungtivitis ,
  • Disfonia,
  • Infeksi saluran pernapasan atas

Efek samping untuk Dewasa dan anak-anak ≥12 tahun [1]:

  • Sakit kepala ,
  • Mengantuk,
  • Kelelahan,
  • Mulut kering

Info Efek loratadine Tenaga Medis [1]:

  • Umum
    • Efek samping yang paling sering dilaporkan termasuk sakit kepala, gugup mengantuk, dan kelelahan.
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Sakit kepala (hingga 12%)
    • Umum (1% hingga 10%): Sedasi / mengantuk
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Pusing, kejang
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Syncope , paresthesia
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Gugup
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Insomnia
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Depresi , paroniria
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Kelelahan
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Demam, infeksi virus, tinitus , malaise.
  • Saluran pencernaan
    • Umum (1% hingga 10%): Mulut kering
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Mual , gastritis
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Dispepsia , diare, konstipasi , sakit perut / lambung, perubahan rasa, peningkatan air liur
  • Metabolik
    • Tidak umum (0,1% hingga 1%): Nafsu makan meningkat
  • Dermatologis
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Angioedema , ruam, alopesia
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Pruritus , ruam di wajah
  • Genitourinari
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Peningkatan frekuensi buang air kecil, perubahan warna urin, penundaan menstruasi 
  • Kardiovaskular
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Takikardia , palpitasi
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Hipertensihipotensi , nyeri dada
  • Hipersensitif
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Reaksi hipersensitivitas, anafilaksis
  • Hati
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Fungsi hati abnormal
  • Pernafasan
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Epistaksis, kekeringan hidung, faringitis, batuk
  • Muskuloskeletal
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Myalgia 

Detail Loratadine

Untuk memahami lebih detil mengenai Loratadine, seperti operdosis, penyimpanan, cara kerja Loratadine, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya [3]:

Penyimpanan→ Simpan antara 20-25 ° C
→Lindungi dari panas, cahaya, dan kelembaban
Cara KerjaKeterangan: loratadine, turunan piperidin, adalah long-acting, bukan penenang antihistamin yang selektif menghambat histamin H 
1 sel reseptor pada efektor.
Onset: 1-3 jam.
Durasi: > 24 jam.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan cepat dan baik dari saluran pencernaan. 
Makanan menunda waktu untuk memuncak konsentrasi plasma dan meningkatkan ketersediaan hayati. 
Waktu untuk memuncak konsentrasi plasma: Sekitar 1-1,5 jam (loratadine); 
sekitar 
1,5-3,7 jam (desloratadine).
Distribusi: Memasuki ASI. 
Volume distribusi: 119 L / kg. 
Ikatan protein plasma: Sekitar 97-99% (loratadine); 
sekitar 73-76% (desloratadine).
Metabolisme:Secara ekstensif menjalani metabolisme first-pass di hati melalui CYP2D6 dan CYP3A4 hingga desloratadine sebagai metabolit aktif.
Ekskresi: Melalui urin (40%); 
faeces (sekitar 40% sebagai metabolit). 
Waktu paruh eliminasi: 8,4 jam (loratadine); 
28 jam (desloratadine).
Interaksi Dengan Obat LainMakanan menunda waktu untuk memuncak konsentrasi plasma dan meningkatkan ketersediaan hayati. 
Tingkatkan risiko depresi SSP dengan alkohol.
Interaksi Dengan Makanan→ Peningkatan risiko hepatotoksisitas dengan alkohol. → Konsentrasi serum menurun dengan St. John’s wort.
OverdosisGejala: Somnolence, takikardia, kantuk, sakit kepala. 
Penatalaksanaan: Pengobatan simtomatik dan suportif. 
Dapat memberikan arang aktif dan dapat melakukan bilas lambung.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Dapat mengurangi reaksi whare dan flare terhadap antigen tes kulit.

Pertanyaan Seputar Loratadine

Bagaimana saya mengonsumsi loratadine?

Gunakan loratadine persis seperti yang diarahkan pada label, atau seperti yang ditentukan oleh dokter Anda. 
Jangan gunakan dalam jumlah yang lebih besar atau lebih kecil atau lebih lama dari yang direkomendasikan. 
Obat pilek atau alergi biasanya diminum dalam waktu singkat sampai gejala Anda sembuh.
Jangan berikan obat ini kepada anak di bawah 2 tahun. 
Selalu tanyakan kepada dokter sebelum memberikan obat batuk atau pilek kepada seorang anak. Kematian dapat terjadi karena penyalahgunaan obat batuk dan pilek pada anak-anak yang sangat muda[1].

Apa yang terjadi jika saya overdosis?

Cari pertolongan medis darurat atau hubungi saluran Bantuan Emergency[1].

Apa yang harus saya hindari saat menggunakan loratadine?

Ikuti instruksi dokter Anda tentang segala pembatasan pada makanan, minuman, atau aktivitas[1].

Obat lain apa yang akan memengaruhi loratadine?

Obat lain dapat berinteraksi dengan loratadine, termasuk resep dan obat-obatan bebas, vitamin, dan produk herbal[1].

Apa yang harus saya lakukan Sebelum minum obat ini ?

Anda tidak boleh minum obat ini jika Anda alergi terhadap loratadine atau desloratadine (Clarinex).
Tanyakan kepada dokter atau apoteker apakah aman bagi Anda untuk menggunakan obat ini jika Anda memiliki kondisi medis lain, terutama:
Asma;
Penyakit ginjal;
Penyakit hati.

Apa yang terjadi jika saya melewatkan satu dosis?

Ambil dosis yang terlewat begitu Anda ingat. Lewati dosis yang terlewat jika hampir waktunya untuk dosis terjadwal berikutnya. Jangan minum obat tambahan untuk mengganti dosis yang terlewat.

Efek samping yang terjadi jika minum loratadine?

Denyut jantung cepat atau tidak rata
-Sakit kepala parah
-perasaan pusing, seperti Anda mungkin pingsan

Contoh Obat Loratadine (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Loratadine [1]:

Brand Merek Dagang
AlavertTavist ND
ClaritinWal-itin
Claritin Reditab
Clear-Atadine
Dimetapp ND
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment