Beta Sitosterol: Manfaat – Dosis, dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tinjauan Medis : dr. Maria Arlene
Beta sitosterol merupakan zat yang ditemukan dalam tumbuhan. Zat ini ditemukan pada buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian, yang kemudian digunakan sebagai obat. Obat ini paling umum digunakan untuk menurunkan... kadar kolesterol dan memperbaiki gejala pada pembesaran prostat (BPH/benign prostate hyperplasia). Beta sitosterol juga dapat ditambahkan pada produk makanan seperti margarin. Beta sitosterol cenderung aman untuk dikonsumsi secara langsung. Obat ini biasanya diresepkan dokter untuk kondisi seperti BPH, hiperkolesterolemia (kondisi dimana kadar kolesterol terlalu tinggi dalam darah), atau pada orang yang berisiko mengalami hiperkolesterolemia. Read more

Beta Sitosterol adalah zat yang ditemukan pada tumbuhan. Ditemukan dalam buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, dan biji-bijian. Beta Sitosterol digunakan untuk menurunkan kadar kolesterol dan memperbaiki gejala pembesaran prostat.[1]

Apa Itu Beta Sitosterol?

Berikut ini info mengenai Beta Sitosterol, mulai dari indikasi hingga peringatannya: [2,3]

IndikasiSuplementasi nutrisi
KategoriObat Resep
KonsumsiDewasa
KelasSuplemen & Terapi Adjuvan
BentukTablet
KontraindikasiHindari sterol tumbuhan seperti beta-sitosterol pada pasien dengan sitosterolemia, suatu kondisi di mana konsentrasi sterol tumbuhan dalam plasma yang tinggi dapat menyebabkan xantoma tendon, aterosklerosis prematur, dan anemia hemolitik.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Beta Sitosterol:
→ Keamanan dan kemanjuran tidak ditetapkan pada kehamilan dan menyusui
→ Perhatian bila digunakan pada pasien dengan asma atau gangguan pernapasan, DM, sirosis bilier primer, ileostomi, gangguan neurodegeneratif (seperti Parkinsonisme atau penyakit Alzheimer), penyakit divertikular, sindrom usus pendek, penyakit celiac dan sitosterolemia
→ Sejarah batu empedu

Manfaat Beta Sitosterol

Beta Sitosterol digunakan untuk menurunkan kadar kolesterol dan memperbaiki gejala pembesaran prostat (benign prostatic hyperplasia atau BPH).[1,4,5]

Kolesterol adalah lemak yang berguna bagi tubuh. Bila kadarnya di tubuh terlalu tinggi, kolesterol akan menumpuk di pembuluh darah dan mengganggu aliran darah. Kolesterol tinggi tidak menimbulkan gejala, oleh sebab itu penting melakukan tes darah untuk mengetahui normal atau tingginya kolesterol.

Benign prostatic hyperplasia (BPH) adalah kondisi ketika kelenjar prostat membesar. Akibatnya, aliran urine menjadi tidak lancar dan buang air kecil terasa tidak tuntas. Kelenjar prostat hanya dimiliki oleh pria. Adapun gejala yang dapat muncul antara lain :

  • Urine sulit keluar di awal buang air kecil
  • Perlu mengejan saat buang air kecil
  • Aliran urine lemah atau tersendat-sendat
  • Urine menetes di akhir buang air kecil
  • Buang air kecil terasa tidak tuntas
  • Buang air kecil di malam hari menjadi lebih sering
  • Beser atau inkontinensia urine

Dosis Beta Sitosterol

Pemberian Beta Sitosterol hanya diperuntukan untuk orang dewasa[1,2].

Dosis Beta Sitosterol Dewasa

Suplementasi Nutrisi Oral
→ Biasanya dimasukkan dalam margarin, yogurt dan makanan: 1,5-3 g setiap hari
Untuk prostat yang membesar (benign prostatic hyperplasia atau BPH) :
→ 60-130 mg beta-sitosterol dibagi menjadi 2-3 dosis setiap hari telah digunakan
Untuk kolesterol tinggi :
→ 0,65-1,5 gram beta-sitosterol telah diminum dua kali sehari
→ Beta-sitosterol biasanya dikonsumsi bersamaan dengan diet rendah lemak
→ Produk kombinasi yang mengandung 2,5 gram beta-sitosterol dan 8 gram cholestyramine juga telah diminum setiap hari selama 12 minggu
→ Produk kombinasi lain yang mengandung 8 gram protein kedelai dan 2 gram beta-sitosterol telah digunakan setiap hari selama 40 hari
Untuk kecenderungan turunan ke arah kolesterol tinggi (hiperkolesterolemia familial) :
→ 2.5-21.1 gram beta-sitosterol telah diminum setiap hari dalam dosis terbagi, biasanya sebelum makan
→ Beberapa penelitian menunjukkan bahwa beta-sitosterol paling efektif bila dikonsumsi dengan dosis 6 gram setiap hari
→ Dosis yang lebih tinggi tampaknya tidak bekerja lebih baik

Efek Samping Beta Sitosterol

Beta Sitosterol dapat menyebabkan beberapa efek samping yang tidak di inginkan.

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:[1]

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):[1]

  • Disfungsi ereksi (DE)
  • Hilangnya minat pada seks
  • Jerawat yang memburuk

Detail Beta Sitosterol

Untuk memahami lebih detil mengenai Beta Sitosterol, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Beta Sitosterol, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya.[2]

PenyimpananSimpan di bawah 25°C
Cara KerjaDeskripsi: Beta-sitosterol adalah sterol tumbuhan yang banyak ditemukan pada buah-buahan, sayur mayur, kedelai, roti, kacang tanah dan produk kacang tanah. 
Ini juga ditemukan dalam bourbon dan minyak misalnya zaitun dan biji rami. Hal ini dilaporkan untuk menurunkan kolesterol dan membantu perbaikan gejala pada hipertrofi prostat jinak ringan sampai sedang.
Interaksi Dengan Obat LainArang aktif dapat sedikit mengurangi kadar beta sitosterol dalam serum
→ Pemberian bersamaan dengan ezetimibe dapat menurunkan kadar serum beta sitosterol pada pasien dengan sitosterolemia
→ Mungkin memiliki efek sinergis bila digunakan dengan HMG-koenzim A. reduktase inhibitor
Interaksi Dengan MakananDapat mengurangi penyerapan vitamin yang larut dalam lemak misalnya karoten dan vitamin E

Pertanyaan Seputar Beta Sitosterol

Untuk apa produk ini digunakan?

Beta-sitosterol dapat digunakan oleh beberapa orang untuk membantu menurunkan kolesterol. Pria dengan masalah prostat tertentu juga dapat menggunakannya.[3]

Apa tindakan pencegahan saat mengambil produk ini?

Selalu periksa dengan dokter Anda sebelum Anda menggunakan produk alami. 
Beberapa produk mungkin tidak dapat bercampur dengan baik dengan obat lain atau produk alami.[3]

Kapan saya perlu menghubungi dokter?

Tanda-tanda reaksi yang sangat buruk. Ini termasuk mengi; sesak dada demam; gatal; batuk parah; warna kulit biru; kejang; atau pembengkakan wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan. Hubungi segera dokter Anda.[3]

Contoh Obat Beta Sitosterol (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut obat bermerek yang mengandung Beta Sitosterol[6]:

Brand Merek Dagang
Insadol
Harzol
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment