Depresi: Penyebab – Gejala dan Cara Mengobati

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Depresi merupakan salah satu permasalahan psikologis yang umum dikeluhkan. Pada tahun 2015, prevalensi penyakit ini tercatat sebesar 322 juta orang di dunia.

Penyakit ini tersebar di seluruh dunia, terutama pada Asia Selatan Timur dan Pasifik Barat. [1]

Apa itu Depresi?

Pada dasarnya depresi adalah gangguan psikologis di mana penderita cenderung memiliki suasana hati yang lekat oleh kesedihan dan menyebabkan penderita kehilangan kebahagiaan.

Gangguan psikologis yang disebabkan depresi dapat berdampak pada abnormalitas fungsi organ dalam tubuh. [1] [2]

Berikut di bawah ini adalah fakta-fakta mengenai depresi: [2] [3]

  • Penderita depresi cenderung tidak berkonsultasi dengan dokter

Penelitian terbaru melaporkan bahwa estimasi penderita depresi berkemungkinan lebih besar dibandingkan jumlah laporan yang tercatat disebabkan oleh kebiasaan pasien yang tidak berkonsultasi dengan dokter saat depresi. Hal ini disebabkan oleh adanya stigma bahwa gangguan mental berdampak buruk dalam kehidupan sosial.

  • Gender dan umur berpengaruh terhadap prevalensi depresi.

Studi literatur menyebutkan bahwa wanita dapat mengalami depresi 1.5 hingga 3 kali lipat lebih tinggi dibandingkan pria, terutama pada masa remaja. Selain itu, individu berumur 18-29 tahun juga memiliki potensi depresi 3 kali lebih besar dibandingkan lansia. [2]

Penelitian dari Pakistan menyebutkan ada korelasi yang erat antara penyakit jantung koroner dengan munculnya depresi. Namun seiring dengan perawatan maka gejala depresi ini dapat mereda beriringan bersama penyembuhan penyakit jantung koroner. [3]

Tipe-tipe Depresi

Depresi dapat diklasifikasikan ke dalam 3 kategori yaitu: [1] [4]

  • Depresi minor

Depresi minor merupakan respon normal seseorang terhadap suatu kejadian dalam hidup. Penderita umumnya akan kehilangan suasana hati baik dan sedih, namun depresi mino umumnya tidak menyebabkan stres terus menerus lebih dari dua minggu.

  • Depresi major

Pada depresi jenis major, penderita akan memiliki suasana hati yang sedih dan kehilangan minat serta kebahagiaan. Energi yang dimiliki penderita juga berkurang.

  • Dysthymia

Dysthymia adalah kondisi depresi major yang terjadi secara konstan dan berlangsung lebih lama dibandingkan pasien depresi major pada umumnya.

Mekanisme Depresi dalam Tubuh

  • Hingga saat ini mekanisme kemunculan depresi dalam tubuh belum diketahui secara utuh. Namun, salah satu faktor penyebab depresi yang sudah diketahui adalah penurunan serotonin dalam sistem saraf sentrall. [5]
  • Pada kondisi depresi, jumlah triptofan, sebagai prekursor serotonin akan menurun. Saat serotonin menurun, efek depresi pada sistem saraf akan terbentuk. [5]
  • Tidak hanya serotonin, beberapa neurotransmitter lain seperti dopamine dan glutamate juga diketahui berperan dalam regulasi depresi. [5]
  • Gangguan sensitivitas receptor dalam saraf terhadap keberadaan serotonin juga dicurigai menjadi salah satu pemicu kemunculan depresi. [2]

Penyebab Depresi

  • Faktor genetik

Penelitian terakhir menyebutkan bahwa individu dengan riwayat keluarga utama pengidap depresi, memiliki potensi 3 kali lebih besar untuk mengalami depresi. [2]

  • Penyakit neurodegenerative

Individu lansia memiliki potensi besar mengalami penyakit neurodegenerative seperti Alzheimer dan penyakit Parkinson. [2]

  • Penyakit kronis

Individu yang mengidap stroke, kanker, multiple sclerosis cenderung mengalami depresi. [2]

  • Trauma

Hambatan dalam kehidupan, seperti kematian relasi dekat, kekurangan dukungan sosial, permasalahan finansial, dan permasalahan intrerpersonal dapat menjadi pemicu secara psikologis untuk menimbulkan stress. [2]

Gejala Depresi

Di bawah ini merupakan gejala-gejala yang dialami oleh pengidap depresi: [2] [3] [4] [5]

  • Gangguan tidur.
  • Hilangnya perasaan bahagia dan minat.
  • Munculnya rasa bersalah dan merasa tidak berharga.
  • Mudah pusing dan tidak bertenaga.
  • Gangguan konsentrasi.
  • Gangguan psikomotorik.
  • Kehilangan nafsu makan.
  • Berat badan berkurang (deficit 5% berat badan dalam 1 bulan).
  • Munculnya keinginan bunuh diri.
  • Suasana hati yang sedih.

Jika pasien mengalami gejala kehilangan rasa bahagia dan cenderung sedih, disertai minimal 4 dari gejala yang ada selama hampir setiap hari dalam rentang waktu 2 minggu, pasien disarankan berkonsultasi dengan dokter untuk melakukan pemeriksaan. [2]

Jika terus dibiarkan, depresi dapat memicu keinginan bunuh diri. Pada tahun 2015, sebanyak 788,000 orang meninggal disebabkan oleh bunuh diri.

Kasus percobaan bunuh diri juga sering dilaporkan sehingga menempatkan bunuh diri sebagai penyebab kematian ke-20 terbesar di dunia. [1]

Deteksi Dini dan Diagnosis Depresi

Pada umumnya, tim medis akan memberikan pertanyaan terkait riwayat gaya hidup pasien selama mengalami keluhan/gejala depresi seperti pola tidur dan makan yang tidak teratur, serta rasa bertenaga dalam tubuh. [2] [5]

Tim medis juga akan melakukan investigasi terhadap riwayat medis pasien, kehidupan sosial pasien, konsumsi obat-obatan dan alkohol. [2] [5]

Terdapat uji menggunakan kuisioner yang sudah dikembangkan untuk menganalisa dan mendiagnosis potensi depresi pada pasien, seperti: [6] [7] [8]

  • Beck’s Deprresion Inventory

Kuisioner ini berisi 21 pernyataan yang perlu direspon oleh responden berdasarkan 4 pilihan yang paling tepat. Kuisioner ini umum digunakan untuk menganalisis tingkat depresi individu.

  • Hamilton Depression Scale

Kuisioner berisi pernyataan mengenai riwayat keluhan yang dialami selama depresi. Responden diminta untuk memberikan skor terhadap pertanyaan yang ada dalam kuisioner.

  • Zung Self Rating Depression Scale

Kuisioner ini berisi 20 pertanyaan dengan pilihan jawaban. Responden diminta untuk memberikan tanda pada jawaban yang dipilih. Kemudian, tim medis akan menghitung total skor kuisioner berdasarkan jawaban yang dipilih.

Beberapa uji laboratorium juga dapat dilakukan sebagai data pendukung hasil diagnosis, seperti: [2]

  • Uji kadar alkohol dalam adarah.
  • Kuantifikasi sel darah.
  • Kuantifikasi hormon tiroid (TSH).
  • Kuantifikasi nitrogen urea dan kreatinin dalam darah.
  • Uji kadar alkohol dalam adarah.
  • Kuantifikasi sel darah.
  • Kuantifikasi hormon tiroid (TSH).
  • Kuantifikasi nitrogen urea dan kreatinin dalam darah.

Cara Mengobati Depresi

Depresi dapat diobati melalui konsumsi obat-obatan sesuai resep dokter atau melalui terapi psikologi. Kombinasi terapi juga dapat dilakukan untuk meningkatkan penyembuhan gejala depresi dan kualitas hidup. Obat-obatan yang umumnya digunakan pada penyakit depresi adalah sebagai berikut: [2] [4]

  • Selective serotonin reuptake inhibitors

Obat jenis ini diperlukan untuk menghambat regulasi pengambilan kembali (reuptake) serotonin sepanjang sistem saraf, sehingga serotonin tetap dapat ditransmisi sepanjang sistem saraf. Contoh obat: Citalopram, escitalopram, fluoxetine, fluvoxamine, paroxetine, sertraline, vilazodone, vortioxetine.

  • Serotonin/neropinephrine reuptake inhibitors

Obat jenis ini dapat digunakan sebagai pengobatan tahap awal terhadap pasien dengan gejala pusing yang disertai depresi. Contoh obat: Venlafaxine, desvenlafaxine, duloxetine, dan levomilnacipran.

  • Antidepresan atipikal

Obat ini diketahui memiliki efek yang baik dalam pengobatan tunggal terhadap depresi major. Contoh obat: Bupropion, MirtazapineNefazodone, Trazodone.

  • Inhibitor monoamine oxidase

Obat jenis ini umum digunakan dalam pengobatan kegeleisahan berlebih. Pasien yang mengkonsumsi obat jenis ini diwajibkan mengikuti pola makan rendah kandungan tyramine. Contoh obat: Phenelzine, Selegiline, Tranylcypromine.

Selain itu terapi psikologis yang dapat ditempuh untuk mengobati depresi antara lain: [2] [4]

  • Terapi cognitive-behavioral

Pengidap depresi pada umumnya akan memiliki gangguan kognitif yang menyebabkan pikiran negatif.

Terapi cognitive-behavioral (CBT) berfungsi untuk mengorganisir pikiran negatif pada individu serta kebiasaan pasien. Terapi CBT dapat diaplikasikan pada semua umur, khususnya pasien lansia yang rentan terhadap efek samping obat-obatan.

  • Terapi interpersonal

Terapi ini umumnya diaplikasikan pada pasien depresi major. Prinsip dari terapi ini adalah penekanan pada relasi interpersonal dan perasaan sedih.

Cara Mencegah Depresi

  • Olahraga. Olahraga pagi diketahui dapat menjaga suasana hati yang stabil sepanjang hari. Olahraga pagi juga diketahui dapat meningkatkan kualitas tidur dan mencegah insomnia. [4]
  • Dukungan sosial. Beberapa penelitian menyebutkan bahwa dukungan sosial dari teman atau relasi anda dapat meningkatkan resistensi terhadap depresi. Orang-orang yang memiliki dukungan sosial yang baik juga diketahui memiliki kesehatan mental yang baik. [9]
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment