Parasetamol: Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tinjauan Medis : dr. Christine Verina
Parasetamol merupakan salah satu obat yang sangat mudah ditemui di pasaran dan paling sering digunakan sebagai penurun panas. Parasetamol tersedia dalam berbagai sediaan mulai dari tablet, sirup, drop... dan suppositoria. Kemasannya juga tersedia dalam beberapa dosis. Pada anak dan dewasa paracetamol dapat diberikan dengan dosis hingga 4 kali pemberian dalam sehari dan memiliki dosis maksimal. Efek samping penggunaan parasetamol bervariasi mulai dari gatal/reaksi alergi, kejang otot, hingga cemas. Parasetamol juga tersedia dalam beberapa merk dagang. Selain untuk penurun panas, obat ini juga dapat digunakan untuk anti nyeri skala ringan serta aman untuk ibu hamil dan menyusui Read more

Parasetamol dengan nama generik asetaminofen adalah jenis obat untuk nyeri dan damam ringan hingga sedang. [1,2,3,4,5].

Obat ini merupakan salah satu jenis paling populer di dunia hingga saat ini, karena sangat efektif mengatasi nyeri dan demam.

Apa Itu Parasetamol?

Berikut ini info mengenai Parasetamol, mulai dari indikasi hingga peringatannya: [1]

IndikasiAnalgesik dan Antipiretik. Obat penurun panas dan nyeri
KategoriObat Bebas
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
Kelas Analgesik (Non-Opioid) & Antipiretik
Bentuk Tablet, sirup, kaplet, infus, drop, dan suppositoria.
KontraindikasiHipersensitif. Gangguan hati berat atau penyakit hati aktif (IV).
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Paracetamol:
→ Pasien yang memiliki alergi terhadap acetaminophen
→ Pasien dengan defisiensi G6PD (gangguan metabolisme bawaan akibat kekurangan enzim G6PD)
→ Pasien yang ketergantungan alkohol
→ Pasien yang mengalami malnutrisi kronis, dehidrasi, berat badan <50 kg; hipovolemia berat (IV)
→ Pasien dengan gangguan ginjal dan hati
→ Anak-anak, ibu hamil dan menyusui
Kategori Obat Pada Kehamilan & Menyusui Cara Pemberian Obat:
↔ Melalui PO / Rektal (Diminum / dari anus):
Kategori B: Studi pada reproduksi hewan tidak menemukan risiko pada janin. Belum ada studi yang memadai dan terkontrol pada wanita hamil
↔ Melalui IV / Parenteral (infus / injeksi):
Kategori C: Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.
Tinjauan
Parasetamol adalah obat penurun panas dan nyeri untuk anak anak dan dewasa di jual dalam berbagai bentuk seperti tablet, sirup, dan infus. 

Manfaat Parasetamol

Parasetamol dapat digunakan untuk mengobati nyeri ringan hingga sedang dan demam. Contoh keluhan seperti sakit pada saat:[2]

Dosis Parasetamol

Pemberian parasetamol dapat dibagi menjadi 2 bagian utama yaitu untuk dewasa dan anak-anak [1,2].

Dosis Parasetamol Dewasa

Parenteral/Injeksi
⇔ Berat 50 kg atau lebih besar:
→ 1000 mg setiap 6 jam ATAU 650 mg setiap 4 jam
→ Dosis Tunggal Maksimum: 1000 mg
→ Interval Dosis Minimum: setiap 4 jam
→ Dosis Maksimum: 4000 mg per 24 jam
⇔ Berat kurang dari 50 kg:
→ 15 mg / kg setiap 6 jam ATAU 12,5 mg / kg setiap 4 jam
→ Dosis Tunggal Maksimum: 15 mg / kg
→ Interval Dosis Minimum: setiap 4 jam
→ Dosis Maksimum: 75 mg / kg per 24 jam
Oral/Diminum:
→ 325 mg hingga 1 g setiap 4 hingga 6 jam
→ Interval Dosis Minimum: setiap 4 jam
→ Dosis sekali minum Maksimum: 1000 mg
→ Dosis Maksimum: 4 g per 24 jam
Melalui Anus (rektal)
→ 650 mg rektal setiap 4 hingga 6 jam
→ Dosis maksimum: 3900 mg per 24 jam

Dosis Parasetamol Anak

Parenteral/Injeksi
⇔ 2 hingga 12 tahun
→ 12,5 mg / kg setiap 4 jam ATAU 15 mg / kg setiap 6 jam
→ Dosis Tunggal Maksimum: 15 mg / kg; tidak melebihi 750 mg
→ Interval Dosis Minimum: setiap 4 jam
→ Dosis Harian Maksimum: 75 mg / kg dalam 24 jam; tidak melebihi 3750 mg
⇔ 13 tahun atau lebih berat kurang dari 50 kg:
→ 2,5 mg / kg setiap 4 jam ATAU 15 mg / kg setiap 6 jam
→ Dosis Tunggal Maksimum: 15 mg / kg; tidak melebihi 750 mg
→ Interval Dosis Minimum: setiap 4 jam
→ Dosis Harian Maksimum: 75 mg / kg dalam 24 jam; tidak melebihi 3750 mg
⇔ 13 tahun atau lebih; berat 50 kg atau lebih besar:
→ 650 mg setiap 4 jam ATAU 1000 mg setiap 6 jam
→ Dosis Tunggal Maksimum: 1000 mg
→ Interval Dosis Minimum: setiap 4 jam
→ Dosis Harian Maksimum: 4000 mg dalam 24 jam
Oral/Diminum:
⇔ 10 hingga 15 mg / kg oral setiap 4 hingga 6 jam sesuai kebutuhan tidak melebihi 5 dosis dalam 24 jam
atau
⇔ Hitung berat badan terlebih dahulu, lalu usia:
→ 2,7 – 5,3 kg (0 – 3 bulan): 40 mg
→ 5,4 – 8,1 kg (4 – 11 bulan): 80 mg
→ 8,2 – 10,8 kg (12 – 23 bulan): 120 mg
→ 10,9 – 16,3 kg (2 – 3 tahun): 160 mg
→ 16,4 – 21,7 kg (4 – 5 tahun): 240 mg
→ 21,8 – 27,2 kg (6 – 8 tahun): 320 mg
→ 27,3 – 32,6 kg (9 – 10 tahun): 400 mg
→ 32,7 – 43,2 kg (11 – 12 tahun): 480 mg
⇔ 12 tahun atau lebih:
→ 325 mg hingga 1 g oral setiap 4 hingga 6 jam
→ Interval Dosis Minimum: setiap 4 jam
→ Dosis sekali minum Maksimum: 1000 mg
→ Dosis Maksimum: 4 g per 24 jam
Melalui Anus (rektal)
→ 6 – 11 bulan: 80 mg, setiap 6 jam hingga maksimum 4 dosis dalam 24 jam
→ 12 – 36 bulan: 80 mg, setiap 4 hingga 6 jam hingga maksimum 5 dosis dalam 24 jam
→ 3 – 6 tahun: 120 mg, setiap 4 hingga 6 jam hingga maksimum 5 dosis dalam 24 jam
→ 6 – 12 tahun: 325 mg, setiap 4 hingga 6 jam hingga maksimum 5 dosis dalam 24 jam
→ 12 tahun atau lebih: 650 mg setiap, 4 hingga 6 jam hingga maksimum 6 dosis dalam 24 jam

Efek Samping Parasetamol

Secara umum, parasetamol dapat tidak memberikan efek samping serius ketika diberikan dalam dosis yang tepat [2].

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:

  • Mual
  • Muntah
  • Sembelit
  • Nyeri di tempat suntikan (jika pemberian via injeksi)

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):

  • BAB Berdarah
  • Urin berdarah atau keruh
  • Demam dengan atau tanpa menggigil (tidak ada sebelum perawatan dan tidak disebabkan oleh kondisi yang sedang dirawat)
  • Nyeri di punggung bawah dan / atau samping (parah dan / atau tajam)
  • Bintik merah pada kulit
  • Ruam kulit, gatal-gatal, atau gatal-gatal
  • Sakit tenggorokan (tidak ada sebelum perawatan dan tidak disebabkan oleh kondisi yang sedang dirawat)
  • Luka, bisul, atau bintik-bintik putih di bibir atau di mulut
  • Penurunan jumlah urin
  • Pendarahan atau memar yang tidak biasa
  • Kelelahan atau lemas yang tidak biasa
  • Mata atau kulit kuning

Gejala Overdosis Parasetamol (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):

  • Diare
  • Berkeringat berlebihan
  • Kehilangan selera makan
  • Mual atau muntah
  • Kram perut atau sakit
  • Pembengkakan, nyeri, atau nyeri di perut bagian atas atau daerah perut

Info Efek Parasetamol Tenaga Medis: [2]

  • Hati.
    • Umum (1% hingga 10%): Peningkatan aspartat aminotransferase
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Peningkatan transaminase hati
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Gagal hati
  • Saluran pencernaan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Mual (hingga 34%), Muntah (hingga 15%)
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri perut, diare, konstipasi, pencernaan yg terganggu, perut membesar
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Mulut kering
  • Hipersensitif
    • Laporan pasca pemasaran: Anafilaksis, reaksi hipersensitivitas
  • Hematologi
    • Umum (1% hingga 10%): Anemia, perdarahan pasca operasi
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Trombositopenia, leukopenia, neutropenia
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Ruam, pruritus
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Reaksi kulit serius seperti pustulosis eksantematosa generalisata akut, sindrom Stevens-Johnson, dan nekrolisis epidermis toksik
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Reaksi pemfigoid, ruam pustular, sindrom Lyell
  • Pernafasan
  • Kardiovaskular
  • Metabolik
    • Umum (1% hingga 10%): Hipokalemia, hiperglikemia
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Sakit kepala, pusing
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Dystonia
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% hingga 10%): Kejang otot, trismus
  • Psikiatrik
  • Genitourinari
    • Umum (1% hingga 10%): Oliguria
  • Lokal
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri di tempat suntikan, reaksi di tempat suntikan
  • Mata
    • Umum (1% hingga 10%): Edema periorbital
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Pireksia, kelelahan
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Malaise

Detail Parasetamol

Untuk memahami lebih detil mengenai parasetamol, seperti operdosis, penyimpanan, cara kerja parasetamol, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya [1].

PenyimpananTablet / tutup / suspensi / solusi:
→ Simpan antara 20-25 ° C.
→ jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Jenis Rektal:
→ Simpan antara 2-25 ° C.
→ Jangan simpan di freezer.
Cara KerjaDeskripsi: Parasetamol menunjukkan aksi analgesik dengan penyumbatan perifer pada generasi impuls nyeri. Ia menghasilkan antipyresis dengan menghambat pusat pengatur panas hipotalamus. Aktivitas anti-inflamasi yang lemah terkait dengan penghambatan sintesis prostaglandin di SSP.
Onset: Oral: <1 jam. IV: 5-10 menit (analgesia); dalam 30 menit (antipiretik).
Durasi: Oral, IV: 4-6 jam (analgesia). IV: ≥6 jam (antipiretik).
⇔ Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan baik setelah pemberian oral dan anal. Waktu untuk memuncak konsentrasi plasma: Sekitar 10-60 menit (oral); 15 menit (IV); sekitar 2-3 jam (dubur).
Distribusi: Didistribusikan ke sebagian besar jaringan tubuh. Melintasi plasenta dan memasuki ASI. Ikatan protein plasma: Sekitar 10-25%.
Metabolisme: Terutama dimetabolisme di hati melalui konjugasi asam glukuronat dan sulfat. N-acetyl-p-benzoquinone imine (NAPQI), metabolit minor yang diproduksi oleh CYP2E1 dan CYP3A4, selanjutnya dimetabolisme melalui konjugasi dengan glutathione di hati dan ginjal.
Ekskresi: Terutama melalui urin (<5% sebagai obat yang tidak berubah; 60-80% sebagai metabolit glukuronida dan 20-30% sebagai metabolit sulfat). Waktu paruh eliminasi: Sekitar 1-3 jam.
Interaksi Dengan Obat Lain→ Mengurangi penyerapan colestyramine.
→ Konsentrasi serum menurun dengan rifampisin dan beberapa antikonvulsan (mis. Fenitoin, fenobarbital, karbamazepin, primidon).
→ Meningkatkan efek antikoagulan warfarin dan kumarin lainnya dengan penggunaan jangka panjang.
→ Peningkatan penyerapan dengan metoclopramide dan domperidone.
→ Peningkatan konsentrasi serum dengan probenesid. Dapat meningkatkan konsentrasi serum kloramfenikol.
Interaksi Dengan Makanan→ Peningkatan risiko hepatotoksisitas dengan alkohol. → Konsentrasi serum menurun dengan St. John’s wort.
Overdosis⇔ Gejala: Pucat, mual, muntah, anoreksia, sakit perut, asidosis metabolik, kelainan metabolisme glukosa. Setelah 12-48 jam konsumsi, kerusakan hati dapat menjadi jelas, yang dapat menyebabkan ensefalopati, perdarahan, hipoglikemia, hipotensi, edema serebral, aritmia jantung, dan pankreatitis.
⇔ Manajemen: Berikan arang aktif dalam waktu 1 jam konsumsi. Tentukan konsentrasi plasma parasetamol ≥4 jam setelah konsumsi. IV N-asetilsistein dapat digunakan hingga 24 jam setelah konsumsi (paling efektif jika diberikan dalam 8 jam). Sebagai alternatif, metionin oral juga dapat digunakan jika muntah tidak menjadi masalah.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Dapat menghasilkan hasil tes positif palsu untuk asam 5-hydroxyindoleacetic urin.

Pertanyaan Seputar Parasetamol

Apakah ibu hamil dan menyusui boleh minum parasetamol ?

Untuk ibu hamil, parasetamol masuk kategori obat B jika pemberian melalui oral/diminum, artinya penelitian pada hewan tidak menemukan bahaya pada janin, tidak ada penelitian memadai pada manusia. Sedangkan jika melalui injeksi, masuk kategori C, dapat memberikan efek buruk pada janin, namun penelitian pada manusia juga masih belum memadai. Saran, sesuaikan dengan petunjuk dokter.[5]

Apakah parasetamol dapat menyebabkan kantuk ?

Tidak

Apakah parasetamol dapat menghilangkan nyeri haid?

Bisa. Manfaatnya sebagai Analgesik (penghilang rasa nyeri)

Apakah parasetamol dapat menghilangkan sakit gigi?

Bisa. Manfaatnya sebagai Analgesik (penghilang rasa nyeri)

Apakah parasetamol aman untuk asam lambung?

Belum ditemukan korelasi berarti, namun beberapa efek samping kecil, seperti mual dan muntah sering dikaitkan dengan asam lambung[6], padahal hal tersebut bukan berarti ia mempengaruhi asam lambung.

Contoh Obat Parasetamol (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Parasetamol:[1]

Brand Merek Dagang
PanadolSanmol
TempraBodrexin Demam
NofebrilPamol
MoreticNaprex
NufadolTermorex
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment