Praziquantel: Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Praziquantel digunakan untuk mengobati infeksi yang disebabkan oleh cacing schistosoma, yang masuk ke tubuh melalui kulit yang bersentuhan dengan air yang terkontaminasi. [2]

Praziquantel juga digunakan untuk mengobati infeksi cacing hati. Cacing ini masuk ke dalam tubuh saat memakan ikan yang terkontaminasi. Praziquantel untuk digunakan pada orang dewasa dan anak-anak yang berusia minimal 1 tahun. [2]

Apa itu Praziquantel?

Berikut ini info Praziquantel, mulai dari indikasi hingga peringatannya: [1][4]

IndikasiInfeksi cacing schistosoma.
KategoriObat Keras
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasAntelmintik
BentukTablet
KontraindikasiSistiserkosis okuler.
→ Penanganan yang bersamaan dari penginduksi CYP yang kuat (misalnya rifampisin).
→ Menyusui.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Praziquantel:
→ Pasien dengan kelainan jantung, sistiserkosis serebral, riwayat epilepsi dan/atau tanda lain dari potensi keterlibatan SSP (misalnya nodul subkutan yang menunjukkan sistiserkosis).
→ Gangguan hati sedang sampai berat.
→ Kehamilan.
Kategori Obat pada Kehamilan & MenyusuiKategori B: Studi pada reproduksi hewan tidak menemukan risiko pada janin. Belum ada studi yang memadai dan terkontrol pada wanita hamil

Manfaat Praziquantel

Obat ini digunakan untuk mengobati infeksi parasit tertentu (seperti Schistosoma dan cacing hati). Praziquantel termasuk dalam golongan obat yang dikenal sebagai anthelmintik. Bekerja dengan cara membunuh parasit, juga melumpuhkan parasit, menyebabkan parasit melepaskan cengkeramannya pada dinding pembuluh darah sehingga tubuh dapat mengeluarkannya secara alami. [3]

Dosis Praziquantel

Pemberian Praziquantel dapat diberikan kepada orang dewasa dan anak-anak dengan pembagian sebagai berikut: [1]

Dosis Dewasa

Oral
Klonorkiasis, Infeksi cacing usus, Infeksi cacing paru-paru, Opisthorchiasis
→ Dewasa: 25 mg/kg tiga kali sehari dengan interval 4-6 jam selama 1-2 hari atau 40 mg/kg sebagai dosis tunggal.
Oral
Schistosomiasis
→ Dewasa: 20 mg/kg 4-6 jam untuk 3 dosis atau 40-60 mg/kg sebagai dosis tunggal.

Dosis Anak-anak

Oral
⇔ Klonorkiasis, Infeksi cacing usus, Infeksi cacing paru-paru, Opisthorchiasis
→ Anak: ≥4 tahun Sama dengan dosis dewasa.
Oral
⇔ Schistosomiasis
→ Anak: ≥4 tahun Sama dengan dosis dewasa.

Efek Samping Praziquantel

Beberapa efek samping Praziquantel dapat terjadi yang biasanya tidak memerlukan perhatian medis. Efek samping ini mungkin hilang selama pengobatan karena tubuh Anda menyesuaikan dengan obatnya.

Tanyakan kepada ahli kesehatan Anda jika salah satu dari efek samping berikut berlanjut atau mengganggu atau jika Anda memiliki pertanyaan tentang mereka: [1]

  • Sakit kepala, mengantuk, pusing, malaise, perut tidak nyaman, anoreksia, mual, muntah, diare, urtikaria, ruam, demam, astenia, malaise, kelelahan, mialgia. Jarang, kejang, eosinofilia, pruritus, peningkatan nilai enzim hati.

Info Efek Samping Tenaga Medis [2]

  • Umum
    • Efek samping bervariasi menurut dosis dan lama terapi. Efek samping tergantung pada spesies parasit, tingkat infestasi, durasi infeksi, dan lokasi parasit di dalam tubuh. Efek samping terjadi lebih awal dan lebih sering dan/atau serius pada pasien dengan infestasi parah. Seringkali, tidak jelas apakah obat ini, reaksi endogen terhadap parasit yang sekarat akibat obat, atau gejala infestasi menyebabkan efek samping yang dilaporkan.
    • Efek samping termasuk malaise, sakit kepala, pusing, ketidaknyamanan perut (dengan atau tanpa mual), pireksia, dan urtikaria; umumnya dalam urutan tingkat keparahan. Efek samping tersebut lebih sering dan/atau serius pada pasien dengan cacingan yang berat.
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Sakit kepala, pusing.
    • Umum (1% hingga 10%): Vertigo, mengantuk (termasuk mengantuk).
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Kejang.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Reaksi inflamasi serebral.
  • Gastrointestinal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Sakit gastrointestinal dan perut, mual, muntah.
    • Umum (1% hingga 10%): Diare. Frekuensi tidak dilaporkan: Ketidaknyamanan perut (dengan atau tanpa mual), tersedak.
  • Lain
    • Sangat umum (10% atau lebih): Kelelahan.
    • Umum (1% hingga 10%): Merasa tidak enak badan (astenia, malaise), demam.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kenaikan suhu, edema sementara.
  • Dermatologis
    • Sangat umum (10% atau lebih): Urtikaria.
    • Umum (1% hingga 10%): Ruam.
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Pruritus.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Reaksi seperti mazzotti.
  • Metabolik
    • Laporan umum (1% hingga 10%): Anoreksia.
  • Muskuloskeletal
    • Laporan umum (1% hingga 10%): Mialgia.
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Nyeri muskuloskeletal dan kelelahan
  • Hati
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Peningkatan enzim hati ringan.
  • Kardiovaskular
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Aritmia tidak dijelaskan.
  • Hipersensitivitas
  • Hematologi
    • Laporan pascapemasaran: Eosinofilia
  • Pernapasan
    • Laporan pascapemasaran: Pneumonitis, dispnea, mengi
  • Okuler
    • Laporan pascapemasaran: Gangguan penglihatan

Detil Praziquantel

Untuk memahami lebih detail mengenai Praziquantel, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Praziquantel, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya: [1]

Penyimpanan → Simpan di bawah 30 °C.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Cara Kerja Deskripsi: Praziquantel adalah agen anthelmintik pyrazinoisoquinoline dengan spektrum aktivitas yang luas melawan trematoda (cacing) dan cestoda (cacing pita). Ini meningkatkan permeabilitas sel ke kalsium dalam skistosom, menyebabkan kontraksi yang kuat dan kelumpuhan otot cacing yang menyebabkan terlepasnya pengisap dari dinding pembuluh darah dan terlepas.
Farmakokinetik:
Absorpsi: Diserap dengan cepat dari saluran pencernaan (> 80%). Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: 1-4 jam.
→ Distribusi: Didistribusikan ke CSF dan masuk ke ASI. Pengikatan protein plasma: Sekitar 80%.
Metabolisme: Melakukan metabolisme hati yang cepat dan ekstensif melalui hidroksilasi oleh isoenzim CYP2B1 dan CYP3A4 menjadi metabolit yang tidak aktif.
Ekskresi: Melalui urin, terutama sebagai metabolit. Waktu paruh eliminasi plasma: Kira-kira 1-1,5 jam (obat induk); kira-kira 4 jam (metabolit).
Interaksi dengan obat lain → Obat pemicu enzim CYP (misalnya karbamazepin, deksametason, fenobarbital, fenitoin) dapat menurunkan konsentrasi prazikuantel dalam plasma.
→ Penghambat enzim CYP (misalnya simetidin, eritromisin, itrakonazol, ketokonazol) dapat meningkatkan konsentrasi prazikuantel dalam plasma.
→ Berpotensi Fatal: Penggunaan bersamaan dengan rifampisin dapat menyebabkan konsentrasi subterapeutik prazikuantel.
Interaksi dengan makanan → Tidak ada keterangan lebih lenjut mengenai interaksi obat ini dengan makanan
Overdosis ⇔ Gejala: Sesak napas
⇔ Cara Mengatasi: Segera hubungi tenaga medis

Pertanyaan Seputar Praziquantel

Apakah obat ini dapat dikonsumsi oleh ibu hamil dan menyusui?

Obat ini termasuk Kategori Boleh FDA di mana studi pada reproduksi hewan tidak menemukan risiko pada janin. Belum ada studi yang memadai dan terkontrol pada wanita hamil [1]

Apa yang harus saya hindari saat menggunakan praziquantel?

⇔ Hindari mengemudi atau aktivitas berbahaya pada hari Anda menggunakan praziquantel, dan juga lusa. Reaksi Anda bisa terganggu.
⇔ Grapefruit dapat berinteraksi dengan praziquantel dan menyebabkan efek samping yang tidak diinginkan. Hindari penggunaan produk grapefruit. [2]

Bagaimana saya harus menggunakan praziquantel?

⇔ Ikuti semua petunjuk pada label resep Anda dan baca semua panduan pengobatan atau lembar instruksi. Gunakan obat persis seperti yang diarahkan.
⇔ Praziquantel biasanya diminum 3 kali dalam satu hari. Ambil dosis Anda dengan jarak 4 hingga 6 jam pada hari itu.
⇔ Praziquantel harus dikonsumsi dengan makanan dan segelas penuh (8 ons) air.
⇔ Anda mungkin perlu memecahkan tablet praziquantel untuk mendapatkan dosis yang tepat. Ikuti instruksi dokter Anda.
⇔ Jangan mengunyah tablet atau bagian dari tablet. Rasa pahit tablet bisa menyebabkan Anda muntah atau muntah.
⇔ Jika anak yang memakai prazikuantel tidak dapat menelan satu porsi tablet atau tablet secara utuh, hancurkan tablet dan campur dengan makanan cair atau semi padat. Anak harus segera menelan campuran tersebut tanpa mengunyah.
⇔ Hubungi dokter Anda jika gejala Anda tidak membaik, atau jika memburuk.
⇔ Simpan pada suhu kamar jauh dari kelembaban dan panas. [2]

Contoh Obat Praziquantel

Brand Merek Dagang
Biltricide
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment