Betamethasone + Clotrimazole: Manfaat, Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Betamethasone + Clotrimazole adalah obat yang mengandung Betamethasone yang bersifat kortikosteroid kuat bekerja dengan mengurangi pembengkakan, kemerahan, dan gatal-gatal yang terjadi pada infeksi kulit akibat jamur, sedangkan Clotrimazole adalah antijamur Azole yang bekerja dengan mencegah pertumbuhan jamur[1].

Apa itu Betamethasone + Clotrimazole?

Berikut ini info mengenai Betamethasone + Clotrimazole, mulai dari indikasi, kelas, kategori dan lainnya[2]:

IndikasiTopikal tinea pedis, peradangan simtomatik, Tinea cruris dan tinea corporis
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa dan Anak – anak
KelasAnti Infeksi Topikal dengan Kortikosteroid
BentukTopikal, Krim atau Lotion
KontraindikasiHipersensitifitas
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Betamethasone + Clotrimazole:
→ Efek pada sistem endokrin, krim Betamethasone dan Clotrimazole dapat menyebabkan penekanan aksis hipotalamus-hipofisis-adrenal (HPA) terbalik, dengan potensi kekurangan glukokortikosteroid. Sindrom Cushing dan hiperglikemia juga dapat terjadi karena efek sistemik dari kortikosteroid saat dalam pengobatan
→ Dermatitis Popok, penggunaan Betamethasone dan Clotrimazole sangat tidak direkomendasikan pada pasien dengan Dernatitis Popok
→ Penggunaan Betamethasone dan Coltrimazole dapat mengakibatkan katarak subkapsular posterior dan glaukoma pada pasien pengidap Reaksi Buruk oftalmik
→ Pasien yang sedang dalam masa kehamilan harus diketahui oleh dokter mengingat risiko pada Karsinogenesis, Mutagenesis, dan Penurunan Kesuburan,
Kategori Obat pada Masa Kehamilan & MenyusuiKategori C: Obat-obatan kategori ini dapat berdampak buruk pada janin namun dapat meningkatkannya. Studi penggantian hewan telah membuktikan efek buruk pada janin, tetapi karena potensi manfaat beberapa ibu hamil memerlukan penggunaan obat ini.
Tinjauan
Betamethasone + Clotrimazole adalah Antimycotic atau agen Antijamur yang tersedia dalam krim dan losion untuk mengobati pembengkakan, kemerahan, dan gatal-gatal karena jamur.

Manfaat Betamethasone + Clotrimazole

Betamethasone dan Clotrimazole memiliki beberapa manfaat untuk mengobati penyakit karena jamur, berikut manfaat penggunaan obat Betamethasone dan Clotrimazole[3]:

  • Betamethasone dan Clotrimazole obat bersifat kortikosteroid yang melawan jamur dan mengobati infeksi akibat jamur.
  • Clotrimazole bertindak terutama dengan merusak penghalang permeabilitas dalam sel membran jamur.

Dosis Betamethasone + Clotrimazole

Dosis diberikan sesuai dengan keadaan pasien, berikut informasi tentang dosis penggunaan Betamethasone dan Clotrimazole[4]:

Dosis Dewasa

Dosis Tinea Corporis
Topikal/ Krim atau Losion
→ Dosis: Oleskan krim ke area kulit dua kali sehari selama 1 minggu
Dosis Tinea Cruris
Topikal/ Krim atau Losion
→ Dosis: Oleskan krim ke area kulit dua kali sehari selama 1 minggu
Dosis Tinea Pedis
Topikal/ Krim atau Losion
→ Dosis: Oleskan krim ke area kulit dua kali sehari selama 2 minggu

Dosis Anak-Anak

Dosis Tinea Corporis
Topikal/ Krim atau Losion
17 Tahun ke atas:
→ Dosis: Oleskan krim ke area kulit dua kali sehari selama 1 minggu
Dosis Tinea Cruris
Topikal/ Krim atau Losion
17 Tahun ke atas:
→ Dosis: Oleskan krim ke area kulit dua kali sehari selama 1 minggu
Dosis Tinea Pedis
Topikal/ Krim atau Losion
17 Tahun ke atas:
→ Dosis: Oleskan krim ke area kulit dua kali sehari selama 2 minggu

Efek Samping Betamethasone + Clotrimazole

Penggunaan Betamethasone dan Clotrimazole secara berkala dapat menimbulkan efek samping ringan, berat hingga kronis sesuai dengan keadaan pasien. Berikut efek samping penggunaan Betamethasone dan Clotrimazole dalam mengobati infeksi akibat jamur serta informasi efek samping untuk Tenaga Medis Ahli[5]:

Efek samping ringan

  • Kulit melepuh
  • Kulit terbakar
  • Kulit merasa gatal
  • Kulit terkelupas
  • Kulit kering
  • Kulit kemerahan
  • Kulit terasa terbakar
  • Kulit mati rasa

Efek samping berat

  • Panas dingin
  • Batuk
  • Demam
  • Suara serak
  • Sakit punggung bagian bawah atau samping
  • Buang air kecil yang menyakitkan atau sulit
  • Ruam
  • Pedas
  • Pembengkakan

Efek samping kronis

  • Kebutaan
  • Penglihatan kabur
  • Perubahan visi
  • Penurunan penglihatan
  • Mulut kering
  • Sakit mata
  • Wajah, leher, atau batang penuh atau bulat
  • Sakit kepala
  • Sifat lekas marah
  • Mual
  • Garis-garis ungu kemerahan pada lengan, wajah, kaki, batang, atau selangkangan
  • Kemerahan dan kerak di sekitar mulut
  • Pelunakan kulit
  • Sakit perut
  • Merobek
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Muntah

Berikut info Efek Samping untuk Tenaga Medis Ahli[2]:

  • Umum
    • Efek samping yang paling sering dilaporkan adalah ruam, edema, paresthesia, dan infeksi sekunder.
  • Lokal
    • Kortikosteroid topikal:
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Terbakar, gatal, iritasi, kering, folikulitis, lepuh, mengelupas, kemerahan, pembengkakan, hipertrikosis, erupsi acneiform, hipopigmentasi, dermatitis kontakior, dermatitis kontak alergi, maserasi kulit, infeksi sekunder, atrofi kulit, striae, miliaria, iritasi, telangiectasia, sensitisasi.
  • Kelenjar endokrin
    • Hasil yang tidak dilaporkan: penekanan sumbu hipotalamus-hipofisis adrenal (HPA), sindrom Cushing.
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Paresthesia
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Hipertensi intrakranial.
  • Muskuloskeletal
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Retardasi pertumbuhan.
  • Dermatologis
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Ruam, ruam makulopapular.
    • Betametason dipropionat:
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Terbakar, gatal, iritasi, kering, folikulitis, hipertrikosis, erupsi akneiformis, hiperpigmentasi, hipopigmentasi, dermatitis kontak perioral, dermatitis kontak alergi, maserasi kulit, atrofi kulit, miliaria striae, ekimosis, telangiektasia.
  • Klotrimazol:
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Eritema, menyengat, melepuh, mengupas, pruritus, urtikaria, iritasi umum.
  • Imunologis
    • Betametason dipropionat:
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Sensitisasi.
  • Genitourinari
    • Kortikosteroid topikal:
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Glucosuria.
  • Mata
    • Betametason dipropionat:
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Penglihatan kabur.
  • Metabolik
    • Kortikosteroid topikal:
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Hyperglycemia.
  • Lain
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Edema, infeksi sekunder.
    • Betametason dipropionat:
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Infeksi sekunder.
  • Klotrimazol:
    • Hasil yang tidak dilaporkan: Edema.

Detail Betamethasone + Clotrimazole

Untuk memahami lebih rinci mengenai Betamethasone dan Clotrimazole, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja, interaksi dengan obat lain, makanan dan penyakit lain[3]:

PenyimpananTopikal/ Krim atau Losion
→ Simpan antara 20-25°C (68-77°F)
→ Jangan simpan didalam pendingin
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban
20-25°C (68-77°F)
Cara kerjaDeskripsi: Betametason mencegah dan mengurangi peradangan dengan menekan migrasi leukosit polimorfonuklear dan fibroblas; membalikkan permeabilitas kapiler dan stabilisasi lisosom pada level seluler. Clotrimazole berikatan dengan 14-α-demethylation lanosterol pada jamur dengan mengikat 1 Enzim Sitokrom P-450 yang mengarah pada akumulasi 14-α-metilsterol yang memengaruhi transpor elektron, dan mengurangi konek Ergosterol yang penting untuk jamur normal. Membran sitoplasma, sehingga menghambat pertumbuhan jamur.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Betametason: Diserap melalui kulit dan memasuki sirkulasi sistemik. Clotrimazole: Menembus epidermis.
Distribusi: Betametason: Melintasi plasenta.
Metabolisme: Mengalami metabolisme hepatik. Klotrimazol: Dikonversi menjadi senyawa tidak aktif.
Ekskresi: Betametason: Melalui urin; empedu (jumlah tertentu). Klotrimazol: Melalui feses dan urin.
Interaksi dengan Obat lainChlorpropamide, Kemanjuran insulin dan agen antidiabetik lainnya dapat dikurangi dengan kortikosteroid topikal, terutama selama penggunaan jangka panjang. Kortikosteroid dapat meningkatkan kadar glukosa darah dengan memusuhi aksi dan menekan sekresi insulin, yang menghasilkan penghambatan ambilan glukosa perifer dan peningkatan glukoneogenesis.
Empagliflozin, Kemanjuran insulin dan agen antidiabetik lainnya dapat dikurangi dengan kortikosteroid topikal, terutama selama penggunaan jangka panjang. Kortikosteroid dapat meningkatkan kadar glukosa darah dengan memusuhi aksi dan menekan sekresi insulin, yang menghasilkan penghambatan ambilan glukosa perifer dan peningkatan glukoneogenesis
Interaksi dengan Penyakit lain→ Kerusakan hati, Tes fungsi hati yang abnormal telah dilaporkan pada pasien yang mengonsumsi klotrimazol. → Peningkatan kadar SGOT meningkat hingga sekitar 15% pasien dalam uji klinis.
Diabetes, Kortikosteroid dapat meningkatkan kadar glukosa darah dengan memusuhi aksi dan menekan sekresi insulin, yang menghasilkan penghambatan ambilan glukosa perifer dan peningkatan glukoneogenesis.
→ Terapi dengan kortikosteroid topikal jarang menghasilkan efek ini tetapi harus diberikan secara hati-hati pada pasien dengan diabetes mellitus, intoleransi glukosa, atau kecenderungan hiperglikemia.
→ Ruam popok, Kortikosteroid topikal, terutama agen poten (mis., Betametason yang ditambah, klobetasol, diflorason, dan halobetasol),
→ Hyperadrenocorticism, Penggunaan kortikosteroid topikal dapat mengendapkan atau memperparah kondisi hiperadrenokortisisme. Penyerapan sistemik dari agen-agen ini dapat menghasilkan penekanan sumbu hipotalamus-hipofisis-adrenal yang dapat dibalik.
→ Infeksi, Kortikosteroid topikal dapat diserap secara sistemik, tergantung pada kendaraan dan konsentrasi sediaan, ukuran area aplikasi, lama pemberian, dan apakah pembalut oklusif digunakan atau tidak.
→ Toksisitas mata, Penggunaan kortikosteroid dalam waktu lama dapat menyebabkan katarak subkapsular posterior dan peningkatan tekanan intraokular, yang belakangan dapat menyebabkan glaukoma dan / atau kerusakan pada saraf optik. Terapi dengan kortikosteroid topikal jarang menghasilkan efek ini tetapi harus diberikan secara hati-hati pada pasien dengan riwayat katarak, glaukoma, atau peningkatan tekanan intraokular, terutama ketika agen kuat (misalnya, betametason yang diperbesar, klobetasol, diflorasone, dan halobetasol) digunakan dalam daerah periorbital.
OverdosisTidak ada laporan tentang overdosis penggunaan Betamethasone dan Clotrimazole.
Pengaruh pada Hasil LabTidak ada laporan tentang Pengaruh pada Hasil Lab penggunaan Betamethasone dan Clotrimazole.

Pertanyaan seputar Betamethasone + Clotrimazole

Apa efek samping penggunaan Betamethasone dan Clotrimazole?

Penggunaan Betamethasone dan Clotrimazole dalam mengobati penyakit infeksi akibat jamur adalah:
– Kulit melepuh
– Kulit terbakar
– Kulit merasa gatal
– Panas dingin
– Batuk
– Demam
– Suara serak
– Kebutaan
– Penglihatan kabur
– Perubahan visi
– Penurunan penglihatan

Apakah kategori obat Betamethasone dan Clotrimazole dalam penggunaan selama Masa Kehamilan dan Menyusui?

Penggunaan Betamethasone dan Clotrimazole dalam Masa Kehamilan dan Menyusui adalah obat dengan Kategori C: Obat-obatan kategori ini dapat berdampak buruk pada janin namun dapat meningkatkannya. Studi penggantian hewan telah membuktikan efek buruk pada janin, tetapi karena potensi manfaat beberapa ibu hamil memerlukan penggunaan obat ini.

Brand Merek Dagang

Berikut Brand Merek Dagang[4]:

Betamethasone + Clotrimazole
Lotrisone
Heltiskin
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment