Opipramol : Manfaat – Dosis, dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tinjauan Medis : dr. Maria Arlene
Opipramol merupakan golongan obat ansiolitik dan antidepresan yang digunakan untuk mengobati kecemasan dan depresi. Durasi pemberian obat ini bergantung pada indikasi dan kondisi klinis dari pasien. Pengaturan... dosis juga dilakukan jika kondisi pasien mulai membaik. Penghentian konsumsi obat ini tidak boleh dilakukan tiba-tiba, karena dapat menimbulkan gejala putus zat seperti mual muntah, anoreksia, sakit kepala, dan insomnia. Obat ini juga dapat digunakan sebagai penenang sebelum dilakukannya tindakan pembedahan. Obat ini merupakan golongan obat keras dan tidak dijual bebas, sehingga penggunaannya harus berdasarkan instruksi dan resep dokter. Jika dokter meresepkan obat ini pada Anda, jangan merekomendasikan obat ini kepada orang lain yang mungkin memiliki gejala yang sama dengan Anda. Selalu informasikan kepada dokter jika Anda memiliki alergi obat, sedang dalam kondisi hamil atau menyusui, riwayat penyakit dan konsumsi obat apa saja yang Anda miliki. Read more

Opipramol telah digunakan dalam uji coba pengobatan Demensia, Depresi, Skizofrenia, Gangguan Kecemasan, dan Gangguan Psikosomatik.[1]

Apa Itu Opipramol?

Berikut ini info mengenai Opipramol, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[2]

IndikasiDepresi
KategoriObat Resep
KonsumsiDewasa
KelasAntidepresan
BentukTablet
Kontraindikasi→ Intoksikasi dengan alkohol, barbiturat atau benzodiazepin
→ Hipertrofi prostat jinak, retensi urin, glaukoma, stenosis pilorus, obstruksi usus, predisposisi kejang atau epilepsi
→ Gangguan hati dan ginjal berat
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Opipramol:
→ Hindari penarikan mendadak
Bradikardia, jantung, aritmia, hipokalemia
→ Dapat mengganggu kemampuan mengemudi atau mengoperasikan mesin
→ Pantau LFT jika digunakan dalam waktu lama
→ Kehamilan dan menyusui
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui PO/Oral (Diminum) :
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.

Manfaat Opipramol

Opipramol telah digunakan dalam uji coba pengobatan Demensia, Depresi, Skizofrenia, Gangguan Kecemasan, dan Gangguan Psikosomatik.[1,4,5,6]

Demensia adalah penyakit yang mengakibatkan penurunan daya ingat dan cara berpikir. Berikut gejala yang dicurigai sebagai gejala awal demensia, antara lain:

  • Mudah lupa
  • Sulit mempelajari hal baru
  • Sulit konsentrasi
  • Sulit mengingat waktu dan tempat
  • Suasana hati tidak menentu
  • Sering kehilangan benda akibat lupa tempat meletakkannya
  • Sulit menemukan kata yang tepat saat berbicara
  • Apatis atau tidak perduli terhadap lingkungan sekitar
  • Sering mengulang aktivitas yang sama tanpa disadari
  • Sulit melakukan aktivitas yang biasa dilakukan sehari-hari

Depresi adalah gangguan suasana hati (mood) yang ditandai dengan perasaan sedih yang mendalam dan rasa tidak peduli. Adapun penyebab terjadinya depresi antara lain :

  • Mengalami peristiwa traumatis
  • Memiliki penyakit kronis atau serius
  • Mengonsumsi jenis obat tertentu
  • Memiliki riwayat gangguan mental lainnya
  • Memiliki tekanan batin, misalnya karena masalah keuangan atau masalah rumah tangga

Skizofrenia adalah gangguan mental yang terjadi dalam jangka panjang. Gangguan ini menyebabkan halusinasi, delusi atau waham, kekacauan berpikir, dan perubahan perilaku.

Gejala tersebut merupakan gejala dari psikosis, yaitu kondisi di mana kesulitan membedakan kenyataan dengan pikirannya sendiri.

Dosis Opipramol

Pemberian Opipramol hanya diperuntukan untuk dewasa[2]

Dosis Opipramol Dewasa

Depresi Mulut
→ 50-300 mg setiap hari

Efek Samping Opipramol

Opipramol dapat menyebabkan beberapa efek samping yang tidak di inginkan.

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:[2]

Gejala Overdosis Opipramol (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):[2]

  • Kegembiraan
  • Kegelisahan
  • Efek antimuskarinik yang nyata (misalnya mulut kering, kulit kering panas, pupil membesar, takikardia, retensi urin, stasis usus)
  • Tidak sadar
  • Kejang dan mioklonus
  • Hiperrefleksia
  • Hipotermia
  • Hipotensi
  • Asidosis metabolik
  • Depresi pernapasan
  • Jantung
  • Aritmia jantung

Detail Opipramol

Untuk memahami lebih detil mengenai Opipramol, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Opipramol, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya [2].

PenyimpananTidak tersedia
Cara KerjaDeskripsi: Opipramol adalah TCA. 
Ia menggunakan tindakan antidepresannya dengan memblokir pengambilan kembali neuronal noradrenalin dan serotonin.
Interaksi Dengan Obat Lain→ Mengurangi efek hipotensi guanethidine, clonidine
→ Depresi SSP aditif atau dapat meningkatkan kerja depresan SSP misalnya alkohol, sedatif, atau hipnotik
→ Peningkatan efek / toksisitas dengan simetidin, fenotiazin, haloperidol, SSRI
→ Dapat meningkatkan efek antikoagulan oral
→ Peningkatan risiko aritmia dengan quinidine
→ Toksisitas aditif dengan antikolinergik lain
Berpotensi Fatal:
→ Reaksi yang parah dan terkadang fatal dapat terjadi dengan MAOI; Setidaknya 2 minggu harus berlalu antara penghentian TCA atau MAOI dan memulai terapi dengan golongan obat lain
→ Dapat meningkatkan efek pressor dan simpatomimetik pada jantung
Interaksi Dengan MakananTidak tersedia
Overdosis⇔ Gejala:
→ Kegembiraan
→ Kegelisahan
→ Efek antimuskarinik yang nyata (misalnya mulut kering, kulit kering panas, pupil membesar, takikardia, retensi urin, stasis usus)
→ Tidak sadar
→ Kejang dan mioklonus
→ Hiperrefleksia
→ Hipotermia
→ Hipotensi
→ Asidosis metabolik
→ Depresi pernapasan
→ Jantung
→ Aritmia jantung
⇔ Pengobatan:
→ Perawatan simptomatik dan suportif
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak tersedia

Pertanyaan Seputar Opipramol

Untuk apa Opipramol digunakan?

Opipramol telah digunakan dalam uji coba pengobatan Demensia, Depresi, Skizofrenia, Gangguan Kecemasan, dan Gangguan Psikosomatik.[1]

Bagaimana jika saya overdosis?

Jika terjadi overdosis, hubungi segera dokter Anda.[3]

Makanan atau minuman apa yang harus dihindari setelah menggunakan Opipramol?

Hindari mengkonsumsi alkohol.[2]

Apa yang harus dihindari setelah menggunakan Opipramol?

Hindari mengemudi dan mengoprasikan mesin.[2]

Contoh Obat Opipramol (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Opipramol[3]

Brand Merek Dagang
DeprenilInsidon 50mg
InsidonInsomin
OpipramOpipramol – 1 A Pharma
Opipramol AbZOpipramol AL
Opipramol HeumannOpipramol HEXAL
Opipramol STADAOpipramol-CT
Opipramol-neuraxpharmOpipramol-ratiopharm
PramolanSympramol
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment