Atropine: Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Atropin adalah obat yang digunakan untuk mengobati gejala denyut jantung rendah (bradikardia), mengurangi air liur dan sekresi bronkus sebelum operasi atau sebagai penawar overdosis obat kolinergik atau keracunan jamur. Atropine dapat digunakan sendiri atau dengan obat lain. Atropin termasuk golongan obat yang disebut Antikolinergik, Agen Antispasmodik. [4]

Apa itu Atropine?

Berikut ini info Atropine, mulai dari indikasi hingga peringatannya: [1]

IndikasiUntuk pengobatan keracunan oleh agen saraf organofosfat rentan yang memiliki aktivitas anti-kolinesterase (penghambat kolinesterase) serta insektisida organofosfor atau karbamat.
KategoriObat Keras
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasAntispasmodik / Obat Jantung / Obat Mydriatic / Dekongestan Ophthalmic, Anestesi, Anti-Inflamasi
BentukTablet, cairan
KontraindikasiGlaukoma sudut tertutup.
→ Sudut sempit antara iris dan kornea.
Blok atrioventrikular derajat 2 atau 3.
Akalasia esofagus.
→ Ileus paralitik.
Kolitis ulseratif berat.
→ Atonia usus.
Megakolon toksik.
→ Stenosis pilorus.
→ Hipertrofi prostat.
→ Uropati obstruktif.
Miastenia gravis.
→ Menyusui.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Atropine:
→ Pasien dengan sindrom Down, kerusakan otak, neuropati otonom, peningkatan tekanan intraokular, kelumpuhan spastik, hernia hiatus, hipertiroidisme, tukak lambung, GERD, diare, PPOK, gagal jantung, iskemia miokard, hipertensi, dan operasi jantung.
→ Penderita demam atau mereka yang terpapar suhu lingkungan tinggi.
→ Gangguan hati dan ginjal.
→ Anak-anak.
→ Kehamilan dan menyusui.
Kategori Obat pada Kehamilan & MenyusuiKategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.

Manfaat Atropine

Atropin digunakan untuk membantu mengurangi air liur, lendir, atau sekresi lain di jalan napas Anda selama operasi. Atropin juga digunakan untuk mengobati kejang di perut, usus, kandung kemih, atau organ lain. Atropin terkadang digunakan sebagai penawar untuk mengobati jenis keracunan tertentu. [2]

Dosis Atropine

Pemberian Atropine dapat diberikan kepada orang dewasa dan anak – anak dengan pembagian sebagai berikut: [1]

Dosis Dewasa

Intramuskuler, Intravena
⇔ Keracunan organofosfor
→ Dewasa: Pada keracunan ringan: Awal, 1-2 mg melalui injeksi intravena setiap 5-60 menit diikuti dengan dosis 2 mg berikutnya melalui injeksi IV/IM setiap 5-60 menit sampai tanda dan gejala muskarinik mereda.
Pada keracunan sedang-berat: Awal, 2-6 mg melalui injeksi intravena diikuti dengan 2-6 mg dosis melalui injeksi IV/IM setiap 5-60 menit sampai tanda dan gejala muskarinik mereda.
Dosis maksimal: 50 mg dalam 24 jam pertama.
Intravena
⇔ Bradikardia
→ Dewasa: Awalnya, 0,5 mg diulang setiap 3-5 menit. Total maksimal: 3 mg.
Ophthalmic
Mydriasis dan cycloplegia untuk refraksi
→ Dewasa: Sebagai larutan 1%: Masukkan 1-2 tetes ke dalam konjungtiva 40 menit hingga 1 jam sebelum prosedur. Dapat diulang tawaran seperlunya. Sebagai salep 1%: Oleskan 0,3-0,5 cm ke dalam kantung konjungtiva sebanyak 3 kali sehari.
Ophthalmic
⇔ Iritis, Uveitis
→ Dewasa: Sebagai larutan 1%: Teteskan 1-2 tetes ke mata hingga 4 kali sehari.
Oral
⇔ Penyakit divertikular, sindrom iritasi usus besar, dispepsia non-ulkus → Dewasa: 0,6-1,2 mg sebelum tidur sebagai dosis tunggal.
Parenteral
⇔ Pengobatan pra-anestesi
→ Dewasa: 0,3-0,6 mg melalui inj IM/SC 30-60 menit sebelum induksi anestesi.
Sebagai alternatif, 0,3-0,6 mg melalui injeksi IV segera sebelum induksi anestesi.

Dosis Anak – anak

Intramuskuler, Intravena
⇔ Keracunan organofosfor
→ Anak: Bayi dan anak: Awal, 0,05-0,1 mg/kg melalui injeksi IV/IM setiap 5-10 menit diulang sampai tanda dan gejala muskarinik mereda.
Intravena
⇔ Bradikardia
→ Anak: Awalnya, 0,02 mg/kg per dosis. Dapat diulangi sekali setiap 5 menit. Maks: 0,5 mg/dosis.
Ophthalmic
⇔ Mydriasis dan cycloplegia untuk refraksi
→ Anak: Sebagai solusi 1%: Teteskan 1 tetes ke setiap tawaran mata selama 1-3 hari sebelum prosedur. Sebagai salep 1%: Oleskan 0,3 cm ke dalam kantung konjungtiva sebanyak tiga kali sehari selama 1-3 hari sebelum prosedur.
Parenteral
⇔ Pengobatan pra-anestesi
→ Anak: <3 kg: 0,1 mg; 7-9 kg: 0,2 mg; 12-16 kg: 0,3 mg; > 20 kg: 0,4-0,6 mg. Semua dosis diberikan melalui inj IM / SC diberikan 30-60 menit sebelum anestesi.

Efek Samping Atropine

Beberapa efek samping Atropine dapat terjadi yang biasanya tidak memerlukan perhatian medis. Efek samping ini mungkin hilang selama pengobatan karena tubuh Anda menyesuaikan dengan obatnya.

Tanyakan kepada ahli kesehatan Anda jika salah satu dari efek samping berikut berlanjut atau mengganggu: [2]

Sebagian besar efek samping adalah manifestasi efek farmakologis pada reseptor muskarinik-kolinergik dan biasanya dapat disembuhkan bila terapi dihentikan.

Keparahan dan frekuensi efek samping terkait dengan dosis dan intoleransi individu sangat bervariasi; efek samping kadang-kadang dapat dihilangkan dengan pengurangan dosis tetapi ini juga dapat menghilangkan potensi efek terapeutik.

Efek yang sering terjadi termasuk xerostomia (mulut kering), kulit kering, penglihatan kabur, cycloplegia, mydriasis, fotofobia, anhidrosis, keragu-raguan dan retensi urin, takikardia, palpitasi, xerophthalmia, dan sembelit, yang mungkin muncul pada dosis terapeutik atau subterapeutik. Pada banyak pasien, xerostomia adalah efek pembatasan dosis.

Efek umum lainnya termasuk peningkatan ketegangan mata (terutama pada pasien dengan glaukoma sudut tertutup), kehilangan rasa, sakit kepala, gugup, gelisah, mengantuk, lemah, pusing, kemerahan, insomnia, mual, muntah, perasaan kembung, anhidrosis (terutama pada panas lingkungan), nyeri ringan sampai sedang di tempat suntikan, kehilangan libido, dan disfungsi ereksi (melalui blok vasodilatasi yang dimediasi secara kolinergis).

Detil Atropine

Untuk memahami lebih detail mengenai Atropine, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Atropine, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya: [1]

PenyimpananTablet/Injeksi/IM/SC:
→ Simpan antara 15-30 °C.
→ Jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Jenis Larutan mata:
→ Simpan di antara 2-25 °C.
→ Lindungi dari cahaya.
Cara KerjaDeskripsi: Atropin adalah agen antikolinergik yang secara kompetitif memblokir pengikatan asetilkolin ke reseptor muskarinik di situs parasimpatis di SSP dan jaringan perifer seperti jantung, usus, otot bronkial, iris, dan kelenjar sekretori. Atropin menghilangkan bradikardia dengan mengurangi aktivitas vagal sehingga meningkatkan denyut jantung. Ini mempromosikan bronkodilatasi dengan menghambat sekresi di saluran pernapasan dan mengendurkan otot polos bronkial. Atropin topikal pada mata menginduksi mydriasis dan cycloplegia dengan menghambat kontraksi otot sfingter pupil melingkar dan melumpuhkan otot siliaris yang bertanggung jawab untuk akomodasi masing-masing.
Onset: Ophthalmic: Dalam beberapa menit. Peningkatan detak jantung: 2-4 menit (IV); Kira-kira 15-30 menit (IM). Penghambatan air liur: Kira-kira 30 menit (IM).
Durasi: Penghambatan salivasi: ≤4 jam (IM). Mydriasis: 7-12 hari (oftalmik). Cycloplegia:> 14 hari (oftalmik).
Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan cepat dari saluran gastrointestinal. Diserap dengan baik dari selaput lendir, mata, dan melalui kulit utuh. Ketersediaan hayati: Kira-kira 90% (oral); Sekitar 19-95% (oftalmik). Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: Kira-kira 1 jam (oral); kira-kira 2-4 menit (IV); kira-kira 30 menit (IM); 3 menit (autoinjector IM); sekitar 3-60 menit (oftalmik).
Distribusi: Tersebar luas ke seluruh tubuh. Melintasi plasenta dan memasuki ASI dalam jumlah kecil. Melintasi sawar darah-otak. Volume distribusi: Sekitar 2-4 L/kg. Pengikatan protein plasma: 14-44% terutama pada albumin serum.
Metabolisme: Metabolisme yang tidak sempurna di hati melalui hidrolisis enzimatik menjadi beberapa metabolit seperti asam tropik, tropin, dan konjugat glukuronida.
Ekskresi: Melalui urin (13-50% sebagai obat tidak berubah; 33% sebagai metabolit). Waktu paruh eliminasi: Kira-kira 2-5 jam.
Interaksi dengan obat lain → Efek antimuskarinik aditif dengan amantadine, antiarrhythmics (misalnya disopyramide, quinidine), antikolinergik, TCA, MAOI, antipsikotik (misalnya fenotiazin, clozapine, haloperidol), obat antiparkinsonian, antispasmodik (misalnya domperidone), dan beberapa antihistazin (misalnya promistazin).
→ Mengurangi absorpsi ketoconazole dan mexiletine.
→ Antagonis efek terapeutik ester kolin sintetis (misalnya bethanechol, carbachol), obat antikolinesterase (misalnya physostigmine, neostigmine, pyridostigmine), dan alkaloid kolinomimetik (misalnya pilocarpine).
→ Dapat meningkatkan risiko sembelit parah dengan analgesik opioid.
→ Antagonis aksi miotik agen antiglaukoma kolinergik kerja panjang oftalmik (misalnya echothiopate).
→ Dapat meningkatkan efek toksik antimyasthenics, kalium sitrat, suplemen kalium.
→ Dapat melawan efek motilitas gastrointestinal dari cisapride, domperidone dan metoclopramide.
Interaksi dengan makanan → Alkohol dapat sangat mengganggu perhatian.
Overdosis ⇔ Gejala: Hipertermia, hipertensi, peningkatan frekuensi pernapasan, takikardia, mulut kering, hidung atau tenggorokan; pupil membesar, penglihatan kabur, pusing, mengantuk, mual dan muntah. Stimulasi SSP yang ditandai dengan kegelisahan, kebingungan, kegembiraan, ataksia, inkoordinasi, reaksi psikotik, delirium, kejang. Keracunan parah dapat menyebabkan depresi SSP, koma, gagal napas, dan kematian.

⇔ Cara Mengatasi: Pengobatan simtomatik dan suportif. Berikan penggantian cairan dan perawatan standar untuk syok. Koreksi hipoksia, hipotensi dan asidosis metabolik dengan IV sodium bikarbonat. Kurangi suhu tubuh menggunakan kompres dingin atau perangkat pendingin mekanis. Kendalikan kegembiraan dengan memberikan diazepam atau barbiturat kerja pendek. Kateterisasi urin dapat membantu menghindari retensi urin. Berikan arang aktif untuk overdosis oral. Cadangan physostigmine IV untuk pasien dengan delirium ekstrim atau agitasi, kejang berulang, takikardia sinus berat, takikardia supraventrikular dan hipertermia tidak responsif. Berikan propranolol IV sebagai pengobatan alternatif untuk kondisi yang dikontraindikasikan untuk physostigmine (misalnya asma, gangren, defek konduksi jantung, takiaritmia ventrikel, obstruksi gastrointestinal dan kemih).

Pertanyaan Seputar Atropine

Apakah obat ini cocok digunakan oleh ibu hamil dan menyusui?

Obat ini masuk dalam Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin. [1]

Apa yang harus saya hindari saat menerima atropin?

Obat ini bisa menyebabkan penglihatan kabur dan bisa mengganggu reaksi Anda. Hindari mengemudi atau aktivitas berbahaya sampai Anda tahu bagaimana obat ini akan memengaruhi Anda. Hindari kepanasan atau dehidrasi selama berolahraga dan cuaca panas. Atropin dapat mengurangi keringat dan Anda mungkin lebih rentan terkena serangan panas. [2]

Apa yang terjadi jika saya melewatkan satu dosis?

Karena Anda akan menerima atropin dalam pengaturan klinis, Anda tidak mungkin melewatkan satu dosis. [2]

Contoh Obat Atropine

Brand Merek Dagang
Isotic Cycloma
Atreza
AtroPen
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment