Mannitol: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Mannitol adalah diuretik osmotik yang digunakan untuk menghilangkan kelebihan air dan racun dari tubuh pada pasien yang menderita penyakit ginjal. Mannitol juga digunakan dalam pengobatan edema serebral dan tekanan intraokular[3].

Apa itu Mannitol?

Mannitol adalah diuretik osmotik yang secara inert metabolik pada manusia dan terjadi secara alami, sebagai gula atau gula alkohol, dalam buah-buahan dan sayuran[2].

Berikut informasi mengenai Mannitol[4]:

Indikasi Edema serebral, Pengurangan tekanan intrakranial yang meningkat, Pengurangan tekanan intraokular yang meningkat, Fase oliguria pada ginjal gagal, Tes fungsi ginjal, Reseksi prostat transurethral
Kategori Obat Resep
Konsumsi Anak-anak dan dewasa
Kelas Diuretik
Bentuk Injeksi
Kontraindikasi → Edema paru.
→ Pendarahan intrakranial.
Gagal jantung kongestif.
→ Edema metabolik dengan kerapuhan kapiler abnormal.
→ Anuria karena penyakit ginjal yang parah.
→ Dehidrasi parah.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Mannitol:
→ Pasien hipervolemia.
→ Pasien dengan obstruksi saluran kemih.
→ Periksa tanda-tanda ketidakseimbangan cairan dan elektrolit pada pasien.
→ Seharusnya tidak menerima transfusi darah secara keseluruhan.
→ Ibu hamil dan menyusui.
Kategori Obat pada Kehamilan & Menyusui Cara Pemberian Obat:
↔ Melalui Inhalasi/Pernafasan/Irigasi/IV/Parenteral (infus/injeksi):
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.

Manfaat Mannitol

Mannitol meningkatkan osmolalitas plasma darah, menghasilkan peningkatan aliran air dari jaringan, termasuk otak dan cairan serebrospinal, menjadi cairan interstitial dan plasma. Sehingga, edema serebral, peningkatan tekanan intrakranial, serta volume dan tekanan cairan serebrospinal dapat dikurangi. [2]

Berikut fungsi detail Mannitol: [2]

  • Untuk mendukung diuresis sebelum gagal ginjal permanen.
  • Mendukung ekskresi zat beracun melalui urine.
  • Sebagai agen Antiglaucoma.
  • Sebagai alat bantu diagnostik fungsi ginjal.

Terkadang Mannitol diberikan sehingga tubuh pasien akan menghasilkan urin yang cukup untuk dikumpulkan dan diuji. sehingga membantu dokter menentukan apakah ginjal pasien bekerja dengan baik. [1]

Tinjauan
Mannitol juga digunakan untuk membantu tubuh pasien agar menghasilkan lebih banyak urin. mannitol digunakan pada pasien dengan gagal ginjal, untuk menghilangkan kelebihan air dan racun dari tubuh[1]. 

Dosis Mannitol

Mannitol dapat diberikan pada pasien anak-anak maupun pasien dewasa. Pemberian dosis ini disesuaikan dengan kondisi medis yang dialami pasien[4].

Dosis Dewasa

Intravena
Edema serebral, Pengurangan tekanan intrakranial yang meningkat, Pengurangan tekanan intraokular yang meningkat:
→Sebagai larutan 10, 15 atau 20%: 1,5-2 g/kg melalui infus selama 30-60 menit.
Fase oliguria pada ginjal gagal
→ Sebagai larutan 10, 15 atau 20%: 50-200 g dalam periode 24 jam. Sesuaikan laju infus untuk mempertahankan aliran urin minimal 30-50 mL/jam.
Tes fungsi ginjal
→ 200 mg / kg melalui infus selama 3-5 menit. Dapat mengulangi dosis uji, jika respons tidak memadai.
Larutan Irigasi:
⇔ Reseksi prostat transurethral
→ Gunakan larutan 2,5-5% untuk irigasi kandung kemih.

Dosis Mannitol Untuk Pasien Anak-anak

Intravena
Fase oliguria pada ginjal gagal
→ Sebagai larutan 10, 15 atau 20%: 50-200 g dalam periode 24 jam. Sesuaikan laju infus untuk mempertahankan aliran urin minimal 30-50 mL/jam.

Efek Samping Mannitol

Seiring dengan efek yang diperlukan, Mannitol dapat menyebabkan beberapa efek yang tidak diinginkan. Tidak semua efek samping ini dapat terjadi. Hubungi dokter jika kemungkinan dibawah ini terjadi dan mengganggu: [1]

Kurang umum:

  • Dada terasa tidak nyaman.
  • Batuk.
  • Sulit bernapas.
  • Terasa ingin muntah tanpa sebab.
  • Pilek.
  • Sesak napas.
  • Sakit tenggorokan.
  • Sesak di dada.
  • Kesulitan bernafas.
  • Muntah.
  • Nafas berbunyi.


Insidensi tidak diketahui

  • Tersedak.

Beberapa efek samping mannitol dapat terjadi yang biasanya tidak memerlukan perhatian medis. Efek samping ini dapat hilang selama perawatan karena tubuh Anda menyesuaikan diri dengan obat. [1]

Tenaga profesional perawatan kesehatan Anda mungkin dapat memberi tahu Anda tentang cara untuk mencegah atau mengurangi beberapa efek samping ini. Konsultasikan dengan dokter jika salah satu dari efek samping berikut berlanjut atau mengganggu: [1]

Lebih umum

Kurang umum

  • Pusing.
  • Mual.
  • Sakit tenggorokan.

Info Efek Samping Tenaga Medis: [1]

  • Kardiovaskular
    • Efek samping kardiovaskular termasuk hipotensi dan takikardia. Trombosis vena atau flebitis yang memanjang dari tempat injeksi dan hipervolemia jarang terjadi dan umumnya terkait dengan solusi atau teknik yang digunakan dalam pemberian.
  • Pernafasan
    • Efek samping pernapasan termasuk perlambatan paru dan rinitis. Efek samping pernapasan terkait dengan inhalasi manitol termasuk batuk, tersedak, mengi, dan penurunan volume ekspirasi paksa.
  • Metabolik
    • Efek samping metabolik termasuk ketidakseimbangan cairan dan elektrolit, asidosis, dan kehilangan elektrolit.
  • Sistem saraf
    • Efek samping sistem saraf termasuk sakit kepala, kejang, dan pusing.
  • Hematologi
    • Efek samping hematologis termasuk tromboflebitis.
  • Lain
    • Efek samping lainnya termasuk mulut kering, haus, edema, nyeri lengan, kedinginan, dehidrasi, demam, keracunan manitol, dan nyeri seperti angina.
  • Ginjal
    • Efek samping ginjal termasuk gagal ginjal akut.
  • Lokal
    • Efek samping lokal termasuk ekstravasasi. Efek ini umumnya dikaitkan dengan solusi atau teknik yang digunakan dalam administrasi.
  • Dermatologis
    • Efek samping dermatologis termasuk urtikaria dan nekrosis kulit.
  • Mata
    • Efek samping mata termasuk penglihatan kabur.
  • Imunologis
    • Efek samping imunologis termasuk infeksi di tempat suntikan dan respons demam. Efek ini biasanya dikaitkan dengan solusi atau teknik yang digunakan dalam pemberian.
  • Saluran pencernaan
    • Efek samping gastrointestinal meliputi mual dan muntah.
  • Genitourinari
    • Efek samping genitourinari termasuk diuresis dan retensi urin.
  • Psikiatrik
    • Efek samping psikiatri yang jarang termasuk mania (1 laporan kasus).

Detail Mannitol

Berikut ini adalah detail dari Mannitol dimulai dari cara penyimpanan, cara kerja, dan interaksinya dengan obat[4]:

Penyimpanan → Simpan antara 20-25° C.
Cara Kerja Deskripsi: Mannitol meningkatkan keluaran urin dengan menghambat reabsorpsi air dan elektrolit tubular. Ini meningkatkan tekanan osmotik plasma yang memungkinkan air dikeluarkan dari jaringan tubuh.
Onset:
Diuresis: 1-3 jam. Pengurangan tekanan intraserebral: sekitar 15 menit.
Durasi: Pengurangan tekanan intraserebral: 1,5-6 jam. ⇔Farmakokinetik;
Penyerapan: Sejumlah kecil diserap dari saluran pencernaan.
Distribusi: Terkonsentrasi di kompartemen ekstraseluler. Tidak menembus penghalang darah-otak atau mata.
Metabolisme: Metabolisme hati yang minim, dikonversi menjadi glikogen.
Ekskresi: Urin melalui ginjal (obat tidak berubah).
Interaksi dengan obat lain → Peningkatan nefrotoksisitas dengan ciclosporin.

Pertanyaan Seputar Mannitol

Apakah Mannitol aman digunakan untuk wanita hamil?

Obat ini tidak dianjurkan untuk digunakan pada wanita hamil kecuali benar-benar diperlukan. Risiko dan manfaatnya harus didiskusikan dengan dokter sebelum menerima obat ini[3].

Apakah Mannitol aman digunakan untuk wanita menyusui?

This medicine should be used with caution in breastfeeding women. Discuss all the risks and benefits with your doctor before receiving this medicine[3].

Apakah obat Mannitol menyebabkan ngantuk?

Obat Mannitol tidak menyebabkan ngantuk[3].

Bagaimana cara kerja Obat Mannitol?

Obat ini bekerja dengan mengurangi reabsorpsi air melalui ginjal dan meningkatkan output urin. Ini membantu mengurangi pembengkakan dalam kondisi seperti edema serebral[3].

Berapa lama Durasi efek dari obat Mannitol?

Efek obat ini berlangsung selama durasi rata-rata 3 hingga 8 jam[3].

Amankah jika obat Mannitol dikonsumsi bersamaan dengan minuman beralkohol?

Interaksi dengan alkohol tidak diketahui. Dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter Anda sebelum dikonsumsi[3].

Contoh Obat Mannitol di Pasaran

Berikut ini merupakan beberapa contoh obat yang mengandung Mannitol di pasaran yaitu: [4]

Brand Merek Dagang
Infusan M20
Osmol
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment