Pepaya : Manfaat – Efek Samping dan Tips Konsumsi

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tinjauan Medis : dr. Katya Saphira, M.Gizi
Pepaya merupakan buah yang sering dikonsumsi di Indonesia. Baik buah, daun maupun bijinya, baik secara langsung, maupun sudah dikeringkan atau difermentasi memiliki kandungan nutrisi yang cukup tinggi.... Vitamin A, C, senyawa antioksidan dan senyawa lain dari ekstraknya bermanfaat bagi tubuh sebagai antioksidan, anti beberapa penyakit seperti malaria, cacing, juga membantu mencegah penyakit kronis dan kanker. Perlu penelitian lebih lanjut untuk manfaatnya, namun konsumsinya perlu hati-hati terutama bagi buah yang belum matang pada ibu hamil. Tetap variasikan dengan buah lainnya, dan kombinasikan dengan makanan bergizi lainnya. Read more

Tentang Pepaya

Pepaya
Pepaya

Pepaya, salah satu tanaman yang berasal dari Meksiko.Pepaya cukup terkenal dan diketahui memiliki banyak manfaat. Kandungan gizi yang dimiliki oleh pepaya ini cukup banyak, bahkan tidak hanya buahnya yang mengandung gizi, melainkan daunnya yang juga sering dijadikan sayur. [1]

Tentu sudah banyak diketahui bahwa buah tropis yang satu ini kaya akan kandungan vitamin C. Disamping itu, Pepaya juga dikenal memiliki kandungan antioksidan yang sangat penting bagi tubuh.

Pepaya memang telah menunjukkan memiliki banyak potensi. Bukan hanya dalam dunia medis modern, bahkan dalam pengobatan tradisional. Pepaya dipercaya dapat memberikan banyak manfaat bagi kesehatan.

Berbagai penelitian juga telah dilakukan untuk memastikan bahwa kandungan buah pepaya memang sangat bermanfaat bagi tubuh.

Fakta Tentang Pepaya

  • Pepaya sangat mudah dijumpai di seluruh negara tropis, termasuki Indonesia.
  • Pepaya adalah satu – satunya jenis dalam genus Carica [1]
  • Etanol yang diekstrak dari daun pepaya merupakan alternatif sebagai larvisida Aedes Spp [2]
  • Pepaya adalah skin care alami terbaik untuk kesehatan kulit [12]
  • Pepaya yang belum cukup matang dikatakan berbahaya bagi ibu hamil. [3,12]
  • Pepaya dapat menyebabkan gusi berdarah, sehingga tidak direkomendasikan sebagai zat tambahan pada pasta gigi maupun obat kumur.

Banyak mitos dan kepercayaan yang beredar di masyarakat tentang buah pepaya. Apakah semua mitos dan kepercayaan tersebut berdasar? Berikut ini akan dikupas melalui berbagai penelitian yang telah dilakukan.

Kandungan Gizi

Seperti telah disinggung sebelumnya, Pepaya memiliki berbagai kandungan gizi yang tidak terbantahkan. kandungan gizi pada pepaya bahkan dikatakan dapat bermanfaat untuk kecantikan kulit hingga mencegah kanker.

Berikut adalah kandungan gizi pepaya tiap 100 gram penyajian :

IDNmedis.com Info Gizi (Per 100 Gram)
Pepaya, mentah
Kalori:39Kalori Dari Lemak:1.2
  %Kebutuhan Harian
Total Lemak0.1      g 0.22 %
Lemak Jenuh0        g 0.21 %
Lemak Trans0        0    %
Kolesterol0        mg 0   %
Sodium3        mg 0.13 %
Total Karbohidrat9.8      g 3.27 %
Serat1.8      g 7.2  %
Gula5.9      g  
Protein0.6      g 1.22 %
Vitamin A21.88 %Vitamin c103.01 %
Kalsium2.4 %Zat besi0.56 %
© IDNmedis.com

Src : Pepaya, mentah

*Kebutuhan harian berdasarkan diet 2,000 kalori. Kebutuhan anda bisa lebih besar/kecil.

Top 10 Gizi
Penyajian 100gr%Kebutuhan Harian
Vitamin C61.8     mg103 %
Vitamin A1094     IU22 %
Folat38       mcg10 %
Serat makanan1.8      g7 %
Kalium257      mg7 %
Total Karbohidrat9.8      g3 %
Vitamin E (Alpha Tokoferol)0.7      mg4 %
Vitamin K2.6      mcg3 %
Asam Pantotenat0.2      mg2 %
Kalsium24       mg2 %
© IDNmedis.com

Src : Pepaya, mentah

Buah pepaya memiliki kandungan gizi yang cukup besar, dimana vitamin C dan Vitamin A menjadi kandungan yang paling banyak.

Manfaat Buah Pepaya

Dengan kadungan gizi yang dimiliki, pepaya tentu memiliki begitu banyak manfaat. Manfaat buah pepaya bagi tubuh diantaranya adalah sebagai berikut :

  • Sebagai Anti Inflamasi

Berbagai studi dan penelitian menunjukkan bahwa pepaya memiliki kandungan anti inflamasi yang tentunya bermanfaat pada kasus peradangan pada tubuh. [4]

Adanya phytochemical pada ekstrak buah pepaya menunjukkan zat tersebut memiliki sifat anti inflamasi.

Meskipun demikian, penelitian secara ilmiah masih banyak dibutuhkan untuk membuktikan bahwa buah pepaya memiliki kemampuan sebagai anti inflamasi.

Sejalan dengan anti inflamasi, penderita diabetes juga sering mengalami peradangan. Sehingga dapat dikatakan bahwa mengkonsumsi pepaya dapat mengurangi resiko peradangan pada penderita Diabetes.

Dalam beberapa penelitian juga ditemukan bahwa manfaat pepaya yang telah difermentasikan memang efektif dalam mengatasi diabetes tipe 2. Telah dipastikan bahwa pepaya memiliki potensi untuk menghambat resiko pada penderita diabetes tipe 2. [5]

Jelas, bahwa pepaya segar maupun yang telah difermentasi memiliki kandungan gizi cukup tinggi. Kandungan gizi tersebut telah dibuktikan secara ilmiah dapat digunakan pada penderita diabetes.

  • Mencegah Kanker

Pepaya telah lama dikatakan sebagai salah satu makanan yang dapat mencegah kanker. Beberapa penelitian dilakukan untuk membuktikan bahwa kandungan dalam pepaya dapat mencegah kanker.

Salah satu penelitian menunjukkan bahwa pepaya memiliki andil besar dalam anti kanker pada tubuh manusia. Ekstrak Pepaya dikatakan dapat mencegah kanker pada populasi yang memiliki resiko tinggi terkena kanker.

Saat ini bahkan telah banyak dibuat ekstrak pepaya yang juga diformulasikan dengan berbagai zat. Ekstrak yang didapatkan diharapkan dapat mencegah kanker.[6]

Dalam beberapa penelitian bahkan menunjukkan bahwa pepaya juga secara spesifik dapat mencegah resiko prostat. Adanya zat tertentu pada daun pepaya membuat ekstrak daun pepaya terbukti dapat mengurangi resiko kanker prostat. [12]

  • Bermanfaat pada Gangguan Metabolisme

Selanjutnya, pepaya juga dikenal memiliki berbagai vitamin yang bermanfaat bagi tubuh. kandungan vitamin tersebut tidak hanya ada pada biji pepaya dan bagian lain dari tanaman pepaya yaitu daun. [7]

Sebuah penelitian dilakukan untuk mendapatkan ekstrak minyak dari biji pepaya. Dalam ekstrak biji pepaya diperolah berbagai kandungan diantaranya adalah asam lemak oleat, asam palmitat, linoleat serta stearat. [7]

Sedangkan pada daun pepaya diketahui memiliki kandungan diantaranya adalah serat serta senyawa polifenol yang tinggi, flavonoid, saponin, pro – antosianin, tokoferol serta benzil isotiosianat. [7]

Selama ini, pepaya juga dipercaya dapat digunakan sebagai obat untuk meningkatkan trombosit pada penderita demam berdarah Dangue. Beberapa studi telah menyatakan bahwa zat pada pepaya mungkin dapat mengatasi demam berdarah dangue.

Namun, dalam beberapa studi yang telah dilakukan belum sepenuhnya membuktikan bahwa pepaya dapat meningkatkan jumlah trombosit pada penderita demam berdarah dangue. [8]

Studi lain menyatakan bahwa eksrak daun pepaya dapat digunakan sebagai alternatif larvisida Aedes Spp. Ethanol yang dihasilkan dari ekstrak tersebut lah yang dapat digunakan untuk mengatasi larva dari Aedes Spp ini. [9]

  • Sebagai Antioksidan

Manfaat lain dari Pepaya adalah sebagai antioksidan. Seperti yang telah dibahas sebelumnya, bahwa pepaya berguna untuk menghindari kanker. Itu juga berarti bahwa pepaya adalah salah satu buah yang memiliki zat anti oksidan yang cukup baik.

Dalam beberapa penelitian menunjukkan bahwa pepaya terbukti sebagai zat antioksidan yang cukup baik. Zat tersebut terutama dapat kita temukan pada daun pepaya. [1,6]

  • Mengatasi gangguan pencernaan

Manfaat lain pepaya yang memang sangat dikenal masyarakat luas adalah mengatasi masalah pencernaan. Bukan hanya merupakan sebuah mitos, namun hal ini adalah salah satu fakta penting pada pepaya.

Pepaya memang buah yang memiliki cukup serat, dimana serat sangat dibutuhkan oleh tubuh untuk proses pencernaan. Tanpa dilakukan penelitian pun, manfaat pepaya yang satu ini sudah banyak diketahui.

Namun beberapa penelitian memang menemukan bahwa serat yang ada pada pepaya cukup banyak. Hal ini tentu sangat membantu dalam proses pencernaan, apalagi bagi anda yang memiliki masalah seperti sembelit.

Terutama dengan adanya zat karpain yang merupakan salah satu zat yang dapat membunuh mikro organisme yang sering menyebabkan masalah pencernaan[1]

  • Anti Malaria

Telah disinggung sebelumnya, bahwa ekstrak pepaya dapat dijadikan sebagai salah satu zat anti malaria. Lebih tepatnya adalah ekstrak etanol yang dihasilkan dari kulit pepaya.

Ekstrak tersebut terbukti dapat digunakan sebagai antimalaria. sama halnya seperti penggunaan pada anti demam berdarah dangue. Pepaya memang salah satu tanaman dengan berbagai potensinya untuk dimanfaatkan. [12]

  • Anti Cacing

Manfaat ini dapat ditemukan pada biji pepaya. Dalam beberapa penelitian konsumsi biji pepaya kering yang telah diolah dapat menurunkan resiko cacing parasit pada perut manusia. [12]

Penelitian tersebut selanjutnya juga menemukan bahwa ekstrak alkohol yang dihasilkan dari pepaya juga memiliki fungsi yang hampir sama. Pada dosis tertentu, alkohol tersebut dapat mempengaruhi pertumbuhan larva cacing. [1,4,12]

Penelitian – penelitian diatas menunjukkan bahwa pepaya memiliki manfaat tak terhingga yang mungkin belum diketahui kegunaannya.

Efek Samping Mengkonsumsi Pepaya

Seperti halnya makanan lainnya, Pepaya juga memiliki efek samping disamping manfaatnya. Diantaranya adalah :

  • Dapat Berbahaya Bagi Ibu Hamil

Banyak ucapan yang menyatakan bahwa pepaya dapat menyebabkan ibu hamil mengalami keguguran. Namun apakah benar demikian? salah satu studi menemukan bahwa mengkonsumsi pepaya matang saat hamil sebenarnya tidak berbahaya. [10]

Yang menimbulkan resiko bagi kehamilan adalah dengan mengkonsumsi pepaya yang belum matang. hal ini disebabkan karena pepaya yang belum matang atau masih setengah matang memiliki kandungan lateks tinggi yang dapat memicu kontraksi uterus. [10]

kontraksi uterus tersebut adalah hal yang beresiko dan dapat menimbulkan keguguran. Sehingga mengkonsumsi pepaya pada saat kehamilan memang perlu sangat diperhatikan, mulai dari tingkat kematangan dan intensitas konsumsi pepaya.

  • Menyebabkan Pendarahan pada Gusi

Walaupun pepaya dikatakan sebagai salah satu zat anti inflamasi, faktanya penggunaan ekstrak pepaya pada pasta gigi maupun obat kumur menyebabkan pendarahan pada gusi. [11]

Bahkan, bagi seseorang yang memiliki kondisi gusi yang memang kurang baik akan mengalami pendarahan pada gusi yang lebih parah. Beberapa penelitian sudah mengkonfirmasi bahwa penggunaan ekstrak pepaya akan menimbulkan gangguan pada mulut, khususnya gusi.

  • Anti Fertilitas pada Laki – Laki

Bukan hanya berpengaruh buruk pada ibu hamil, namun pepaya juga mungkin menimbulkan resiko bagi laki – laki. Dikatakan bahwa zat yang ada pada pepaya mungkin mempengaruhi pertumbuhan sperma, sehingga menyebabkan ketidaksuburan pada laki – laki. [12]

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa zat pada pepaya memiliki efek seperti alat kontrasepsi yang mungkin menghambat mobilitas sperma. Namun, hasilnya berbeda – beda tergantung spesies yang diuji. Ini berarti bahwa mungkin pepaya akan memberikan efek yang berbeda pada setiap orang. [1,12]

Tips Konsumsi Pepaya

Segala yang berlebihan maupun kurang tentu tidak memberikan hasil yang baik. seperti halnya dalam mengkonsumsi pepaya, dengan takaran yang pas tentu akan memberikan hasil yang sempurna.

  • Pilih Pepaya yang Benar – Benar Matang

sebelum mengkonsumsi Pepaya, pastikan bahwa pepaya yang anda pilih benar – benar matang. Pepaya yang belum matang akan lebih keras dan mungkin menyebabkan beberapa gangguan atau resiko bagi anda.

pepaya yang telah matang biasanya berwarna orange. Tekstur daging pepaya juga lebih empuk ketika dipegang. Bau pepaya yang matang juga lebih harum daripada pepaya yang belum matang.

  • Cuci Hingga Bersih

Pada pepaya terdapat getah yang mungkin akan mengganggu bagi sebagian orang. oleh sebab itu, pastikan pepaya telah dikupas dan dicuci dengan bersih sebelum mengkonsumsi

  • Makan 2 – 3 Potong

Jika anda ingin memasukkan pepaya sebagai menu wajib, anda perlu aturan tegas bagi diri anda sendiri. Sesuai anjuran WHO, konsumsi buah sehari adalah setidaknya 150 gram. Dengan itu, anda bisa memakan 2 – 3 potong pepaya matang tiap harinya.

  • Maskes Wajah

Pepaya juga memiliki kelebihan yang cukup baik untuk kulit, terutama bagi kulit wajah anda. Untuk mendapatkan manfaatnya, tidak hanya melalui mengkonsumsinya secara langsung namun juga dapat menggunakannya sebagai masker wajah. [12]

Tumbuk halus sedikit buah pepaya yang sudah matag dan campur dengan susu dan madu secukupnya. Kemudian aplikasikan pada wajah dan biarkan hingga 15 – 20 menit kemudian bilas dengan air hingga bersih.

Tips Penyimpan Pepaya

  1. Simpan Pepaya yang belum matang selama 2 – 3 hari pada tempat yang cukup udara, dan jangan gunakan bungkus apapun [12]
  2. simpan pepaya matang yang telah di kupas pad kulkas dengan membungkusnya menggunakan plastic wrap
  3. Jangan simpan pepaya lebih dari 2 hari setelah dikupas.
  4. Anda bisa membekukan pepaya dalam freezer untuk waktu 1 bulan. namun pastikan untuk mengupasnya terlebih dahulu dan mencucinya dengan bersih. [12]
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment