Anti Infeksi Vagina : Manfaat – Cara Kerja, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Infeksi yang menyerang vagina dialami oleh banyak wanita. Selain daripada bakteri, kondisi ini disebabkan oleh jamur dan virus.[1]

Infeksi pada vagina umumnya dapat ditangani dengan baik, apabila telah diketahui apa penyebabnya.

Vagina mengeluarkan cairan berwarna jernih atau sedikit keruh pada saat kondisi yang normal. Cairan itu berfungsi untuk membersihkan vagina agar tidak menimbulkan rasa gatal maupun bau.

Fungsi Anti Infeksi Vagina

Anti Infeksi Vagina digunakan untuk mengobati infeksi bakteri atau jamur pada vagina[2,3]. ‘Antimikroba‘ adalah istilah umum yang mengacu sekelompok obat yang efektif melawan bakteri, jamur, virus, dan protozoa.

Penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri seperti vaginosis bakterial, vaginitis inflamasi deskuamatif, vaginitis aerobik serta infeksi Staphylococcus aureus atau streptokokus grup A.

Berikut ini fungsi dan kegunaan dari anti infeksi vagina :

  • Digunakan untuk mengobati dan mencegah infeksi jamur pada mulut dan tenggorokan.
  • Digunakan untuk mengobati infeksi Candida vagina (jamur).
  • Digunakan untuk menjaga tingkat pH asam yang sehat di vagina
  • Untuk mencegah bakteri tumbuh dan menyebabkan bau.
  • Untuk mengobati infeksi serius yang disebabkan oleh bakteri.
  • Digunakan untuk mengobati infeksi bakteri pada vagina, lambung atau usus, hati, kulit, persendian, otak, jantung, dan saluran pernapasan.
  • digunakan untuk mengobati infeksi kulit seperti kutu air , gatal di selangkangan , kurap , panu (jamur yang mengubah warna kulit), dan infeksi jamur pada kulit.

Infeksi virus paling umum yang dapat diobati dengan obat topikal adalah condylomata acuminata dan herpes simplex.

Produk antijamur vagina digunakan untuk mengobati sariawan vagina. Sedangkan produk vagina antibakteri digunakan untuk infeksi bakteri seperti vaginosis bakteri. Produk lain digunakan untuk mengatasi iritasi atau nyeri ringan.

Penyakit yang Diatasi dengan Anti Infeksi Vagina

Penyakit atau kondisi medis yang berhubungan dengan anti infeksi vagina adalah sebagai berikut.[3]

Penyakit terkait dengan Anti Infeksi Vagina diberikan untuk :

Saat terinfeksi, vagina akan mengeluarkan cairan keputihan tak normal berwarna putih kekuningan, kehijauan, atau bahkan kecokelatan dan mengandung bercak darah. Kondisi ini disertai dengan bau tak sedap, gatal, hingga nyeri.

Gejala-gejala yang disebutkan diatas, menunjukkan adanya peradangan yang disebabkan oleh infeksi. Sangat penting bagi wanita untuk membersihkan vagina secara rutin dengan baik dan benar.

Cara Kerja Anti Infeksi Vagina

Anti Infeksi Vagina digunakan untuk mengobati infeksi bakteri atau jamur pada vagina. Berikut beberapa cara kerja dari Anti Infeksi Vagina : [3,4,5,6,7,8,9,11,13]

  • Bekerja dengan mengikat fosfolipid dalam membran sel jamur mengubah permeabilitas dinding sel yang mengakibatkan hilangnya elemen intraseluler esensial.
  • Bekerja dengan melibatkan penghambatan sitokrom P450 jamur. Secara khusus, terconazole menghambat 14-alpha-demethylase yang bergantung pada sitokrom P450 yang mengakibatkan akumulasi membran yang mengganggu 14-alpha-demethylsterols dan penipisan ergosterol.
  • Bekerja dengan menghambat biosintesis ergosterol, merusak membran dinding sel jamur, yang meningkatkan permeabilitas pada jamur yang rentan ( Candida ), menyebabkan kebocoran nutrisi.
  • Bekerja untuk menjaga tingkat pH asam yang sehat di vagina, dan mencegah bakteri tumbuh yang menyebabkan bau.
  • Bekerja dengan mengikat secara reversibel ke subunit ribosom 50S mencegah pembentukan ikatan peptida sehingga menghambat sintesis protein bakteri; bakteriostatik atau bakterisidal tergantung pada konsentrasi obat, tempat infeksi, dan organisme.
  • Setelah berdifusi ke dalam organisme,lalu bekerja dengan berinteraksi dengan DNA menyebabkan hilangnya struktur DNA heliks dan kerusakan untai yang mengakibatkan penghambatan sintesis protein dan kematian sel pada organisme yang rentan.
  • Turunan imidazol tersubstitusi 1 dengan spektrum antijamur yang luas terhadap berbagai macam dermatofita dan ragi, termasuk Trichophyton mentagrophytes , T. rubrum , T. erinacei , T. tonsurans , Microsporum canis , Microsporum gypseum , dan Candida albicans . Kedua agen tampaknya sama efektifnya melawan Epidermophyton floccosum.
  • Bekerja dengan mengganggu sintesis dan pertumbuhan asam folat mikroba melalui penghambatan metabolisme asam para-aminiobenzoic; memberikan tindakan bakteriostatik.

Contoh Obat Anti Infeksi Vagina

Antiinfeksi vagina tersedia dalam bentuk krim, pessaries (tablet), gel, atau larutan. Beberapa jenis obat ini hanya bisa didapatkan dengan resep dokter, sementara yang lainnya dijual bebas di apotek.[3]

Beberapa contoh Anti Infeksi Vagina yang dijual bebas dan dengan resep dokter termasuk:

Efek Samping Anti Infeksi Vagina

Anti Infeksi Vagina dapat menyebabkan beberapa efek samping yang tidak di inginkan.[4,5,6,7,8,9,10,11,12,13]

Beberapa efek samping umum dari Anti Infeksi Vagina termasuk:

  • Gatal-gatal
  • Sulit bernapas
  • Pembengkakan wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan
  • Sakit kepala
  • Sakit tubuh
  • Nyeri vagina, terbakar, atau gatal
  • Sakit perut
  • Peningkatan kram menstruasi
  • Nyeri panggul atau kram
  • Nyeri dan pembengkakan vagina
  • Iritasi vagina ringan setelah digunakan
  • keputihan yang tidak biasa
  • Demam, nyeri atau kram di perut bagian bawah, bengkak atau nyeri tekan
  • Kulit terbakar, gatal, kering, mengelupas atau kemerahan
  • Kulit berminyak
  • Mati rasa atau perasaan geli di tangan atau kaki
  • Rasa logam di mulut
  • Kulit kering, bersisik
  • Mulut kering, sakit lidah, sakit gigi , gusi merah atau bengkak
  • Indra perasa yang berubah;
  • Mual , diare
  • Vagina kemerahan atau bengkak
  • Sakit atau terbakar saat buang air kecil
  • Kemerahan
  • Iritasi yang sangat parah di mana povidone-iodine (produk topikal) digunakan
  • Iritasi di mana sulfanilamida digunakan

Beritahu dokter Anda jika Anda sedang hamil atau berencana untuk hamil selama perawatan. Klotrimazol topikal diperkirakan tidak membahayakan bayi yang belum lahir.[4]

Jangan menutupi area kulit yang dirawat kecuali jika dokter Anda menyuruh Anda. Hindari penggunaan perban atau balutan yang tidak memungkinkan sirkulasi udara. Balutan kain kasa tipis dapat digunakan untuk melindungi pakaian.

Jangan gunakan vagina terconazole jika Anda belum pernah mengalami infeksi jamur vagina yang telah dikonfirmasi oleh dokter[5]. Jangan berikan obat ini kepada siapa pun yang berusia di bawah 18 tahun tanpa nasihat medis.

Untuk memastikan butoconazole vaginal aman untuk Anda, beri tahu dokter Anda tentang semua kondisi medis Anda[6]. Jangan minum butokonazol vagina melalui mulut. Ini hanya untuk digunakan di vagina Anda.

Jika Anda secara aktif berusaha untuk hamil, jangan gunakan hydroxyquinoline dalam waktu 6 jam sebelum Anda melakukan hubungan seksual[7].

Gunakan hanya aplikator bulb yang disertakan dengan obat ini untuk memasukkan gel ke dalam vagina Anda. Bersihkan aplikator bohlam setelah digunakan dengan menyiramnya beberapa kali dengan air. Simpan pada suhu kamar jauh dari kelembaban dan panas.

fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment