Warfarin: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Obat ini digunakan untuk mengobati penggumpalan darah (seperti di deep vein thrombosis-DVT atau pulmonary embolus-PE), untuk mencegah pembentukan gumpalan baru di dalam tubuh. Obat warfarin hanya diperuntukkan bagi pasien dewasa dan lansia.[1,3]

Apa Itu Obat Warfarin?

Berikut ini keterangan mengenai obat warfarin mulai dari indikasi, kategori, konsumsi, kelas, bentuk, kontraindikasi, peringatan penggunaan dan kategori penggunaan pada ibu hamil dan menyusui:[2]

IndikasiPengobatan dan profilaksis trombosis vena, emboli paru, tromboemboli setelah penggantian katup jantung
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa
KelasAntikoagulan
BentukTablet, sirup, kaplet, infus, drop, dan suppositoria.
KontraindikasiLarutan intravena, tablet
Peringatan Pasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Warfarin:
→ Pasien dengan trombositopenia dan DVT yang diinduksi heparin, gangguan flora gastrointestinal normal
→ Pasien dengan defisiensi G6PD (gangguan metabolisme bawaan akibat kekurangan enzim G6PD)
→ Pasien yang kekurangan protein C atau protein S, kekurangan makanan (misalnya, kekurangan vitamin K). Pasien bedah
→ Pasien yang mengalami penyakit tiroid, infeksi akut, TB aktif
→ Pasien dengan polimorfisme gen CYP2C9, VKORC1, CYP4F2 dan rs12777823
→ Pasien dengan gangguan ginjal dan hati
→ Usia tua dan ibu menyusui
Kategori Obat pada Kehamilan & Menyusui Cara Pemberian Obat:
↔ Melalui IV / Parenteral/ PO:
Kategori X: Studi pada hewan atau manusia telah menunjukkan kelainan janin dan dilarang untuk dikonsumsi selama kehamilan. Obat ini memiliki efek negatif yang nyata dibandingkan manfaatnya pada ibu hamil.

Manfaat Obat Warfarin

Warfarin biasanya disebut “pengencer darah” atau “antikoagulan”.[1]

Secara klinis, penggunaan obat warfarin sebagai berikut:[3]

  • Profilaksis dan pengobatan trombosis vena dan emboli paru yang timbul
  • Profilaksis dan pengobatan komplikasi tromboemboli akibat fibrilasi atrium atau penggantian katup jantung
  • Penurunan risiko kematian, infark miokard berulang, dan kejadian tromboemboli (misalnya, stroke, embolisasi sistemik) setelah infark miokard

Selain penggunaan klinis di atas, warfarin juga digunakan sebagai pencegahan sekunder dari serangan stroke berulang dan serangan iskemik transien.[3]

Dosis Penggunaan Obat Warfarin

Obat warfarin hanya diperuntukkan bagi orang dewasa dan lansia. Berikut keterangan dosis penggunaannya berdasarkan kondisi pasien:[2]

Dosis Untuk Pasien Dewasa

Parenteral/ Intravena:
⇔ Sebagai profilaksis emboli paru, emboli sistemik pada pasien dengan fibrilasi atrium, tromboemboli setelah penggantian katup jantung, trombosis vena
→ Dosis biasa: Awal, 5-10 mg setiap hari selama 1 atau 2 hari.
→ Pemeliharaan: 2-10 mg sehari, tergantung pada waktu protrombin atau tes koagulasi lain yang sesuai.
Oral/Diminum:
⇔ Sebagai profilaksis emboli paru, emboli sistemik pada pasien dengan fibrilasi atrium, emboli sistemik pada pasien dengan penyakit jantung rematik, tromboemboli setelah penggantian katup jantung, trombosis vena, serangan iskemik sementara:
→ Dosis biasa: Awal, 5-10 mg setiap hari selama 1 atau 2 hari.
→ Perawatan: 3-9 mg setiap hari, tergantung pada waktu protrombin atau tes koagulasi lain yang sesuai.
Dosis pada usia lansia sebaiknya dikurangi dari dosis normal

Efek Samping Penggunaan Obat Warfarin

Warfarin dapat menyebabkan sejumlah efek samping kepada pasien dalam pengobatan. Berikut ini daftar efek samping yang disebabkan warfarin:[4]

Efek samping yang memerlukan penanganan dokter dengan segera:

  • Kurang umum
    • Gusi berdarah
    • Darah dalam urin
    • Tinja berdarah
    • Penglihatan kabur
    • Terbakar, merangkak, gatal, mati rasa, menusuk, “kesemutan“, atau perasaan kesemutan
    • Nyeri dada atau ketidaknyamanan
    • Kebingungan
    • Batuk darah
    • Kesulitan bernapas atau menelan
    • Pusing, pingsan, atau pusing saat bangun tiba-tiba dari posisi berbaring atau duduk
    • Memar yang berlebihan
    • Sakit kepala
    • Peningkatan aliran menstruasi atau perdarahan vagina
    • Mimisan
    • Kelumpu
    • Kulit mengelupas
    • Pendarahan berkepanjangan akibat luka
    • Urin merah atau coklat tua
    • Sakit perut disertai kram
    • Berkeringat
    • Pembengkakan yang tidak bisa dijelaskan
    • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Langka
    • Nyeri lengan, punggung, atau rahang
    • Perubahan warna kulit biru-hijau menjadi hitam
    • Jari kaki biru atau ungu
    • Perubahan kesadaran
    • Dada sesak atau berat
    • Suhu badan panas dingin
    • Tinja berwarna tanah liat
    • Diare
    • Pusing
    • Pingsan atau kehilangan kesadaran
    • Pernapasan cepat atau tidak teratur
    • Detak jantung cepat atau tidak teratur
    • Demam
    • Gatal atau ruam kulit
    • Tinja berwarna terang
    • Kehilangan selera makan
    • Mual dan muntah
    • Nyeri di jari kaki
    • Nyeri, kemerahan, atau pengelupasan kulit
    • Kulit pucat
    • Merah keunguan, seperti jaring, bercak bercak di kulit
    • Kulit melepuh
    • Bintik-bintik merah atau ungu kecil di kulit
    • Sakit perut
    • Pembengkakan mata atau kelopak mata
    • Kesulitan bernapas dengan pengerahan tenaga
    • Bau nafas yang tidak sedap
    • Perdarahan atau memar yang tidak biasa
    • Sakit perut kanan atas
    • Muntah darah
    • Mata dan kulit kuning

Efek samping yang tidak memerlukan penanganan dokter dengan segera:

  • Kurang umum
  • Langka
    • Bengkak
    • Alergi dingin
    • Kelebihan udara atau gas di perut atau usus
    • Perasaan penuh
    • Perasaan umum tidak nyaman atau sakit
    • Rambut rontok atau penipisan rambut
    • Gatal-gatal atau bekas luka
    • Kekurangan atau kehilangan kekuatan
    • Rasa sakit
    • Buang angin tidak terkontrol
    • Kulit merah, perih, atau gatal
    • Luka, bekas luka, atau lecet
    • Mengantuk yang tidak biasa, kusam, atau perasaan lesu

Info efek samping secara klinis:

  • Umum
    • Reaksi merugikan yang paling umum adalah perdarahan fatal dan nonfatal dari jaringan atau organ manapun.
  • Kardiovaskular
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Perdarahan, sindrom jari kaki ungu, infark, mikroembolisasi kolesterol sistemik, vaskulitis, atheroemboli sistemik
  • Sistem saraf
    • Frekuensi tidak dilaporkan: perdarahan otak, hematoma subdural serebral, lesu, sakit kepala, pusing, penyimpangan rasa, paresthesia
  • Dermatologis
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Ruam, alopecia, purpura, bercak kulit bengkak eritematosa, ekimosis, nekrosis kulit, dermatitis, erupsi bulosa, urtikaria, pruritus
  • Muskuloskeletal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Nekrosis jaringan, menggigil
  • Metabolik
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Calciphylaxis, edema
  • Pernapasan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Hemotoraks, epistaksis, trakea atau kalsifikasi trakeobronkial
  • Genitourinari
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Hematuria
  • Hematologi
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Penurunan hematokrit yang tidak dapat dijelaskan, penurunan hemoglobin
  • Hati
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Penyakit kuning, disfungsi hati, hepatitis, kerusakan hati kolestatik, peningkatan enzim hati
  • Imunologis
  • Lain
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Demam, kelelahan, malaise, astenia, nyeri, intoleransi dingin, rasa dingin

Detail Obat Warfarin

Berikut ini detail obat warfarin mulai dari penyimpanan, cara kerja, interaksi dengan obat lain, dan overdosis:[2,4]

PenyimpananTablet / larutan intravena:
→ Simpan antara 15- 30 ° C.
→ Jangan simpan di freezer.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban
Cara KerjaDeskripsi: Warfarin menghambat sintesis faktor koagulasi yang bergantung pada vitamin K II, VII, IX, dan X serta protein antikoagulan C dan protein kofaktornya S. Faktor-faktor pembekuan ini diaktifkan secara biologis dengan penambahan gugus karboksil ke residu asam glutamat utama dalam struktur protein. Warfarin secara kompetitif menghambat subunit C1 dari kompleks enzim multi-unit vitamin K epoxide reductase (VKORC1), sehingga menghabiskan cadangan fungsional vitamin K dan selanjutnya mengurangi sintesis faktor pembekuan aktif.
Onset: Efek antikoagulan awal: 24-72 jam.
Durasi: 2-5 hari.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan cepat dan sempurna dari saluran pencernaan. Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: Kira-kira 4 jam.
Distribusi: Melintasi plasenta. Volume distribusi: 0,14 L / kg. Pengikatan protein plasma: 99%.
Metabolisme: Dimetabolisme di hati, terutama oleh CYP2C9 (CYP2C8, 2C18, 2C19, 1A2, dan 3A4 sebagai jalur minor).
Ekskresi: Melalui urin (92%, terutama sebagai metabolit dan dalam jumlah kecil sebagai obat yang tidak berubah). Waktu paruh eliminasi: 20-60 jam (rata-rata: 40 jam).
Interaksi dengan obat lain→ Antivirus yang bekerja langsung (misalnya sofosbuvir, boceprevir) dapat mengurangi efek antikoagulan antagonis vitamin K.
→ Peningkatan risiko perdarahan dengan antikoagulan lain (misalnya argatroban, dabigatran, heparin), agen antiplatelet (misalnya aspirin, cilostazol, clopidogrel), NSAID (misalnya celecoxib, diklofenak, ibuprofen), penghambat reuptake serotonin, venlafaxine (misalnya citalopram, paroxetine).
→ Peningkatan INR dengan inhibitor CYP2C9 (misalnya amiodarone, capecitabine, cotrimoxazole), CYP1A2 (misalnya asiklovir, allopurinol, ciprofloxacin) dan CYP3A4 (misalnya alprazolam, amlodipine, atorvastatin).
→ Penurunan INR dengan penginduksi CYP2C9 (misalnya karbamazepin, rifampisin), CYP1A2 (misalnya montelukast, fenitoin) dan CYP3A4 (misalnya efavirenz, etravirine, prednisone).
→ Hepatitis kolestatik dapat terjadi jika dikonsumsi bersamaan dengan tiklopidin.
→ Peningkatan risiko perdarahan dengan obat fibrinolitik (misalnya alteplase, streptokinase).
Interaksi dengan makanan→ Dapat mengurangi efek warfarin dengan St. John’s wort dan asupan alkohol kronis.
→ Efek antikoagulan berkurang dengan makanan kaya vitamin K (misalnya sayuran berdaun hijau, hati, brokoli, kubis brussel).
→ Jus cranberry dapat meningkatkan INR dan risiko perdarahan.
Overdosis ⇔ Gejala: Perdarahan abnormal yang dimanifestasikan oleh hematuria, darah di tinja, melena, petechiae, perdarahan menstruasi yang berlebihan, memar yang berlebihan, atau cairan yang terus-menerus keluar dari luka dangkal.
⇔ Cara Mengatasi: Hentikan warfarin. Arang aktif dapat dipertimbangkan jika pasien datang dalam waktu 1 jam setelah menelan 0,25 mg / kg atau lebih dari dosis terapeutik pasien. Jika perlu, berikan 10-20 mg vitamin K1 (phytomenadione) per oral (250 mcg / kg untuk anak). Tunda vitamin K1 oral setidaknya 4 jam setelah pemberian arang aktif. Ulangi INR setelah 24 jam dan pertimbangkan vitamin K1 lebih lanjut. Pada kasus yang mengancam jiwa, berikan konsentrat kompleks protrombin (faktor II, VII, IX, dan X) 30-50 unit / kg atau plasma beku segar 15 mL / kg jika konsentrat tidak tersedia. Untuk kasus yang tidak mengancam jiwa, berikan phytomenadione melalui inj IV lambat. Jika diperlukan antikoagulasi ulang yang cepat (misalnya penggantian katup), berikan konsentrat kompleks protrombin (faktor II, VII, IX dan X) 30-50 unit / kg atau plasma beku segar 15 mL / kg jika konsentrat tidak tersedia. Pantau INR setidaknya selama 48 jam pasca overdosis dan tentukan kapan harus memulai kembali terapi normal.

Pertanyaan Seputar Obat Warfarin

Seperti apa parameter monitoring selama pengobatan menggunakan warfarin?

Pantau INR secara teratur; hematokrit, waktu protrombin. Lakukan tes kehamilan sebelum digunakan pada wanita dengan potensi reproduksi. Pertimbangkan untuk menentukan genotipe CYP2C9 dan VKORC1 sebelum memulai terapi, jika tersedia.[2]

Contoh Merek Dagang Obat Warfarin

Brand Merek Dagang
Coumadin[4]
Jantoven
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment