Tes Coombs: Fungsi, Prosedur dan Hasil

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Fungsi Tes Coombs

Tes coombs atau tes antiglobulin adalah pemeriksaan darah untuk mengetahui ada tidaknya antibodi yang merusak sel darah merah.

Antibodi merupakan protein yang dibentuk oleh sistem kekebalan tubuh untuk melawan kuman. Tetapi ada dalam kondisi khusus, antibodi justru menyerang sel-sel sehat dalam tubuh.[1,2]

Dokter akan merekomendasikan pasien untuk melakukan tes coombs apabila memiliki kondisi sebagai berikut:[2]

  • Mudah merasa lelah
  • Sesak nafas
  • Kaki dan tangan dingin
  • Kulit pucat
  • Jumlah sel darah merah rendah

Jenis Tes Coombs

Ada dua jenis tes coombs yaitu:

Tes Coombs Langsung

adalah tes yang digunakan untuk mencari antibodi yang menempel pada sel darah merah. Tes coombs langsung dapat menjelaskan alasan mengapa pasien merasa tidak enak badan.[1]

Seperti merasa sakit setelah transfusi darah jika darah pendonor tidak cocok. Tubuh pasien mengenali sel-sel darah merah tersebut sebagai zat asing dalam tubuh sehingga membuat antibodi menyerangnya.[1]

Tes Coombs Tidak Langsung

adalah tes yang digunakan untuk mencegah adanya masalah pada darah. Seperti, memeriksa darah pasien sebelum mendapatkan transfusi untuk memastikan tidak ada antibodi yang akan bereaksi buruk terhadap darah yang disumbangkan.[1]

Tes coombs tidak langsung umum dilakukan oleh ibu yang sedang hamil untuk memeriksa ada tidaknya antibodi dalam darah ibu yang dapat membahayakan bayinya sebelum lahir.[1]

Prosedur Tes Coombs

Tidak ada persiapan khusus sebelum menjalani tes coombs. Dokter biasanya hanya akan meminta pasien minum cukup air pada hari dilakukannya tes coombs dan menghentikan konsumsi obat pada hari sebelum pemeriksaan.[2]

Pasien yang ingin menjalani tes coombs akan diambil darahnya dengan cara memasukkan jarum melalui pembuluh darah di lengan atau tangan pasien. Jarum tersebut akan mengambil sejumlah darah kemudian sampel di simpan dalam tabung khusus.[2]

Selain digunakan sebagai pre-test sebelum transfusi darah, tes coombs juga biasanya dilakukan pada bayi yang kemungkinan memiliki antibodi dalam darahnya karena perbedaan golongan darah dengan sang ibu.[1,2]

Apabila tes coombs dilakukan pada bayi, maka tim medis akan memasukkan jarum kecil pada kulit di bagian tumit kaki bayi. Darah dikumpulkan pada tabung kacang kecil atau pada kaca objek.[2]

Risiko Tes Coombs

Risiko umum dari tes coombs adalah rasa nyeri pada lengan atau tangan saat proses memasukkan jarum dan pengambilan darah. Lalu, saat jarum dicabut kemungkinan pasien juga akan merasakan sensasi berdenyut. Namun tak perlu khawatir karena risiko-risiko ini biasanya berlangsung cepat.[1]

Sedangkan, risiko langka yang terjadi apabila melakukan tes coombs meliputi:

  • Pusing atau pingsan
  • Hematoma, berkumpulnya darah di bawah kulit yang menyerupai memar
  • Infeksi
  • Pendarahan yang berlebihan

Hasil Tes Coombs

Normal

Hasil dikatakan normal apabila tidak ada penggumpalan dalam sel darah merah. Hal ini berarti tidak ditemukannya antiobodi dalam darah pasien.[1,2]

Abnormal Pada Tes Coombs Langsung

Terjadi penggumpalan sel darah merah selama tes menunjukkan hasil yang abnormal. Pasien kemungkinan memiliki kondisi yang menyebabkan sistem kekebalan tubuh menyerang sel darah merah, yang disebut dengan hemolisis.[2]

Kondisi lain yang mungkin menyebabkan ditemukannya antibodi dalam sel darah merah pasien adalah:[2]

  • Anemia hemolitik autoimun, kondisi dimana sistem kekebalan pasien bereaksi terhadap sel darah merah
  • Reaksi transfusi, kondisi dimana sistem kekebalan pasien menyerang sel darah merah yang didonorkan
  • Eritroblastosis fetalis, perbedaan golongan darah berbeda antara ibu dan bayi
  • Leukemia limfositik kronis dan beberapa leukemia lainnya
  • Lupus eritematosus sistemik, penyakit autoimun dimana sistem kekebalan tubuh menyerang jaringan yang sehat[3]
  • Mononukleosis, penyakit menular yang biasanya disebabkan oleh virus Epstein-Barr (EBV)[4]
  • Infeksi mycoplasma, sejenis bakteri yang tidak dapat dimatikan oleh banyak antibiotik
  • Sipilis, infeksi menular seksual (IMS) yang disebabkan bakteri Treponema pallidum.[5]

Selain kondisi-kondisi medis, keracunan obat juga dapat menyebabkan adanya antibodi dalam sel darah merah. Obat-obatan yang menyebabkan ini antara lain:[2]

  • Sefalosporin, obat antibiotik
  • Levodopa, obat untuk penyakit Parkinson
  • Dapson, obat antibakteri
  • Nitrofurantoin (Macrobid, Macrodantin, Furadantin), obat antibiotik
  • Anti-inflamasi nonsteroid (NSAID) seperti ibuprofen (Advil, Motrin IB)
  • Quinidine, obat untuk penyakit jantung

Abnormal Pada Test Coombs Tidak Langsung

Hasil Abnormal pada test coombs tidak langsung mengindikasikan bahwa pasien memiliki antibodi yang beredar di aliran darah. Tergantung dari usia dan keadaan, hal ini dapat berarti eritroblastosis fetalis, darah yang tidak cocok untuk transfusi darah, anemia hemolitik karena reaksi autoimun atau toksisitas obat.[2]

Bayi dengan eritroblastosis fetalis mungkin memiliki kadar bilirubin yang sangat tinggi dalam darahnya, yang menyebabkan penyakit kuning. Penyebab kelainan ini yaitu perbedaan golongan darah, seperti faktor Rh positif atau negatif atau perbedaan tipe ABO antara Bayi dengan ibunya.[2]

Kondisi seperti ini patut diwaspadai karena dapat menyebabkan kematian bagi ibu dan bayinya.[2]

fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment