Alkoholisme: Penyebab – Gejala dan Cara Mengatasi

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Apa itu Alkoholisme?

Alkoholisme atau dikenal sebagai gangguan penggunaan alkohol atau kecanduan alkohol adalah keadaan di mana seseorang akan memiliki keinginan fisik atau kebutuhan untuk minum alkohol meskipun keadaan tersebut berdampak negatif pada kehidupannya. [3]

Minuman keras yang tidak sehat termasuk penggunaan alkohol yang dapat membahayakan kesehatan atau keselamatan Anda atau menyebabkan masalah alkohol lainnya. [3]

Jika kebiasaan minum Anda berulang kali menyebabkan stres dan masalah besar dalam kehidupan sehari-hari, Anda mungkin mengalami gangguan minum. Berkisar dari ringan hingga parah. Namun, penyakit ringan sekalipun dapat meningkat dan menyebabkan masalah serius, jadi perawatan dini penting. [3]

Fakta Alkoholisme

Berikut ini adalah fakta-fakta terkait mengenai alkoholisme: [5]

  • Penyakit alkoholisme sering terjadi tetapi dapat dicegah.
  • Penyakit alkoholisme yang disebabkan oleh minum berlebihan. Sehingga hati memecah alkohol. Jika Anda meminum anggur di luar batas wajar, itu mungkin akan merusak organ anda.
  • Pengaruh alkohol pada hati tergantung pada kapan Anda minum.
  • Bagian terpenting dari pengobatan adalah dengan tidak mengonsumsi alkohol. Terkadang dianjurkan untuk mengubah pola makan menjadi lebih sehat.
  • Hati biasanya mampu memperbaiki kerusakan tertentu yang disebabkan oleh alkohol sehingga Anda bisa menjalani hidup normal. Dalam beberapa kasus, transplantasi hati dapat dilakukan.

Penyebab Alkoholisme

Penyakit yang berasal dari alkohol disebabkan oleh minum alkohol yang berlebihan. Tugas hati adalah memecah alkohol. Jika Anda meminum alkohol di luar batas wajar maka hal tersebut dapat merusak hati. [5]

Hepatitis dan sirosis terkait dengan alkoholisme jangka panjang di kalangan pecandu alkohol. [5]

Beberapa pecandu alkohol dapat memiliki penyakit terkait kecanduannya sementara yang lain tidak. Penelitian menunjukkan bahwa mungkin hal tersebut ada hubungan genetik tetapi hal ini belum dipastikan. [5]

Faktor Risiko

Beberapa faktor risiko yang mungkin terkait dengan minum berlebihan: [3, 4]

  • Gen

Faktor genetik tertentu dapat membuat beberapa orang lebih mungkin menjadi kecanduan alkohol dan zat lain. Mungkin ada riwayat keluarga.

  • Usia Saat Pertama Kali Minum

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa orang yang mulai minum sebelum usia 15 tahun mungkin mengalami masalah minum di kemudian hari.

  • Akses Mudah

Ada hubungan antara alkohol dan penyalahgunaan alkohol. Sebuah penelitian menunjukkan setelah menaikkan pajak alkohol, jumlah kematian terkait alkohol menurun secara signifikan. Diketahui bahwa efeknya hampir 2-4 kali lipat dari strategi pencegahan lainnya (seperti program sekolah atau kampanye media).

  • Stres

Beberapa hormon stres terkait dengan alkoholisme. Jika tingkat stres dan kecemasan tinggi, seseorang bisa minum alkohol untuk menghilangkan pergolakan stres tersebut.

  • Memiliki Teman Peminum

Teman yang sering minum atau minum berlebihan sering kali minum terlalu banyak. Ini akhirnya dapat menyebabkan masalah terkait alkohol.

Orang dengan depresi mungkin secara sengaja atau tidak sengaja menggunakan alkohol sebagai alat pengobatan sendiri. Di sisi lain, minum terlalu banyak alkohol justru meningkatkan risiko depresi.

  • Media dan Iklan

Di beberapa negara, alkohol digambarkan sebagai aktivitas yang menarik dan keren. Iklan minuman beralkohol dan laporan medianya meningkatkan risiko dengan menyampaikan pesan bahwa minum berlebihan dapat diterima.

  • Metabolsime Tubuh terhadap Alkohol

Orang yang membutuhkan lebih banyak alkohol untuk bekerja, pada akhirnya memiliki risiko lebih tinggi untuk mengembangkan masalah kesehatan terkait alkohol.

Gejala Alkoholisme

Beberapa tanda dan gejala alkoholisme meliputi: [2]

  • Minum sendiri dengan tenang dan terus menerus.
  • Tidak dapat membatasi konsumsi alkohol.
  • Pingsan dan tidak dapat mengingat waktu.
  • Mengalami kondisi mabuk, jika orang lain mengomentari kondisi mabuk tersebut, seseorang alkoholik akan merasa kesal.
  • Kehilangan minat pada hobi yang sebelumnya disukai.
  • Dorongan yang kuat untuk minum.
  • Merasa mudah tersinggung menjelang waktu minum, terutama ada atau tidak ada alkohol.
  • Menyembunyikan alkohol di tempat yang tidak biasa.
  • Meminum agar merasa nyaman.
  • Perlu lebih banyak alkohol untuk merasakan efeknya.
  • Mengalami mual, berkeringat, atau gemetar saat tidak minum.

Beberapa orang mengalami gejala dan tanda di atas. Ketika konsumsi alkohol menjadi prioritas dari semua aktivitas lainnya, hal itulah yang menjadi masalah. Kecanduan mungkin membutuhkan beberapa tahun untuk berkembang. Masalah yang terkait dengan ketergantungan alkohol sangat luas. Dampaknya bisa fisik, psikologis dan sosial. [2, 4]

Kapan Saya Harus Periksa ke Dokter?

Jika Anda merasa terkadang minum terlalu banyak alkohol, atau minum dapat menyebabkan masalah, atau jika keluarga Anda khawatir tentang minuman keras, silakan berkonsultasi dengan dokter. [2]

Cara lain untuk mendapatkan bantuan termasuk berbicara dengan profesional kesehatan mental atau mencari bantuan dari kelompok pendukung atau kelompok bantuan mandiri serupa. [2]

Anda mungkin tidak tahu berapa banyak alkohol yang Anda minum atau berapa banyak masalah dalam hidup Anda yang berhubungan dengan minum. Ketika kerabat, teman atau kolega meminta Anda untuk memeriksa kebiasaan minum Anda atau meminta bantuan, tolong dengarkan mereka. [2]

Komplikasi Alkoholisme

Alkohol dapat menekan sistem saraf pusat Anda. Pada beberapa orang, respons awal mungkin berupa stimulasi. Namun jika terus minum, Anda akan merasakan tak sadarkan diri. [2]

Terlalu banyak konsumsi alkohol dapat memengaruhi kemampuan bicara, koordinasi otot, dan pusat otak yang penting. Memimun alkohol terus menerus secara berlebihan bahkan bisa menyebabkan koma atau bahkan kematian. Hal ini sangat perlu diperhatikan saat Anda mengonsumsi obat-obatan tertentu yang juga menghambat fungsi otak. [2]

Efek Terhadap Keselamatan

Minum terlalu banyak alkohol dapat mengurangi kemampuan penilaian, yang mengarah pada pilihan yang tidak tepat, situasi atau perilaku berbahaya, termasuk: [2]

  • Kecelakaan kendaraan bermotor dan jenis kecelakaan lainnya, seperti tenggelam.
  • Masalah dalam hubungan.
  • Kinerja buruk di tempat kerja atau sekolah.
  • Meningkatkan kemungkinan terjadinya kejahatan kekerasan atau menjadi korban kejahatan.
  • Masalah hukum atau keuangan yang terkait dengan alkohol.
  • Masalah dalam penyalahgunaan zat lain.
  • Terlibat dalam seks berbahaya tanpa kondom, atau mengalami pelecehan seksual atau pemerkosaan saat berkencan.
  • Meningkatnya risiko percobaan atau bunuh diri.

Diagnosis Alkoholisme

Dokter Anda mungkin bertanya tentang kebiasaan minum Anda dan ingin berbicara dengan keluarga atau teman Anda. Mereka juga dapat melakukan pemeriksaan fisik dan memesan tes laboratorium untuk melihat apakah minum alkohol memengaruhi kesehatan Anda. [1]

The American Psychiatric Association’s Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders mengatakan bahwa jika seseorang memenuhi dua atau lebih dari kriteria di bawah dalam jangka waktu 12 bulan, mereka akan menderita gangguan penggunaan alkohol. Kriterianya adalah: [1]

  • Penggunaan alkohol yang berlebihan atau lebih lama dari yang diharapkan.
  • Keinginan permanen untuk mengurangi atau mengontrol minum atau usaha yang gagal.
  • Menghabiskan banyak waktu mabok.
  • Keinginan untuk minum.
  • Menggunakan alkohol dapat mengganggu kegiatan melakukan tugas di tempat kerja, sekolah atau di rumah.
  • Penggunaan alkohol secara terus-menerus dapat menyebabkan masalah pribadi yang terus-menerus atau berulang.
  • Berhenti minum atau berhenti melakukan aktivitas penting.
  • Penggunaan alkohol berulang kali dalam situasi berbahaya.
  • Tetap menggunakan alkohol meskipun Anda tahu itu akan menyebabkan masalah fisik atau psikologis atau memperburuknya.
  • Resistensi alkohol, ketika Anda membutuhkan lebih banyak untuk mendapatkan efek yang sama.

Pengobatan Alkoholisme

Di bawah ini adalah beberapa cara pengobatan untuk kecanduan alkohol: [4]

  • Lakukan Sendiri

Beberapa pecandu alkohol berhasil mengurangi alkohol atau pantangan tanpa mencari bantuan profesional. Informasi gratis tersedia di situs web, dan buku bantuan mandiri juga dapat dibeli secara online.

  • Konsultasi

Konselor yang berkualifikasi dapat membantu orang ini berbagi masalah mereka dan kemudian mengembangkan rencana untuk memecahkan masalah minum tersebut. Terapi perilaku kognitif (CBT) biasanya digunakan untuk mengobati ketergantungan alkohol.

  • Atasi Masalah

Mungkin ada masalah dengan harga diri, stres, kecemasan, depresi, atau aspek kesehatan mental lainnya. Pertanyaan ini juga penting karena meningkatkan risiko minum. Perlu juga mengatasi masalah umum terkait alkohol, seperti tekanan darah tinggi, penyakit hati, dan mungkin penyakit jantung.

  • Rencana Akomodasi

Rencana ini dapat memberikan bantuan profesional ahli, terapi individu atau kelompok, kelompok pendukung, pelatihan, partisipasi keluarga, terapi aktivitas, dan banyak strategi untuk mengatasi alkoholisme. Menjauh dari godaan dapat membantu beberapa orang.

  • Obat-obatan yang Menyebabkan Reaksi Alkohol yang Parah

Ketika seseorang meminum alkohol, dapat menyebabkan reaksi yang parah, termasuk mual, kemerahan, muntah, dan sakit kepala. Ini merupakan efek jera, tetapi tidak dapat mengatasi kebutuhan minum atau menyelesaikan masalah dalam jangka panjang.

  • Obat

Obta dengan kandungan naltrexone dapat membantu mengurangi keinginan untuk minum. Acamprosate dapat membantu keinginan. Konsulatsikan dengan dokter Anda mengenai penggunaan obat-obatan ini.

  • Detoksifikasi

Pengobatan dapat membantu mencegah gejala penarikan (irrium tremens atau DT) yang mungkin terjadi setelah menghentikan pengobatan. Pengobatan biasanya berlangsung 4 hingga 7 hari.

  • Pantangan

Beberapa orang berhasil detoksifikasi, tetapi mulai minum lagi segera atau nanti. Akses ke konseling, bantuan medis, kelompok dukungan dan dukungan keluarga semuanya dapat membantu individu secara bertahap menghindari alkohol.

  • Group Alkoholisme

Alkoholisme grup adalah organisasi internasional yang beranggotakan pria dan wanita yang menghadapi masalah alkohol. Ini non-profesional, independen, multi-etnis, non-politik, dan dapat digunakan hampir di mana saja. Tidak ada persyaratan usia atau pendidikan. Keanggotaan terbuka untuk siapa saja yang ingin berhenti minum.

Pencegahan Alkoholisme

Pencegahan penggunaan alkohol dapat dicegah sedari dini, dimulai dari remaja. Anda dapat membantu mencegah remaja minum alkohol dengan cara:[4]

  • Tidak menggunakan alkohol Anda untuk memberi contoh yang baik.
  • Bicaralah secara terbuka dengan anak Anda, habiskan waktu berkualitas bersama, dan secara aktif berpartisipasi dalam kehidupan anak Anda.
  • Biarkan anak Anda mengetahui perilaku yang Anda harapkan jika dia tidak mengikuti aturan, anak Anda mengerti apa konsekuensinya.
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment