Tinzaparin Sodium : Manfaat – Dosis, dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tinzaparin sodium adalah obat Antikoagulan yang digunakan untuk mengobati pencegahan tromboemboli vena pasca operasi[1].

Apa Itu Tinzaparin Sodium ?

Berikut ini info mengenai Tinzaparin Sodium, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[2]

IndikasiHeparin. Digunakan dalam pengobatan trombosis.
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa
KelasAntikoagulan, Antiplatelet & Fibrinolitik (Trombolitik)
BentukLarutan, injeksi
KontraindikasiPerdarahan mayor aktif atau kondisi yang menjadi predisposisi perdarahan mayor, saat ini atau riwayat trombositopenia akibat heparin yang dimediasi imun (tipe II), endokarditis berat; anestesi locoregional dalam prosedur bedah elektif pada pasien yang menerima dosis pengobatan.
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Tinzaparin Sodium :
→ Pasien beresiko perdarahan. 
→ Pasien yang menjalani anestesi peridural atau spinal atau tusukan spinal. 
→ Pasien dg riwayat ulkus GI. 
→ Pasien dengan gangguan hati dan ginjal berat (CrCl <30 mL / menit). 
→ Kehamilan dan menyusui.
Kategori Obat Pada Kehamilan & MenyusuiCara Pemberian Obat:
↔ Melalui Parenteral SC (injeksi):
Kategori B: Baik penelitian reproduksi hewan belum menunjukkan risiko janin tetapi tidak ada penelitian terkontrol pada wanita hamil atau penelitian reproduksi hewan menunjukkan efek merugikan (selain penurunan kesuburan).

Manfaat Tinzaparin Sodium

Tinzaparin Sodium adalah obat heparin yang digunakan untuk mengobati[3].

  • Pembekuan
  • Trombosis vena dalam
  • Emboli paru
  • Tromboemboli vena

Tinzaparin Sodium digunakan pasca operasi pada pasien yang menjalani operasi ortopedi dan pada pasien yang menjalani operasi umum yang berisiko tinggi mengalami tromboemboli vena pasca operasi[1].

Manfaat yang didapat dari Tinzaparin Sodium adalah[1]:

  • Untuk pengobatan trombosis vena dalam bergejala akut
  • Untuk pengobatan trombosis vena dalam dan emboli paru
  • Untuk pencegahan pembekuan di jalur intravena yang berdiam untuk hemodialisis.

Dosis Tinzaparin Sodium

Tinzaparin Sodium hadir dalam bentuk larutan, injeksi yang digunakan khusus untuk orang dewasa[2].

Dosis Tinzaparin Sodium Dewasa

Profilaksis intravena pembekuan dalam sirkulasi ekstrakorporeal pada hemodialisis atau hemofiltrasi
⇔ Dialisis jangka pendek (≤4 jam)
→ 2.000-2.500 U sebagai dosis tunggal. 
⇔ Dialisis jangka panjang (> 4 jam)
→ Awalnya, 2.500 U diikuti infus 750 U / jam. 
→ Dosis juga dapat diberikan ke sisi arteri dialyser. 
→ Dialyser dapat disiapkan dengan 500-1.000 mL NaCl 0,9% yang mengandung 5.000 U tinzaparin Na / L.
Profilaksis subkutan tromboemboli vena pasca operasi
⇔ Pasien risiko rendah atau menengah
→ 3.500 U diberikan 2 jam sebelum operasi, diikuti 3.500 U 1 kali sehari. 
⇔ Pasien resiko tinggi
→ 50 U / kg diberikan 2 jam sebelum operasi,
→ 4.500 U diberikan 12 jam sebelum operasi diikuti dengan dosis sekali sehari; 
→ 75 U / kg sekali sehari, dimulai setelah operasi.
Tromboemboli vena subkutan
→ 175 U / kg sekali sehari selama minimal 6 hari dan sampai antikoagulasi oral
⇔ Pasien hamil
→ Berat badan awal kehamilan harus digunakan untuk menghitung dosis.

Efek Samping Tinzaparin Sodium

Efek samping Penggunaan Tinzaparin Sodium bisa saja terjadi jika dosis yang diberikan tidak sesuai dengan takaran. Jika anda mengalami efek samping atau gejala berikut ini segera periksa kan ke dokter.

Efek reaksi yang merugikan (segera periksa ke dokter)[2]:

  • Trombositopenia
  • Peningkatan SGOT dan ALT
  • Reaksi lokal (misalnya iritasi ringan, nyeri, hematoma, ekimosis),
  • Hipersensitivitas
  • Hiperkalemia
  • Angioedema
  • Anafilaksis
  • Nekrosis kulit
  • Sindrom Stevens-Johnson.
  • Perdarahan.

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya)[1]:

  • Reaksi alergi
    •  ruam pada kulit, gatal-gatal
  • Reaksi anafilaktoid
    • Batuk, kesulitan menelan, pusing, detak jantung cepat, gatal-gatal, gatal, bengkak atau bengkak pada kelopak mata atau di sekitar mata, wajah, bibir atau lidah, sesak napas, ruam kulit, sesak di dada, kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa, mengi.
  • Hematoma epidural atau tulang belakang
    • Nyeri punggung; disfungsi usus / kandung kemih, kelemahan kaki, mati rasa, kelumpuhan, parestesia.
  • Nekrosis kulit
    • Perubahan warna kulit biru-hijau menjadi hitam, nyeri, kemerahan, atau pengelupasan kulit di tempat suntikan

Efek Yang Sangat Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya)[1]:

  • Trombositopenia
    • Tinja berlendir, nyeri dada, menggigil, batuk, demam, nyeri, sulit buang air kecil, sesak napas, sakit tenggorokan, luka, bisul, atau bintik-bintik putih di bibir atau di mulut, kelenjar bengkak, perdarahan atau memar yang tidak biasa, kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa.
  • Angina pektoris
    • nyeri dada, dada sesak; cepat atau detak jantung tidak teratur, sesak napas.
  • Hipertensi
    • Penglihatan kabur, pusing, kegugupan tumpul yang parah atau terus berlanjut, sakit kepala, berdebar-debar di telinga, detak jantung lambat atau cepat.
  • Hipotensi
    • penglihatan kabur, kebingungan, pusing, pingsan, atau pusing saat bangun dari posisi berbaring atau duduk tiba-tiba, berkeringat, kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa.
  • Takikardia
    • Pingsan, detak jantung tidak teratur, denyut nadi tidak teratur, palpitasi.
  • Perdarahan
    • Gusi berdarah, batuk darah, kesulitan bernapas atau menelan, pusing, sakit kepala, peningkatan aliran menstruasi atau perdarahan vagina, mimisan, kelumpuhan, pendarahan berkepanjangan dari luka, urin merah atau coklat tua, merah atau hitam, tinja berlendir, sesak napas, nyeri yang tidak dapat dijelaskan, bengkak, atau ketidaknyamanan, terutama di dada, perut, persendian, atau otot; memar yang tidak biasa; muntah darah atau bahan seperti kopi bubuk, kelemahan.
  • Emboli paru
    • Nyeri dada; batuk; pingsan; cepat detak jantung; tiba-tiba sesak atau kesulitan bernapas; pusing atau pusing.

Gejala Overdosis Tinzaparin Sodium (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini)[2]:

Info Efek Tinzaparin Sodium Tenaga Medis[4]:

  • Gangguan Kardiovaskular
    • Umum : hipotensi, hipertensi
  • Gangguan Sistem Saraf Pusat dan Perifer
    • Pusing
  • Gangguan Sistem Gastrointestinal
  • Gangguan Denyut Jantung dan Irama
    • takikardia
  • Gangguan Myo-, Endo-, Perikardial dan Katup
    • angina pektoris
  • Gangguan Trombosit, Perdarahan dan Pembekuan
    • Hematoma, trombositopenia.
  • Gangguan Psikiatrik
  • Gangguan Sel Darah Merah
    • Anemia
  • Gangguan Mekanisme Resistensi
    • Gangguan penyembuhan, infeksi
  • Gangguan Sistem Pernafasan
  • Gangguan Kulit
    • Ruam eritematosa, pruritus , erupsi bulosa, kelainan kulit.
  • Gangguan Sistem Kemih
    • Retensi urin, disuria.
  • Gangguan Vaskular (Ekstrakardiak)
    • Tromboflebitis dalam, tromboflebitis dalam tungkai

Detail Tinzaparin Sodium

Untuk memahami lebih detil mengenai Tinzaparin Sodium, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Tinzaparin Sodium, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[2,3,5].

PenyimpananSimpan di antara 15-25 ° C.
Cara KerjaDeskripsi: Tinzaparin Na menggunakan aktivitas antitrombotiknya dengan mengikat antitrombin III, sehingga meningkatkan penghambatan beberapa faktor koagulasi yang diaktifkan, terutama Faktor Xa dan IIa (trombin).
Onset: 2-3 jam.
Durasi: Aktivitas anti-Xa yang dapat dideteksi: Hingga 24 jam.
Farmakokinetik:
Absorpsi: Diserap ssdh inj SK. Ketersediaan hayati: Sekitar 90%. Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: W / dalam 4-6 jam.
Distribusi: Volume distribusi: 3.1-5 L.
Metabolisme: Dimetabolisme sebagian melalui desulfasi dan depolimerisasi.
Ekskresi: Terutama melalui urin. Waktu paruh eliminasi: Kira-kira 90 menit.
Interaksi Dengan Obat LainEfek antikoagulan ditingkatkan dg obat lain yang mempengaruhi sistem koagulasi termasuk inhibitor trombosit (misalnya asam asetilsalisilat dan NSAID lain), agen trombolitik, antagonis vit K, protein C teraktivasi, inhibitor faktor Xa dan IIa langsung.
Interaksi Dengan MakananHindari herbal dan suplemen dengan aktivitas antikoagulan / antiplatelet. Contohnya termasuk bawang putih, jahe, bilberry, danshen, piracetam, dan ginkgo biloba.
OverdosisGejala: Gejala: Perdarahan, hipovolemia. 
Penatalaksanaan : Perdarahan hebat dapat diobati dengan protamine sulfate. Kelola hipovolemia dengan transfusi plasma segar, jika perlu.
Pengaruh Pada Hasil Lab.→ Dapat meningkatkan kadar AST dan ALT.
→ Dapat menurunkan jumlah hemoglobin dan granulosit, trombosit, RBC, dan leukosit.

Pertanyaan Seputar Tinzaparin Sodium

Untuk apa tinzaparin sodium digunakan?

Tinzaparin yang digunakan untuk pembekuan darah serius memperlakukan, biasanya di kaki. Tinzaparin juga dapat digunakan untuk mengobati pembekuan darah di paru-paru. 
Biasanya digunakan dengan obat “pengencer darah” lainnya (warfarin).[4]

Berapa lama Tinzaparin bekerja?

Natrium tinzaparin memiliki ketersediaan hayati sekitar 90% setelah injeksi subkutan. 
Waktu paruh penyerapan adalah 200 menit , aktivitas plasma puncak diamati setelah 
4 sampai 6 jam . Waktu paruh eliminasi sekitar 90 menit[5].

Apakah Tinzaparin sama dengan heparin?

Tinzaparin adalah heparin dengan berat molekul rendah (LMWH) dengan sifat antitrombotik. Ini memiliki pelabelan yang disetujui FDA untuk digunakan dalam pengobatan trombosis vena dalam simptomatik akut (DVT) dengan atau tanpa emboli paru (PE) bila diberikan bersama dengan natrium warfarin[6].

Berapa lama Anda harus menggunakan Tinzaparin?

175 anti-Xa intl unit / kg subkutan sekali sehari selama minimal 6 hari dan sampai pasien cukup antikoagulan dengan warfarin.[1]

Bisakah Anda overdosis pada Tinzaparin?

Overdosis bisa menyebabkan perdarahan yang berlebihan.[7]

Bagaimana Tinzaparin bekerja di dalam tubuh?

Tinzaparin dikenal sebagai “pengencer darah” (antikoagulan). Ini adalah jenis heparin yang disebut heparin dengan berat molekul rendah. Ia bekerja dengan memblokir zat alami tertentu dalam darah yang menyebabkan pembekuan[8].

Contoh Obat Tinzaparin Sodium (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Tinzaparin Sodium[3]:

Brand Merek Dagang
Innohep
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment