Bivalirudin: Manfaat, Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tinjauan Medis : dr. Christine Verina
Bivalirudin adalah peptida residu sintetis 20, yang berfungsi untuk menghambat terbentuknya trombus. Obat ini digunakan pada kondisi serangan jantung (angina pectoris). Efek samping obat ini dapat berupa... nyeri perut, pusing, gatal- gatal serta lainnya. Efek samping terutama muncul pada pasien dengan konstipasi. Read more

Bivalirudin adalah peptida residu sintetis 20 (penghambat trombin) yang menghambat trombin secara terbalik. Setelah terikat ke bagian tubuh aktif, trombin tidak dapat mengaktifkan fibrinogen menjadi fibrin, sebuah langkah penting dalam pembentukan trombus.

Bivalirudin diberikan lewat intravena. Karena dapat menyebabkan darah dalam keadaan tetap, penting untuk memantau perubahan hematokrit, waktu tromboplastin parsial yang mulai bekerja, dengan rasio normal internasional dan tekanan darah[1].

Apa itu Bivalirudin?

Berikut ini info mengenai Bivalirudin, mulai dari indikasi hingga peringatannya[2, 3]:

IndikasiAngina Pectoris (Gangguan atau Kejang Jantung), Gangguan Koroner Perkutan
KategoriObat resep
KonsumsiOrang dewasa
KelasAntikoagulan, Direct Trombhin Inhibitor, Penghambat Trombin Langsung
BentukInjeksi Intravena
KontraindikasiHipersensitifitas
PeringatanKonsultasikan pada dokter jika Anda dalam kondisi berikut sebelum menggunakan Bivalirudin:
→ Pasien dengan peningkatan risiko trombosis yang berpotensi fatal selama prosedur brachytherapy. 
→ Pasien dengan risiko tinggi perdarahan serius; 
operasi besar baru-baru ini atau tusukan pembuluh besar atau biopsi organ. 
→ Pasien dnegan Gangguan ginjal. 
→ Kehamilan, laktasi, lanjut usia.
Kategori Obat pada masa Kehamilan dan MenyusuiKategori B: Kategori ini meliputi obat-obat yang masih jarang dikonsumsi ibu hamil namun juga tidak menunjukkan adanya efek malformasi bagi janin.
Studi reproduksi hewan telah gagal menunjukkan risiko pada janin.

Manfaat Bivalirudin

Berikut manfaat penggunaan obat Bivalirudin pada pasien pengidap penyakit angina pectoris (gangguan atau kejang jantung), dan Gangguan koroner perkutan[3]:

  • Bivalirudin adalah inhibitor trombin kuat dan spesifik. Bivalirudin menghambat trombin yang bersikulasi dan gumpalan darah, sementara menghambat aktivasi dan agregasi trombosit yang bekerja pada trombin sebagai jembatan.
  • Bivalirudin adalah analog hirudin dengan ikatan timbal balik tinggi terhadap trombin. Setelah terikat, trombin membelah Arg-Pro di ujung-N Bivalirudin, memungkinkan untuk pemulihan aktivitas trombin dan selanjutnya bersaing dengan fibrinogen bersama sisa Bivalirudin untuk menjaga trombin.

Dosis Bivalirudin

Dosis diberikan sesuai dengan laporan yang berdasarkan tanggapan tubuh. Berikut informasi tentang dosis penggunaan Bivalirudin orang dewasa[4]:

Pasien pengidap Angina Pectoris
Injeksi Intravena
Pasien yang tidak memiliki trombositopenia terinduksi heparin (HIT) atau trombositopenia dan sindrom trombosis (HITTS) yang diinduksi heparin:
→ Dosis: 0,75 mg / kg sebagai dosis bolus IV, segera diikuti dengan 1,75 mg / kg / hari IV selama durasi prosedur intervensi koroner perkutan (PCI) / perkutaneous transluminal coronary angioplasty (PTCA); 5 menit setelah dosis bolus, waktu pembekuan teraktivasi (ACT) harus dilakukan dan bolus tambahan 0,3 mg / kg IV harus diberikan jika diperlukan.
Pasien yang memiliki HIT / HITTS yang menjalani PCI:
→ Dosis: 0,75 mg / kg IV sebagai dosis bolus, diikuti segera oleh 1,75 mg / kg / hari IV selama prosedur.
Gangguan Koroner Perkutan
Injeksi Intravena
Pasien yang tidak memiliki trombositopenia yang diinduksi heparin (HIT) atau trombositopenia dan sindrom trombosis (HITTS) yang diinduksi heparin:
→ Dosis: 0,75 mg / kg sebagai dosis bolus IV, segera diikuti dengan 1,75 mg / kg / jam IV selama durasi terapi. prosedur intervensi koroner perkutan (PCI) / perkutaneous transluminal coronary angioplasty (PTCA); 5 menit setelah dosis bolus, waktu pembekuan teraktivasi (ACT) harus dilakukan dan bolus tambahan 0,3 mg / kg IV harus diberikan jika diperlukan.
Injeksi Intravena
Pasien yang memiliki HIT / HITTS yang menjalani PCI:
→ Dosis: 0,75 mg / kg IV sebagai dosis bolus, diikuti segera oleh 1,75 mg / kg / jam IV selama prosedur.

Efek Samping Bivalirudin

Penggunaan Bivalirudin secara berkala dapat menimbulkan efek samping ringan hingga berat sesuai dengan keadaan pasien. Berikut penggunaan efek samping penggunaan Bivalirudin[5]:

Efek samping ringan

  • Nyeri perut atau bengkak
  • Nyeri lengan, punggung, atau rahang
  • Hitam, bangku kering
  • Darah di mata
  • Darah dalam urin
  • Penglihatan kabur
  • Daerah memar atau ungu pada kulit
  • Nyeri dada atau ketidaknyamanan
  • Sesak dada atau berat
  • Kebingungan
  • Batuk darah
  • Penurunan kewaspadaan
  • Sakit kepala
  • Nyeri sendi atau pembengkakan
  • Mual
  • Kegugupan
  • Mimisan
  • Berdebar di telinga
  • Sesak napas
  • Detak jantung lambat, cepat, atau tidak teratur
  • Berkeringat
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Mengurangi frekuensi buang air kecil
  • Penurunan volume urin
  • Kesulitan buang air kecil (dribbling)
  • Pusing atau pingsan
  • Buang air kecil yang menyakitkan

Efek samping berat

  • Bibir dan kuku biru
  • Perubahan warna kulit
  • Tangan dan kaki yang dingin
  • Batuk atau suara serak
  • Batuk yang kadang menghasilkan dahak berbusa merah muda
  • Sulit, cepat, napas berisik, kadang dengan mengi
  • Demam atau kedinginan
  • Peningkatan tekanan darah
  • Rasa haus meningkat
  • Kehilangan selera makan
  • Sakit punggung bagian bawah atau samping
  • Rasa sakit, kemerahan, atau bengkak di lengan atau kaki
  • Kulit pucat
  • Kelumpuhan wajah
  • Pernapasan cepat dan dangkal
  • Mati rasa parah, terutama di satu sisi wajah atau tubuh
  • Bengkak di kaki dan pergelangan kaki
  • Pembengkakan pada wajah, jari, atau kaki bagian bawah
  • Kesulitan bernafas
  • Muntah
  • Pertambahan berat badan

Efek samping kronis

  • Gusi berdarah
  • Kesulitan menelan
  • Gatal – gatal
  • Peningkatan aliran menstruasi atau perdarahan vagina
  • Gangguan
  • Gatal
  • Kekakuan sendi
  • Rasa sakit di dada, pangkal paha, atau kaki, terutama betis kaki
  • Kelumpuhan
  • Perdarahan berkepanjangan dari luka
  • Ruam
  • Urin merah atau coklat tua
  • Kemerahan pada kulit
  • Sakit kepala parah dengan onset mendadak
  • Kehilangan koordinasi secara tiba-tiba
  • Tiba-tiba sesak napas tanpa alasan yang jelas
  • Tiba-tiba bicara cadel
  • Perubahan visi yang tiba-tiba
  • Pembengkakan kelopak mata, bibir, tangan, atau kaki
  • Mengi

Info Efek Samping Bivalirudin untuk tenaga medis ahli[6]:

  • Kardiovaskular
    • Umum (1% hingga 10%): Fibrilasi atrium, takikardia ventrikel, angina pektoris, bradikardia, hipertensi, hipotensi, nyeri dada.
    • Langka (kurang dari 0,1%): infark miokard, tamponade jantung, perdarahan perikardial, trombosis arteri koroner, trombosis stent koroner (termasuk laporan dengan hasil fatal), fistula arteriovenosa, trombosis kateter, vaskular pseudoaneurysm.
    • Laporan setelah pemasaran: tamponade jantung, fibrilasi ventrikel.
  • Pernafasan
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Epistaksis, hemoptisis, perdarahan faring.
    • Langka (kurang dari 0,1%): Perdarahan paru, dispnea.
  • Dermatologis
  • Saluran pencernaan
    • Umum (1% hingga 10%): Mual, muntah, pencernaan yg terganggu.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): perdarahan GI (mis., Hematemesis, melena, perdarahan esofagus, pendarahan dubur), pendarahan retroperitoneal, pendarahan gingiva.
    • Langka (kurang dari 0,1%): Hematoma retroperitoneal.
  • Genitourinari
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Hematuria.
  • Hematologi
    • Sangat umum (10% atau lebih): Pendarahan kecil di lokasi mana pun (22%).
    • Umum (1% hingga 10%): Hemoglobin menurun, perdarahan besar di lokasi mana pun (termasuk hasil fatal).
    • Langka (0,1% hingga 1%): Trombositopenia, anemia, hematoma.
    • Langka (kurang dari 0,1%): INR meningkat.
    • Laporan setelah pemasaran: Trombosis kateter, fistula arteriovenous, sindrom kompartemen.
  • Hipersensitif
    • Langka (0,1% hingga 1%): Anafilaksis (termasuk syok fatal).
  • Lokal
    • Umum (1% hingga 10%): Akses situs perdarahan, hematoma situs tusukan kapal (5 cm atau kurang), hematoma situs tusukan kapal (lebih dari 5 cm), nyeri di tempat suntikan.
    • Langka (kurang dari 0,1%): Reaksi di tempat injeksi (mis., Ketidaknyamanan di tempat suntikan, nyeri di tempat suntikan, reaksi di lokasi tusukan).
  • Muskuloskeletal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Nyeri punggung.
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri dada.
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Sakit kepala, insomnia.
    • Langka (kurang dari 0,1%): Perdarahan intrakranial.
  • Mata
    • Langka (kurang dari 0,1%): Perdarahan intraokular.
  • Lain
    • Langka (kurang dari 0,1%): Pendarahan telinga.
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Nervousness.

Detail Bivalirudin

Untuk memahami lebih detail mengenai penggunaan obat Bivalirudin, berikut rincian obat Bivalirudin[3, 5]:

Penyimpanan→ Botol yang belum dibuka: Simpan antara 15-30 ° C. 
→ Larutan yang direkonstitusi: Simpan antara 2-8 ° C hingga 24 jam.
Cara kerjaDeskripsi: Bivalirudin adalah analog asam 20-amino sintetis dari hirudin yang terjadi secara alami. 
Ini adalah inhibitor trombin langsung spesifik dan reversibel yang bekerja dengan mengikat ke katalitik dan anionik trombin yang bersirkulasi dan bekuan. 
Ini digunakan sebagai antikoagulan dalam intervensi koroner perkutan.
Farmakokinetik:
Distribusi: Tidak mengikat protein plasma. 
Volume distribusi: 200 mL / kg.
Metabolisme: Sebagian dimetabolisme oleh ginjal.
Ekskresi: Melalui urin (sekitar 20%) dan pembelahan proteolitik. 
Waktu paruh eliminasi (fungsi ginjal normal): Kira-kira 25 menit.
Interaksi dengan obat lain→ Ado – Trastuzumab Emtansine, menggunakan Ado – Trastuzumab Emtansine bersama-sama dengan Bivalirudin dapat meningkatkan risiko perdarahan, termasuk perdarahan parah dan kadang-kadang fatal.
→ Betrixaban, penggunaan Betrixaban bersama-sama dengan Bivalirudin dapat meningkatkan risiko pendarahan pada pasien, termasuk kasus pendarahan yang parah hingga fatal.
Interaksi dengan penyakit lain→ Perdarahan
→ Gangguan hati
OverdosisGejala gejala yang terlihat sebagai berikut:
→ Perut asam atau asam
→ bersendawa
Maag
→ Gangguan pencernaan
→ Ketidaknyamanan perut, kesal, atau sakit
Pengaruh pada Hasil LabTidak ada laporan tentang Pengaruh pada Hasil Lab.

Apa efek samping penggunaan Bivalirudin?

Penggunaan Bivalirudin dapat memberikan efek samping terutama pada pasien pengidap penyakit Konstipasi, berikut kemungkinan efek samping selama penggunaan Bivalirudin[2]:
→ Nyeri perut atau bengkak
→ Nyeri lengan, punggung, atau rahang
→ Hitam, bangku kering
→ Darah di mata
→ Darah dalam urin

Brand (Merek Dagang) Bivalirudin

Berikut Brand Merek Dagang obat Bivalirudin [5]:

Bivalirudin
Angiomax
Heparin
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment