Terconazole : Manfaat – Dosis, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Terconazole merupakan obat antijamur azole yang digunakan untuk mengobati infeksi jamurdan jamur pada vagina (kandidiasis vagina)[1]. Terconazole awalnya disetujui oleh FDA pada tahun 1987. Obat ini telah teruji tingkat keamanan, kemanjuran, dan tolerabilitas yang tinggi dalam uji klinis[2].

Apa Itu Terconazole?

Berikut ini info mengenai Terconazole, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[3]

IndikasiKandidiasis vulvovaginal.
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa
KelasPersiapan untuk Kondisi Vagina
BentukKrim dan supositoria
KontraindikasiHipersensitivitas.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Terconazole:
→ Hentikan jika timbul gejala iritasi, sensitisasi, demam, menggigil atau mirip flu. 
→ Kehamilan dan menyusui.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Topikal / Vag: 
Kategori C: Baik penelitian pada hewan mengungkapkan efek merugikan pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada penelitian terkontrol pada wanita atau penelitian pada wanita dan hewan tidak tersedia. 
Obat-obatan harus diberikan hanya jika potensi manfaatnya sesuai dengan potensi risiko pada janin.

Manfaat Terconazole

Terconazole yang dapat mengobati jamur dan jamur pada vagina. Obat ini dapat bekerja dengan mengurangi rasa terbakar, gatal, dan keputihan pada vagina yang mungkin terjadi[1].

Obat ini juga bekerja dengan menghentikan pertumbuhan jamur yang menyebabkan infeksi[1].Terconazole adalah obat antijamur triazol yang tersedia untuk penggunaan intravaginal[2].

Dosis Terconazole

Dosis ini hanya dikhususkan bagi orang dewasa.[3]

Dosis Terconazole Dewasa

Kandidiasis vulvovaginal vagina
→  Sebagai krim 0,4 atau 0,8%: Oleskan secara intravaginal pada waktu tidur selama 7 hari berturut-turut atau selama 3 hari berturut-turut. 
→  Sebagai 80 mg sup: Berikan secara intravaginal pada waktu tidur selama 3 hari berturut-turut.

Efek Samping Terconazole

Efek samping penggunaan obat ini bisa saja terjadi jika dosis yang diberikan tidak tepat[4].

Efek yang paling sering terjadi adalah:

  • Perasaan terbakar di vagina

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Panas dingin
  • Demam
  • Gatal atau iritasi pada vagina

Kejadian yang tidak pernah di ketahui (segera ke dokter):

  • Kulit melepuh, mengelupas, atau mengendur
  • Panas dingin
  • Batuk
  • Diare
  • Kesulitan menelan
  • Pusing
  • Detak jantung cepat
  • Demam
  • Perasaan umum tidak nyaman atau sakit
  • Sakit kepala
  • Gatal – gatal atau bekas luka
  • Suara serak
  • Gangguan
  • Gatal
  • Nyeri sendi atau otot
  • Nyeri sendi, kaku atau bengkak
  • Kehilangan selera makan
  • Nyeri dan nyeri otot
  • Mual
  • Bengkak atau bengkak pada kelopak mata atau di sekitar mata, wajah, bibir, atau lidah
  • Ruam
  • Lesi kulit merah, seringkali dengan bagian tengah berwarna ungu
  • Merah, mata jengkel
  • Kemerahan pada kulit
  • Pilek
  • Gemetaran
  • Ruam kulit
  • Sakit tenggorokan
  • Luka, bisul, atau bintik-bintik putih di mulut atau di bibir
  • Berkeringat
  • Pembengkakan pada kelopak mata, wajah, bibir, tangan, atau kaki
  • Sesak di dada
  • Kesulitan tidur
  • Kesulitan bernapas
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Muntah

Info Efek Terconazole Tenaga Medis: 

  • Sistem saraf
    • Sakit kepala dilaporkan pada 26%, 21%, dan 30,3% pasien yang menggunakan krim vagina 0,4%, krim vagina 0,8%, dan supositoria vagina. 
    • Sangat umum (10% atau lebih): Sakit kepala (hingga 30,3%)
    • Laporan pascapemasaran : Pusing
  • Lokal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Nyeri, ruam
    • Supositoria vagina:
      • Sangat Umum (10% atau lebih): Pembakaran (15,2%)
      • Umum (1% sampai 10%): Pruritus
  • Genitourinari
    • Formulasi krim paling sering dihentikan karena gatal pada vulvovaginal. 
    • Krim vagina 0,4%:
      • Frekuensi tidak dilaporkan: Vulvovaginal terbakar / gatal / iritasi
    • Krim vagina 0,8%:
      • Umum (1% sampai 10%): Dismenore, rasa terbakar pada alat kelamin dan gatal
      • Frekuensi tidak dilaporkan: Gatal pada vulvovaginal
    • Supositoria vagina:
      • Umum (1% sampai 10%): Nyeri pada alat kelamin wanita
  • Lain
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Penyakit serupa influenza (terdiri dari demam, menggigil, mual, pusing)
    • Laporan pascapemasaran: Asthenia, penyakit serupa influenza (terdiri dari berbagai reaksi termasuk demam, menggigil, mual, muntah, mialgia, artralgia, malaise), edema wajah
    • Krim vagina 0,4%
      • Umum (1% sampai 10%): Nyeri tubuh, demam
      • Jarang (0,1% hingga 1%): Dingin
    • Krim vagina 0,8%
      • Jarang (0,1% hingga 1%): Demam
    • Supositoria vagina
      • Umum (1% sampai 10%): Badan sakit, demam, menggigil
  • Gastrointestinal
    • Krim vagina 0,8%:
      • Umum (1% sampai 10%): Sakit perut
  • Hipersensitivitas
    • Laporan pascapemasaran : Hipersensitivitas, anafilaksis
  • Dermatologis
    • Reaksi fotosensitifitas dilaporkan setelah aplikasi kulit berulang dari formulasi krim 2% dan 0,8% dalam kondisi sinar ultraviolet buatan yang disaring
    • Reaksi fotosensitifitas tidak dilaporkan pada pasien yang diobati dengan supositoria atau krim vagina (0,4% dan 0,8%).
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Reaksi fotosensitifitas
    • Laporan pascapemasaran : Ruam, nekrolisis epidermal beracun , urtikaria
  • Pernapasan
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Dispnea
    • Laporan pascapemasaran : Bronkospasme 
  • Hematologi
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Leukositosis

Detail Terconazole

Untuk memahami lebih detil mengenai Terconazole, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Terconazole, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[3].

PenyimpananSimpan antara 15-30 ° C.
Cara KerjaDeskripsi: Terconazole mengganggu sintesis ergosterol dengan mengikat sitokrom P450 jamur. 
Ini aktif 
secara in vitro melawan 
Candida spp. 
dan jamur lainnya. 
Ia memiliki beberapa aktivitas antibakteri 
in vitro tetapi tidak melawan flora vagina biasa misalnya lactobacilli.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap secara sistemik (5-16%).
Metabolisme: Dimetabolisme di hati.
Ekskresi: Melalui urin dan feses.
Interaksi Dengan Obat LainTidak ada interaksi yang ditemukan.
Interaksi Dengan MakananTidak ada interaksi yang ditemukan.
OverdosisTidak ada gejala
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak ditemukannya pengaruh pada hasil lab

Pertanyaan Seputar Terconazole

Bagaimana obat ini digunakan?

– Terconazole hadir sebagai krim dan supositoria untuk dimasukkan ke dalam vagina. 
– Biasanya digunakan setiap hari sebelum tidur selama 3 atau 7 hari. [5]

Apa yang terjadi jika saya overdosis?

Overdosis vagina terconazole tidak mungkin terjadi.[4]

Apa yang harus saya hindari saat menggunakan vagina terconazole?

– Hindari hubungan seksual selama perawatan, kecuali dokter Anda mengatakan bahwa Anda boleh.
– Jangan gunakan tampon, douche vagina, atau produk vagina lainnya saat Anda menggunakan vagina terconazole.
– Hindari mengenakan pakaian sintetis yang ketat seperti pakaian dalam nilon atau panty hose yang tidak memungkinkan sirkulasi udara. 
– Kenakan pakaian longgar yang terbuat dari katun dan serat alami lainnya sampai infeksinya sembuh.[4]

Contoh Obat Terconazole (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Terconazole

Brand Merek Dagang
Terazol 3Zazole
Terazol 7
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment