Dimethindene : Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tinjauan Medis : dr. Maria Arlene, Sp.Ak
Dimenthindene adalah obat golongan antihistamin/antikolinergik, yang berarti menghambat aktivitas molekul yang disebut histamin dan asetilkolin. Obat ini digunakan untuk kondisi gatal dan iritasi kulit,... seperti misalnya gigitan serangga, alergi, biduran, dll. Efek samping dapat berupa mulut kering, mangantuk, sakit kepala, dan konstipasi. Obat ini merupakan golongan obat yang tidak dijual bebas, sehingga penggunaannya harus berdasarkan instruksi dan resep dokter. Jika dokter meresepkan obat ini pada Anda, jangan merekomendasikan obat ini kepada orang lain yang mungkin memiliki gejala yang sama dengan Anda. Selalu informasikan kepada dokter jika Anda memiliki alergi obat, sedang dalam kondisi hamil atau menyusui, riwayat penyakit dan konsumsi obat apa saja yang Anda miliki. Read more

Dimethindene (Fenistil) adalah antihistamin / antikolinergik yang digunakan secara oral dan lokal sebagai antipruritic[1].

Apa Itu Dimethindene?

Berikut ini info mengenai Dimethindene, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[2]

IndikasiKondisi alergi
KategoriObat Resep
KonsumsiDewasa
KelasAntihistamin & Antialergi
BentukTablet dan Gel
Kontraindikasi→ Neonatus
→ Bayi
→ Retensi urin
Ileus paralitik
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Dimethindene:
→ Lansia, glaukoma sudut tertutup, hiperplasia prostat jinak, mengemudi, epilepsi, obstruksi saluran GI
→ Kehamilan dan menyusui
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiTidak tersedia

Manfaat Dimethindene

Dimethindene digunakan sebagai pengobatan gejala reaksi alergi: urtikaria, alergi saluran pernapasan bagian atas seperti demam dan rinitis abadi, alergi makanan dan obat; pruritus dari berbagai asal, kecuali pruritus akibat kolestasis; gigitan serangga.[1,3,4]

Urtikaria terjadi disaat tubuh terpapar oleh reaksi alergi, bahan-bahan kimia pada makanan, sengatan serangga, paparan sinar matahari, atau obat-obatan. Hal ini menyebabkan tubuh untuk mengeluarkan senyawa kimia yang disebut histamin.

Histamin ini akan menyebabkan pelepasan plasma dalam darah, sehingga memicu terjadinya rasa gatal dan pembengkakan jaringan di sekitarnya.

Pruritus adalah rasa gatal yang bisa meliputi seluruh atau sebagian tubuh. Gatal dapat disertai dengan ruam, dapat terjadi singkat namun dapat pula berat hingga sangat mengganggu.

Dosis Dimethindene

Pemberian Dimethindene hanya diperuntukan untuk dewasa.[2]

Dosis Dimethindene Dewasa

Kondisi Alergi Mulut
→ Sebagai maleat: 1-2 mg tid
Gangguan kulit gatal topikal / kulit
→ Sebagai gel / lotion 0,1%: Gunakan sesuai petunjuk

Efek Samping Dimethindene

Dimethindene dapat menyebabkan beberapa efek samping yang tidak di inginkan.

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:[2]

Gejala Overdosis Dimethindene (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):[1]

  • Depresi SSP disertai kantuk (terutama pada orang dewasa)
  • Stimulasi SSP dan efek antimuskarinik (terutama pada anak-anak) meliputi:
    • Eksitasi
    • Ataksia
    • Halusinasi
    • Tonik atau kejang klonik
    • Midriasis
    • Kekeringan pada mulut
    • Kemerahan pada wajah
    • Retensi urin
    • Demam dan takikardia

Detail Dimethindene

Untuk memahami lebih detil mengenai Dimethindene, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Dimethindene, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[1,2].

PenyimpananTidak tersedia
Cara KerjaDeskripsi: Dimethindene adalah turunan alkilamina. 
Ini adalah obat penenang ringan dan memiliki sifat menstabilkan sel mast. Ini juga merupakan antagonis 
1 yang kuat dan memiliki tindakan obat penenang yang signifikan. Dapat menyebabkan stimulasi paradoks dari CNS esp pada anak-anak.
Interaksi Dengan Obat Lain→ Ototoksisitas masker yang diproduksi oleh aminoglikosida dan antibiotik. 
Mempotensiasi aksi depresan SSP alkohol, barbiturat, sedatif, analgesik opioid, dan neuroleptik. 
Dapat memblokir efek betahistine. 
Perpanjangan QT dapat terjadi bila digunakan dengan mefloquine
Dapat menyebabkan peningkatan efek sedatif bila digunakan dengan thalidomide.

Berpotensi Fatal: Tindakan antimuskarinik aditif dengan MAOI, atropin, dan TCA.
Interaksi Dengan MakananTidak tersedia
Overdosis⇔ Gejala: Depresi SSP disertai kantuk (terutama pada orang dewasa), stimulasi SSP dan efek antimuskarinik (terutama pada anak-anak) meliputi: eksitasi, ataksia, halusinasi, tonik atau kejang klonik, midriasis , kekeringan pada mulut, kemerahan pada wajah, retensi urin, demam dan takikardia. Hipotensi darah juga mungkin terjadi. Pada fase terminalnya, koma dapat diperburuk oleh kolaps kardiorespirasi dan kematian. 
Belum ada laporan hasil fatal dari overdosis Dimethindene.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Tidak tersedia

Pertanyaan Seputar Dimethindene

Untuk apa Dimethindene digunakan?

Dimethindene digunakan untuk pengobatan gejala reaksi alergi.[1]

Bagaimana obat ini diberikan?

Sebagai maleat diminum dan sebagai gel di oleskan di kulit yang terkena alergi.[2]

Bagaimana jika saya overdosis?

Jika terjadi overdosis, hubungi segera dokter Anda.[1]

Contoh Obat Dimethindene (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut obat bermerek yang mengandung Dimethindene[1]

Brand Merek Dagang
Fenistil (Novartis)
Foristal (Novartis)
Vibrocil (Novartis)
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment