Hypervigilance: Penyebab, Gejala dan Cara Mengobati

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Apa itu Hypervigilance?

Hypervigilance merupakan kondisi dengan kewaspadaan dan perhatian berlebihan yang telah mencirikan orang-orang yang mengalami trauma dan kekerasan. [1]

Hypervigilance didefinisikan sebagai perasaan yang terus menerus waspada dengan tujuan untuk mendeteksi bahaya potensial, meskipun risiko bahaya rendah[1].

Hypervigilance lebih dari sekedar ekstra waspada. Kondisi ini ditandai dengan kewaspadaan ekstrim yang merusak kualitas hidup[2].

Kondisi peningkatan kewaspadaan, kecemasan, dan sensitivitas terhadap lingkungan di sekitar pasien, sering ditunjukkan sebagai perlunya untuk selalu memeriksa ancaman potensial di sekitarnya. Dengan otak dipenuhi kewaspadaan konstan, dapat mengakibatkan reaksi tidak wajar atau bahkan agresif terhadap situasi sehari-hari[3].

Hypervigilance dapat merupakan gejala dari kondisi kesehatan mental, meliputi[4, 5]:

Hypervigilance merupakan salah satu ciri utama PTSD. Hypervigilance dapat terjadi dengan gangguan kecemasan lainnya, meliputi gangguan panik, gangguan kecemasan terinduksi obat, dan gangguan kecemasan umum. Selain itu, demensia dan paranoid juga dapat menginduksi hypervigilance[2].

Penyebab Hypervigilance

Hypervigilance merupakan cara tubuh melindungi diri dari situasi yang mengancam. Kondisi ini dapat muncul pada suatu lingkungan di mana pasien mempersepsikan ancaman ekstrim[2, 4].

Terdapat beberapa faktor risiko yang membuat seseorang lebih rentan mengalami hypervigilance, seperti PTSD, fibromyalgia, hipertiroidisme, penyakit adrenal, gangguan tidur, kecemasan, dan skizofrenia[6].

Kondisi Kesehatan

Beberapa penyakit dapat mengakibatkan penderita lebih sensitif terhadap lingkungan atau lebih waspada ataupun keduanya. Kondisi tersebut diantaranya:[6]

  • Kurang tidur dapat membuat penderitanya mudah kaget, cemas, dan rentan terhadap sakit.
  • Tumor endokrin, seperti phaeochromocytoma, dapat menimbulkan rasa malapetaka yang akan datang.
  • Fibromyalgia berkaitan dengan kelebihan muatan sensorik.
  • Allodynia (sensasi sakit dalam merespon sentuhan yang tidak menyakitkan) dan sensitif terhadap cahaya.
  • Keracunan obat atau penghentian pengobatan sering menimbulkan paranoid ekstrim sementara.

Persepsi Ancaman

Hypervigilance ditandai perilaku mewaspadai adanya ancaman. Orang dengan hypervigilance merespon sangat dipersonalisasi, tergantung pada apa yang telah dipelajari otak sebagai bahaya[6].

Pengalaman Hidup

Hipervigilance kronis merupakan dampak umum dari PTSD (post-traumatic stress disorder), terutama pada orang-orang yang tinggal di lingkungan berbahaya dalam waktu lama atau mengalami trauma emosional ekstrim.

Kondisi ini umum dialami oleh anak-anak yang baru kehilangan orang tuanya, menyaksikkan kekerasan, atau menjadi korban kekerasan[2].

PTSD merupakan penyebab umum dari hypervigilance. PTSD menyebabkan pasien menjadi tegang dan dapat secara terus menerus mengamati sekitar untuk mempersepsikan ancaman[5].

PTSD merupakan gangguan kecemasan yang berkembang setelah seseorang mengalami atau melihat peristiwa traumatik atau mengancam nyawa. Berikut beberapa peristiwa yang dapat menyebabkan PTSD[4]:

  • Pertarungan militer
  • Kematian orang terkasih
  • Pelecehan seksual
  • Kecelakaan serius
  • Pembulian yang berlangsung lama

Pemicu Umum Hypervigilance

Berikut beberapa pemicu kondisi hypervigilance[4, 5, 7]:

  • Merasa terperangkap atau klaustrofobia
  • Kasulitan bernapas
  • Suara-suara keras dan tiba-tiba dari orang atau lingkungan
  • Perasaan diabaikan
  • Antisipasi dan ketakutan terhadap ketidakpastian
  • Merasa dipermalukan atau dikritik
  • Sakit fisik dan/atau masalah emosional
  • Memenuhi permintaan dan ekspektasi dari orang lain
  • Perilaku tidak wajar, tiba-tiba dan kasar dari orang lain
  • Pengingat trauma masa lalu
  • Terlibat dalam adu pendapat dan pertengkaran

Gejala Hypervigilance

Gejala hypervigilance meliputi gejala fisiologis, emosional, dan perilaku[4, 5].

Gejala Fisiologis

Tidak semua pasien hypervigilance menunjukkan gejala fisiologis. Gejala fisiologis hypervigilance dapat menyerupai gejala kecemasan, yaitu meliputi[4, 5]:

Gejala fisiologis disebabkan oleh peningkatan hormon stres, yaitu epinefrin dan kortisol. Gejala fisiologis yang berlangsung lama dapat menimbulkan kelelahan dan keletihan[2, 5].

Gejala Emosional

Gejala emosional dari hypervigilance meliputi[5, 7]:

  • Peningkatan kecemasan berat
  • Ketakutan
  • Panik
  • Merasa cemas secara terus menerus
  • Menutup diri secara emosional
  • Mood yang berubah-ubah
  • Mudah marah
  • Depresi
  • Isolasi
  • Merasa tidak berdaya

Gejala Perilaku

Cara berperilaku pasien hypervigilance dapat berbeda-beda. Berikut beberapa perilaku umum yang sering ditunjukkan pasien[2, 4]:

  • Terus menerus mengamati sekitarnya dan kesulitan untuk fokus pada percakapan
  • Mudah terkejut dan melompat atau menjerit pada hal-hal yang tiba-tiba mereka dengar atau lihat
  • Bereaksi berlebihan terhadap hal-hal yang terjadi di sekitarnya, dengan reaksi yang terlihat kasar
  • Merasa bahwa lingkungan yang ramai dan berisik terlalu berlebihan
  • Mengamati orang-orang dengan seksama untuk mengecek jika mereka memegang senjata
  • Menganalisa situasi dengan berlebihan dan percaya bahwa situasi jauh lebih buruk dari sebenarnya
  • Memprediksi secara berlebih kemungkinan kejadian buruk menimpa mereka secara fisik atau dalam hubungan
  • Menjadi terlalu sensitif terhadap nada suara atau ekspresi orang lain
  • Mengalami kesulitan untuk tidur atau terus tidur

Pada kasus ekstrim pasien hypervigilance dapat mengalami agoraphobia, yaitu kecemasan saat berada di tempat di mana sulit untuk melarikan diri.[2]

Pasien pada beberapa kasus ekstrim merasa mereka perlu mempersenjatai diri dengan senapan, pisau, atau semprotan merica atau memiliki rumah dengan sistem alarm yang berlebihan, kunci pintu tambahan, dan ruang panik[2].

Komplikasi Hypervigilance

Hypervigilance mengakibatkan gejala perilaku dan dapat mengakibatkan komplikasi berjangka panjang. Berikut beberapa komplikasi yang dapat ditimbulkan[4]:

  • Pola perilaku obsesif
  • Kelelahan secara fisik dan mental
  • Kesulitan dalam menjalin hubungan
  • Bermasalah di tempat kerja
  • Menghindari situasi sosial

Diagnosis Hypervigilance

Diagnosis hypervigilance berdasarkan riwayat kesehatan dan pemeriksaan klinis. Beberapa tes diagnostik seperti tes darah dan tes imaging dapat membantu mengidentifikasi penyebab kondisi[6].

Selain melakukan pemeriksaan, dokter dapat menanyakan gejala yang dialami. Beberapa tanda vital tubuh yang diperiksa meliputi suhu, denyut jantung, laju pernapasan, dan tekanan darah. [6]

Tergantung pada hasil pemeriksaan dan gejala yang dialami, dokter dapat menyarankan pemeriksaan tambahan. Pemeriksaan tambahan untuk diagnosis hypervigilance meliputi[6]:

  • Konsultasi psikiatrik
  • Tes darah: penghitungan darah lengkap (CBC), tes tiroid, dan tes elektrolit
  • Pemeriksaan urinalisis dan toksikologi
  • CT Scan atau MRI otak
  • CT Scan, MRI, atau ultrasound leher atau perut

Cara Mengatasi Hypervigilance

Setelah pasien mengembangkan kesadaran terhadap pemicu kondisi hypervigilance, respon dan perilakunya, pasien dapat menurunkan gejala dengan mengendalikan emosinya sendiri dan mengekspresikan kelemahannya pada orang terdekat yang memiliki empati[2].

Berikut beberapa cara untuk mengatasi hypervigilance[5, 7]:

  • Tetap tenang dan menarik napas dalam dan pelan
  • Mencari bukti objektif dalam suatu situasi sebelum bereaksi
  • Berhenti sebentar sebelum bereaksi
  • Mengakui ketakutan atau emosi kuat lainnya, tapi tidak menyerahkan diri dalam emosi tersebut
  • Berpikiran jernih
  • Membuat batasan dengan orang lain dan diri sendiri
  • Mau mendengarkan terhadap timbal balik
  • Berlatih merefleksikan diri
  • Memperbaiki setelah berargumen
  • Menikmati momen menyenangkan
  • Menunjukkan kebaikan dan merawat diri sendiri
  • Mencoba terbuka dan jujur mengenai perasaan yang sulit

Jika hypervigilance telah mencapai tingkat di mana kondisi tersebut mempengaruhi kualitas hidup, sebaiknya pasien segera mencari bantuan dari ahli kesehatan mental.

Untuk mengatasi kondisi hypervigilance, selain penanganan ahli pasien juga sebaiknya:[2]

  • Beristirahat yang cukup.
  • Meningkatkan kualitas tidur.
  • Menjaga konsumsi makanan sehat.
  • Menemukan aktivitas yang dapat membantu menenangkan emosi.
  • Melakukan komunikasi, seperti berbagi pikiran dan kesulitan yang dihadapi juga dapat membantu dalam mengatasi hypervigilance.
  • Mengikuti kelompok pendukung untuk PTSD atau gangguan lainnya dengan orang-orang yang mengalami atau memahami kondisi pasien dapat membantu proses penanganan.

Pengobatan Hypervigilance

Pengobatan untuk hypervigilance dapat berbeda bergantung pada penyebab yang mendasari serta tingkat pengaruh buruknya terhadap perilaku pasien. Selain itu juga bergantung apakah pasien menyadari bahwa perilakunya tidak wajar[2].

Langkah pertama pengobatan hypervigilance ialah dengan memindahkan pasien dari lingkungan yang memiliki ancaman nyata, misalnya pada kasus kekerasan atau risiko pekerjaan yang berbahaya[2, 4].

Pengobatan dapat meliputi psikoterapi dan penggunaan obat. Berikut beberapa pengobatan yang digunakan dalam penanganan hypervigilance[2, 5]:

Terapi untuk Hypervigilance

  • Terapi Perilaku Kognitif

Terapi perilaku kognitif atau cognitive behavioral therapy (CBT) bertujuan untuk mengajari pasien, melalui percakapan dengan terapis, bahwa pasien tidak dapat mengendalikan setiap aspek di sekitarnya, namun dapat mengendalikan cara menginterpretasikan dan memperbaiki responnya terhadap suatu lingkungan.

  • Terapi Pemaparan

Tujuan dari terapi pemaparan ialah untuk memaparkan pasien pada pemicu yang merangsang stres untuk membantu mengenali pemicu tersebut dan mengambil langkah untuk memperlunak responnya.

  • EMDR (Eye Movement Desensitization and Reprocessing)

Tujuan dari terapi ini adalah menggunakan gerakan mata sebagai sarana untuk mengarahkan kembali pasien dari ingatan traumatik dari masa lalu ke sensasi dari masa sekarang.

  • Pelatihan Perhatian

Perhatian meliputi hidup dalam setiap momen dan memfokuskan pikiran pada sensasi langsung daripada mengikuti pikiran berlebih dan bermasalah. Pelatihan ini juga dapat menggunakan teknik seperti medikasi, citra terpandu, dan biofeedback.

Obat untuk Hypervigilance

Kasus berat untuk hypervigilance dapat memerlukan penanganan yang lebih intensif, termasuk peresepan obat. Beberapa obat yang dapat digunakan untuk mengatasi hypervigilance yaitu[2, 5]:

  • Antidepresan
  • Beta bloker
  • Anti kecemasan non-adiktif seperti buspirone

Untuk pasien dengan skizofrenia, gangguan kepribadian, atau gangguan bipolar dapat ditangani dengan antipsikosis dan penstabil suasana hati[2]. Konsultasikan dan ikuti petunjuk dokter agar mendapatkan obat yang tepat.

Kondisi hypervigilance umumnya tidak dapat dicegah. Berpikiran jernih dan tetap tenang dalam situasi sulit, serta mengkomunikasikan diri dengan orang lain dapat membantu mencegah timbulnya hypervigilance[7].

fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment