Nitrofurantoin : Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Nitrofurantoin adalah antibiotik.Ini digunakan untuk mengobati infeksi saluran kemih (ISK) , termasuk sistitis dan infeksi ginjal .[1,23]

Ini berguna jika Anda memiliki infeksi saluran kemih karena itu berarti obat terkonsentrasi di lokasi infeksi. Tetapi itu berarti nitrofurantoin tidak akan bekerja untuk semua jenis infeksi lainnya.

Apa Itu Nitrofurantoin?

Berikut ini info mengenai Nitrofurantoin, mulai dari indikasi hingga peringatannya: [1,2]

IndikasiAntibiotik. untuk mengobati infeksi saluran kemih
KategoriObat Resep
KonsumsiDewasa
KelasAntiseptik dan Antibiotik
BentukTablet, kaplet, ingus.
KontraindikasiHipersensitif. Gangguan hati berat atau penyakit hati aktif (IV).
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Nitrofurantoin :
→ Pasien yang pernah memiliki reaksi alergi terhadap nitrofurantoin atau obat lain di masa lalu
→ pasien dengan kondisi yang diturunkan dengan penyakit langka: defisiensi porfiria (kelainan darah) atau dehidrogenase glukosa-6-fosfat (G6PD)
→ Pasien dengan penyakit ginjal yang parah
→ Pasien dengan penyakit diabetes
→ Pasien dengan penyakit apa pun yang menyebabkan kelemahan parah
→ Pasien dengan penyakit anemia atau kekurangan vitamin B
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiKategori B: Studi pada reproduksi hewan tidak menemukan risiko pada janin. Belum ada studi yang memadai dan terkontrol pada wanita hamil
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.

Manfaat Nitrofurantoin

Nitrofurantoin dapat digunakan untuk mengobati infeksi saluran kemih [2]

  • saluran kemih
  • prostat
  • mencegah infeksi berulang

Dosis Nitrofurantoin

Pemberian parasetamol dapat digunakan untuk dewasa dan ibu hamil. [2,3]

Dosis Nitrofurantoin Dewasa

Oral/Diminum:
→ 100 mg setiap 6 jam ATAU 50 mg setiap 4 jam
→ Dosis Tunggal Maksimum: 100 mg
→ Interval Dosis Minimum: setiap 4 jam
→ Dosis Maksimum: 250 mg per 24 jam

Efek Samping Nitrofurantoin

Secara umum, Nitrofurantoin dapat tidak memberikan efek samping serius ketika diberikan dalam dosis yang tepat [2]

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

Gejala Overdosis Nitrofurantoin (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):

  • kemerahan
  • ruam
  • Berkeringat berlebihan
  • Kehilangan selera makan
  • Mual atau muntah
  • Kram perut atau sakit

Info Efek Nitrofurantoin Tenaga Medis: [2,3]

  • Hati.
    • Umum (1% hingga 10%): Peningkatan aspartat aminotransferase
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Peningkatan transaminase hati
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Gagal hati
  • Saluran pencernaan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Mual (hingga 34%), Muntah (hingga 15%)
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri perut, diare, konstipasi, pencernaan yg terganggu, perut membesar
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Mulut kering
  • Hipersensitif
    • Laporan pasca pemasaran: Anafilaksis, reaksi hipersensitivitas
  • Hematologi
    • Umum (1% hingga 10%): Anemia, perdarahan pasca operasi
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Trombositopenia, leukopenia, neutropenia
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Ruam, pruritus
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Reaksi kulit serius seperti pustulosis eksantematosa generalisata akut, sindrom Stevens-Johnson, dan nekrolisis epidermis toksik
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Reaksi pemfigoid, ruam pustular, sindrom Lyell
  • Pernafasan
    • Umum (1% hingga 10%): Dispnea, bunyi napas abnormal, edema paru, hipoksia, efusi pleura, stridor, mengi, batuk
  • Kardiovaskular
  • Metabolik
    • Umum (1% hingga 10%): Hipokalemia, hiperglikemia
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Sakit kepala, pusing
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Dystonia
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% hingga 10%): Kejang otot, trismus
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Insomnia, kecemasan
  • Genitourinari
    • Umum (1% hingga 10%): Oliguria
  • Lokal
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri di tempat suntikan, reaksi di tempat suntikan
  • Mata
    • Umum (1% hingga 10%): Edema periorbital
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Pireksia, kelelahan
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Malaise

Detail Nitrofurantoin

Untuk memahami lebih detil mengenai Nitrofurantoin, seperti operdosis, penyimpanan, cara kerja Nitroxoline, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya [2,3,5]

PenyimpananTablet / tutup :
→ Simpan antara 20-25 ° C.
→ jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Cara KerjaDeskripsi: Nitrofurantoin mengganggu metabolisme karbohidrat organisme dengan menghambat bakteri asetil koenzim-A. 
Ini juga menghambat sintesis protein, metabolisme energi aerobik, DNA, RNA, dan sintesis dinding sel bakteri. 
Ini umumnya bakteriostatik tetapi dapat menjadi bakterisida dalam dosis tinggi.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Mudah diserap dari saluran pencernaan; 
bentuk makrokristalin diserap lebih lambat. 
Ketersediaan hayati: Meningkat dengan makanan sekitar. 
40%.
Distribusi: Melintasi plasenta, memasuki ASI. 
Volume distribusi: 0,8 L / kg. 
Pengikatan protein plasma: 60-90%.
Metabolisme: Dimetabolisme di hati; 
60% dalam jaringan tubuh untuk metabolit tidak aktif.
Pengeluaran: Sebagai suspensi: Melalui urin (sekitar 30-40%, sebagai obat tidak berubah); 
faeces (sedikit sebagai metabolit dan obat tidak berubah). 
Sebagai kristal makro: Melalui urin (20-25% sebagai obat tidak berubah). 
Paruh eliminasi: 20-60 menit
Interaksi Dengan Obat Lain→ Mengurangi laju dan tingkat penyerapan dengan antasida yang mengandung Mg trisilikat. 
→ Tingkat serum dan toksisitas meningkat dan penurunan ekskresi ginjal dengan obat urikosurik (mis. Probenesid, sulfinpirazon). 
→ Efek antagonis dengan antibakteri kuinolon. 
→ Penurunan efek antimikroba dengan efek dengan inhibitor karbonat anhidrase (misalnya acetazolamide). 
→ Dapat mengurangi efek terapeutik norfloxacin, dan vaksin polio hidup.
Interaksi Dengan Makanan→ Peningkatan risiko hepatotoksisitas dengan alkohol.
→ Konsentrasi serum menurun dengan St. John’s wort.
Overdosis⇔ Gejala: Pucat, mual, muntah, anoreksia, sakit perut, asidosis metabolik, kelainan metabolisme glukosa. Setelah 12-48 jam konsumsi, kerusakan hati dapat menjadi jelas, yang dapat menyebabkan ensefalopati, perdarahan, hipoglikemia, hipotensi, edema serebral, aritmia jantung, dan pankreatitis.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Dapat memberikan hasil positif palsu untuk tes glukosa urin menggunakan metode Benedict dan Fehling.

Pertanyaan Seputar Nitrofurantoin

Jika Anda lupa Nitrofurantoin?

Jika Anda melewatkan dosis, Nitroxolin tidak mengompensasi dengan mengambil dosis ganda, tetapi terus menggunakan dosis yang diresepkan.[3]

Efek dari penghentian Nitrofurantoin?

Penghentian pengobatan dapat menyebabkan infeksi ulang. 
Dalam kasus istirahat lebih dari satu hari dan gejala melanjutkan harus berkonsultasi dengan dokter.[1,2]

pengaruh kepada ibu hamil?

Kategori B: Studi pada reproduksi hewan tidak menemukan risiko pada janin. Belum ada studi yang memadai dan terkontrol pada wanita hamil
↔ Melalui IV / Parenteral (infus / injeksi):
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.3,4]

Contoh Obat Nitrofurantoin (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Nitroxoline:[3,4]

Brand Merek Dagang
MacroBidGenfura
MacrocrystalNetroet
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment