Kekurangan Kalium Pada Ibu Hamil, Penyebab – Pengobatan

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tinjauan Medis : dr. Maria Arlene, Sp.Ak
Kalium adalah salah satu mineral darah yang diperlukan untuk fungsi otot dan saraf, dan juga membantu melepaskan energi dari makanan. Kalium juga penting untuk mengatur tekanan darah. Jika seseorang mengalami... kekurangan kalium, maka kondisi ini disebut dengan hipokalemia. Hipokalemia pada ibu hamil dapat menyebabkan kelelahan, kram otot, konstipasi, kaki dan tangan terasa lemah, dan kelainan irama jantung. Ibu hamil dapat mengalami hipokalemia akibat mual muntah yang berlebihan, penggunaan obat untuk menurunkan tekanan darah, penggunaan antibiotik, dan ketidakseimbangan hormonal. Dokter dapat membantu diagnosis hipokalemia melalui gejala dan pemeriksaan kalium di dalam darah. Tindakan pencegahan hipokalemia juga termasuk makan makanan yang mengandung banyak kalium seperti ubi, bayam, air kelapa, kentang, dan salmon. Read more

Kalium bagi ibu hamil merupakan hal yang dipengaruhi kekuatan yang berlawanan, di mana aldosteron yang bersirkulasi tinggi mendukung ekskresi kalium sedangkan progesteron yang tinggi menjadi antagonis terhadap reseptor mineralokortikoid [1].

Wanita yang sedang hamil umumnya akan mempertahankan sekitar 350 mmol kalium yang sebagian besar disimpan sebagai kation intraseluler di ruang janin serta di plasenta dan rahim [1].

Kadar kalium normal yang dibutuhkan selama kehamilan bagi wanita hamil antara lain 4.7000 miligram per hari [3].

Kadar kalium yang rendah umumnya disebut sebagai hipokalemia. Adapun kadar kalium yang pada awal kehamilan diketahui berkaitan dengan risiko Gdm dan gangguan hipertensi pada paruh kedua kehamilan [2].

Untuk itu, pengetahuan terkait gejala hingga sumber kalium untuk mencegah terjadinya kekurangan kalium bagi ibu hamil sangatlah penting.

Gejala Kekurangan Kalium Pada Ibu Hamil

Gejala kekurangan kalium secara umum termasuk pada ibu hamil antara lain [4]:

Kalium memiliki fungsi sebagai pengantar pesan otak ke otot dalam pengaturan kontraksi otot termasuk otot usus. Jika kadar kalium rendah maka kontraksi otot otot usus akan terpengaruh dan memperlambat proses makanan dan limbah yang menyebabkan sembelit.

  • Kelemahan otot

Kekurangan kalium dapat melemahkan otot seperti otot di lengan dan tungkai bahkan dapat menyebabkan kram. Aktivitas fisik yang intens diketahui dapat memicu keringat yang menjadi salah satu cara tubuh kehilangan kalium. Oleh karena itu, aktivitas fisik yang berlebihan dapat menyebabkan kelemahan otot atau kram.

Kekurangan kalium dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah, khususnya pada orang dengan asupan natrium atau garam yang tinggi. Mengingat, kalium juga berfungsi untuk merelaksasi pembuluh darah dan membantu menurunkan tekanan darah.

  • Poliuria

Kekurangan kalium atau hipokelamia sedang hingga berat diketahui dapat mengganggu kemampuan ginjal untuk menyeimbangkan kadar cairan dan elektrolit dalam aliran darah. Hal ini dapat menyebabkan peningkatan buang air kecil, yang disebut poliuria.

  • Kelumpuhan Otot

Kekurangan kalium atau hipokalemia berat dapat mengakibatkan seseorang mengalami kelumpuhan otot. Kontraksi otot tidak dapat berjalan dengan baik atau mungkin berhenti bekerja sama sekali ketika kadar kalium sangat rendah.

  • Masalah Pernapasan

Kekurangan kalium atau hipokalemia yang parah dapat menyebabkan gangguan otot otot diagfragma  pernapasan. Akibatnya otot diagfragma ini tidak bekerja dengan baik hingga mengalami kesulitan menarik napas dalam-dalam atau mungkin sesak napas.

  • Irama Jantung Tidak Teratur

Kekurangan kalium diketahui juga dapat menyebabkan irama jantung menjadi tidak teratur. Hal ini disebabkan oleh rendahnya kadar kalium yang menganggu fungsi otot jantung.

Kekurangan kalium juga menimbulkan bradikardia sinus, takikardia ventrikel, dan fibrilasi ventrikel yang berbahaya jika tidak mendapat penanganan yang tepat.

Penyebab Kekurangan Kalium Pada Ibu Hamil

Berikut ini merupakan beberapa penyebab kekurangan kalium [5]:

  • Obat (diuretic) yang meningkatkan intensitas buang air kecil hingga tubuh kehilangan kalium berlebihan melalui urin
  • Muntah dan diare yang mengakibatkan tubuh kehilangan kalium berlebihan
  • Kurangnya asupan makanan mengandung kalium
  • Konsumsi alkohol secara berlebihan
  • Mengalami penyakit ginjal kronis
  • Mengalami ketoasidosis diabetic
  • Penggunaan pencahar yang berlebihan
  • Aktivitas fisik yang mengakibatkan berkeringat berlebihan
  • Kekurangan asam folat
  • Mengalami aldosteronisme primer
  • Konsumsi beberapa antibiotik tertentu

Diagnosis Kekurangan Kalium Pada Ibu Hamil

Diagnosis kekurangan kalium umumnya dapat dilakukan dengan melakukan tes darah sederhana untuk menentukan kadar kalium seseorang. Tes darah ini dilakukan dengan cara mengambil sampel darah kecil dari pembuluh darah di tangan atau lengan [4].

Selain tes darah, dokter juga akan meninjau riwayat kesehatan orang tersebut termasuk obat apa pun yang diminum. Dokter juga akan merekomendasikan beberapa tes tambahan seperti [4]:

  • Tes darah lanjutan untuk memeriksa kadar elektrolit lain, seperti fosfor, kalsium, dan magnesium
  • Tes urin untuk menentukan berapa banyak kalium yang keluar dari tubuh

Dampaknya Pada Kehamilan

Metabolisme kalium selama kehamilan merupakan suatu hal yang rumit. Mengingat, selama kehamilan normal sekresi aldosteron meningkat yang diakibatkan oleh  splanchinc dan vasodilatasi sistemik [1].

Sebaliknya, tingkat progesteron yang tinggi bertindak sebagai penghambat reseptor minerlokortikoid yang mengakibatkan efek penuh aldosteron pada ginjal dan pemborosan kalium yang parah dapat dihindari [1].

Selama kehamilan normal rasio filtrasi glomerulus diketahui meningkat yang menandai penurunan kreatinin, nitrogen urea darah dan asam urat dari pembersihan ginjal [1].

Peningkatan rasio glomerulus dapat menghasilkan peningkatan pengiriman natrium ke duktus pengumpul yang akan meningkatkan sekresi dan ekskresi kalium oleh ginjal [1].

Kadar kalium plasma yang relatif rendah dapat menunjukkan vasodilatasi yang sesuai, dan meningkatkan rasio filtrasi glomerulus. Artinya, kadar kalium pada awal kehamilan dapat memprediksi risiko yang lebih rendah untuk komplikasi kehamilan kritis seperti GDM dan preeklamsia berat pada paruh kedua kehamilan [1].

Rendahnya kadar kalium dapat menjadi penanda untuk konsentrasi insulin yang tinggi secara tepat, peningkatan rasio filtrasi glomerulus dan vasodilatasi sistemik [1].

Pengobatan Kekurangan Kalium Pada Ibu Hamil

Berikut ini merupakan beberapa hal yang dapat dilakukan untuk mengobati kekurangan kalium berdasarkan gejala atau tingkat keparahannya [4]:

  • Kekurangan Kalium Ringan

Kekurangan kalium ringan dapat diobati dengan beberapa rekomendasi berikut ini :

  1. Menghentikan atau mengurangi dosis obat apa pun yang dapat menyebabkan pengeluaran kalium berlebihan
  2. Mengonsumsi suplemen kalium setiap hari
  3. Mengonsumsi lebih banyak makanan yang kaya kalium, seperti buah-buahan dan sayuran
  4. Mengonsumsi obat yang dapat meningkatkan kadar kalium dalam tubuh, seperti penghambat enzim pengubah angiotensin atau penghambat reseptor angiotensin
  • Kekurangan Kalium Parah

Kekurangan kalium yang parah diketahui harus segera mendapatkan perawatan yang tepat oleh dokter. Adapun untuk perawatannya, dokter kemungkinan akan merekomendasikan kalium intravena.

Dalam hal ini, dokter harus lebih berhati hati karena pemberian kalium yang terlalu banyak akan dapat menyebabkan kelebihan kadar kalium dalam tubuh. Jika hal ini terjadi maka seseorang akan sembuh dari hipokalemia tetapi akan menderita hiperkalemia karena kelebihan kadar kalium.

Sedangkan pengobatan kekurangan kalium secara umum antara lain [7]:

  • Mengatasi Penyebab Kekurangan Kalium

Hal pertama yang harus dilakukan yaitu mengindektifikasi penyebab kekurangan kalium. Jika sudah diketahui penyebabnya, maka langkah selanjutnya yaitu mengatasi penyebab tersebut sesuai dengan anjuran dokter.

Jika kekurangan kalium disebabkan diare atau muntah maka dokter akan  meresepkan obat untuk mengurangi diare atau muntah atau mengganti obat yang digunakan dengan obat lainnya.

  • Mengembalikan Kadar Kalium

Kekurangan kadar kalium dapat dikembalikan dengan mengonsumsi suplemen kalium. Untuk tingkat kalium yang sangat rendah, penggunaan infus untuk asupan kalium yang terkontrol mungkin diperlukan.

Mengingat, pengembalian kadar kalium ini harus dilakukan dengan hati hati. Jika peningkatan kadar kalium terjadi terlalu cepat maka dapat menyebabkan efek samping berupa irama jantung yang tidak normal.

  • Memantau Kadar Selama Tinggal Di Rumah Sakit

Pemantauan kadar kalium merupakan hal yang penting dilakukan agar dapat mengambil tindakan yang tepat. Mengingat, kadar kalium yang terlalu rendah maupun terlalu tinggi masing masing dapat menimbulkan dampak yang serius.

Pencegahan Kekurangan Kalium Pada Ibu Hamil

Cara mencegah kekurangan kalium yang terbaik adalah dengan berkonsultasi kepada dokter terkait dengan konsumsi sumber makanan yang tepat untuk memenuhi kebutuhan kalium tubuh [7].

Dokter mungkin juga akan merekomendasikan suplemen kalium dengan dosis yang tepat agar kadar kalium tubuh tidak terlalu berlebihan. Selain itu, keparahan kekurangan kalium juga dapat dicegah dengan pertolongan pertama ketika mengalami muntah atau diare selama lebih dari 24–48 jam. Hal ini terbukti dapat mencegah kehilangan cairan penting untuk mencegah terjadinya hipokalemia [7].

Makanan Sumber Kalium

Konsumsi makanan yang kaya akan sumber kalium merupakan salah satu cara pencegahan dan pengobatan yang efektif untuk mengatasi kekurangan kalium.

Jenis sumber makanan kaya kalium ini pun juga beragam sehingga dapat disesuaikan dengan selera masing masing orang. Berikut ini merupakan beberapa sumber makanan yang kaya akan kalium beserta kadar kandungan kaliumnya [4, 6]:

NameKandunga Kalium
Aprikot kering1.101 mg per setengah cangkir
Lentil yang dimasak731 mg per cangkir
Plum kering699 mg per setengah cangkir
Jus jeruk496 mg per cangkir
Pisang422 mg dalam pisang ukuran sedang
Susu berlemak366 mg per cangkir
Yogurt buah tanpa lemak330 mg per 6 ons
Brokoli cincang yang dimasak229 mg per setengah cangkir
Nasi merah yang dimasak154 mg per cangkir
Sayuran bit yang dimasak909 mg
Ubi panggang670 mg
Kacang pinto yang dimasak646 mg
Kentang putih panggang544 mg
Jamur portobello panggang521 mg
Alpukat485 mg
Ubi jalar panggang475 mg
Kale447 mg
Salmon yang dimasak414 mg
Kacang polong yang dimasak271 mg
Sumber Makanan Kaya Kandungan Kalium
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment