Terbutaline : Manfaat – Dosis, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Terbutaline digunakan untuk mengobati mengi dan juga sesak nafas yang di akibatkan karena paru-paru. Obat ini tergolong obat bronkodilator yang bekerja dengan cara melemaskan bagian otot di sekitar saluran udara sehingga dapat terbuka dan bernapas dengan lebih mudah[1].

Apa Itu Terbutaline?

Berikut ini info mengenai Terbutaline, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[2]

Indikasi→ Adrenergik untuk penggunaan sistemik, agonis beta-2-adrenoreseptor selektif. Digunakan dalam pengobatan penyakit saluran napas obstruktif.
→ Inhalansia adrenergik, agonis beta-2-adrenoreseptor selektif. Digunakan dalam pengobatan penyakit saluran napas obstruktif.
KategoriObat resep
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasAntiastmatik & PPOK / Obat yang Bekerja pada Rahim
BentukTablet
Kontraindikasi→ Parenteral: Tokolisis yang berkepanjangan (di atas 48-72 jam) atau pemeliharaan, terutama di rawat jalan atau pengaturan rumah. 
→ PO: Tokolisis akut atau pemeliharaan.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Terbutaline:
→ Pasien dengan tirotoksikosis,
→ Pasien dengan penyakit hipertensi,
→ Pasien dengan Diabetes Mellitus,
→ Pasien dengan ketoasidosis,
→ Pasien dengan gangguan KardioVaskuler (misalnya penyakit jantung iskemik),
→ Pasien dengan gangguan kejang,
→ Pasien dengan insufisiensi koroner, atau aritmia terkait. 
→ Anak. 
→ Kehamilan dan menyusui.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Penghirupan / Pernafasan / IV / Parenteral / PO / SC:
Kategori C: Baik penelitian pada hewan mengungkapkan efek merugikan pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada penelitian terkontrol pada wanita atau penelitian pada wanita dan hewan tidak tersedia. Obat-obatan harus diberikan hanya jika potensi manfaatnya sesuai dengan potensi risiko pada janin.

Manfaat Terbutaline

Terbutaline sebagai obat mengi dan masalah paru-paru seperti asma, penyakit paru obstruktif kronik, bronkitis dan emfisema[1]bekerja dengan merilekskan dan membuka saluran udara, membuatnya lebih mudah untuk bernapas[3].

Obat ini juga bekerja untuk menghambat kontraksi uterus pada persalinan prematur (tokolisis), dan memperpanjang kehamilan[4]. Selain itu, obat ini bekerja  sebagai obat tokolitik dapat menurunkan durasi menyusui.

Dosis Terbutaline

Terbutaline terbagi menjadi 2 yaitu, untuk orang dewasa dan anak-anak minimal 12 tahun[5].

Dosis Terbutaline Dewasa

Pernapasan bronkospasme akut
→ Sebagai inhaler bubuk dosis terukur: 250-500 mcg sesuai kebutuhan. 
→ Maks: 2.000 mcg setiap hari.
Bronkospasme Parah Penghirupan / Pernafasan
→ Sebagai larutan nebuliser 1%: 2.5-10 mg 2-4 kali sehari.
Persalinan prematur tanpa komplikasi intravena
→ Untuk menghentikan persalinan antara 22-37 minggu kehamilan: → Awal, 5 mcg / menit, dengan peningkatan 2,5 mcg / menit dengan interval 20 menit sampai kontraksi berhenti. 
→ Maks .: 20 mcg / mnt. 
→ Lanjutkan selama 1 jam setelah kontraksi berhenti, kemudian kurangi 2,5 mcg / menit setiap 20 menit ke dosis terendah yang mempertahankan penekanan. 
→ Durasi maks: 48 jam.
Bronkospasme oral akut
→ Awalnya, 2,5 mg atau 3 mg tid, hingga 5 mg tid seperlunya. 
→ Sebagai tab pelepasan yang dimodifikasi: 5 mg atau 7,5 mg tawaran.
Bronkospasme oral akut
→ Awalnya, 2,5 mg atau 3 mg tid, hingga 5 mg tid seperlunya. 
→ Sebagai tab pelepasan yang dimodifikasi: 5 mg atau 7,5 mg tawaran.

Dosis Terbutaline Anak

Bronkospasme Parah Penghirupan / Pernafasan
→ <25 kg: 2-5 mg 2-4 kali sehari; 
→ ≥25 kg: 5 mg 2-4 kali sehari.
Bronkospasme oral akut
<12 thn Awal, 0,05 mg / kg / dosis tid, tingkatkan bertahap sesuai kebutuhan. 
→ Maks: 5 mg / hari; 
12-15 thn 2.5 mg tid; 
> 15 thn Sama dengan dosis dewasa.
Bronkospasme berat parenteral
2-15 thn 0,01 mg / kg. 
→ Maks: 0,3 mg / dosis.

Efek Samping Terbutaline

Penggunaan obat ini akan timbul efek samping yang serius jika dosis yang diberikan tidak tepat atau tidak sesuai dengan anjuran[5].

Efek yang paling sering terjadi adalah:

  • Gemetar di tungkai, lengan, tangan, atau kaki
  • Gemetar pada tangan atau kaki

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Detak jantung ekstra
  • Merasa pingsan, pusing, atau pusing
  • Perasaan hangat atau panas
  • Kemerahan atau kemerahan pada kulit, terutama di wajah dan leher
  • Sakit kepala
  • Berkeringat

Efek Yang Sangat Jarang Terjadi / Langka (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • Terbakar, merangkak, gatal, mati rasa , menusuk, “kesemutan”, atau perasaan kesemutan
  • Tonus otot yang berlebihan
  • Kekakuan otot
  • Ketegangan atau ketegangan otot

Gejala Overdosis Terbutaline (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):

  • Nyeri lengan, punggung, atau rahang
  • Penglihatan kabur
  • Nyeri dada atau ketidaknyamanan
  • Dada sesak atau berat
  • Kebingungan
  • Kejang
  • Urin menurun
  • Pusing
  • Pusing, pingsan, atau pusing saat bangun tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk
  • Mulut kering
  • Pingsan
  • Cepat, berdebar, atau detak jantung atau denyut nadi tidak teratur
  • Perasaan umum tidak nyaman atau sakit
  • Haus meningkat
  • Kehilangan selera makan
  • Perubahan mood
  • Nyeri otot atau kram
  • Mual atau muntah
  • Kegugupan
  • Mati rasa atau kesemutan di tangan, kaki, atau bibir
  • Berdebar-debar di telinga
  • Kejang
  • Sesak napas
  • Arik
  • Detak jantung lambat atau cepat
  • Kesulitan tidur
  • Tidak bisa tidur
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa

Info Efek Terbutaline Tenaga Medis:

  • Umum
    • Efek samping yang umum termasuk palpitasi , nyeri dada, detak jantung cepat, tremor atau gugup. 
  • Kardiovaskular
    • Denyut ektopik supraventrikular dan takikardia ventrikel juga telah dilaporkan.
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Gemetar (hingga 38%), gugup (hingga 35%), mengantuk (hingga 11,7%), pusing (hingga 10,2%)
    • Umum (1% hingga 10%): Sakit kepala
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Paresthesia
    • Laporan pascapemasaran : Gangguan perilaku, seperti agitasi dan kegelisahan 
  • Kardiovaskular
    • Sangat umum (10% atau lebih): Palpitasi (hingga 22,9%)
    • Umum (1% hingga 10%): Takikardia, ekstrasistol ventrikel, vasodilatasi, penurunan tekanan diastolik, hipotensi
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Aritmia, misalnya fibrilasi atrium , takikardia supraventrikular , dan ekstrasistol; vasodilatasi perifer; iskemia miokard
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Detak ektopik
    • Laporan pascapemasaran : Meningkatnya kecenderungan perdarahan sehubungan dengan operasi caesar
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Berkeringat
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Ruam
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Eksantema
    • Laporan pascapemasaran : Urtikaria
  • Gastrointestinal
    • Umum (1% hingga 10%): Mual, muntah
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Mulut kering
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Rasa tidak enak, diare
    • Laporan pascapemasaran : Mulut, iritasi tenggorokan 
  • Lokal
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri di tempat suntikan
  • Metabolik
    • Umum (1% sampai 10%): Hipokalemia
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Asidosis laktat , hiperglikemia
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Kelemahan, perasaan berkedip, astenia
  • Pernapasan
    • Umum (1% hingga 10%): Dispnea , rasa tidak nyaman di dada
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Edema paru
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Mengi segera setelah terhirup
    • Laporan pascapemasaran : bronkospasme paradoks 
  • Muskuloskeletal
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Kram otot, hipertonia
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Otot berkedut
  • Hati
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Peningkatan enzim hati 
  • Hipersensitivitas
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Vaskulitis hipersensitivitas
    • Laporan pascapemasaran : Reaksi hipersensitivitas termasuk angioedema , bronkospasme, hipotensi, dan kolaps 
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Somnolence, insomnia
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Kecemasan, halusinasi
    • Laporan pascapemasaran : Gangguan tidur , hiperaktif

Detail Terbutaline

Untuk memahami lebih detil mengenai Terbutaline, seperti operdosis, penyimpanan, cara kerja Terbutaline, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[2].

Penyimpanan→ Simpan di antara 20-25 ° C. 
→ Lindungi dari cahaya.
Cara KerjaDeskripsi: Terbutaline menstimulasi adenyl cyclase intraseluler, enzim yang mengkatalisis konversi ATP menjadi siklik-3 ‘, 5’-adenosine monophosphate (cAMP) yang mengakibatkan relaksasi otot polos bronkus dan penghambatan pelepasan mediator hipersensitivitas langsung dari sel mast.
Onset: W / dalam 5 menit (inhalasi); 
30-45 menit (oral); 
6-15 menit (SC).
Durasi: 6 jam (terhirup); 
8 jam (oral).
Farmakokinetik:
Absorpsi: Diserap secara bervariasi dari saluran GI; 
diserap dari saluran udara (<10%). 
Ketersediaan hayati: Sekitar 14-15% (oral). 
Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: 1-4 jam.
Distribusi: Melintasi plasenta dan memasuki ASI (jumlah jejak). 
Pengikatan protein plasma: 25%.
Metabolisme:Menjalani metabolisme jalur pertama yang ekstensif melalui sulfat dan beberapa konjugasi glukoronida di hati dan dinding usus.
Ekskresi: Melalui urin dan feses sebagai konjugat sulfat tidak aktif dan obat tidak berubah. 
Waktu paruh terminal: 16-20 jam.
Interaksi Dengan Obat Lain→ Peningkatan risiko perdarahan dan gangguan ritme ventrikel serius dg anestesi halogenasi. 
→ Dapat mengurangi efek obat anti diabetes. 
→ Peningkatan risiko hipokalemia dengan agen perusak K (misalnya diuretik). 
→ Β-agonis dan kortikosteroid bersamaan dapat menyebabkan edema paru. 
→ Dapat menghambat sebagian atau seluruhnya efek dari penyekat β non-selektif.
Interaksi Dengan MakananTidak ditemukan
Overdosis⇔ Gejala: Sakit kepala, gelisah, tremor, mual, kram tonik, jantung berdebar, takikardia, aritmia; 
dapat terjadi hipotensi, hipokalemia, hiperglikemia, dan asidosis laktat. 
Penatalaksanaan: Kurangi dosis pada kasus ringan hingga sedang. 
Pada kasus yang parah, lakukan tes yang diperlukan untuk menentukan keseimbangan asam-basa, gula darah dan kadar elektrolit. 
Pantau tekanan darah, detak jantung dan ritme serta perbaiki perubahan metabolisme. 
Penyekat β kardioselektif (misalnya metoprolol) dapat diberikan untuk pengobatan aritmia tetapi dengan hati-hati.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak ditemukannya pengruh apda hasil lab

Pertanyaan Seputar Terbutaline

Bagaimana obat ini digunakan?

Biasanya diminum tiga kali sehari, setiap enam jam sekali. [3]

Apa yang harus saya hindari saat menggunakan terbutalin?

Hindari situasi yang dapat memperburuk kondisi pernapasan Anda seperti berolahraga di udara yang dingin dan kering; merokok ; menghirup debu; dan paparan alergen seperti bulu hewan peliharaan.[5]

Contoh Obat Terbutaline (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Terbutaline:[3]

Brand Merek Dagang
Brethine Bricanyl 
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment