Glucagon: Manfaat, Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Glukagon adalah hormon peptida yang diproduksi oleh sel alfa didalam pankreas. Glukagon berfungsi untuk meningkatkan konsentrasi glukosa dan asam lemak dalam aliran darah di tubuh, dan dianggap sebagai hormon katabolik utama tubuh.

Glukagon juga digunakan sebagai obat untuk mengobati sejumlah kondisi kesehatan. Efeknya berlawanan dengan insulin, yang menurunkan glukosa diluar sel seluler. Glukagon diproduksi dari proglucagon, dinamai dengan gen GCG[1].

Apa itu Glucagon?

Berikut ini info mengenai Glukagon, mulai dari indikasi, kelas, kategori, konsumsi hingga peringatannya[2]:

IndikasiHipoglikemia akut dan Diabet Mellitus Tipe – 2
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa dan Anak – anak
KelasPenangkal Hipoglikemia
BentukInjeksi
KontraindikasiFeokromositoma, Insulinoma, Glucagonoma, dan Hipersensitifitas
PeringatanKonsultasikan kepada dokter sebelum menggunakan atau mengonsumsi Glukagon jika Anda berada dalam kondisi berikut:
→ Pasien dengan pengidap penyakit Hipertensi Pada Penderita Pheochromocytoma
→ Pasien dengan riwayat Hipoglikemia Pada Pasien Dengan Insulinoma Atau Glucagonoma
→ Pasien dengan pengidap penyakit Hiperglikemia Pada Penderita Diabetes Mellitus
→ Pasien dengan riwayat Tekanan Darah Dan Peningkatan Detak Jantung → Pada Pasien Dengan Penyakit Jantung
→ Pasien dengan pengidap penyakit Hipersensitivitas Dan Reaksi Alergi

Kategori Obat pada Masa Kehamilan dan MenyusuiKategori B: Kategori ini meliputi obat-obat yang masih jarang dikonsumsi ibu hamil namun juga tidak menunjukkan adanya efek malformasi bagi janin.
Studi reproduksi hewan telah gagal menunjukkan risiko pada janin.
Tinjauan
Glucagon adalah hormon asam amino 29 yang digunakan sebagai alat diagnostik dalam pengujian radiologis untuk menghambat pergerakan saluran pencernaan sementara dan untuk mengobati hipoglikemia akut.

Manfaat Glucagon

Berikut manfaat penggunaan obat Glucagone pada pasien pengidap penyakit Hipoglikemia akut dan Diabet Mellitus Tipe – 2[3]:

  • Glukagon berikatan dengan reseptor glukagon yang mengaktifkan Gsα dan Gq.1, aktifitias ini mengaktifkan adenilat siklase, yang meningkatkan AMP siklik intraseluler dan mengaktifkan protein kinase A.
  • Protein kinase A memfosforilasi glikogen phosphorylase kinase, yang memfosforilasi glikogen fosforilase, yang memfosforilasi glikogen, menyebabkan pemecahannya.

Dosis Glucagon

Dosis diberikan sesuai dengan laporan berdasarkan tanggapan tubuh terhadap Glukagon. Berikut informasi tentang dosis penggunaan Glukagon untuk Dewasa dan juga Anak – anak[4]:

Dosis Dewasa

Diagnosa
Injeksi
→ Dosis: IV: 0,2 mg hingga 0,5 mg IV sebelum prosedur
IM: 1 mg IM sebelum prosedur
Hipoglikemia
Injeksi
→ Dosis: 1 mg IM / IV
1 mg secara subkutan

Dosis Anak – anak

Hipoglikemia
Injeksi
Berdasarkan Berat
→ Kurang dari 20kg:
Glukagon: 0,5 mg (atau 20 hingga 30 mcg / kg) IM / IV atau subkutan sekali
→ Lebih besar dari 20kg:
Glukagon: 1 mg IM / IV atau satu kali subkutan
→ Kurang dari 25 kg:
GlucaGen: 0,5 mg IM / IV atau satu kali subkutan
→ Lebih besar dari 25kg
GlucaGen: 1 mg IM / IV atau satu kali subkutan
Berdasarkan umur
→ Kurang dari 6 tahun
Dosis: 0,5 mg IM / IV atau satu kali subkutan
→ 6 Tahun atau lebih
Dosis: 1 mg IM / IV atau satu kali subkutan
→ 2 hingga 12 tahun dan berat kurang dari 45 kg
Dosis: 0,5 mg satu kali/ secara subkutan
→ 2 hingga 12 tahun dan berat 45 kg atau lebih besar
Dosis: 1 mg satu kali/ secara subkutan
→ 12 tahun atau lebih
Dosis: 1 mg satu kali/ secara subkutan

Efek Samping Glucagon

Penggunaan Glukagon secara berkala dapat menimbulkan efek samping ringan, berat, dan kronis sesuai dengan keadaan pasien. Berikut penggunaan efek samping penggunaan Glukagon dan informasi efek samping untuk Tenaga Medis Ahli[5]:

Efek samping ringan

  • Kegelisahan
  • Sakit kepala
  • Panas dingin
  • Berkeringat dingin
  • Koma
  • Kebingungan
  • Panas dinging
  • Mual
  • Mimpi buruk

Efek samping berat

  • Depresi
  • Detak jantung cepat
  • Kelaparan meningkat
  • Kejang
  • Kegoyahan
  • Bicara cadel
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Penglihatan kabur
  • Kegugupan

Efek samping kronis

  • Kesulitan menelan
  • Pusing, pingsan, atau pusing ketika bangun tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk
  • Detak jantung atau detak jantung yang cepat, berdebar, atau tidak teratur
  • Gatal-gatal, gatal, atau ruam kulit
  • Berdebar di telinga
  • Pembengkakan atau pembengkakan kelopak mata atau di sekitar mata, wajah, bibir, atau lidah
  • Detak jantung lambat
  • Sesak di dada

Berikut info efek samping untuk Tenaga Medis Ahli[6]:

  • Umum
    • Reaksi merugikan yang lebih umum dilaporkan termasuk mual, muntah, dan sakit kepala; gejala hidung dan mata termasuk mata berair dan hidung tersumbat dan gatal-gatal telah dilaporkan dengan administrasi hidung.
  • Hipersensitif
    • Sangat langka (kurang dari 0,01%): Reaksi anafilaksis.
    • Laporan yang tidak dilaporkan: Reaksi alergi menyeluruh.
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Sakit kepala (hingga 18,3%).
    • Laporan yang tidak dilaporkan: Dysgeusia (hidung), parosmia (hidung).
  • Metabolik
    • Hipoglikemia / hipoglikemia koma telah dilaporkan pada pasien yang menggunakan obat ini sebagai bantuan diagnostik, terutama di antara pasien yang berpuasa.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Hipoglikemia.
    • Sangat langka (kurang dari 0,01%): Koma hipoglikemia.
  • Mata
    • Laporan yang tidak dilaporkan: Mata berair, mata gatal, mata merah.
    • Mata berair, mata gatal, dan mata merah dilaporkan ketika pasien dewasa secara khusus ditanyai apakah gejala ini ada; beberapa peningkatan keparahan gejala dilaporkan masing-masing sebesar 58,8%, 21,6%, 24,8%. Gejala memburuknya mata berair, mata gatal, dan mata merah dilaporkan masing-masing oleh 47,2%, 16,7%, 13,9% pasien anak-anak.
  • Saluran pencernaan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Mual (hingga 26,1%), muntah (hingga 15%).
    • Langka (kurang dari 0,1%): Nyeri perut.
    • Laporan yang tidak dilaporkan: Iritasi tenggorokan (hidung).
  • Dermatologis
    • Laporan yang tidak dilaporkan: Pruritus.
    • Laporan setelah pemasaran: eritema migrasi nekrolitik (dengan infus glukagon kontinu).
  • Kardiovaskular
    • Sangat langka (kurang dari 0,01%): Bradikardia, takikardia, hipotensi, hipertensi.
  • Pernafasan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Iritasi saluran pernapasan atas (hingga 16,7%).
    • Laporan yang tidak dilaporkan: Pruritus hidung (hidung).
  • Lain
    • Laporan yang tidak dilaporkan: Gatal telinga.

Detail Glucagon

Untuk memahami lebih detail mengenai penggunaan obat Glukagon, berikut rincian obat Glukagon dari penyimpanan, cara kerja, interaksi dengan obat lain hingga overdosis dan lainnya[3]:

PenyimpananInjeksi
→ Simpan pada suhu diantara 20 – 25°C (68 – 77°F)
→ Jangan simpan didalam pendingin
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban
Cara kerjaDeskripsi: Glukagon adalah hormon polipeptida endogen yang diproduksi oleh sel-sel α dari pulau pankreas Langerhans. Glukagon merangsang adenilat siklase untuk menghasilkan AMP siklik, untuk mengaktifkan glikogenolisis hati dan glukoneogenesis, sehingga meningkatkan kadar glukosa serum.
Onset: relaksasi GI: 45 detik (IV); 4-10 mnt (IM).
Durasi: Elevasi glukosa: 60-90 menit (IV, IM, SC); Relaksasi GI: 9-25 menit (IV), 12-32 menit (IM).
Farmakokinetik:
Penyerapan: Waktu untuk memuncak konsentrasi plasma: W / dalam 30 menit.
Distribusi: Volume distribusi: Sekitar 0,25 L / kg.
Metabolisme: Dimetabolisme di hati, ginjal, dan plasma.
Ekskresi: Eliminasi waktu paruh: 8-18 mnt (IV); 26-45 mnt (IM).
Interaksi dengan obat lainAcebutolol, beta-blocker dapat menumpulkan reaksi hiperglikemik menjadi glukagon dengan mengganggu mekanisme kontra-regulasi hiperglikemik yang dimediasi beta-adrenergik. Tampaknya tidak ada tindakan pencegahan khusus yang diperlukan.
→ Indomethacin, indometasin dapat mengurangi efek glukagon dalam mengobati hipoglikemia (gula darah rendah) pada beberapa pasien.
Interaksi dengan penyakit lainInsulinoma, Feokromositoma, Penyakit jantung, Penipisan Glikogen
OverdosisGejala overdosis:
→ Mual
→ Muntah
→ Penghambatan motilitas saluran GI
→ Peningkatan tekanan darah dan detak jantung, dan penurunan kalium serum
Pengaruh pada Hasil LabTidak ada laporan tentang pengaruh Glukagon pada hasil lab.

Pertanyaan seputar Glucagon

Apakah efek samping penggunaan Glukagon?

Penggunaan Glukagon dapat menimbulkan efek samping sebagai berikut[2]:
– Kesulitan menelan
– Pusing, pingsan, atau pusing ketika bangun tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk
– Detak jantung atau detak jantung yang cepat, berdebar, atau tidak teratur
– Gatal-gatal, gatal, atau ruam kulit
– Berdebar di telinga

Brand Merek Dagang

Berikut Brand Merek Dagang obat Glukagon[4]:

Glucagon
GlucaGen
GvokeHypoPen
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment