Etanercept: Manfaat – Dosis dan Efek Sampingnya

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tinjauan Medis : dr. Maria Arlene, Sp.Ak
Etanercept adalah obat imunosupresif (menekan sistem imun) yang digunakan untuk penyakit artritis (radang sendi) dan psoriasis. Obat ini bekerja dengan secara spesifik berikatan dengan tumor necrosis factor... (TNF). TNF merupakan sitokin yang terlibat dalam peradangan dan respons imun, dan peningkatan TNF ditemukan pada penyakit seperti artritis reumatik, artritis psoriatik, ankylitis spondylitis, dan psoriasis. Obat ini tidak menyembuhkan penyakit autoimun, namun dapat membantu mengontrol gejala akibat penyakit autoimun. Gejala dapat kambuh kembali jika penggunaan obat dihentikan. Read more

Etanercept adalah penghambat tumor necrosis factor (TNF) yang digunakan pada orang dewasa. Etanercept digunakan sendiri atau dalam kombinasi dengan imunosupresan untuk mengobati jenis arthritis tertentu[3].

Apa Itu Etanercept?

Berikut ini info mengenai Etanercept, mulai dari indikasi hingga peringatannya:[2]

IndikasiAnkylosing spondylitis
→ Artritis reumatoid
→ Artritis psoriatis
Psoriasis plak kronis sedang sampai berat 
KategoriObat Resep
KonsumsiAnak-anak dan dewasa
KelasObat Anti-Rematik Pemodifikasi Penyakit (DMARDs) / 
Imunosupresan
BentukLarutan injeksi
KontraindikasiSepsis atau risiko sepsis
→ Infeksi aktif termasuk infeksi kronis atau lokal
PeringatanPasien dengan kondisi berikut, wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Etanercept:
→ Pasien dengan riwayat infeksi berulang atau kronis atau dengan kondisi dasar yang dapat mempengaruhi pasien terhadap infeksi (misalnya DM lanjut atau tidak terkontrol dengan baik)
→ Pasien dengan infeksi virus hepatitis B sebelumnya
→ Pasien dengan riwayat hepatitis C, diskrasia darah
→ Pasien dengan penyakit demielinasi yang sudah ada sebelumnya atau yang baru terjadi
→ Pasien dengan CHF, hepatitis alkoholik sedang sampai berat
→ Anak
→ Kehamilan dan menyusui

Manfaat Etanercept

Etanercept digunakan sendiri atau dalam kombinasi dengan imunosupresan untuk mengobati jenis arthritis tertentu (seperti arthritis, psoriasis, juvenile idiopathic, dan ankylosing spondylitis).[1,4,5,6]

Psoriasis adalah kelainan kulit yang menyebabkan sel kulit berkembang biak hingga 10 kali lebih cepat dari biasanya. Hal ini membuat kulit menumpuk menjadi bercak merah bergelombang yang ditutupi sisik putih. Penyakit ini kebanyakan muncul di kulit kepala, siku, lutut, dan punggung bawah. Adapun gejalanya meliputi :

  • Plak kulit merah, sering tertutup sisik berwarna perak. Plak ini mungkin terasa gatal dan nyeri, dan terkadang pecah-pecah dan berdarah. Dalam kasus yang parah, plak akan tumbuh dan bergabung, menutupi area yang luas.
  • Gangguan pada kuku jari tangan dan kaki, termasuk perubahan warna dan lubang pada kuku. Kuku juga bisa hancur atau terlepas dari bantalan kuku.
  • Plak sisik atau kerak di kulit kepala.

Juvenile idiopathic yang sebelumnya dikenal sebagai artritis reumatoid remaja, adalah jenis artritis yang paling umum terjadi pada anak di bawah usia 16 tahun. Juvenile idiopathic dapat menyebabkan nyeri sendi, pembengkakan, dan kekakuan yang terus-menerus.

Ankylosing spondylitis (AS) adalah jenis radang sendi langka yang menyebabkan nyeri dan kekakuan pada tulang belakang.

Dosis Etanercept

Pemberian Etanercept dapat dibagi menjadi 2 bagian utama yaitu untuk dewasa dan anak-anak[2]

Dosis Etanercept Dewasa

Psoriasis plak sedang sampai berat subkutan Kronis
→ Awal, 25 mg dua kali seminggu atau 50 mg satu kali seminggu
→ Sebagai alternatif, 50 mg dua kali seminggu dengan interval 3-4 hari sampai 12 minggu, lalu kurangi menjadi 25 mg dua kali seminggu atau 50 mg sekali seminggu
→ Lanjutkan pengobatan sampai remisi tercapai, hingga 24 minggu
→ Hentikan jika tidak ada respon setelah 12 minggu
Ankylosing spondylitis subkutan, Artritis reumatoid
→ 25 mg 2 x 2 minggu dengan interval 3-4 hr atau 50 mg 1 x / minggu
→ Hentikan pengobatan jika tidak ada tanggapan setelah 6 bulan untuk artritis reumatoid, dan setelah 12 minggu untuk spondilitis ankilosa
Artritis psoriatis subkutan
→ 25 mg 2 x 2 minggu dengan interval 3-4 hr atau 50 mg 1 x / minggu
→ Hentikan pengobatan jika tidak ada tanggapan setelah 12 minggu

Dosis Etanercept Anak

Psoriasis plak sedang sampai berat subkutan Kronis
Psoriasis plak berat kronis: 
≥6 thn 0,8 mg / kg 1 minggu sekali sampai 24 minggu
→ Maks: 50 mg setiap minggu
→ Hentikan jika tidak ada respon setelah 12 minggu
Artritis idiopatik remaja subkutan
→ Maks: 50 mg setiap minggu
≥2 thn 0,4 mg / kg (maks: 25 mg) dua kali seminggu dengan interval 3-4 hari, atau sebagai alternatif, 0,8 mg / kg (maks: 50 mg) satu kali seminggu
→ Maks: 50 mg setiap minggu
→ Hentikan pengobatan jika tidak ada tanggapan setelah 6 bulan atau tanggapan awal tidak dipertahankan
Artritis psoriatis subkutan
≥12 thn 0,4 mg / kg (maks: 25 mg) dua kali seminggu dengan interval 3-4 hari, atau sebagai alternatif, 0,8 mg / kg (maks: 50 mg) satu kali seminggu
→ Hentikan pengobatan jika tidak ada tanggapan setelah 6 bulan atau tanggapan awal tidak dipertahankan

Efek Samping Etanercept

Etanercept dapat menyebabkan beberapa efek samping yang tidak di inginkan.

Efek yang paling sering sering dilaporkan adalah:[3]

  • Nyeri, bengkak, gatal, atau kemerahan saat obat disuntikkan
  • Gejala pilek seperti hidung tersumbat, bersin, sakit tenggorokan

Efek Yang Jarang Terjadi (beritahu dokter jika anda mengalaminya):[3]

  • Kemacetan di dada
  • Depresi
  • Detak jantung cepat
  • Sering buang air kecil atau nyeri
  • Gatal, nyeri, kemerahan, atau bengkak pada kulit
  • Kekakuan sendi atau otot, sesak, atau kaku
  • Ketidaknyamanan atau sakit perut

Info Efek Etanercept Tenaga Medis:[3]

  • Pernapasan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Infeksi saluran pernapasan non-atas (38%), infeksi saluran pernapasan atas (29%), rinitis (12%)
    • Umum (1% hingga 10%): Faringitis , batuk, gangguan pernapasan, sinusitis
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Penyakit paru-paru interstisial (termasuk pneumonitis dan fibrosis paru)
  • Imunologis
    • Sangat umum (10% atau lebih): Infeksi (termasuk infeksi saluran pernapasan atas, bronkitissistitis , infeksi kulit)
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Infeksi serius (termasuk pneumonia , selulitis , artritis septik, sepsis, infeksi parasit)
    • Langka (kurang dari 0,1%): Tuberkulosis, infeksi oportunistik (termasuk jamur invasif, protozoa, bakteri, atipikal mikobakteri, infeksi virus, Legionella), subakut kulit lupus erythematosus , lupus eritematosus , lupus sindrom
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Listeria, pengaktifan kembali hepatitis B.
    • Laporan pascapemasaran : sindrom aktivasi makrofag, vaskulitis sistemik , sarkoidosis
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Sakit kepala (17%)
    • Umum (1% hingga 10%): Pusing
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Kejang, peristiwa demielinasi SSP yang menunjukkan sklerosis multipel atau kondisi demielinasi lokal, seperti neuritis optik dan mielitis transversal
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Peristiwa demielinasi perifer (termasuk sindrom Guillain-Barre , polineuropati demielinasi inflamasi kronis, polineuropati demielinasi, neuropati motorik multifokal)
    • Laporan pascapemasaran: Paresthesias
  • Kardiovaskular
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Memburuknya gagal jantung kongestif
    • Laporan pascapemasaran : Nyeri dada
  • Dermatologis
    • Umum (1% hingga 10%): Pruritus , ruam
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Angioedema , urtikaria , ruam, ruam psoriasiform , psoriasis (termasuk onset baru atau memburuk dan berjerawat, terutama telapak tangan dan telapak kaki)
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Vaskulitis kulit (termasuk vaskulitis leukositoklastik ), sindrom Stevens-Johnson , eritema multiforme
    • Sangat jarang (kurang dari 0,01%): Nekrolisis epidermal toksik
    • Laporan pascapemasaran: Angioedema
  • Lokal
    • Sangat umum (10% atau lebih): Reaksi di tempat suntikan (termasuk perdarahan, memar, eritema, gatal, nyeri, bengkak)
  • Okuler
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Uveitis , skleritis
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Peradangan, mata kering
  • Hipersensitivitas
    • Umum (1% hingga 10%): Reaksi alergi , pembentukan autoantibodi
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Vaskulitis sistemik (termasuk vaskulitis positif antibodi sitoplasma anti-neutrofil)
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Reaksi alergi / anafilaksis yang serius (termasuk angioedema, bronkospasme),
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Sindrom aktivasi makrofag, memburuknya gejala dermatomiositis
  • Onkologis
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Kanker kulit non-melanoma
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Limfoma, melanoma
    • Frekuensi tidak dilaporkan : Leukemia , Merkel cell carcinoma, leukemia
  • Hati
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Peningkatan enzim hati , hepatitis autoimun
    • Laporan pascapemasaran : Reaktivasi Hepatitis B
  • Ginjal
    • Efek samping ginjal termasuk pielonefritis telah dilaporkan. Setidaknya satu kasus necrotizing crescentic glomerulonefritis telah dilaporkan, selain kasus proliferatif lupus nephritis.
  • Lain
    • Umum (1% hingga 10%): Demam, astenia
  • Umum
    • Reaksi merugikan yang paling sering dilaporkan adalah reaksi di tempat suntikan (seperti nyeri, bengkak, gatal, kemerahan dan pendarahan di tempat tusukan), infeksi (seperti infeksi saluran pernapasan atas, bronkitis, infeksi kandung kemih dan infeksi kulit), reaksi alergi, perkembangan autoantibodi, gatal, dan demam

Detail Etanercept

Untuk memahami lebih detil mengenai Etanercept, seperti overdosis, penyimpanan, cara kerja Etanercept, interaksi dengan obat lain serta dengan makanan berikut datanya[2]

Penyimpanan→ Simpan antara 2-8°C
→ Lindungi dari cahaya 
→ Jangan dibekukan
Cara KerjaDeskripsi: Etanercept berikatan dengan tumor necrosis factor (TNF) dan menghalangi interaksinya dengan reseptor faktor nekrosis tumor permukaan sel, sehingga mencegah respons seluler yang dimediasi TNF dengan membuat TNF tidak aktif secara biologis.
Onset: Sekitar 2-3 minggu; 
rheumatoid arthritis: 1-2 minggu.
⇔ Farmakokinetik:
Absorpsi: Diserap perlahan dari tempat inj. 
Ketersediaan hayati: 76%. 
Waktu untuk konsentrasi plasma puncak: 48 jam.
Distribusi: Melintasi plasenta dan memasuki ASI. 
Volume distribusi (kondisi-mapan): 10,4 L.
Ekskresi: Waktu paruh: Kira-kira 70 jam.
Interaksi Dengan Obat Lain→ Penurunan leukosit dengan sulfasalazine
→ Peningkatan risiko infeksi serius dan neutropenia dengan anakinra
→ Peningkatan insiden efek samping yang serius dg abatacept
→ Insiden yang lebih tinggi dari keganasan padat non-kulit dengan siklofosfamid
→ Dapat mengurangi efek terapeutik vaksin hidup
Pengaruh Pada Hasil Lab.Dapat mengganggu penentuan troponin; 
pemeriksaan lain menggunakan antibodi monoklonal murine (misalnya fraksi kreatin kinase-MB, folat, β-HCG, tirotropin, tiroksin, vankomisin)

Pertanyaan Seputar Etanercept

Bagaimana saya harus menggunakan etanercept?

Etanercept disuntikkan di bawah kulit.[3]

Apa yang terjadi jika saya melewatkan satu dosis?

Hubungi dokter Anda untuk mendapatkan petunjuk jika Anda melewatkan dosis etanercept.[3]

Apa yang terjadi jika saya overdosis?

Jika terjadi overdosis hubungi segera dokter Anda.[3]

Apa yang harus saya hindari saat menggunakan etanercept?

Hindari menyuntikkan etanercept ke kulit yang memar, lembut, merah, atau keras. Hindari berada di dekat orang yang sedang sakit atau mengalami infeksi.[3]

Contoh Obat Etanercept (Merek Dagang) di Pasaran

Berikut ini beberapa obat bermerek yang mengandung Etanercept[2,3]

Brand Merek Dagang
Enbrel
Erelzi Prefilled Syringe
Erelzi Sensoready Pen
Enbrel SureClick
Enbrel Prefilled Syringe
Enbrel Mini Prefilled Cartridge
Benepali
Brenzys
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment