Asbestosis : Penyebab – Gejala dan Pengobatan

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Apa Itu Asbestosis?

Asbestosis ( img : Radiopaedia )

Asbestosis merupakan jenis penyakit paru kronis yang terjadi karena terlalu sering menghirup serat asbes [1,2,3,4,5,6,7].

Paparan serat asbes dalam jangka panjang dapat menjadi penyebab paru terganggu yang utamanya ditandai dengan sesak nafas.

Asbes sendiri merupakan golongan mineral yang biasa dijumpai dalam bentuk atap bangunan.

Penggunaan asbes sebagai atap bangunan bukan hal baru, namun masih banyak orang yang belum memahami bahwa debu halus dapat keluar dari asbes yang sudah rusak.

Serat asbes terkandung di dalam debu halus tersebut yang jika terhirup terus-menerus dalam jangka waktu lama, maka membahayakan kesehatan si penghirup.

Tinjauan
Asbestosis merupakan jenis penyakit paru yang disebabkan oleh paparan serat asbes yang terkandung pada debu asbes dari asbes yang sudah rusak.

Fakta Tentang Asbestosis

  1. Sebuah hasil studi di Okayama, Jepang menunjukkan bahwa kasus asbestosis paling besar yang terjadi pada pekerja konstruksi/bangunan adalah pada penyemprot asbestosis (38,5%) dan pemasang papan asbes (39,1%) [1].
  2. Kasus kematian karena asbestosis mencapai kurang lebih 55.000 per tahunnya di dunia [1].
  3. Mesothelioma sebagai komplikasi asbestosis memang sangat jarang dibandingkan kanker paru, namun rupanya terdapat sekitar 2.000 kasus per tahun  di Amerika [1].
  4. Kasus asbestosis di Indonesia pada tahun 2005 yang dialami oleh seorang warga Palembang adalah kasus asbestosis pertama di Asia Tenggara [2].
  5. Walau di Indonesia asbes tergolong masih legal, belum diketahui prevalensi asbestosis secara jelas.

Penyebab Asbestosis

Penyebab utama asbestosis adalah paparan jangka panjang serat debu yang ada pada debu halus yang dikeluarkan asbes [1,2,3,4,5,6,7].

Karena terlalu seringnya tak sengaja menghirup, serat asbes kemudian akan terjebak di alveoli atau kantong udara dalam paru-paru.

Sebagai akibatnya, jaringan parut terbentuk di bagian alveoli tersebut dan menjadi penyebab utama paru-paru mengalami kekakuan.

Bila normalnya paru-paru dalam proses pernafasan akan mengembang dan mengempis, karena kaku paru-paru menjadi tidak lagi fleksibel sehingga sulit untuk mengembang maupun mengempis.

Dampaknya, penderita mengalami kesulitan bernafas dan bagi para perokok aktif kondisi ini dapat bertambah buruk bila tidak segera ditangani.

Faktor Risiko Asbestosis

Selain paparan serat asbes, beberapa faktor lain berikut ini dapat meningkatkan risiko asbestosis pada seseorang :

  • Bekerja sebagai mekanik
  • Bekerja sebagai teknisi listrik
  • Bekerja sebagai penambang asbes
  • Bekerja sebagai tukang bangunan
  • Bekerja sebagai buruk pabrik asbes
  • Merupakan pekerja di perkapalan dan jalan kereta api
  • Orang-orang yang bertempat tinggal di dekat pertambangan

Tingkat kerusakan paru semakin serius ketika paparan serat asbes adalah dalam kadar tinggi serta dalam durasi yang panjang.

Hal ini menjadi berbahaya karena serat asbes dikeluarkan dari asbes yang rusak.

Maka dengan kata lain, selama bahan atau benda yang terbuat dari asbes tidak rusak dan serat asbes tetap terkandung atau berada di dalam asbes maka aman untuk berada di sekitarnya dan tidak akan terhirup.

Tinjauan
- Asbestosis utamanya disebabkan oleh serat asbes yang terhirup dan masuk ke dalam paru-paru lalu terperangkap di sana.
- Orang-orang yang bertempat tinggal dekat pertambangan, merupakan pekerja yang berkaitan dengan asbes, ditambah merupakan perokok aktif maupun pasif memiliki kemungkinan lebih besar dalam menderita asbestosis.

Gejala Asbestosis

Asbestosis bukanlah jenis gangguan kesehatan yang secara langsung menimbulkan gejala.

Gejala asbestosis biasanya timbul sekitar 10-40 tahun setelah mengalami paparan serat asbes.

Di bawah ini adalah gejala-gejala yang perlu diwaspadai, terutama oleh orang-orang yang memiliki faktor risiko tinggi [1,2,5,6,7].

  • Sesak nafas disertai mengi
  • Nafsu makan hilang
  • Berat badan turun (dapat menjadi efek dari nafsu makan yang turun)
  • Batuk kering berkepanjangan
  • Nyeri pada bahu atau dada
  • Jari dan kuku jari membengkak atau melebar
  • Tubuh mengalami kelelahan

Kapan seharusnya memeriksakan diri ke dokter?

Bila gejala-gejala tersebut mulai timbul, terutama jika penderita tinggal di wilayah dengan tingkat paparan asbes tinggi atau bermata pencaharian sebagai pekerja yang berhubungan dengan asbes, segera ke dokter memeriksakan diri.

Konsultasikan setiap gejala yang dirasakan serta riwayat pekerjaan dan sebagainya yang dirasa meningkatkan risiko asbestosis.

Tinjauan
Gejala asbestosis tidak terjadi hanya karena beberapa kali paparan terhadap asbes. Gejala umumnya timbul 10-40 tahun kemudian bila paparan terjadi terus-menerus dalam jangka panjang, seperti sesak nafas, nyeri dada, turunnya nafsu makan dan berat badan, tubuh mudah kelelahan, dan batuk kering yang tak kunjung sembuh.

Pemeriksaan Asbestosis

Gejala asbestosis memiliki kemiripan dengan sejumlah penyakit paru lainnya, maka cukup sulit untuk mendiagnosa tanda dan gejalanya.

Namun umumnya, beberapa metode pemeriksaan berikut inilah yang dilakukan oleh dokter [1,5,6,7]:

  • Pemeriksaan Fisik

Pemeriksaan fisik menjadi langkah utama yang pasien perlu tempuh di mana dokter biasanya menggunakan stetoskop untuk mendengarkan paru-paru pasien.

Pemeriksaan ini diperlukan karena pada pasien dengan kondisi paru buruk akan terdengar suara berderak dari paru-paru ketika pasien mengambil nafas.

  • Pemeriksaan Riwayat Kesehatan

Usai pemeriksaan fisik, dokter biasanya memberikan beberapa pertanyaan seputar riwayat medis pasien dan keluarga pasien.

Dokter juga perlu tahu apa pekerjaan pasien dan apakah ada hubungannya dengan paparan asbes yang terlalu sering.

Dari hasil pemeriksaan fisik dan riwayat kesehatan, biasanya belum cukup dan pemeriksaan-pemeriksaan lanjutan masih harus pasien jalani.

Melalui tes pemindaian seperti sinar-X atau rontgen dada, dokter akan mengetahui tanda-tanda yang lebih jelas kondisi paru pasien.

Pada penderita asbestosis, rontgen dada biasanya akan menunjukkan adanya warna putih yang terlalu banyak pada jaringan paru.

Pada kasus yang sudah sangat parah, tak hanya satu sisi paru yang ditemukan berwarna putih, tapi jaringan kedua paru.

Bila kedua paru sudah terkena asbestosis dan pada kondisi yang sangat parah, maka biasanya hasil gambar rontgen dada menunjukkan jaringan paru menyerupai sarang lebah.

Metode CT scan biasanya dikombinasi dengan hasil rontgen akan menghasilkan diagnosa yang lebih detil, terutama karena dokter mengambilnya dari beberapa sudut yang berbeda.

Dokter baru akan mengetahui kondisi jaringan halus dan tulang pasien yang biasanya membantu mendeteksi asbestosis tahap awal sehingga penanganan dapat diberikan secepatnya.

  • Tes Fungsi Paru

Tes fungsi paru juga merupakan metode pemeriksaan yang dokter kemungkinan anjurkan bagi pasien untuk mengetahui seberapa baik fungsi paru pasien.

Melalui tes ini akan terdeteksi seberapa banyak udara yang dapat ditahan saat pasien mengambil nafas.

Tak hanya itu, pemeriksaan ini juga untuk mengetahui seberapa banyak aliran udara yang keluar dan masuk paru-paru pasien.

  • Thoracentesis

Pada prosedur pemeriksaan ini, dokter akan lebih dulu memberikan anestesi / obat bius.

Baru kemudian prosedur dilanjutkan dengan memasukkan sebuah jarum melalui dinding dada pasien yang berguna untuk mengambil cairan.

Cairan yang telah diambil akan dianalisa di laboratorium, namun biasanya setelah cairan diambil ini akan mengatasi sesak nafas yang terjadi.

Dalam melakukan prosedur ini, dokter biasanya akan menggunakan bronkoskop atau tabung tipis yang dimasukkan melalui mulut atau hidung untuk sampai ke paru melewati tenggorokan.

Terdapat kamera yang melengkapi tabung ini di mana kamera berukuran kecil dan ringan akan membantu dokter dalam mendapatkan gambaran kondisi saluran pernafasan.

Pengambilan sampel jaringan paru adalah metode yang juga akan menguatkan hasil diagnosa.

Dokter melalukan metode pemeriksaan ini biasanya untuk mendeteksi adanya kelainan pada bagian paru.

Tinjauan
Pemeriksaan fisik dan riwayat kesehatan menjadi yang utama dalam mendiagnosa asbestosis. Namun untuk memastikan hasil diagnosa, beberapa metode pemeriksaan lanjutan seperti biopsi paru, tes fungsi paru, rontgen dada, CT scan, bronkoskopi, dan/atau thoracentesis kemungkinan perlu ditempuh pasien. 

Pengobatan Asbestosis

Pengobatan asbestosis dilakukan dalam tiga metode, yaitu terapi khusus, perubahan gaya hidup, serta tindakan operasi.

Tergantung dari seberapa parah kondisi asbestosis pasien, penanganan yang diberikan dokter akan disesuaikan dengan hal tersebut [1,5,6,7].

  • Terapi Oksigen

Karena pasien asbestosis cenderung mengalami gangguan pernafasan, otomatis penting bagi dokter untuk segera menanganinya dengan memberikan terapi oksigen.

Melalui terapi oksigen, kekurangan oksigen dapat diatasi dengan baik.

  • Terapi Rehabilitasi Paru

Bagi beberapa pasien yang mengalami kesulitan bernafas, selain terapi pemberian oksigen, latihan relaksasi dan pernafasan perlu ditempuh oleh pasien.

Program rehabilitasi paru ini akan dibantu oleh para terapis ahli di mana pasien didampingi dalam melakukan sejumlah komponen latihan fisik dan edukasi.

Teknik pernafasan yang benar, begitu juga relaksasi akan diajarkan supaya kebiasaan aktivitas fisik pasien pun meningkat.

  • Operasi

Pada kasus asbestosis dengan gejala yang sudah sangat serius, umumnya dokter akan merekomendasikan transplantasi paru.

Asbestosis yang sudah parah ditandai dengan fungsi paru yang menurun sehingga transplantasi paru bertujuan untuk mengganti paru yang tak lagi berfungsi dengan paru yang sehat.

  • Perubahan Gaya Hidup

Untuk memaksimalkan pengobatan asbestosis dan meredakan berbagai gejala, dokter akan memberikan beberapa anjuran terkait kebiasaan dan pola hidup pasien.

Selain diminta menghindari paparan debu asbes, pasien juga perlu menghindari kebiasaan merokok ataupun asap rokok.

Dengan tidak menjadi perokok aktif maupun pasif, hal ini akan mempercepat pemulihan fungsi paru-paru dan pernafasan.

Vaksinasi pneumonia dan flu juga dapat dianjurkan oleh dokter karena vaksin ini mampu memperkecil risiko paru terkena infeksi.

Vaksinasi pun menjadi pencegah bagi paru mengalami kondisi yang lebih buruk usai terkena asbestosis.

Tinjauan
Pengobatan asbestosis meliputi beberapa metode, yaitu dengan terapi oksigen, program rehabilitasi paru, perubahan gaya hidup, dan/atau operasi jika memang kondisi gejala pasien sudah sangat parah.

Komplikasi Asbestosis

Komplikasi paling umum dari asbestosis sekaligus paling mengerikan adalah risiko kanker paru [1,3,4,5,7].

Para penderita asbestosis yang merupakan perokok aktif ataupun mantan perokok memiliki potensi lebih besar dalam mengalami kanker paru.

Selain kanker paru, mesothelioma ganas adalah risiko komplikasi yang juga perlu diwaspadai walaupun sangat jarang terjadi.

Kondisi komplikasi ini pun merupakan bentuk kanker yang mampu menyerang jaringan di sekitar paru.

Mesothelioma ganas dapat timbul setelah terkena paparan serat asbes selama bertahun-tahun.

Tinjauan
Kanker paru adalah bentuk komplikasi paling umum dari asbestosis. Sementara itu, mesothelioma ganas adalah komplikasi lain yang perlu diwaspadai walaupun sangat jarang terjadi.

Pencegahan Asbestosis

Upaya pencegahan asbestosis yang paling baik adalah dengan menjauhi sumber paparan asbes.

Menghindari debu asbes yang mengandung serat asbes adalah langkah pencegahan yang paling dianjurkan [1,3,7].

  • Segera ganti atap rumah berbahan asbes yang sudah rusak dengan yang baru atau gantilah dengan material lain yang dijamin aman bagi kondisi kesehatan tubuh.
  • Bagi pekerja di lingkungan asbes, kenakan pelindung wajah agar tak mudah menghirup serat asbes.
  • Kenakan pakaian khusus yang dapat melindungi diri selama bekerja di lingkungan dengan tingkat paparan asbes tinggi.
  • Hindari aktivitas merokok serta hindari asap rokok (tidak menjadi perokok aktif maupun pasif).
  • Cek kesehatan rutin dengan melakukan skrining pada bagian dada untuk mengetahui kondisi paru setidaknya 3-5 tahun sekali.
  • Bagi penderita yang terdiagnosa positif asbestosis, periksakan diri secara rutin ke dokter bahkan setelah mendapatkan penanganan sebagai upaya mencegah komplikasi.
Tinjauan
- Pencegahan terbaik agar tidak mengalami asbestosis adalah dengan menghindari paparan debu asbes, yang artinya perlu menghindari sumber material asbes.
- Pengecekan kesehatan rutin (skrining paru), tidak menjadi perokok aktif/pasif, dan melindungi diri saat bekerja di lingkungan penuh asbes adalah cara lain dalam mencegah asbestosis.
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment