Rifampicin: Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Rifampicin digunakan untuk mencegah dan mengobati tuberkulosis dan infeksi bakteri lainnya. Rifampicin juga digunakan untuk mencegah penyebaran bakteri pada pasien yang tidak menunjukan gejala infeksi. Obat ini bekerja dengan mencegah dan menghentikan pertumbuhan bakteri.[2]

Apa Itu Rifampicin?

Berikut ini info mengenai Rifampicin, mulai dari indikasi hingga peringatannya: [1,3,4]

IndikasiMengobati, dan mencegah penularan Tuberkulosis (TB).
KategoriObat Resep
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasAnti-TB
BentukKapsul, Sirup, injeksi
KontraindikasiHipersensitivitas thd rifampisin atau rifamycin lain. 
Pasien dg penyakit kuning. 
Penggunaan bersamaan dengan terapi saquinavir / ritonavir.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Rifampicin:
→ Pasien yang memiliki riwayat alkoholisme
→ Pasien yang memiliki riwayat Ggn hati dan ginjal. 
→ Pasien Lansia,
→ Pasien malnutrisi,
→ Pasien anak <2 thn. 
→ Pasien Kehamilan dan menyusui.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui IV / Parenteral / PO:
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.

Manfaat Rifampicin

Rifampicin adalah antibiotik yang dapat digunakan untuk:[3]

  • Mengobati dan mencegah tuberkolosis
  • Mengurangi bakteri tertentu di hidung dan tenggorokan yang dapat menyebabkan meningitis atau infeksi lain.
  • Mencegah penyebaran bakteri ini ke orang lain

Dosis Rifampicin

Pemberian Rifampicin dapat dibagi menjadi 2 bagian utama yaitu untuk dewasa dan anak-anak [4]

Dosis Rifampicin Dewasa

Tuberkulosis 
Intravena
→ 10 mg/kg per hari, melalui infus. 
→ Dosis maksimal: 600 mg setiap hari.

Tuberkulosis 
Oral
→ 8-12 mg/kg per hari. 
→ <50 kg: 450 mg setiap hari; 
→ ≥50 kg: 600 mg setiap hari.

Gangguan Hati
→ Dosis maksimal: 8 mg/kg per hari

Dosis Rifampicin Anak

Tuberkulosis 
Intravena
→ 10 mg/kg per hari, melalui infus. 
→ Dosis maksimal: 600 mg setiap hari.

Tuberkulosis 
Oral
→ 10-20 mg/kg sehari. 
→ Dosis maksimal: 600 mg per hari.

Efek Samping Rifampicin

Secara umum, Rifampicin dapat tidak memberikan efek samping serius ketika diberikan dalam dosis yang tepat [3]

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:

  • Bersendawa
  • Perasaan kembung atau penuh
  • Kantuk
  • Kelebihan udara atau gas di perut atau usus
  • Gangguan pencernaan
  • Tidak bisa berkonsentrasi
  • Nyeri atau ketidaknyamanan di dada, perut bagian atas, atau tenggorokan
  • Perubahan warna gigi

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):[3]

  • Agitasi
  • Gusi berdarah
  • Darah dalam urin atau tinja
  • Memar
  • Kebingungan
  • Batuk
  • Batuk atau muntah darah
  • Urine berwarna gelap
  • Penggelapan kulit
  • Penurunan frekuensi atau jumlah urin
  • Kesulitan bernapas dan menelan
  • Pusing
  • Pingsan
  • Detak jantung cepat
  • Demam dengan atau tanpa menggigil
  • Perasaan lelah atau lemah secara umum
  • Sakit kepala
  • Gatal-gatal
  • Suara serak
  • Permusuhan
  • Peningkatan tekanan darah
  • Haus meningkat
  • Sifat lekas marah
  • Tinja berwarna terang
  • Kehilangan selera makan
  • Nyeri punggung bawah atau samping
  • Depresi mental
  • Mual
  • Nyeri atau sulit buang air kecil
  • Pendarahan terus-menerus atau keluarnya cairan dari tempat tusukan, mulut, atau hidung
  • Bengkak atau bengkak pada kelopak mata atau di sekitar mata, wajah, bibir, atau lidah
  • Kulit gatal, ruam, atau kemerahan
  • Luka, bisul, atau bintik-bintik putih di bibir atau di mulut
  • Sakit perut
  • Pembengkakan pada wajah, pergelangan kaki, jari, tangan, atau kaki bagian bawah
  • Sesak di dada
  • Perdarahan atau memar yang tidak biasa
  • Kantuk yang tidak biasa, kusam, kelelahan, lemah, atau perasaan lesu
  • Muntah
  • Penambahan berat badan
  • Mata atau kulit kuning
  • Pendarahan di bawah kulit
  • Melepuh, mengelupas, atau melonggarkan kulit
  • Kembung
  • Diare berdarah, parah, atau berair
  • Sakit tulang
  • Nyeri dada
  • Panas dingin
  • Kulit dingin dan lembap
  • Kesulitan berbicara
  • Penglihatan ganda
  • Cepat, denyut nadi lemah
  • Ketidakmampuan untuk menggerakkan lengan, kaki, atau otot wajah
  • Ketidakmampuan untuk berbicara
  • Peningkatan aliran menstruasi atau perdarahan vagina
  • Nyeri sendi atau otot
  • Pusing
  • Mimisan
  • Kulit pucat
  • Kelumpuhan
  • Bintik-bintik merah pada kulit
  • Pndarahan berkepanjangan akibat luka
  • Merah atau hitam, kotoran tinggal
  • Urin merah atau coklat tua
  • Lesi kulit merah, seringkali dengan bagian tengah berwarna ungu
  • Merah, mata jengkel
  • Bicara lambat
  • Luka, bekas luka, lecet
  • Berkeringat
  • Kelenjar bengkak
  • Bau nafas yang tidak sedap
  • Penurunan berat badan yang tidak biasa

Gejala Overdosis Rifampicin (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):[3]

  • Penglihatan kabur
  • Pusing, pingsan, atau pusing saat bangun tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk
  • Detak jantung atau denyut nadi yang cepat, berdebar, atau tidak teratur
  • Perasaan kenyang di perut bagian atas atau perut
  • Tekanan darah rendah atau denyut nadi lambat
  • Nyeri di perut bagian atas atau perut
  • Warna urine oranye kemerahan hingga coklat kemerahan, tinja, air liur, dahak, keringat, dan air mata
  • Kejang
  • Bengkak di sekitar mata atau wajah
  • Ketidaksadaran
  • Mata atau kulit kuning

Info Efek Parasetamol Tenaga Medis:[3]

  • Dermatologis
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Reaksi kulit yang serius
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Reaksi obat dengan sindrom eosinofilia dan gejala sistemik (DRESS), eritema multiforme, edema wajah , gatal dengan / tanpa ruam, reaksi kulit ringan, reaksi pemfigoid , pruritus , ruam, reaksi kulit yang sembuh sendiri, sindrom Stevens-Johnson , nekrolisis epidermal toksik , urtikaria
  • Hipersensitivitas
    • Reaksi hipersensitivitas termasuk gagal ginjal akut, nekrosis tubular akut, hematuria , hemoglobinuria, hemolisis, nefritis interstisial, insufisiensi ginjal, dan reaksi kulit yang serius.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Reaksi hipersensitivitas
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Anafilaksis
  • Ginjal
    • Gagal ginjal akut, nekrosis tubular akut, nekrosis interstisial, insufisiensi ginjal adalah reaksi hipersensitivitas dan biasanya terjadi selama terapi intermiten atau selama dimulainya kembali interupsi yang disengaja / tidak disengaja dari rejimen dosis harian. Efeknya biasanya dapat dipulihkan ketika pengobatan dihentikan dan terapi yang sesuai dimulai
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): gagal ginjal akut, nekrosis tubular akut, nefritis interstisial, insufisiensi ginjal
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Peningkatan nitrogen urea darah
  • Hematologi
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Koagulasi intravaskular diseminata , hemolisis, trombositopenia
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Agranulositosis
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Penurunan hemoglobin, eosinofilia, anemia hemolitik , leukopenia
  • Hati
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Tes fungsi hati abnormal , hepatitis, sindrom mirip syok dengan keterlibatan hati
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Penyakit kuning , kelainan tes fungsi hati sementara, peningkatan bilirubin serum, peningkatan transaminase serum
  • Genitourinari
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Hematuria, hemoglobinuria
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Gangguan menstruasi
  • Muskuloskeletal
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Miopati
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Nyeri tulang, nyeri ekstremitas, kelemahan otot
  • Psikiatrik
    • Langka (0,01% hingga 0,1%): Psikosis
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Perubahan perilaku, kebingungan mental
  • Kelenjar endokrin
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Adrenal insufisiensi
    • Insufisiensi adrenal terjadi pada pasien dengan gangguan fungsi adrenal.
  • Gastrointestinal
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Kram, diare, gangguan epigastrium, perut kembung , mulas , mual, kolitis pseudomembran , sakit mulut, sakit lidah, perubahan warna gigi / perubahan warna gigi permanen, muntah
  • Sistem saraf
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Ataksia, pendarahan otak, pusing, mengantuk, mati rasa umum , sakit kepala, ketidakmampuan untuk berkonsentrasi
  • Kardiovaskular
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Penurunan tekanan darah, edema ekstremitas, kemerahan dengan / tanpa ruam, syok, vaskulitis.
  • Lain
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Menggigil, meninggal, kelelahan, demam.
  • Metabolik
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Peningkatan alkali fosfatase, anoreksia, peningkatan asam urat serum
  • Okuler
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Konjungtivitis , gangguan penglihatan 
  • Imunologis
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Sindrom flu
  • Pernapasan
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Sesak napas, mengi

Detail Rifampicin

Untuk memahami lebih detil mengenai Rifampicin, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Rifampicin, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[4]

Penyimpanankapsul, sirup, Injeksi:
→ Simpan antara 15-30 ° C. 
→Hindari panas yang berlebihan dan lindungi dari cahaya.
Cara KerjaDeskripsi: Rifampisin menekan inisiasi pembentukan rantai untuk sintesis RNA pada bakteri yang rentan dengan mengikat subunit β dari RNA polimerase yang bergantung pada DNA, sehingga menghalangi transkripsi RNA.
Durasi: ≤24 jam.
Farmakokinetik:
Absorpsi: Mudah diserap dari saluran GI. 
Dapat dikurangi atau ditunda oleh makanan. 
Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: 2-4 jam (oral).
Distribusi: Tersebar luas di jaringan tubuh dan cairan termasuk CSF. 
Melintasi plasenta dan memasuki ASI. 
Pengikatan protein plasma: Sekitar 80%.
Metabolisme: Menjalani metabolisme hati menjadi 25- 
O- desacetylrifampicin 
aktif 
melalui deasetilasi.
Pengeluaran:Melalui feses (kira-kira 60%) dan urin (sampai 30% dari dosis, kira-kira setengahnya sebagai obat yang tidak berubah). 
Waktu paruh plasma: 2-5 jam.
Interaksi Dengan Obat Lain→ Dapat mempercepat metabolisme dan mengurangi efek obat yang dimetabolisme oleh enzim CYP450 (misalnya kuinidin, fenitoin, teofilin). 
→ Penurunan konsentrasi atovaquone dan peningkatan konsentrasi rifampisin bila dikonsumsi secara bersamaan. 
→ Penggunaan ketokonazol dan rifampisin secara bersamaan dapat menyebabkan penurunan konsentrasi serum kedua obat. 
→ Dapat menurunkan konsentrasi serum enalaprilat. 
→ Mengurangi penyerapan oleh antasida. 
→ Peningkatan risiko hepatotoksisitas dengan halotan atau isoniazid.
Interaksi Dengan Makanan→Makanan dapat mengurangi atau menunda penyerapan.
Overdosis⇔ Gejala: Mual, muntah, sakit perut, pruritus, sakit kepala, lesu, dan perubahan warna kulit menjadi merah kecoklatan atau oranye, urine, keringat, air liur, air mata, dan feses. 
Pembesaran hati (mungkin disertai nyeri tekan), ikterus, peningkatan cepat total dan langsung bilirubin serum dan enzim hati, dan kehilangan kesadaran dapat terjadi setelah overdosis masif. 
Selain itu, hipotensi, takikardia sinus, aritmia ventrikel, kejang, dan henti jantung telah dilaporkan pada kasus overdosis yang fatal. 
Penatalaksanaan: Perawatan suportif dan simptomatik intensif. 
Kosongkan perut dengan lavage lambung. 
Arang aktif dapat ditanamkan ke dalam lambung untuk menyerap sisa obat di saluran pencernaan. 
Dapat memberikan antiemetik untuk mengontrol mual dan muntah yang parah. 
Diuresis aktif, dengan asupan dan haluaran yang terukur, dapat meningkatkan ekskresi obat.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Dapat menyebabkan hasil positif palsu pada tes sulfobromophthalein dan tes skrining urin untuk opiat yang menggunakan metode Kinetic Interaction of Microparticles in Solution (KIMS). 
Mengganggu pemeriksaan mikrobiologis untuk folat serum dan vit B12.

Pertanyaan Seputar Rifampicin

Apa Rifampisin digunakan untuk mengobati?

Obat ini adalah antibiotik rifamycin yang digunakan untuk mencegah dan mengobati tuberkulosis dan infeksi lainnya Antibiotik ini hanya mengobati infeksi bakteri.[3]

Apakah Rifampisin menyebabkan kerusakan hati?

Rifampisin adalah terkait dengan transient dan elevasi asimtomatik pada aminotransferase serum dan bilirubin tingkat dan merupakan terkenal penyebab dari klinis jelas, akut penyakit hati yang dapat menjadi parah dan bahkan fatal.[2]

Bagaimana saya harus menggunakan rifampisin?

Ikuti semua petunjuk pada label resep Anda dan baca semua panduan pengobatan atau lembar instruksi. 
Gunakan obat persis seperti yang diarahkan.[3]

Contoh Obat Rifampisin (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung rifampisin:[3]

Brand Merek Dagang
RifadinRimactane
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment