Alergi Obat: Penyebab, Gejala dan Cara Mengobati

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tinjauan Medis : dr. Maria Arlene, Sp.Ak
Alergi obat merupakan suatu reaksi abnormal dari sistem imun seseorang terhadap obat. Obat apapun, baik yang dijual bebas maupun yang diresepkan, ataupun obat herbal, dapat menimbulkan alergi obat. Tanda... tersering dari alergi obat adalah ruam atau demam. Namun alergi obat dapat menimbulkan suatu kondisi yang membahayakan jiwa yang disebut dengan anafilaksis. Alergi obat berbeda dengan efek samping obat yang biasanya sudah tertera di kemasan obat. Gejala alergi obat dapat peruba ruam, gatal, demam, bengkak, hidung dan mata berair. Gejala anafilaksis meliputi rasa tercekik di tenggorokan sehingga sulit bernapas, pusing, dan rasa seperti mau pingsan. Segera menuju fasyankes terdekat jika hal ini muncul setelah Anda mengonsumsi obat tertentu, terutama obat baru yang belum pernah Anda minum sebelumnya. Read more

Definisi Alergi Obat

Alergi obat ialah reaksi abnormal sistem kekebalan tubuh terhadap pengobatan. Berbagai jenis obat dapat memicu alergi obat. Namun, biasanya alergi obat lebih spesifik pada jenis obat tertentu[1, 2].

Alergi obat mengacu pada reaksi hipersensitifitas obat termediasi secara imunologis. Reaksi hipersensitif ini dapat berupa termediasi imunoglobulin E (IgE) atau tidak termediasi IgE[3].

Pada alergi obat, sistem kekebalan tubuh bereaksi terhadap obat dan menimbulkan gejala alergi, seperti ruam, demam, dan kesulitan bernapas.

Alergi obat dapat menimbulkan masalah serius, tidak hanya karena gejala yang diakibatkan, namun juga karena alergi dapat mencegah atau menghalangi penggunaan suatu obat yang lebih efektif untuk mengatasi kondisi medis[4, 5].

Alergi obat termasuk kondisi yang tidak umum, kurang dari 5-10% dari reaksi negatif obat disebabkan oleh alergi obat murni. Sisanya merupakan efek samping dari obat[3, 4].

Banyak orang yang sensitif terhadap obat, namun tidak semua kasus sensitif tersebut termasuk reaksi alergi obat. Beberapa reaksi negatif obat merupakan efek samping, gejala umum meliputi sakit perut, diare, muntah, demam, dan reaksi fotosensitif[5].

Akan tetapi, alergi obat berbeda dari efek samping. Efek samping tidak melibatkan sistem kekebalan tubuh dan dapat dicegah dengan menurunkan dosis obat. Sedangkan alergi obat melibatkan sistem kekebalan tubuh dan obat dalam dosis kecil masih menimbulkan reaksi[5].

Penyebab Alergi Obat

Tubuh kita memiliki sistem kekebalan (sistem imun) yang bertugas melindungi tubuh dari materi asing, seperti bakteri, virus, atau substansi berbahaya.

Pada penderita alergi obat, sistem kekebalan tubuh salah mengenali obat sebagai salah satu materi asing berbahaya. Sehingga tubuh mulai membentuk antibodi dan melepaskan zat pertahanan dari materi asing, mekanisme ini disebut sebagai respon imun[1, 4].

Respon imun mengarah pada peningkatan inflamasi, yang mana dapat menyebabkan gejala seperti ruam, demam, atau gangguan pernapasan. Respon imun dapat terjadi saat pertama kali minum obat, atau dapat terjadi setelah beberapa kali minum obat, yang mana sebelumnya tidak menimbulkan respon imun[1, 4].

Beberapa reaksi alergi dapat dihasilkan dari berbagai proses yang berbeda. Peneliti meyakini bahwa beberapa obat dapat berikatan secara langsung dengan jenis sel darah putih spesifik dalam sistem kekebalan tubuh, yang disebut sebagai sel T.

Pengikatan tersebut mulai bergerak dengan selanjutnya pelepasan zat kimia yang dapat menyebabkan reaksi alergi saat pertama kali minum obat[1].

Pasien juga dapat tidak mengalami reaksi alergi saat pertama terpapar obat. Namun dikonsumsinya sejumlah kecil obat sudah mencukupi bagi sistem kekebalan tubuh untuk mengenali dan membuat antibodi terhadap obat tersebut. [1]

Setelah terbentuknya antibodi, tubuh menunjukkan reaksi alergi setelah pemaparan pertama atau setelah beberapa kali minum obat[1].

Alasan seserang mengembangkan alergi obat tertentu biasanya tidak diketahui, tapi faktor genetik diduga memiliki peran signifikan. Umumnya, alergi obat tidak terdeteksi hingga pasien mengkonsumsi atau terpapar obat tersebut dan mengalami reaksi alergi[5].

Faktor Risiko Alergi Obat

Beberapa faktor dapat meningkatkan risiko terjadinya alergi obat, antara lain[1]:

  • Riwayat alergi lain, seperti alergi makanan atau hay fever
  • Riwayat alergi obat pribadi atau keluarga
  • Peningkatan pemaparan pada suatu obat, karena dosis tinggi, penggunaan berulang  atau dalam jangka panjang
  • Penyakit tertentu yang umum berkaitan dengan reaksi alergi obat, seperti infeksi HIV atau virus Epstein-Barr
  • Faktor genetik (jenis HLA, kondisi acetylator)
  • Sindrom alergi obat ganda memungkinkan kecenderungan terhadap lebih dari satu reaksi non silang pengobatan
  • Sensitisasi silang, terjadi di mana terjadi reaktivitas terhadap obat yang memiliki kemiripan struktural terhadap obat yang menyebabkan sensitisasi

Jenis Obat yang Umumnya Menyebabkan Alergi

Berbagai jenis obat menimbulkan efek yang berbeda pada setiap orang. Alergi obat dapat disebabkan oleh berbagai jenis obat, meski demikian terdapat beberapa obat yang lebih umum menimbulkan alergi, di antaranya[1, 4]:

  • Antibiotik seperti penisilin dan antibiotik sulfa seperti sulfamethoxazole-trimethoprim
  • Obat pereda sakit seperti aspirin
  • NSAID (non-steroidal anti-inflammatory drug) seperti ibuprofen
  • Antikonvulsan seperti carbamazepine dan lamotrigine
  • Obat yang digunakan dalam terapi antibodi monoklonal seperti trastuzumab dan ibritumomab tiuxetan
  • Obat kemoterapi seperti paclitaxel, docetaxel, dan procarbazine
  • Obat untuk penyakit autoimun, seperti penyakit artritis rheumatoid

Gejala Alergi Obat

Gejala alergi obat dapat bersifat sangat ringan sehingga hampir tidak terasa, misalnya seperti sedikit ruam kulit[4].

Gejala dan tanda alergi obat juga dapat bersifat berat dan sering terjadi dalam satu jam setelah meminum obat. Reaksi lain, biasanya ruam kulit, dapat terjadi dalam beberapa jam, hari, atau minggu kemudian[1].

Gejala umum dari alergi obat meliputi[1, 2]:

  • Ruam kulit
  • Gatal-gatal
  • Demam
  • Pembengkakan
  • Napas pendek
  • Napas bersuara
  • Hidung tersumbat
  • Mata gatal, berair

Alergi obat berat dapat berakibat fatal, dapat menyebabkan anafilaksis. Anafilaksis yaitu reaksi seluruh tubuh terhadap obat atau alergen lainnya yang terjadi secara tiba-tiba dan dapat mengancam nyawa. Anafilaksis menyebabkan disfungsi sistem tubuh secara menyeluruh[1, 2].

Reaksi anafilaksis dapat terjadi dalam hitungan menit setelah paparan/konsumsi obat. Pada beberapa kasus dapat terjadi dalam 12 jam setelah konsumsi. Anafilaksis memerlukan pertolongan medis segera karena dapat berakibat fatal[3, 4].

Gejala anafilaksis meliputi[1, 4]:

  • Saluran napas dan tenggorokan sesak, mengakibatkan sulit bernapas
  • Mual atau kram perut
  • Muntah atau diare
  • Pusing
  • Detak nadi lemah atau cepat
  • Tekanan darah turun
  • Kejang-kejang
  • Kehilangan kesadaran
  • Pembengkakan
  • Detak jantung tidak beraturan

Kondisi Lain yang Ditimbulkan Alergi Obat

Beberapa reaksi alergi obat yang kurang umum terjadi beberapa hari atau minggu setelah pemaparan terhadap obat dan dapat tetap dirasakan selama beberapa waktu setelah berhenti menggunakan obat. Kondisi tersebut meliputi[1]:

  • Penyakit serum: dapat mengakibatkan demam, sakit sendi, ruam, bengkak, dan mual
  • Anemia terinduksi obat: kekurangan sel darah merah, yang mana dapat menyebabkan keletihan, detak jantung tidak beraturan, napas pendek dan gejala lain
  • Ruam obat dengan eosinofilia dan gejala sistemik: menimbulkan ruam, kadar sel darah putih tinggi, pembengkakan menyeluruh, pembengkakan nodus limfa, dan kambuhnya infeksi hepatitis dormansi
  • Inflamasi ginjal (nefritis): dapat menyebabkan demam, darah di dalam urin, pembengkakan di seluruh tubuh,  kebingungan, dan gejala lain

Reaksi Obat Non-Alergi

Beberapa obat dapat mengakibatkan tanda dan gejala yang menyerupai atau sama dengan gejala alergi obat, namun reaksi obat ini tidak dipicu oleh aktivitas sistem imun. Kondisi ini disebut reaksi hipersensitif non alergi atau reaksi obat semi alergi[1, 4].

Berikut obat yang umumnya berkaitan dengan kondisi tersebut[1, 4]:

  • Aspirin
  • Pewarna (dye) yang digunakan dalam tes imaging (media radiokontras)
  • Opium untuk mengatasi rasa sakit
  • Anestesi lokal
  • Beberapa obat kemoterapi
  • Morfin

Obat-obat tersebut dapat menimbulkan reaksi seperti anafilaksis dan gejala yang sama fatalnya dengan anafilaksis. Penanganan kondisi ini sama dengan penanganan pasien anafilaksis[4].

Pertolongan Pertama Alergi Obat

Berikut yang perlu dilakukan sebagai tindakan pertolongan pertama pada alergi obat[6]:

  • Menghentikan konsumsi obat yang memicu reaksi alergi
  • Mengontrol gejala, biasanya berupa gatal dan ruam. Untuk reaksi ringan:
    • Berikan anti histamin, jika pasien masih anak-anak sebaiknya dosis dipastikan terlebih dahulu (lihat label atau konsultasikan dengan dokter)
    • Gunakan kompres dingin pada bagian yang gatal atau sarankan pasien untuk mandi air dingin
    • Hindari penggunaan sabun kuat, deterjen, dan zat kimia lain
    • Tetap berada di dalam ruangan dingin dan mengenakan pakaian yang longgar dan memungkinkan sirkulasi udara
    • Untuk ruam kulit, aplikasikan losion calamine

Jika perawatan di rumah tidak membantu meringankan gejala atau semakin bertambah buruk, sebaiknya menemui dokter[6].

Pasien dianjurkan segera menemui dokter jika mengalami gejala berikut[6]:

  • Kulit kemerahan atau melepuh dan menyebar secara cepat
  • Wajah, lidah, atau bibir bengkak
  • Lapisan kulit terluar mengalami pengelupasan tanpa melepuh
  • Bagian daging terlihat mentah melepuh
  • Sensasi tidak nyaman
  • Demam
  • Kondisi menyebar ke mata, mulut, dan alat genital
  • Ruam, gatal
  • Sensasi hangat

Diagnosis Alergi Obat

Dokter akan mendiagnosis berdasarkan hasil pemeriksaan fisik dan gejala yang dialami. Pada kebanyakan kasus, dokter akan menduga bahwa kondisi pasien merupakan alergi obat jika pasien memiliki riwayat reaksi alergi setelah penggunaan obat tertentu[5].

Selain itu, dokter dapat melakukan tes diagnostik untuk mengkonfirmasi kondisi pasien. Berikut beberapa tes diagnostik yang dapat dilakukan[3, 5, 7]:

Tes tusukan kulit dilakukan untuk menentukan pasien mengalami alergi obat atau tidak. Misalnya tes kulit penisilin yang dilakukan dengan menginjeksikan sejumlah kecil dari sebagian molekul penisilin.

Jika pasien memiliki alergi penisilin, akan timbul reaksi pada area injeksi yang dapat diukur.

Hasil positif tes tusukan kulit ditentukan dengan rata-rata diameter bilur >3mm (berkaitan dengan respon cepat) dibandingkan dengan kontrol negatif setelah 15 hingga 20 menit.

  • Tes Patch

Tes patch digunakan pada pusat khusus untuk diagnosis reaksi hipersensitif obat lambat. Pada tes ini sebuah patch yang tertanam dengan alergen yang diduga dipasang pada punggung pasien selama 1-2 hari dan hasil diamati setelah 1 hari dan/atau 2-3 hari.

  • Tes Darah

Sampel darah diambil untuk dilakukan pemeriksaan ada tidaknya kandungan antibodi atau mediator di dalam darah.

Mediator berupa zat kimiawi yang dilepas sebagai respon imun (histamine, tryptase, leukotriene) ke dalam darah perifer, sekresi  hidung atau bronkus, atau urin.

Kadar dapat diukur pada kondisi normal dan setelah tantangan alergen. Salah satunya ialah tes pengukuran kadar triptase total serum.

  • Pengukuran Kadar IgE Spesifik Alergen

Pengukuran kadar IgE spesifik alergen dilakukan dengan tes radioallergosorbent (RAST) atau radioimmunoassay (RIA).

Tes ini tersedia secara komersial dalam bentuk ImmunoCAP tes fluorescent enzyme immunoassay (FEIA) untuk sejumlah jenis obat, meliputi penicilloyl, amoxicilloyl, ampicilloyl, ceflaclor, protamine, insulin, dan suxamethonium.

  • Tes Provokasi

Pada tes ini pasien diberikan obat yang diduga sebagai alergen (penyebab alergi) dalam jumlah kecil, lalu jumlah pemberian obat ditingkatkan kemudian. Tes ini dilakukan untuk mengkonfirmasi obat memicu reaksi alergi dan dilakukan di bawah pengawasan dokter.

Pengobatan Alergi Obat

Saat ini belum ada perawatan yang dapat menyembuhkan alergi obat dalam jangka panjang. Imunoterapi spesifik alergen (desensitisasi) bukan suatu opsi perawatan untuk alergi obat[7].

Pengobatan umumnya ditujukan untuk mengatasi gejala. Beberapa obat dapat membantu menghambat respon imun dan mengurangi gejala, meliputi[4, 8]:

  • Antihistamin

Histamin dilepaskan ketika sistem kekebalan tubuh mengenali suatu substansi sebagai alergen. Histamin memicu gejala alergi seperti bengkak, gatal, atau iritasi.

Obat antihistamin menghambat produksi histamin sehingga dapat membantu meredakan gejala reaksi alergi. Antihistamin tersedia dalam bentuk pil, tetes mata, krim, dan spray hidung.

Kortikosteroid membantu mengurangi inflamasi akibat alergi obat yang dapat mengarah pada pembengkakan saluran pernapasan. Kortikosteroid tersedia dalam bentuk pil, spray hidung, tetes mata, dan krim.

Obat ini juga terdapat dalam bentuk serbuk atau cairan untuk digunakan di dalam inhaler dan cairan untuk injeksi atau untuk digunakan dalam nebulizer.

  • Bronkodilator

Jika alergi obat menyebabkan napas bersuara atau batuk dokter dapat menganjurkan bronkodilator, seperti albuterol dan combivent.

Obat ini berfungsi melebarkan saluran pernapasan sehingga membantu pasien bernapas dengan lebih mudah. Bronkodilator terdapat dalam bentuk cairan dan serbuk untuk digunakan dalam inhaler atau nebulizer.

Suntikan epinefrin diberikan pada pasien dengan gejala anafilaksis. Kondisi ini memerlukan pertolongan medis segera setelah suntikan epinefrin diberikan.

Reaksi alergi terhadap obat biasanya membatasi diri dan hanya berlangsung selama beberapa hari setelah penggunaan obat dihentikan. Meski demikian, pada beberapa kasus reaksi yang lebih berat dapat terjadi[5].

Pada kasus yang langka, reaksi alergi kulit dapat menyebabkan bekas pengelupasan pada kulit, kondisi yang disebut nekrolisis epidermal toksik. Pasien yang mengalami komplikasi ini memerlukan perawatan seperti pasien luka bakar[5].

Pencegahan Alergi Obat

Menghindari obat tertentu yang menyebabkan alergi atau menggunakan obat lain untuk menggantikan obat tersebut biasanya menjadi solusi mencegah timbulnya reaksi alergi[5, 7].

Berikut beberapa kiat yang dapat dilakukan untuk mencegah alergi obat[1, 5]:

  • Memberitahu dokter mengenai alergi obat yang dialami
  • Sebaiknya memastikan alergi obat teridentifikasi dengan jelas dalam catatan kesehatan. Selalu pastikan untuk memberitahu dokter mengenai jenis obat yang menimbulkan reaksi.
  • Mengenali dan mempelajari jenis obat yang digunakan
  • Menyimpan catatan di dalam dompet sebagai referensi/pengingat
  • Menggunakan gelang atau kalung identifikasi medis
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment