19 Manfaat Daun Seledri bagi Kesehatan

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Daun seledri berasal dari family peterseli (Apiaceae) yang telah banyak digunakan dalam masakan-masakan tradisional di berbagai wilayah di dunia [1].

Daun seledri ini merupakan salah satu sayuran rendah kalori dengan kandungan air yang masuk kategori tinggi. Selain itu, daun seledri ini juga memiliki banyak manfaat bagi kesehatan, termasuk [1, 2, 3, 4]:

1. Memberikan Sifat Antiinflamasi

Daun selesri diketahui dapat membantu mengurangi peradangan yang terjadi dalam tubuh. Sifat antiinflamasi daun seledri mempengaruhi sitokin yang merupakan molekul pembawa sistem kekebalan yang berkaitan dengan antiinflamasi dalam tubuh.

Efek antiinflamasi daun seledri ini tidak terlepas dari kandungan senyawa bioaktif seperti apigenin, luteolin, dan kaempferol yang tinggi.

2. Membantu Menurunkan Tingkat Kolesterol

Kandungan serat dalam daun seledri diketahui dapat membantu mengurangi kolesterol jahat (Low Density Lipoprotein) yang menyumbat arteri.

Selain itu, daun seledri juga mengandung phthalides yang dinilai dapat membantu mengurangi kadar kolesterol dengan merangsang sekresi cairan empedu.

3. Meningkatkan Kesehatan Kardiovaskular

Kandungan serat dalam daun seledri ternyata juga mampu mengikis kolesterol dari aliran darah dan mengeluarkannya dari dalam tubuh melalui buang air besar.

Jika kolesterol jahat dalam aliran darah telah dihilangkan, maka kesehatan kardiovaskular akan meningkat. Mengingat, kolesterol jahat yang lebih sedikit pada dinding arteri dapat meningkatkan kesehatan jantung.

4. Menurunkan Hormon Stres Dalam Darah

Daun seledri diketahui dapat membantu menurunkan hormon stres dalam darah. Hal ini tidak terlepas dari kandungan senyawa organik phthalides didalamnya.

5. Mencegah Infeksi Saluran Kemih

Ekstrak daun seledri diketahui mengandung senyawa tertentu yang bersifat antibakteri. Sifat antibakteri ini dinilai potensial khususnya untuk mencegah infeksi saluran kemih.

6. Membantu Menurunkan Rasa Sakit Arthritis

Rasa sakit akibat arthritis, rematik maupun asam urat diketahui dapat diredakan oleh kandungan dalam daun seledri. Mengingat, kandungan tersebut bersifat antiinflamasi yang mengurangi pembengkakan yang terjadi.

Bahkan, kandungan seledri dinilai dapat membantu menghiangkan kristal asam urat yang menumpuk di sekitar sendi tubuh.

7. Meningkatkan Sistem Kekebalan Tubuh

Kandungan vitamin A, vitamin C dan senyawa antioksidan dalam daun seledri diketahui dapat bermanfaat untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh dengan efektif. Jika sistem kekebalan tubuh meningkat, maka tubuh tidak akan mudah terserang penyakit.

8. Membantu Mengurangi Gejala Asma

Vitamin C yang terkandung dalam daun seledri selain bersifat sebagai antioksidan dan antiinflamasi, ternyata juga dapat mengurangi gejala asma. Mengingat, vitamin C yang terkandung dalam daun seledri memberikan perlindungan pada saluran udara pasien dengan asma.  

9. Mencegah Kerusakan Oksidatif

Konsumsi daun seledri mentah secara teratur diketahui dapat membantu mencegah kerusakan oksidatif pada tubuh. Dengan kata lain, daun seledri ini berpotensi untuk membantu mencegah tubuh mengalami penyakit ginjal, pancreas, hati dan kantong empedu.

10. Membantu Mengelola Diabetes

Sifat antidiabetik, hipolipidemik dan hipotensi ditunjukkan oleh bahan aktif yang terkandung dalam daun seledri. Alhasil, daun seledri ini dapat dikatakan potensial untuk membantu mengelola diabetes.

11. Mengurangi Kecemasan Dan Stres

Kandungan kalsium dan magnesium dalam daun seledri termasuk dalam kategori tinggi. Kedua mineral tersebut dinilai dapat mengurangi kecemasan dan stres secara signifikan.

Mengingat, kalsium sendiri berperan dalam pelepasan neurotransmitter yang memungkinkan otak berkomunikasi dengan tubuh.

12. Mengobati Gangguan Neurodegeneratif

Daun seledri diketahui mengandung senyawa yang disebut juga dengan kumarin. Senyawa ini dinilai berpotensial untuk mengobati gangguan neuro neurodegeneratif termasuk Alzheimer, Parkinson dan epilepsi.

13. Menurunkan Berat Badan

Daun seledri termasuk salah satu sayuran yang memiliki kandungan kalori yang rendah. Hal ini membuat daun seledri dapat menjadi alternatif diet sehat jika seseorang ingin menurunkan berat badan. Bahkan ada yang mengatakan bahwa, jus daun seledri mampu membantu menurunkan berat badan.

14. Memberikan Efek Alkalizing

Mineral-mineral yang terkandung dalam daun seledri seperti magnesium, zat besi dan natrium dinilai memiliki efek alkalizing. Artinya, mineral dalam daun seledri dapat menetralkan makanan asam.

15. Menjaga Kesehatan Pencernaan

Kandungan daun seledri yang bersifat antioksidan dan antiinflamasi diketahui dapat menjaga kesehatan saluran pencernaan. Bahkan polisakarida pektin seperti senyawa apiuman telah terbukti memberikan banyak manfaat, khsusunya [3]:

  • Mengurangi risiko sakit maag
  • Memperbaiki lapisan lambung
  • Memodulasi sekresi lambung

Untuk kandungan serat larut dan tak larutnya diketahui juga mendukung saluran pencernaan agar tetap sehat dan teratur.

16. Mencegah Akumulasi Plak Di Otak

Pencegahan terhadap akumulasi plak di otak diketahui dapat dilakukan oleh kandungan BuPh dalam daun seledri. Jika akumulasi plak otak dapat dicegah, maka risiko penyakit Alzheimer dapat dikurangi.

17. Meningkatkan Kadar Hemoglobin

Pada orang-orang yang membutuhkan peningkatan kadar hemoglobin, daun seledri mung dapat membantu. Mengingat, kandungan mineral besi di dalamnya yang setara dengan 17 persen kadar mineral besi harian yang direkomendasikan.

18. Menghindari Gigitan Nyamuk

Nyamuk kadang dapat menjadi perantara dari beberapa jenis penyakit. Ekstrak daun seledri yang dioleskan pada kulit dinilai dapat menghindarkan kulit dari gigitan nyamuk.

19. Membantu Perkembangan Dan Kesehatan Janin

Daun seledri diketahui juga mengandung folat dalam jumlah yang cukup tinggi. Folat ini merupakan nutrisi yang berperan penting dalam menjaga perkembangan dan kesehatan janin.

Berapa Banyak Daun Seledri Yang Harus Di Makan?

Manfaat dari daun seledri ini diketahui dapat diperoleh jika dikonsumsi setidaknya satu cangkir (seledri cincang) setiap hari. Atau untuk lebih jelasnya mungkin dapat disesuaikan dengan kondisi diri [5].

Efek Samping Daun Seledri

Daun seledri mungkin dapat menyebabkan efek samping tertentu, termasuk [1]:

Reaksi alergi mungkin saja dapat dialami oleh beberapa orang yang memang sensitif. Mengingat, seledri memiliki alergen makanan yang mungkin dapat menyebabkan urtikaria kontak oral hingga syok anafilaksis.

Reaksi alergi terhadap alergen seledri mungkin dapat muncul baik ketika mengonsumsi seledri mentah, dimasak maupun sebagai bumbu.

Orang-orang yang alergi terhadap seledri umumnya akan digolongkan dalam gangguan kesehatan yang disebut Sindrom Seledri-WortelMugwort-Bumbu karena ada kemungkinan juga alergi terhadao bahan atau bumbu lain.

  • Iritasi Kulit

Pada beberapa orang, konsumsi daun seledri mungkin dapat menyebabkan iritasi kulit, seperti dermatitis kontak alergi (eksim), urtikaria akut (gatal-gatal) dan angioedema (pembengkakan kulit).

  • Terpapar Pestisida

Konsumsi daun seledri mentah diketahui berisiko untuk terpapar pestisida kimia yang berbahaya bagi kesehatan. Untuk itu, sebelum mengonsumsi seledri mentah harus dibersihkan terlebih dahulu hingga tidak ada pestisida yang tersisa.

Atau agar lebih aman, pemilihan daun seledri dari hasil penanaman metode organik dapat menjadi pilihan yang tepat.

  • Masalah Gastrointestinal

Konsumsi sayuran seperti seledri yang tinggi serat secara berlebihan diketahui dapat meningkatkan risiko gangguan gastrointestinal seperti diare dan kembung.

Tips Membeli Daun Seledri

Untuk membeli daun seledri, tips-tips berikut ini mungkin akan sangat membantu [1. 3]:

  • Pilih Seledri Dengan Batang Kokoh

Batang seledri yang kokoh dan tegak merupakan tanda bahwa seledri dalam keadaan yang baik. Selain itu, ketika ditarik, batang seledri yang baik juga harus mudah patah.

  • Pilih Seledri Dengan Daun Renyah

Ketika membeli seledri, ada baiknya juga melihat kondisi dari daunnya. Seledri yang baik akan ditunjukkan dengan warna daun yang berkisar antara pucat hingga hijau terang.

Penting juga untuk tidak membeli seledri yang memiliki bercak kuning atau coklat pada daunnya. Dan tentu saja, pilih seledri dengan daun yang tampak segar.

Tips Menyimpan Daun Seledri

Jika sudah membeli seledri yang baik dengan mengikuti tips diatas, tentu saja harus tau juga cara penyimpanannya agar seledri tersebut tidak kehilangan nutrisinya [1].

Adapun berikut ini merupakan tips penyimpanan seledri yang wajib untuk diketahui [1, 3]:

  • Tetap Biarkan Utuh

Dalam menyimpan seledri, sebaiknya tetap dalam keadaan utuh tanpa di potong-potong. Mengingat, seledri cincang yang disimpan beberapa jam saja dapat kehilangan nutrisinya.

  • Masukkan Dalam Kantong

Wadah penyimpanan seperti kantong kunci zip lebih disarankan untuk menyimpan seledri. Jangan lupa juga untuk menyimpannya di lemari es.

  • Waktu Simpan Hanya Selama Lima Sampai Tujuh Hari

Lama waktu penyimpanan yang disarankan yaitu berkisar antara lima hingga tujuh hari saja. Mengingat, dalam kisaran waktu tersebut nutrisi dan kesegaran dari seledri masih dikatakan maksimal. Lebih dari itu, mungkin akan berkurang nutrisinya.

  • Pembekuan

Seledri diketahui juga dapat disimpan dalam waktu yang lebih lama yaitu sekitar 12 hingga 18 bulan jika dibekukan.

Tips Mengonsumsi Daun Seledri

Berikut ini merupakan beberapa resep yang mungkin dapat dijadikan alternatif ketika ingin mengonsumsi daun seledri dengan nikmat [3]:

Resep Krim Dan Sup Seledri

Krim dan sup seledri dapat dibuat dengan langkah-langkah sebagai berikut [3]:

  1. Masukkan ¼ cangkir mentega ke dalam panci
  2. Lelehkan mentega di atas api yang sedang hingga tinggi
  3. Masukkan bawang bombay, bawang putih dan seledri yang sudah dicincang
  4. Masak selama kurang lebih lima hingga tujuh menit
  5. Masukkan 1/3 cangkir tepung dan masak selama satu menit
  6. Tambahkan 1,5 cangkir kaldu ayam dan 1,5 cangkir susu murni
  7. Aduk-aduk hingga rata
  8. Besarkan api dan masak campuran hingga mendidih
  9. Setelah mendidih kurangi api menjadi sedang
  10. Masukkan 1 sendok teh garam
  11. Masukkan ½ sendok teh gula pasir
  12. Masukkan 1/8 sendok teh lada hitam halus
  13. Masak hingga mendidih selama 15 menit

Resep Salad Seledri Dengan Lobak Dan Akar Seledri

Berikut ini merupakan resep untuk membuat salad seledri [3]:

  1. Campurkan 1 akar seledri dengan 10 batang seledri yang diiris tipis
  2. Tambahkan 1 buah bawang merah yang diiris tipis
  3. Tambahkan 1 sendok makan kulit lemon dan 1 sendok makan lobak
  4. Tambahkan garam dan merica secukupnya
  5. Aduh hingga rata dan biarkan selama 10 menit
  6. Tuang campuran minyak dan jus lemon yang dibumbui garam serta merica
  7. Taburi dengan daun seledri dan parley
  8. Aduk hingga semua tercampur
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment