Digoxin: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Digoxin adalah obat glikosida digitalis yang digunakan untuk mengobati gagal jantung dan aritmia (irama jantung tidak normal)[1]. Obat ini mendapat persetujuan dari FDA pada tahun 1954[2].

Apa Itu Digoxin?

Berikut ini info mengenai Digoxin, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[3]

IndikasiGlikosida digitalis. Digunakan dalam pengobatan gagal jantung.
KategoriObat Keras
KonsumsiAnak-anak, dewasa, dan lansia
KelasObat Jantung
BentukTablet, sirup, kapsul
Kontraindikasi→ Takikardia / fibrilasi ventrikel, kardiomiopati obstruktif hipertrofik, amiloidosis jantung, perikarditis konstriktif. 
→ Aritmia akibat intoksikasi glikosida jantung atau jalur AV aksesori (misalnya sindrom Wolff-Parkinson-White). 
→ Blok jantung lengkap intermiten atau blok AV derajat 2 (terutama jika ada riwayat serangan Stokes-Adams).
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Digoxin :
→ Penderita infark miokard akut
→ Pasien dengan gagal jantung
→ Pasien dengan aritmia
→ Pasien dengan gangguan sinoatrial
→Pasien dengan penyakit jantung beri-beri,
ketidakseimbangan elektrolit (terutama hipokalemia, hipomagnesemia, hiperkalsemia)
→ Pasien dengan penyakit tiroid
→ Pasien dengan penyakit pernapasan parah
→ Pasien dengan sindrom sakit sinus
→ Pasien dengan sindrom malabsorpsi,
→ Pasien dengan rekonstruksi saluran cerna. 
→ Gangguan ginjal. 
→ Lansia dan anak-anak. 
→ Kehamilan dan menyusui.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui IM / IV / Parenteral / PO :
Kategori C: Baik penelitian pada hewan mengungkapkan efek merugikan pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada penelitian terkontrol pada wanita atau penelitian pada wanita dan hewan tidak tersedia. Obat-obatan harus diberikan hanya jika potensi manfaatnya sesuai dengan potensi risiko pada janin.

Manfaat Digoxin

Digoxin bekerja lebih baik dan membantu mengontrol detak jantung seperti atrial flutter, atrial fibrillation, gagal jantung dengan gejala yang terkait, dan untuk menyebabkan kematian janin sebelum aborsi[2].

Obat ini memiliki efek samping yang sangat ringan dan keamanan yang lebih terjamin. Penggunaannya pun sangat optimal untuk pengobatan gagal jantung ringan dan hingga sedang, dan untuk meningkatkan kontraksi miokard[2].

Digoxin juga bermanfaat untuk pasien yang gagal jantung sistolik atau biasa disebut dengan gagal jantung[2]. Obat ini juga dapat mengontrol detak jantung pada fibrilasi atrium atau atrial flutter saat terapi konvensional[2].

Dosis Digoxin

Dosis Digoxin terbagi menjadi menjadi 3, yaitu dewasa, lansia, dan anak-anak[3].

Dosis Digoxin Dewasa

Fibrilasi Atrium, Gagal Jantung Kongestif,
→ IV: 8 hingga 12 mcg / kg
→ Tablet: 10 hingga 15 mcg / kg
→ Larutan oral: 10 hingga 15 mcg / kg
⇔ Dosis pemeliharaan:
→ IV: 2,4 hingga 3,6 mcg / kg sekali sehari
→ Tablet: 3,4 hingga 5,1 mcg / kg sekali sehari
→ Oral solusi: 3,0 sampai 4,5 mcg / kg sekali sehari
Gagal jantung oral, aritmia supraventrikular
⇔ Digitalisasi cepat
→ 750-1.500 mcg (0,75-1,5 mg) selama periode 24 jam pertama sebagai dosis tunggal
→ 250-750 mcg (0,25-0,75 mg) setiap hari selama 1 minggu. 
⇔ Pemeliharaan biasa
→ 125-250 mcg setiap hari tetapi dapat berkisar antara 62,5-500 mcg setiap hari.

Dosis Digoxin Anak

Perawatan Darurat Intravena pada gagal jantung
⇔ Dosis muatan Bayi prematur 
→  <1,5 kg: 25 mcg/kg per hari; 
→  1,5-2,5 kg: 30 mcg/kg per hari. 
⇔ Jangka neonatus-2 tahun 45 mcg/kg BB per hari; 
→  > 2-5 tahun 35 mcg/kg per hari; 
→  > 5-10 tahun 25 mcg/kg per hari. 
⇔ Pemeliharaan: 
→  Bayi prematur 20% dari dosis pemuatan 24 jam;
→  Bayi cukup bulan dan anak sampai 10 tahun 25% dari dosis pemuatan 24 jam.
Gagal jantung oral, aritmia supraventrikular
⇔ Dosis muatan: Bayi prematur 
→ <1,5 kg: 25 mcg/kg per hari; 
→  1,5-2,5 kg: 30 mcg/kg per hari. 
⇔ Jangka neonatus sampai 2 tahun 
→ 45 mcg/kg per hari; 
→ > 2-5 tahun 35 mcg/kg per hari; 
→ > 5-10 tahun 25 mcg/kg per hari. 
⇔ Pemeliharaan: 
→ Bayi prematur 20% dari dosis pemuatan 24 jam; 
→ Bayi cukup bulan dan anak sampai 10 tahun 25% dari dosis pemuatan 24 jam.

Efek Samping Digoxin

Digoxin dapat menyebabkan efek samping yang tidak diinginkan, meskipun tidak semua efek samping terjadi. Segera periksa ke dokter jika anda mengalami efek samping atau gejala berikut ini.

Efek yang paling sering dilaporkan adalah:[4]

  • Pusing
  • Pingsan
  • Detak jantung atau denyut nadi yang cepat, berdebar, atau tidak teratur
  • Detak jantung lambat

Efek Yang Sangat Jarang Terjadi / Langka (beritahu dokter jika anda mengalaminya):[4]

  • Kotoran berwarna hitam
  • Gusi berdarah
  • Darah dalam urin atau tinja
  • Muntahan berdarah
  • Menunjukkan bintik-bintik merah pada kulit
  • Ruam dengan lesi datar atau lesi kecil yang menonjol pada kulit
  • Sakit perut yang parah
  • Perdarahan atau memar yang tidak biasa

Efek samping serius ( segera hubungi dokter)[1]:

  • Sakit perut
  • Muntah
  • Diare
  • Kehilangan selera makan
  • Pembengkakan pada kaki atau tangan
  • Penambahan berat badan yang tidak biasa
  • Sulit bernafas

Gejala Overdosis Digoxin (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini)[3]:

  • Anoreksia
  • Mual
  • Muntah
  • Diare
  • Sakit perut
  • Kembung
  • Palpitasi
  • Sinkop
  • Gangguan irama multipel
  • Perpanjangan interval PR
  • Gangguan konduksi AV atau bradikardia sinus
  • Aritmia ventrikel

Info Efek Digoxin Tenaga Medis:[4]

  • Umum
    • Insiden efek samping secara keseluruhan dengan obat ini telah dilaporkan menjadi 5% hingga 20%, dengan 15% hingga 20% efek samping dianggap serius. Toksisitas jantung menyumbang sekitar satu-setengah, gangguan gastrointestinal sekitar seperempat, dan SSP dan toksisitas lainnya untuk sekitar seperempat dari kejadian-kejadian merugikan ini.
  • Kardiovaskular
    • Umum (1% hingga 10%): Aritmia , gangguan konduksi, bigeminy, trigeminy, perpanjangan PR, bradikardia sinus
    • Laporan pascapemasaran: Supraventricular tachyarrhythmia , atrial tachycardia , nodal tachycardia, ventricular arrhythmia, ventricular premature contraction, ST segment depresi, atrioventricular block, ventricular fibrillation.
  • Gastrointestinal
    • Umum (1% sampai 10%): Mual, muntah, diare, sakit perut bagian bawah
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Iskemia usus, nekrosis hemoragik usus 
  • Sistem saraf
    • Umum (1% hingga 10%): Gangguan sistem saraf pusat (SSP), pusing, mengantuk, sakit kepala 
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Gangguan sistem saraf pusat (SSP), pusing, mengantuk, sakit kepala
  • Dermatologis
    • Umum (1% sampai 10%): Ruam kulit dengan karakter urtikaria atau scarlatiniform
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Ruam makulopapular
  • Okuler
    • Umum (1% hingga 10%): Penglihatan kabur atau gangguan penglihatan
  • Psikiatrik
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Depresi
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Apatis, kebingungan, kecemasan, delirium, halusinasi
    • Laporan pascapemasaran : Psikosis 
  • Hematologi
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Trombositopenia.

Detail Digoxin

Untuk memahami lebih detil mengenai Digoxin, seperti operdosis, penyimpanan, cara kerja Digoxin, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[3].

Penyimpanan→ Simpan di antara 20-25 ° C. 
→ Lindungi dari cahaya.
Cara KerjaDeskripsi: Digoxin merupakan salah satu glikosida jantung yang memiliki aktivitas inotropik positif yang ditandai dengan peningkatan kekuatan kontraksi miokard. Ini juga mengurangi konduktivitas jantung melalui simpul atrioventrikular (AV). Digoxin juga bekerja langsung pada otot polos pembuluh darah dan efek tidak langsung yang dimediasi terutama oleh sistem saraf otonom dan peningkatan aktivitas vagal.
Onset: 1-2 jam (oral); 5-60 menit (IV).
Durasi: 3-4 hari.
Farmakokinetik:
Absorpsi: Absorbsi dari saluran cerna bervariasi. 
Ketersediaan hayati: 63% (sebagai tablet); 75% (sebagai larutan oral). Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: 2-6 jam (oral); 1-5 jam (IV).
Distribusi:Tersebar luas di jaringan. Melintasi plasenta dan memasuki ASI. Volume distribusi: 7 L / kg. Pengikatan protein plasma: Sekitar 25%.
Metabolisme: Dimetabolisme menjadi metabolit aktif dan tidak aktif, terutama dihidrodigoksin dan digoksigenin.
Ekskresi: Melalui urin (50-70% sebagai obat tidak berubah). Waktu paruh eliminasi: 36-48 jam.
Interaksi Dengan Obat Lain→ Penghambat ACE (misalnya kaptopril), penghambat reseptor angiotensin (misalnya telmisartan), NSAID (misalnya indometasin), penghambat COX-2, penghambat saluran kalsium (misalnya verapamil, felodipine, tinapamil), antiaritmia (misalnya amiodarone, flecainide) antibiotik (misalnya eritromisin, eritromisin) tetrasiklin), antagonis reseptor vasopresin (tolvaptan, conivaptan), itraconazole, quinine, alprazolam, propantheline, nefazodone, atorvastatin, ciclosporin, epoprostenol, ritonavir, telaprevir, ranolazine, lapatinib, ticagrelor dapat meningkatkan level digoxinib. 
→ Antasida, pencahar massal, kaolin-pektin, acarbose, neomycin, penicillamine, rifampicin, beberapa sitostatik, metoclopramide, sulfasalazine, adrenalin, salbutamol, cholestyramine, fenitoin, St. John’s wort, bupropion, dan nutrisi enteral tambahan dapat menurunkan kadar nutrisi enteral.
Berpotensi Fatal:Dapat meningkatkan waktu konduksi AV dengan obat penghambat beta-adrenoseptor. 
Obat yang dapat menyebabkan hipokalemia seperti garam litium, kortikosteroid, karbenoksolon, dan diuretik (misalnya loop atau hidroklorotiazid) dapat meningkatkan kepekaan terhadap digoksin. Dapat memperburuk aritmia jantung dan hipokalemia dengan simpatomimetik (misalnya epinefrin, norepinefrin, dopamin). Dapat menyebabkan ekstrusi K secara tiba-tiba dari sel otot yang menyebabkan aritmia dengan agen penghambat neuromuskuler (misalnya suksinilkolin). Injeksi Ca IV cepat dapat menyebabkan aritmia serius pada pasien digital.
Interaksi Dengan Makanan→ Penurunan konsentrasi puncak serum digoksin dengan makanan. 
→ Penurunan absorpsi oral digoksin dengan makanan yang mengandung serat tinggi (dedak) atau pektin.
Overdosis⇔ Gejala: Efek gastrointestinal seringkali merupakan tanda pertama dari toksisitas yang meliputi anoreksia, mual, muntah, diare, sakit perut, dan kembung. 
Manifestasi jantung termasuk palpitasi, sinkop, gangguan irama multipel, perpanjangan interval PR, gangguan konduksi AV atau bradikardia sinus, dan aritmia ventrikel. 
Efek neurologis dan visual (misalnya pusing, kelelahan, malaise, lemah, mengantuk, gangguan perilaku, dan kelainan penglihatan warna) juga dapat terjadi. 
Penatalaksanaan: lavage lambung jarang dilakukan, pertimbangkan pra-pengobatan dengan atropin
Pada keracunan akut, dosis besar arang aktif mencegah penyerapan digoksin lebih lanjut dan menurunkan kadar serum dengan pengikatan digoksin di usus. 
Jika ada hipokalemia, suplemen oral atau IV K diberikan.
Pengaruh Pada Hasil Lab.Dapat menghasilkan hasil tes positif palsu untuk asam 5-hydroxyindoleacetic urin.

Pertanyaan Seputar Digoxin

Bagaimana obat ini digunakan?

Digoxin biasanya diminum sekali sehari. Obat cair untuk anak dilengkapi dengan penetes bertanda khusus untuk mengukur dosis.[1]

Apa kegunaan lain untuk obat ini ?

Digoxin juga digunakan untuk mengobati sakit jantung (angina) dan dapat digunakan setelah serangan jantung.[1]

Instruksi diet khusus apa yang harus saya ikuti?

Diet rendah natrium (rendah garam) dan suplemen kalium.[1]

Bagaimana saya harus menggunakan digoxin?

– Usahakan minum digoksin oral pada waktu yang sama setiap hari.Ukur obat cair dengan hati-hati. 
– Gunakan jarum suntik yang disediakan, atau gunakan alat pengukur dosis obat (bukan sendok dapur).[4]

Apa yang harus saya hindari saat menggunakan digoxin?

Hindari kepanasan atau dehidrasi saat berolahraga, dalam cuaca panas, atau dengan tidak minum cukup cairan.[4]

Contoh Obat Digoxin (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Digoxin[1]:

Brand Merek Dagang
CardoxinLanoxicaps
DigitekLanoxin
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment