Kalsium Karbonat: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tinjauan Medis : dr. Christine Verina
Calcium carbonate adalah sejenis suplemen yang mengandung kalsium untuk tulang. Calcium carbonate juga bisa diperoleh dengan bebas, serta digunakan untuk pengobatan asam lambung, terkandung dalam antasida.... Selain itu juga digunakan untuk terapi hiperfosfatemia. Dosis yang diberikan tentu dianjurkan melalui pemeriksaan dokter serta dapat diberikan juga ke anak - anak. Hindari pemberian calcium carbonate pada orang dengan overdosis vitamin D, gagal ginjal berat serta kanker atau keganasan tulang. Konsumsi calcium carbonate bersamaan dengan jenis makana tertentu seperti makanan yang mengandung gandum dapat menurunkan penyerapan obat tersebut. Read more

Calcium carbonate atau kalsium karbonat adalah suplemen yang digunakan sebagai tambahan kalsium bagi tubuh. Tubuh membutuhkan kalsium untuk pembentukan tulang, otot, serta membantu kinerja jantung dan sistem saraf. [1] [2]

Obat ini juga dapat mengobati gejala yang diakibatkan oleh asam lambung seperti perasaan panas pada perut bagian atas, sakit perut, dan gangguan pencernaan. Obat ini berfungsi sebagai antacid yang bekerja dengan menurunkan asam lambung. [4]

Apa itu Calcium Carbonate?

Berikut penjelasan mengenai Calcium Carbonate: [1] [2]

KategoriObat bebas
KonsumsiDewasa dan Anak
KelasSuplemen kalsium
BentukTablet
KontraindikasiHiperkalsemia akibat mieloma
– Metastasis tulang atau penyakit tulang ganas lainnya
Sarkoidosis
– Hiperparatiroidisme primer
– Overdosis vitamin D
– Imobilisasi jangka panjang disertai dengan hiperkalsemia dan/atau hiperkalsiuria; hiperkalsiuria berat
– Calci-lithiasis
Batu ginjal
Gagal ginjal berat yang tidak diobati dengan dialisis ginjal.
Peringatan– Pasien dengan akloridia
– Penyakit hipoparatiroid
– Riwayat nefrolitiasis
– Hiperkalsiuria ringan
– Gangguan ginjal ringan sampai sedang
– Kehamilan dan menyusui
Peringatan sebelum penggunaan– Mohon beri tahu dokter dan apoteker Anda jika Anda alergi terhadap kalsium karbonat atau obat lain.

– Mohon beri tahu dokter dan apoteker Anda tentang obat resep dan nonresep yang Anda pakai, terutama digoxin (Lanoxin), etidronate (Didronel), fenitoin (Dilantin), tetrasiklin (Sumycin), dan vitamin.

– Diharap Jangan mengonsumsi kalsium karbonat dalam waktu 1-2 jam setelah minum obat lain. Kalsium dapat menurunkan efektivitas obat lain.

– Diharap beri tahu dokter Anda jika Anda pernah atau pernah memiliki penyakit ginjal atau kondisi lambung.

– Diharap beri tahu dokter Anda jika Anda hamil, rencanakan hamil, atau sedang menyusui. Jika Anda hamil saat menggunakan kalsium karbonat, hubungi dokter Anda.

– Dilarang mengonsumsi Calcium Carbonate sebagai antacid selama lebih dari dua minggu kecuali atas saran dokter.
Kategori Obat pada Kehamilan & MenyusuiKategori C: (Oral) Studi pada reproduksi hewan menunjukkan efek buruk pada janin. Tidak ada studi memadai dan terkendali pada manusia. Obat boleh digunakan jika nilai manfaatnya lebih besar dari risiko terhadap janin.
Reaksi Obat yang Merugikan⇔Signifikan: Sembelit, perut kembung.
⇔Gangguan endokrin: Hiperkalsemia, hipofosfatemia, sindrom susu-alkali.
⇔Gangguan gastrointestinal: Nyeri perut, diare, hiperasiditas (peningkatan asam), mual, muntah, xerostomia.
⇔Gangguan metabolisme dan nutrisi: Anoreksia.
⇔Gangguan sistem saraf: Sakit kepala.

Manfaat Calcium Carbonate

Berikut ini adalah manfaat dari kalsium karbonat: [1]

  • Tambahan asupan kalsium bagi tubuh
  • Sebagai antacid
  • Sebagai obat untuk gangguan pencernaan dan sakit perut yang disebabkan oleh asam lambung.

Dosis Calcium Carbonate

Dosis calcium carbonate dapat dibagi menjadi dua, yakni dosis dewasa dan dosis anak: [2]

Dosis Calcium Carbonate Dewasa

Oral/Diminum
Hyperphosphataemia pada pasien dengan gagal ginjal kronis
Dewasa: 3-7 g setiap hari dalam dosis yang dibagi. Sesuaikan sesuai dengan tingkat serum fosfat pasien.

Hiperasiditas
Dewasa : 0,5-3 g saat gejala muncul. Maksimal : 7,5 g setiap hari hingga 2 minggu. Dosis dapat bervariasi sesuai dengan produk yang digunakan.

Keadaan hipokalsemia dan kalsium
Dewasa: sekitar 0,5-4 g setiap hari dalam 1-3 dosis terbagi. Dosis dapat bervariasi sesuai dengan produk yang digunakan

Dosis Calcium Carbonate Anak

Oral/Diminum:
Hiperasiditas
Anak: 2-5 tahun 0,375-0,4 g saat gejala muncul. Maksimal : 1,5 g setiap hari hingga 2 minggu; 6-11 tahun 0,75-0,8 g saat gejala muncul. Maksimal: 3 g setiap hari hingga 2 minggu
≥12 tahun Sama dengan dosis orang dewasa. Dosis dapat bervariasi sesuai dengan produk yang Anda digunakan.

Keadaan hipokalsemia dan kalsium
Anak: sekitar 6-10 tahun 500 mg setiap hari; > 10 tahun 1 g setiap hari. Dosis dapat bervariasi sesuai dengan produk yang digunakan.

Efek Samping Calcium Carbonate

Berikut ini adalah efek samping dari calcium carbonate: [3]

Untuk Konsumen

Berlaku untuk kalsium karbonat: tablet oral

Bentuk dosis lain: suspensi oral, tablet oral, tablet oral yang dikunyah

Beberapa orang mungkin memiliki efek samping yang sangat buruk dan kadang-kadang mematikan ketika mengonsumsi obat.

Beri tahu dokter Anda atau dapatkan bantuan medis segera jika Anda memiliki salah satu dari tanda-tanda atau gejala berikut yang mungkin terkait dengan efek samping yang sangat buruk:

Tanda-tanda reaksi alergi, seperti :

  • ruam
  • gatal-gatal
  • kulit merah
  • bengkak
  • melepuh
  • mengelupas dengan atau tanpa demam
  • sesak di dada atau tenggorokan
  • kesulitan bernapas, menelan atau berbicara
  • suara serak yang tidak biasa
  • pembengkakan mulut, wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan.
  • Tanda-tanda kadar kalsium tinggi; lemah, bingung, merasa lelah, sakit kepala, sakit perut dan muntah, sembelit, atau nyeri tulang.
  • Perubahan suasana hati.

Semua obat dapat menyebabkan efek samping. Namun, banyak orang tidak memiliki efek samping atau hanya memiliki efek samping kecil. Hubungi dokter Anda atau minta bantuan medis jika ada efek samping ini atau efek samping lain yang mengganggu Anda atau tidak hilang:

  • Sembelit
  • Sakit perut atau muntah
  • Sakit perut
  • Tidak lapar

Tidak semua efek samping di atas yang mungkin terjadi. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang efek samping, hubungi dokter Anda. Hubungi dokter Anda untuk nasihat medis tentang efek samping

Info Efek Samping untuk Tenaga Medis

Berlaku untuk kalsium karbonat: bubuk peracikan, kapsul oral, permen karet oral, bubuk oral, suspensi oral, tablet oral, tablet oral yang dapat dikunyah

  • Metabolik
  • Genitourinari
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Hiperkalsiuria
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Frekuensi urin
  • Saluran pencernaan
    • Jarang (0,01% hingga 0,1%): Mual, diare, sembelit, perut kembung, erosi, dispepsia, nyeri lambung, sakit perut/tidak nyaman
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Muntah
  • Dermatologis
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Pruritus, ruam, urtikaria
  • Ginjal
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Gangguan ginjal
  • Sistem saraf
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Sakit kepala berkelanjutan
  • Hipersensitif
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Reaksi alergi, hipersensitivitas, reaksi anafilaksis, angioedema.
  • Lain
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa.
  • Pernapasan
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Asma
  • Muskolesketal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Kelemahan otot

Detail Calcium Carbonate

Berikut ini adalah detail Calcium Carbonate: [1] [2]

PenyimpananSimpan di suhu antara 15-30°C
Cara KerjaDeskripsi: Kalsium karbonat bertindak sebagai antasid dengan menetralkan keasaman lambung sehingga meningkatkan pH lambung dan duodenum.

Obat ini menghambat aktivitas proteolitik pepsin jika pH meningkat lebih dari 4 dan meningkatkan sphincter esofagus yang lebih rendah.

Selain itu, kondisi itu membentuk kompleks tidak larut dengan fosfat makanan, sehingga mengurangi penyerapan fosfat pada pasien dengan penyakit ginjal kronis.

Farmakokinetik
Penyerapan: Diserap dari saluran pencernaan, terutama di duodenum.

Distribusi: Terutama pada tulang dan gigi. Melintasi plasenta dan memasuki ASI. Ikatan protein plasma: Sekitar 40%, untuk albumin.

Metabolisme: Diubah menjadi kalsium klorida oleh asam lambung.

Ekskresi: Terutama melalui feses (75% sebagai kalsium yang tidak terserap); melalui urin (22%).
Interaksi dengan obat lain– Peningkatan risiko hiperkalsemia dan alkalosis metabolis oleh pasien yang meminum diuretik thiazide.

– Meningkatnya efek aritmogenik pada pasien yang meminum cardiac glikosida, misalnya digoxin.

– Menurunkan penyerapan tiroksin, bifosfonat, sodium fluoride, antibiotik, (kuinolon dan tetrasiklin) dan zat besi.

Kortikosteroid sistemik dapat mengurangi penyerapan kalsium.
Interaksi dengan makananBran, makanan yang kaya akan oksalat, atau sereal gandum dapat menurunkan penyerapan kalsium.
Overdosis⇔Gejala: Gangguan gastrointestinal.

⇔Cara mengatasi: Kadar kalsium harus diturunkan melalui asupan cairan tinggi dan diet rendah kalsium.

Untuk kasus yang parah, perawatan dengan kortikosteroid mungkin diperlukan.
Pengaruh pada hasil labBisa menghasilkan positif palsu pada rasio aldosterone/renin.

Pertanyaan Seputar Calcium Carbonate

Makanan apa yang mengandung Calcium Carbonate di dalamnya?

Kacang almond, tahu, biji bunga matahari, susu kedelai. [5]

Apakah boleh meminum Calcium Carbonate dan Vitamin D sekaligus?

Boleh. [6]

Apakah Calcium Carbonate berbahaya untuk tubuh?

Hanya yang berbentuk solid konsentrat saja yang berbahaya. [7]

Calcium Carbonate diminum sebelum atau sesudah makan?

Setelah makan. [8]

Contoh Obat Calcium Carbonate (Merek Dagang) di Pasaran

Brand Merek Dagang
Calcid
Miralac
Tums
Alka-Mints
Calel-D
Caltrate 600
Chooz
Os-Cal 500
Titralac
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment