Ivermectin : Manfaat – Dosis, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Ivermectin digunakan untuk mengobati infeksi dalam tubuh yang di akibatkan karena parasit (cacing). Obat ini juga masih dalam penelitian Pusat Pengobatan Hewan FDA untuk mengobati virus corona SARS-CoV-2.[1,4]

Apa Itu Ivermectin ?

Berikut ini info mengenai Ivermectin, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[2,3]

Indikasi→ Untuk pengobatan strongyloidiasis usus (yaitu, nondisseminated) karena parasit nematoda  Strongyloides stercoralis . 
→ Untuk pengobatan onchocerciasis (river blindness) akibat nematoda parasit Onchocerca volvulus . 
→ Dapat digunakan untuk mengobati kudis yang disebabkan oleh Sarcoptes scabiei.
KategoriObat Resep
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasAntelmintik / Dermatologi Lain
BentukTablet, krim, lotion
KontraindikasiHipersensitivitas terhadap ivermectin atau komponen formulasi lainnya.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Ivermectin:
→ Pasien dengan onchocerciasis dan loiasis
→ Pasien dengan immunocompromised. 
→ Anak. 
→ Kehamilan dan menyusui.
Kategori Obat Pada Kehamilan & Menyusui↔ Melalui PO / Topik::
Kategori C: Baik penelitian pada hewan mengungkapkan efek merugikan pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada penelitian terkontrol pada wanita atau penelitian pada wanita dan hewan tidak tersedia. 
Obat-obatan harus diberikan hanya jika potensi manfaatnya sesuai dengan potensi risiko pada janin.

Manfaat Ivermectin

Ivermectin adalah obat infeksi yang disebabkan oleh parasit seperti cacing (kecuali cacing pita). Kegunaan lainnya dari Ivermectin adalah :[3,4]

  • Untuk pengobatan topikal infeksi akibat kutu rambut pada pasien anak-anak berusia 6 bulan ke atas.
  • Digunakan untuk pengobatan onchocerciasis.
  • Efektif juga untuk melawan infeksi cacing lainnya seperti strongyloidiasis, ascariasis, trichuriasis dan enterobiasis.
  • Digunakan untuk penyakit kudis
  • Digunakan untuk Infeksi dikarenakan cacing gelang
  • Digunakan untuk mengobati infeksi cacing gelang tertentu lainnya

Dosis Ivermectin

Penggunaan dosis Ivermectin terbagi menjadi 2 yaitu untuk orang dewasa dan anak-anak [2]

Dosis Ivermectin Dewasa

⇔ Strongyloidiasis Oral
→ 200 mcg / kg selama 1-2 hari.
⇔ Onchocerciasis Mulut
→ 150 mcg / kg sebagai dosis tunggal; 
→ Ulangi pengobatan setiap 3-12 bln sampai gejala teratasi.
⇔ Pedikulosis Kepala Topikal / Kulit
→ Sebagai lotion 0,5%: Oleskan secukupnya pada rambut dan kulit kepala kering sebagai dosis tunggal, kemudian biarkan selama 10 menit sebelum dibilas.
⇔ Rosacea Topikal / Kulit
→ Sebagai krim 1%: Oleskan ke area yang terkena satu kali sehari selama 4 bulan, ulangi pengobatan jika diperlukan.

Dosis Ivermectin Anak

⇔ Strongyloidiasis Oral
→ ≥15 kg: Sama dengan dosis dewasa.
⇔ Onchocerciasis Mulut
→  ≥15 kg: Sama dengan dosis dewasa.
⇔ Pedikulosis Kepala Topikal / Kulit
→ ≥6 bln Sama dengan dosis dewasa.

Efek Samping Ivermectin

Efek samping bisa terjadi jika dosis tidak sesuai dengan yang di anjurkan.[1]

Efek samping ivermectin yang umum dilaporkan meliputi: 

  • Demam
  • Pruritus, dan
  • Ruam kulit. 

Efek samping yang sering terjadi tanpa memerlukan bantuan medis (hanya untuk pengobatan kebutaan sungai (onchocerciasis)

  • Demam, gatal atau ruam kulit
  • Nyeri sendi atau otot
  • Kelenjar nyeri dan lunak di leher, ketiak, atau selangkangan
  • Detak jantung cepat

Efek samping yang jarang terjadi tanpa bantun medis (hanya untuk pengobatan kebutaan sungai (onchocerciasis)

  • Sakit kepala
  • pembengkakan pada wajah, tangan, lengan, kaki, atau tungkai

Efek samping yang jarang terjadi tanpa bantun medis (hanya untuk pengobatan strongyloidiasis)

  • Diare
  • Pusing
  • Ruam kulit atau gatal

Gejala Overdosis Ivermectin (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):[4]

  • Ruam
  • Gatal-gatal
  • Kejang
  • Sakit kepala
  • Kesemutan di tangan atau kaki
  • Kelemahan
  • Kehilangan koordinasi
  • Sakit perut
  • Mual
  • Muntah
  • Diare
  • Pusing
  • Sesak napas
  • Pembengkakan pada wajah, lengan, tangan, kaki, pergelangan kaki, atau tungkai bawah

Info Efek Ivermectin Tenaga Medis: 

  • Umum
  • Reaksi yang merugikan : pruritus , demam, ruam, mialgia, sakit kepala. Terjadi secara umum selama 3 hari pertama setelah pengobatan dan tampaknya terkait dengan tingkat infeksi parasit dan mobilisasi sistemik serta pembunuhan mikrofilaria. 
  • Sebagian besar reaksi biasanya dapat diobati dengan aspirin , asetaminofen dan / atau antihistamin . Efek samping cenderung terjadi dengan frekuensi yang lebih rendah selama periode penafsiran ulang.
  • Okuler
    • Efek samping okuler termasuk edema kelopak mata , uveitis anterior , penglihatan kabur, konjungtivitis , limbitis, opasitas belang-belang, keratitis , sensasi abnormal pada mata, dan chorioretinitis / koroiditi.
  • Lain
    • Memburuknya reaksi Mazzotti, termasuk artralgia, sinovitis , pembesaran dan nyeri kelenjar getah bening, pruritus, keterlibatan kulit (termasuk edema, ruam urtikaria papular dan pustular atau terang), dan demam, telah dilaporkan selama 4 hari pertama setelah pengobatan onchocerciasis.
  • Sistem saraf
    • Efek samping sistem saraf termasuk pusing, sakit kepala, mengantuk, vertigo, dan tremorEnsefalopati serius atau fatal jarang dilaporkan pada pasien dengan onchocerciases, dan sangat terinfeksi Loa loa, baik secara spontan atau setelah pengobatan dengan ivermectin. 
    • Frekuensi dilaporkan selama pengalaman pascapemasaran : Kejang.
  • Lain
    • Efek samping lain termasuk astenia, kelelahan, sakit perut , ketidaknyamanan dada, edema wajah, dan edema perifer.
  • Hematologi
    • Efek samping hematologi termasuk penurunan jumlah leukosit (3%), eosinofilia (3%), dan peningkatan hemoglobin (1%). 
    • Frekuensi yang berkepanjangan telah dilaporkan : Pembengkakan hematomatosa terkait dengan waktu protrombin , tetapi signifikansi klinisnya tidak diketahui. 
    • Frekuensi telah dilaporkan pada setidaknya satu pasien : Leukopenia dan anemia.
  • Hati
    • Efek samping hati termasuk peningkatan ALT dan / atau AST. Enzim hati yang meningkat, bilirubin yang meningkat,
    • Frekuensi telah dilaporkan selama pengalaman pascapemasaran : hepatitis.
  • Kardiovaskular
    • Efek samping kardiovaskular termasuk takikardia dan hipotensi ortostatik . 
    • Frekuensi telah dilaporkan dalam satu kasus : Perubahan EKG, termasuk interval PR yang diperpanjang, gelombang T yang diratakan dan gelombang T yang memuncak,
    • Frekuensi telah dilaporkan selama pengalaman pascapemasaran : Hipotensi (terutama hipotensi ortostatik).
  • Dermatologis
    • Efek samping dermatologis termasuk pruritus, ruam, dan urtikaria. 
    • Frekuensi telah dilaporkan selama pengalaman pascapemasaran : Nekrolisis epidermal toksik dan sindrom Stevens-Johnson.
  • Pernapasan
    • Efek samping pernapasan termasuk memburuknya asma bronkial , edema laring, dan dispnea.
  • Muskuloskeletal
    • Efek samping muskuloskeletal termasuk mialgia.
  • Ginjal
    • Efek samping ginjal termasuk proteinuria transien yang langka. 

Detail Ivermectin

Untuk memahami lebih detil mengenai Ivermectin, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Ivermectin, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[2]

Penyimpanan→ Simpan di antara 20-25 ° C.
Cara KerjaDeskripsi: Ivermektin adalah anthelmintik semisintetik. 
Ini memiliki afinitas yang kuat dan secara selektif mengikat saluran ion Cl berpagar glutamat yang menghasilkan peningkatan permeabilitas membran sel ke ion Cl yang menyebabkan hiperpolarisasi saraf atau sel otot yang menyebabkan kematian parasit. 
Cara kerjanya di rosacea masih belum diketahui, tetapi dianggap bertindak sebagai agen antiparasit terhadap 
tungau Dermodex folliculorum yang dapat memicu rosacea dan memiliki efek anti-inflamasi.
Farmakokinetik:
Absorpsi: Diserap dengan baik dari saluran GI. 
Peningkatan penyerapan dg makanan tinggi lemak. 
Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: Kira-kira 4 jam (oral); 
sekitar 10 jam (topikal).
Distribusi:Konsentrasi tinggi di hati dan sel adiposa. 
Memasuki ASI. 
Volume distribusi: 3,1-3,5 L / kg. 
Pengikatan protein plasma: Sekitar 93%, terutama albumin (oral); 
> 99% (topikal).
Metabolisme: Dimetabolisme di hati oleh enzim CYP3A4.
Ekskresi: Melalui tinja; 
urin (<1%). 
Waktu paruh eliminasi: 18 jam (oral); 
kira-kira 6 hari (topikal).
Interaksi Dengan Obat Lain→ Peningkatan konsentrasi serum dengan penghambat P-glikoprotein. 
→ Penurunan konsentrasi serum dengan penginduksi P-glikoprotein. 
→ Efek antikoagulan yang ditingkatkan dari antagonis vit K (misalnya warfarin). 
→ Mengurangi efek terapeutik lactobacillus dan estriol.
Interaksi Dengan MakananPeningkatan penyerapan dg makanan tinggi lemak.
Overdosis⇔ Gejala: ruam,gatal-gatal,kejang,sakit kepala,kesemutan di tangan atau kaki,kelemahan,kehilangan koordinasi,sakit perut,mual,muntah,diare,pusing,sesak napas,pembengkakan pada wajah, lengan, tangan, kaki, pergelangan kaki, atau tungkai bawah.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak ditemukannya hasil lab.

Pertanyaan Seputar Ivermectin

Apa yang harus saya lakukan jika saya lupa satu dosis?

Ivermektin biasanya dikonsumsi sebagai dosis tunggal.[4]

Instruksi diet khusus apa yang harus saya ikuti?

Lanjutkan diet normal anda.[4]

Apa kegunaan lain untuk obat ini ?

– Penyakit kudis
– Infeksi dikarenakan cacing gelang
– Digunakan untuk mengobati infeksi cacing gelang tertentu lainnya

Bagaimana obat ini digunakan?

Diminum sebagai dosis tunggal saat perut kosong dengan air. [4]

Contoh Obat Ivermectin (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Ivermectin:[1]

Brand Merek Dagang
Stromectol
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment