Morphine: Manfaat – Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Morphine termasuk dalam alkaloid opium alami yang digunakan untuk meredakan nyeri dan menghilangkan rasa sakit yang parah [,2,3,4,5].

Apa itu Morphine?

Indikasi Morphine hingga pengaruhnya pada kehamilan dan menyusui terdapat dalam tabel berikut ini [2]:

IndikasiObat nyeri dan sakit parah
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasAnalgesik Narkotika (Opioid)
BentukKapsul, liquid injeksi, tablet, dan bubuk injeksi
Kontraindikasi→ Hipersensitivitas.
Depresi pernapasan, penyakit saluran napas obstruktif.
Ileus paralitik.
→ Penyakit hati akut.
Alkoholisme akut.
→ Cedera kepala.
→ Peningkatan tekanan intrakranial, sekresi bronkial berlebihan, asma bronkial akut atau berat.
Gagal jantung sekunder akibat penyakit paru-paru kronis.
→ Pengosongan lambung yang tertunda.
→ Obstruksi gastrointestinal, akut perut, dan syok peredaran darah.
→ Penggunaan bersamaan atau 14 hari setelah penggunaan obat-obatan MAOI.
Peringatan → Pasien dengan hipovolemia, penyakit kardiovaskular (termasuk infark miokard akut).
→ Syok sirkulasi.
→ Insufisiensi adrenal.
→ Penyakit Addison.
→ Disfungsi saluran empedu.
Miastenia gravis.
→ Pankreatitis akut.
→ Disfungsi tiroid.
→ Tremens delirium.
→ Hiperplasia prostat.
→ Penyalahgunaan obat atau alkoholisme, striktur urin, psikosis toksik, terganggunya kesehatan mental, kejang, dan obesitas.
→ Pasien dengan gangguan hati dan ginjal berat, serta wanita hamil dan menyusui.
Kategori Obat pada Kehamilan & MenyusuiWanita hamil yang menggunakan analgesik opioid untuk tujuan medis atau non medis harus diberi tahu tentang risiko sindrom pantang neonatal (NAS) dan pastikan pengobatan yang lebih manjur dan cocok akan digunakan setelahnya. Depresi pernafasan neonatal mungkin terjadi ketika morfin digunakan dalam persalinan; antagonis opioid, seperti nalokson, harus tersedia untuk membalikkan depresi pernapasan yang diinduksi opioid pada neonatus.

Manfaat Morphine

Morphine adalah obat opioid atau terkadang disebut analgesik narkotika. Morphine digunakan untuk mengobati nyeri sedang hingga parah. Formulasi kerja obat diambil sesuai kebutuhan untuk nyeri. Pasien tidak boleh mengonsumsi morphine jika menderita asma parah atau masalah pernapasan, penyumbatan di perut atau usus, atau penyumbatan usus yang disebut ileus paralitik [1,2,3,4,5].

Dosis Morphine

Untuk menghindari penyalahgunaan obat, morphine diberikan sesuai dengan dosis yang telah ditentukan [2]:

Dosis Dewasa Morphine

Intraspinal
Nyeri sedang sampai berat
→ Sebagai morphine sulfat, dosis awal injeksi epidural sebesar 5 mg. Jika pereda nyeri yang diinginkan tidak tercapai dalam 1 jam, maka diberi dosis tambahan 1-2 mg hingga 10 mg/24 jam.

Nyeri pasca operasi
→: Sebagai injeksi liposomal morfin sulfat, dosis 10-20 mg untuk pemberian lumbal hanya tergantung pada jenis pembedahan. Penyesuaian dosis mungkin diperlukan sesuai dengan respons individu.
Intratekal
Nyeri sedang sampai berat
→ Sebagai morphine sulfat, diberikan 0,2-1 mg sebagai dosis tunggal hingga 24 jam.
Intravena
Nyeri sedang sampai berat, Nyeri yang berhubungan dengan infark miokard, Nyeri pasca operasi, Nyeri kanker yang parah
→ Sebagai morphine sulfat, dosis disesuaikan dengan tingkat keparahan nyeri, respons pasien, dan pengalaman analgesik sebelumnya.
→ Sebagai Patient-Controlled Analgesia (PCA), dosis muatannya adalah 1-10 mg (maksimal 15 mg) melalui infus IV selama 4-5 menit, kemudian 1 mg sesuai permintaan dengan waktu penguncian 5-10 menit. Sedangkan, untuk lansia diperlukan pengurangan dosis.
Oral/Diminum
Nyeri sedang sampai berat
→ Sebagai morphine sulfat. dosis disesuaikan dengan tingkat keparahan nyeri, respons pasien, dan pengalaman analgesik sebelumnya.
→ Sebagai sediaan konvensional adalah 5-20 mg setiap 4 jam.
→ Sebagai tab pelepasan diperpanjang/tutup, dosis awal yang dianjurkan adalah1 atau 2 (10 mg) tab 12-24 jam.
Parenteral
Sakit parah
→ Sebagai morphine sulfate, dosis anjurannya adalah 10-20 mg 4-6 jam (dosis bervariasi dari 5-20 mg) melalui injeksi subkutan, intramuskular atau intravena.
Diperlukan pengurangan dosis untuk pasien lansia.

Edema paru akut, Premedikasi dalam pembedahan
→ Sebagai morphine sulfat, dosis diberikan sebesar 10 mg tiap 4 jam jika perlu (dosis dapat bervariasi dari 5-20 mg) melalui injeksi subkutan atau intramuskular. Dosis juga diberikan melalui infus intravena dengan ¼ – ½ dosis intramuskular dan tidak lebih dari 4 jam.
Diperlukan pengurangan dosis untuk pasien lansia.

Nyeri kanker parah, Nyeri hebat
→ Sebagai morphine tartrat adalah 5-20 mg setiap 4-6 jam melalui injeksi subkutan/intramuskular. Jika dikehendaki onset kerja yang cepat, berikan 2,5-15 mg melalui injeksi intravena lambat selama 4-5 menit.
→ Sebagai IV Patient-controlled analgesia (PCA) sebesar 1 mg per jam diberikan dengan interval penguncian 6-10 menit dan 0,5 (Maksimal 1,5 mg) dosis permintaan.
Rektal
Sakit parah
→ Sebagai morphine sulfat diberikan dosis sebesar 10-20 mg 4 jam.

Dosis Anak Morphine

Oral/Diminum
⇔ Nyeri sedang sampai berat
→ Sebagai morphine sulfat, dosis disesuaikan dengan tingkat keparahan nyeri, respons pasien, dan pengalaman analgesik sebelumnya.
→ Sebagai sediaan konvensional untuk usia1-5 tahun adalah 5 mg 4 jam (Maksimal: 30 mg setiap hari); 6-12 tahun 5-10 mg 4 jam (Maksimal: 60 mg setiap hari); ≥13 tahun sama dengan dosis dewasa.
Parenteral
⇔ Nyeri kanker parah, Nyeri hebat
→ Sebagai morphine tartrat sebesar 0,1-0,2 mg/kg 4-6 jam melalui injeksi subkutan atau intramuskular. Dosis maksimalnya 15 mg.
Jika dikehendaki onset cepat, 0,05-0,1 mg/kg melalui injeksi intravena lambat, dan dapat dititrasi dosis secara bertahap selama 5-15 menit.

Efek Samping Morphine

Penggunaan morphine dapat menyebabkan beberapa efek yang tidak diinginkan. Jika beberapa efek samping tersebut terjadi, maka segera periksakan ke dokter [1,2,3,4,5]:

Kurang umum

  • Penglihatan kabur, titik lunak menonjol di kepala bayi, terbakar
  • Gatal, mati rasa, menusuk, nyeri dada atau ketidaknyamanan, panas dingin
  • Kebingungan, batuk, penurunan buang air kecil, pusing, pingsan
  • Detak jantung tidak teratur, sakit kepala, mual, bengkak, sembelit parah

Insiden tidak diketahui

  • Agitasi, kulit dingin dan lembap, diare, kesulitan menelan, perasaan hangat
  • Kemerahan pada kuli, pusing, tekanan darah rendah, depresi mental
  • Buang air kecil yang menyakitkan, kulit pucat, bintik-bintik merah
  • Kegelisahan, gemetar, sesak di dada, perdarahan atau kelelahan yang tidak biasa

Efek samping tidak memerlukan perhatian medis segera

Lebih umum

Kurang umum

Insiden tidak diketahui

  • Mimpi yang tidak normal, perubahan dalam berjalan dan keseimbangan
  • Kecanggungan, kebingungan, perasaan umum tidak nyaman atau sakit
  • Kesulitan mengenali objek, berpikir dan perencanaan, dan berjalan

Info Efek Morphine Profesional Perawatan Kesehatan

  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Mengantuk (28%)
    • Umum (1% hingga 10%): Pusing, sedasi, demam, kecemasan, kebingungan, tremor, diaphoresis, lesu, perasaan hangat
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Gejala penarikan setelah penghentian tiba-tiba atau pengurangan obat dengan cepat, sakit kepala, menggigil, sindrom flu, malaise, sindrom penarikan, pucat, kemerahan pada wajah, sinkop, kehilangan konsentrasi, insomnia, amnesia, paresthesia , agitasi, vertigo, foot drop, ataksia, hipestesia, bicara cadel, halusinasi, euforia, apatis, kejang, mioklonus
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Massa inflamasi termasuk granuloma (beberapa di antaranya mengakibatkan gangguan neurologis serosa termasuk kelumpuhan) pada pasien yang menerima infus opioid terus menerus melalui kateter intratekal yang menetap
  • Pernapasan
    • Umum (1% hingga 10%): Depresi pernapasan
  • Gastrointestinal
    • Umum (1% hingga 10%): Mulut kering, sembelit, mual, diare, anoreksia, sakit perut, muntah
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Disfagia, dispepsia, gangguan atonia lambung, refluks gastroesofagus, pengosongan lambung yang tertunda, kolik bilier, peningkatan refluks gastroesofagus, obstruksi usus
  • Kardiovaskular
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri dada
  • Psikiatrik
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Pemikiran abnormal, mimpi abnormal, depresi, ketakutan, agitasi, paranoia, psikosis, kewaspadaan berlebihan, halusinasi, delirium
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Gejala penarikan setelah penghentian terapi secara tiba-tiba
  • Genitourinari
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Kelainan urin, retensi urin, keraguan urin
  • Hematologi
  • Kelenjar endokrin
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Hiponatremia karena sekresi ADH yang tidak tepat, ginekomastia, amenore, penurunan libido, penurunan potensi, persalinan lama
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% hingga 10%): Asthenia, cedera tidak disengaja
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Nyeri punggung, nyeri tulang, artralgia
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Hiperaktivitas otot tak sadar yang diinduksi opioid dengan dosis tinggi kronis
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Ruam
    • Jarang (0,1% sampai 1%): Ulkus dekubitus, pruritus, kulit memerah
  • Okuler
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Ambliopia, konjungtivitis, miosis, penglihatan kabur, nistagmus, diplopia
  • Hipersensitivitas                     
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Reaksi hipersensitivitas, anafilaksis
  • Hati
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Peningkatan enzim hati
  • Metabolik
    • Umum (1% hingga 10%): Edema perifer
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Hiponatremia

Detail Morphine

Data detail mengenai penyimpan hingga overdosis dari obat morphine terdapat dalam tabel dibawah ini [2]:

Penyimpanan→ Simpan di antara 20-25 °C.
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban.
Cara KerjaDeskripsi: Morphine adalah obat turunan fenantrena yang bekerja pada SSP dan otot polos. Obat ini mengikat reseptor opiat di SSP yang mengubah persepsi dan respons nyeri dengan memodulasi jalur penghambatan turun dari otak. Analgesia, euforia dan ketergantungan diperkirakan terjadi karena aksinya pada reseptor µ-1 sementara depresi pernafasan dan penghambatan pergerakan usus disebabkan oleh aksi pada reseptor µ-2. Analgesia spinal dimediasi oleh aksi agonis morfin pada reseptor κ.
Onset: Kira-kira 30 menit (tab konvensional); 5-10 menit (IV).
Durasi: 3-5 jam (rilis langsung); 8-24 jam (tablet/tutup rilis diperpanjang); 3-7 jam (supp); Sampai 24 jam (epidural dosis tunggal atau intratekal).

Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan baik dari saluran gastrointestinal (oral) dan ke dalam darah (subkutan/intamuskular). Peningkatan ketersediaan hayati dengan makanan. Ketersediaan hayati: 17-33% (oral). Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: 1 jam (tab konvensional, epidural); 3-4 jam (tablet rilis diperpanjang); 20-60 menit (supp); 50-90 menit (subkutan); 30-60 menit (IM); 20 menit (intravena).
Distribusi: Tersebar luas ke seluruh tubuh terutama di ginjal, hati, paru-paru dan limpa, dengan konsentrasi lebih rendah di otak dan otot. Melintasi sawar darah-otak dan plasenta; memasuki ASI.
Volume distribusi: 1-6 L/kg. Pengikatan protein plasma: Sekitar 35%.
Metabolisme: Dimetabolisme di hati dan usus melalui glukuronidasi untuk menghasilkan morfin-3-glukoronida dan morfin-6-glukoronida; mengalami metabolisme lintasan pertama yang ekstensif.
Ekskresi: Melalui urin [sekitar 60% (oral); sekitar 90% (parenteral)]; feses (10%, sebagai konjugasi). Waktu paruh eliminasi kira-kira 2 jam (morfin); 2,4-6,7 jam (morfin-3-glukoronida).
Interaksi dengan obat lain → Peningkatan efek depresan dengan depresan SSP lainnya (misalnya sedatif, hipnotik, anestesi umum, fenotiazin, obat penenang).
→ Dapat meningkatkan aksi blokade neuromuskular dari relaksan otot rangka.
→ Efek analgesik berkurang dengan analgesik opioid campuran agonis/antagonis (misalnya buprenorfin, nalbuphine, pentazocine).
→ Peningkatan konsentrasi plasma dengan simetidin. Mengurangi konsentrasi plasma dengan rifampisin, ritonavir. Penurunan efek terapeutik diuretik.
→ Peningkatan konsentrasi plasma dengan cisapride dan risiko hipotensi ortostatik dengan agen antihipertensi.
→ Peningkatan risiko sembelit parah dan depresi SSP dengan agen antidiare serta adanya efek depresan yang ditingkatkan dengan MAOI.
Interaksi dengan makananAlkohol meningkatkan efek depresan SSP dari morfin. Peningkatan ketersediaan hayati dengan makanan (oral).
Overdosis ⇔ Gejala: Depresi pernapasan, pupil tajam, hipoksia, hipotermia, pusing parah, kantuk parah, hipotensi, bradikardia, gagal sirkulasi edema paru, kegugupan atau kegelisahan parah, halusinasi, kejang (terutama pada bayi dan anak-anak); kelemahan otot rangka, kulit dingin dan lembap.

⇔ Cara Mengatasi: Pastikan jalan napas, ventilasi dan oksigenasi yang memadai. Pemberian antagonis opioid misalnya nalokson dapat diberikan sebagai penawar.
Pengaruh pada hasil labDapat mengganggu pemeriksaan pengosongan lambung dan pencitraan hepatobilier menggunakan technetium Tc99m diosfenin.

Pertanyaan Seputar Morphine

Bagaimana cara saya minum obat ini?

Ambil morphine persis seperti yang diarahkan oleh dokter. Konsumsi obat dengan atau tanpa makanan. Namun bila perut tidak nyaman, konsumsilah dengan makanan. Morphine tersedia sebagai tablet atau kapsul (dalam bentuk rilis langsung atau rilis diperpanjang) dan sebagai larutan oral. Dosis obat ditentukan oleh dokter tergantung pada kondisi Anda [4].

Kapan saya tidak boleh menggunakan obat ini?

Ketika pasien memiliki penyakit paru-paru misalnya asma, obstruksi jalan nafas, serta gangguan fungsi usus atau perut misalnya usus tersumbat. Jangan pula mengonsumsi morphine jika telah mengonsumsi obat untuk mengatasi depresi yang dikenal sebagai monoamine oxidase inhibitor (MAOI) dalam 14 hari terakhir [2].

Apa yang harus saya perhatikan ketika menggunakan Morphine?

Beri tahu dokter jika memiliki, penyakit hati, ginjal, sakit perut yang parah, penyakit jantung, gangguan kelenjar adrenal atau kelenjar tiroid, radang pankreas, masalah saluran empedu atau kandung empedu, prostat membesar atau kesulitan buang air kecil, cedera kepala, peningkatan tekanan di kepala Anda, gangguan mood, epilepsi (kejang atau kejang), serta riwayat penyalahgunaan narkoba [1].

Dapatkah saya meminumnya dengan obat lain?

Jangan mengonsumsi morphine jika sedang mengonsumsi atau telah mengonsumsi obat untuk mengatasi depresi yang dikenal sebagai monoamine oxidase inhibitor (MAOI) seperti isocarboxacid, phenelzine, dan tranylcypromine dalam 14 hari terakhir [3].

Instruksi diet khusus apa yang harus saya ikuti?

Hindari alkohol [2].

Contoh Obat Morphine (Merek Dagang)

Di bawah ini adalah  obat bermerek yang mengandung morphine [2]:

Brand Merek Dagang
Morfikaf
MST Continus
Arymo ER
Kadian
MS Contin
MorphaBond ER
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment