Sakit Gigi: Penyebab – Gejala dan Cara Mengobati

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tinjauan Medis : drg. Jefrianto Wololy
Koreksi: 1. Apakah artikel ini terjemahan? Jika ya, apakah istilah dalam bahasa aslinya yang kemudian diterjemahkan sebagai "gigi kusam" (istilah ini terdengar aneh dan belum pernah saya temukan sebelumnya... berkaitan dengan masalah nyeri pada gigi) Read more

Dikutip dari Jurnal Endodontik Iran tahun 2013, prevalensi sakit gigi telah dilaporkan yaitu berkisar antara 5% hingga 88%. [7].

Penelitian mengenai kasus sakit gigi di Amerika Serikat pernah dilakukan pada tahun 2007, di mana sebanyak 10,7% atau sekitar 7,5 juta anak di negara tersebut pernah mengalami sakit gigi. [8]

Di Indonesia sendiri, menurut Survey Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) tahun 2013 menunjukkan bahwa, di antara penyakit yang dikeluhkan dan yang tidak dikeluhkan, prevalensi penyakit gigi dan mulut adalah tertinggi yakni mencapai 60% penduduk. [9]

Apa itu Sakit Gigi?

Sakit gigi adalah suatu kondisi dimana muncul rasa sakit di dalam atau di sekitar gigi. [1, 2] Sakit gigi merupakan penyebab paling umum dari nyeri mulut. [7]

Sakit gigi memiliki tingkat keparahan mulai ringan hingga serius. Pada kasus yang ringan, sakit gigi terjadi akibat iritasi gusi dan dapat diobati di rumah. Sementara pada kasus yang serius, disebabkan oleh masalah gigi dan mulut yang tidak akan membaik dengan sendirinya tanpa perawatan oleh dokter gigi. [1, 2]

Fakta-fakta Sakit Gigi

Di bawah ini adalah fakta-fakta menarik seputar sakit gigi yang perlu Anda ketahui: [2, 3, 6]

  • Sakit gigi terbagi ke dalam 4 jenis yaitu gigi kusam, berdenyut, sensitif terhadap panas dan dingin dan gigi nyeri tajam.
  • Penyebab paling umum dari sakit gigi adalah infeksi gigi (gigi), pembusukan, cedera, atau kehilangan gigi.
  • Sakit gigi yang disebabkan oleh kerusakan gigi bisa menjadi lebih parah jika tidak ditangani.

Jenis-jenis Sakit Gigi

Sakit gigi terbagi ke dalam 4 jenis diantaranya yaitu: [6]

  • Gigi Kusam

Jenis sakit gigi ini bisa disebabkan oleh serpihan makanan yang menempel di antara gigi, menciptakan tekanan yang tidak nyaman. Dalam kasus yang parah, bisa berkembang menjadi abses gigi. [6]

  • Gigi Berdenyut

Gigi yang menunjukkan rasa sakit berdenyut hebat juga bisa disertai dengan pembengkakan jaringan gusi di sekitarnya. Jenis rasa sakit ini biasanya menunjukkan bahwa gigi terinfeksi di  bagian dalam pulpa, akar, gusi, atau tulang rahang. 

Sensitivitas gigi adalah salah satu jenis sakit gigi yang paling umum. Perhatikan apa yang memicu sakit gigi dan berapa lama rasa sakit itu berlangsung. Jika rasa sakit Anda parah dan berlangsung lebih dari tiga puluh detik, penyebabnya mungkin jauh lebih serius. Coba gunakan pasta gigi untuk gigi sensitif dan hindari makanan yang sangat panas atau dingin selama seminggu untuk melihat apakah masalahnya mereda. [6]

  • Gigi Nyeri Tajam

Kondisi ini biasanya menunjukkan bahwa tambalan gigi longgar atau mahkota gigi telah rusak. [6]

Penyebab Sakit Gigi

Beberapa penyebab terjadinya sakit gigi diantaranya adalah: [1, 2, 3, 4]

  • Abses Gigi

Abses gigi terjadi karena adanya infeksi bakteri yang memengaruhi struktur gigi di sekitarnya. Infeksi ini dipicu oleh penumpukan nanah jangka panjang di dalam gusi atau gigi. Terkadang, abses gigi bisa menyebar ke otak dan mengancam jiwa karena itulah harus segera diobati jika Anda mengalami kondisi ini.

  • Kerusakan Gigi

Kerusakan gigi (gigi berlubang) adalah penyebab sakit gigi yang paling umum. Kerusakan gigi bisa menyerang siapapun dari segala usia. Kerusakan gigi ditandai oleh rongga berwarna kecokelatan atau hitam pada gigi yang kemudian berkembang menjadi lubang kecil.

Terbentuknya lubang ini karena penumpukan plak, buruknya kebersihan mulut, atau mulut kering. Jika lubang membesar dan berdekatan dengan saraf, biasanya timbul rasa sakit dan berdenyut.

  • Sakit Telinga

Dalam beberapa kasus, sakit telinga bisa menyebabkan sakit gigi dan begitupun sebaliknya.

Fraktur gigi dapat menyebabkan sakit gigi. Misalnya, jika gigi Anda retak, mudah sensitif dan terasa nyeri yang parah itu berarti saraf di dalam gigi Anda terluka. Retak gigi juga dapat terbentuk karena bruxisme jangka panjang (penggilingan gigi).

  • Radang Gusi

Sakit gigi yang berasal dari gusi, bisa jadi disebabkan oleh gingivitis. Gingivitis adalah salah satu penyakit gusi ringan yang menyebabkan peradangan pada jaringan gingiva tanpa menyebabkan hilangnya tulang. Jika tidak diobati, kondisi ini bisa berkembang menjadi periodontitis, yaitu penyakit gusi serius yang menyebabkan tulang keropos.

Faktor-faktor risiko lain yang terkait dengan sakit gigi termasuk: [4]

  • Serangan jantung atau masalah jantung lainnya.
  • Restorasi yang tidak benar atau bocor, seperti mahkota dan penambalan.
  • Obstruktif sleep apnea dan pernapasan mulut.
  • Temporomandibular joint disorder atau gangguan nyeri pada rahang dan otot-otot di sekitarnya yang mengontrol pergerakan rahang.
  • Hilangnya gigi, termasuk gigi yang diekstraksi dengan pembedahan
  • Infeksi sinus.
  • Erupsi gigi (gigi keluar dari gusi) atau pencabutan gigi, biasanya gigi bungsu.
  • Erosi asam.
  • Menggigil.
  • Kanker.
  • Resesi gusi (suatu kondisi di mana gusi menurun sehingga akar gigi terlihat).
  • Kehamilan.

Gejala-gejala Sakit gigi

Rasa sakit saat sakit gigi dapat meningkat menjadi lebih serius dan menyebar ke pipi, telinga, atau rahang. Tanda dan gejala yang Anda rasakan ketika sakit gigi diantaranya adalah: [1, 2, 3]

  • Nyeri gigi seperti ditusuk-tusuk, berdenyut, atau bengkak di dalam atau di sekitar gigi atau gusi. Pada beberapa orang, rasa nyeri timbul saat mengunyah atau menggigit sesuatu.
  • Sensitif terhadap makanan dan minuman panas atau dingin.
  • Pendarahan atau keluarnya cairan dari sekitar gigi atau gusi.
  • Pembengkakan di sekitar gigi atau rahang.
  • Bau yang tidak enak dari mulut.
  • Demam atau sakit kepala.
  • Rasa terbakar atau syok yang tidak biasa.

Kapan Anda harus pergi ke dokter?

Kadang-kadang sakit gigi bisa membaik tanpa Anda perlu pergi ke dokter. Sakit gigi ini membaik setelah dalam beberapa hari Anda tidak mengunyah di area gigi yang sakit dan hanya mengkonsumsi makanan lunak, seperti telur dan yogurt, serta menghindari permen dan makanan yang sangat panas atau sangat dingin. [3]

Namun, jika sakit gigi tidak membaik atau hal – hal berikut ini terjadi pada Anda, Anda harus mengunjungi dokter gigi: [3]

  • Rasa sakit tidak berkurang setelah minum obat yang dijual bebas.
  • Anda mengalami sakit parah setelah pencabutan gigi. Pada kondisi ini, Anda harus mengunjungi dokter gigi dalam waktu 24 jam.
  • Nyeri yang terkait dengan pembengkakan gusi atau wajah.
  • Gigi rusak atau robek karena cedera.
  • Rasa nyeri di rahang setiap kali Anda membuka lebar mulut. Anda harus ke dokter jika kondisi ini terjadi karena kemungkinan sendi temporomandibular (TMJ) telah terluka atau meradang.
  • Rasa sakit pada gigi bungsu.

Anda harus segera mendapat pertolongan darurat, jika sakit gigi yang Anda alami menimbulkan: [3]

  • Pembengkakan di rahang atau wajah Anda, yang mungkin merupakan tanda bahwa infeksi gigi Anda telah menyebar.
  • Demam tinggi atau kedinginan.
  • Batuk yang tidak mau hilang, atau batuk berdarah.
  • Sakit kepala, mual , muntah setelah barusaja mengalami cedera kepala atau wajah.
  • Nyeri dada, sesak napas, pusing, atau gejala-gejala lain dari serangan jantung.
  • Sulit bernapas dan menelan atau pendarahan di gusi.

Diagnosis Sakit Gigi

Pertama-tama dokter gigi akan meminta Anda menjelaskan gejala apa saja yang Anda alami. [5]

Kemudian dokter gigi akan melakukan pemeriksaan klinis pada mulut, gigi, rahang dan gusi Anda untuk mendeteksi kerusakan gigi atau masalah gigi lainnya.

 Selanjutnya, dokter dapat melakukan beberapa tes khusus untuk menentukan penyebab sakit gigi Anda. Tes-tes ini termasuk  sinar-X , tes ini untuk melihat secara terperinci bagian yang tidak terlihat langsung, dan tes vitalitas juga mungkin diperlukan untuk mengetahui keadaan saraf dan suplai darah ke gigi.

Jika kondisinya lebih parah, dokter dapat merujuk Anda ke rumah sakit untuk perawatan lebih lanjut. [5]

Pengobatan Sakit Gigi

Pengobatan di Rumah

Perawatan yang dapat Anda lakukan di rumah untuk mengatasi sakit gigi sementara adalah sebagai berikut: [1]

  • Perawatan Dengan Air Garam Hangat

Air garam diketahui dapat mengurangi nyeri akibat sakit gigi. Anda dapat mengambil ½ sendok teh garam lalu melarutkannya ke dalam segelas air hangat. Setelah itu, berkumurlah.

Hidrogen peroksida (larutan 3%) bisa membantu mengurangi peradangan dan nyeri. Encerkan hidrogen peroksida bersama dengan air, lalu kumur – kumur. Berhati – hatilah jangan sampai Anda menelannya.

  • Kompres Dingin

Kompres dingin bisa digunakan untuk mengatasi pembengkakan dan rasa sakit. Kompreslah area yang sakit dengan es yang telah dibungkus handuk selama 20 menit. Ulangi cara ini setiap beberapa jam.

  • Obat

Anda dapat meminum obat penghilang rasa sakit yang dijual bebas, seperti:

  1. Obat pereda nyeri tanpa resep seperti aspirin.
  2. Obat nyeri gigi topikal yang bebas, seperti benzocaine.
  3. Dekongestan, seperti pseudoephedrine, jika rasa sakit Anda disebabkan oleh hidung tersumbat

Obat herbal juga diketahui bermanfaat untuk mengatasi sakit gigi, seperti:

  • Minyak cengkeh: bermanfaat sebagai antiseptik alami yang mengurangi rasa nyeri dan peradangan. Caranya oleskan minyak cengkeh ke area yang sakit.
  • Bawang putih: berguna untuk membunuh bakteri dan menghilangkan rasa sakit. Haluskanlah bawang putih lalu oleskan ke bagian yang sakit. 

Pengobatan Medis

Dalam kebanyakan kasus, sakit gigi atau sakit rahang menandakan masalah yang harus dirawat oleh dokter gigi. [3]

  • Langkah yang dapat dilakukan untuk mengatasi sakit gigi dapat berupa penambalan, pencabutan gigi, atau prosedur lain tergantung dari kebutuhan pasien. Jika terjadi masalah yang parah pada gigi permanen, maka biasanya diperlukan terapi saluran akar yaitu terapi untuk membersihkan saraf dan pembuluh darah dan menutup saluran akar gigi.
  • Antibiotik biasanya akan diresepkan jika terjadi demam atau pembengkakan rahang. Perawatan ini umumnya dilakukan secara bertahap.
  • Jika rasa sakit yang ditimbulkan berasal dari penyebab selain gigi atau rahang maka perawatan akan disesuaikan dengan kondisinya.

Setelah perawatan sakit gigi oleh dokter gigi, Anda harus terus merawat gigi dengan baik. Buatlah jadwal rutin dokter gigi untuk memeriksakan kesehatan gigi Anda.

Ketika Anda selesai dirawat di unit gawat darurat, minumlah obat sesuai dengan yang diresepkan dokter Anda. Jika Anda memiliki tanda atau gejala yang mengkhawatirkan, segeralah hubungi dokter Anda. [3]

Cara Mencegah Sakit Gigi

Pada umumnya, masalah gigi termasuk sakit gigi bisa dicegah dengan melakukan perawatan gigi secara teratur. Beberapa cara merawat gigi berikut ini bisa Anda terapkan sebagai upaya agar terhindar dari sakit gigi: [2, 3, 4, 5]

  • Menjaga Pola Makan Seha

Makanan yang mengandung gula dan pati dapat membuat bakteri tumbuh subur dan menyebabkan enamel pada gigi berlubang. Oleh karena itu, mulai sekarang selalu perhatikan apa yang Anda konsumsi dan berhati-hatilah dengan makanan yang menempel pada gigi Anda. Setelah makan jangan lupa untuk menyikat gigi Anda. [2]

  • Menjaga Kebersihan Gigi yang Baik Dengan Rajin Menyikat Gigi

Sikatlah gigi Anda setelah makan dan juga sikat gusi Anda agar gusi tetap sehat. Gunakan sikat gigi yang lembut dengan pasta gigi mengandung fluoride. Berkumurlah setiap hari dengan obat kumur antiseptik untuk membantu menyingkirkan bakteri yang menyebabkan plak dan penyakit gusi dini. [2]

  • Cegah Kerusakan Gigi dengan Fluorida 

Fluorida dikenal efektif dalam mencegah kerusakan gigi pada anak-anak.  Tablet fluoride atau suplemen fluoride diresepkan dokter gigi untuk anak-anak di bawah 10 tahun.

  • Rutin Membersihkan Gigi ke Dokter Gigi Dua Kali Setahun 

Cara ini dapat membantu mencegah pembusukan dan penyakit gusi. Rontgen gigi juga dapat diperlukan setiap tiga hingga lima tahun untuk mengidentifikasi area yang bermasalah. [2]

  • Gunakan Pelindung Gigi

Gunakan pelindung gigi atau tutup kepala saat bermain olahraga untuk membantu mencegah cedera. [2, 3, 4, 5]

  • Berhentilah Merokok

Merokok telah diketahui dapat memperburuk kondisi gigi. [2, 3, 4, 5]

fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment