Lamotrigin : Manfaat, Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Lamotrigin digunakan sendiri atau dengan obat lain untuk mencegah dan mengendalikan kejang. Lamotrigin juga dapat digunakan untuk membantu mencegah perubahan suasana hati yang ekstrem dari gangguan bipolar pada orang Dewasa dan Anak – anak[1].

Apa itu Lamotrigin?

Berikut ini info mengenai Lamotrigin, mulai dari indikasi, kelas, kategori, bentuk, peringatan dan lainnya [2]:

IndikasiKejang dan Pengobatan Bipolar Disorder
KategoriObat resep
KonsumsiDewasa dan Anak – anak
KelasAntiepilepsi
BentukTablet
KontraindikasiHipersensitif
PeringatanKonsultasikan kepada dokter sebelum menggunakan atau mengonsumsi Lamotrigin jika Anda berada dalam kondisi berikut:
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Alergi Atau Ruam Ke Obat Antiepilepsi Lainnya
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Limfohistiositosis Hemofagositik
→ Pasie dengan atau memiliki riwayat Reaksi Hipersensitivitas Multiorgan Dan Kegagalan Organ
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Dyscrasias darah
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Perilaku ingin Bunuh Diri
→ Pasien dengan atau memiliki riwayat Meningitis Aseptik
Kategori Obat pada Masa Kehamilan dan MenyusuiKategori C: Obat kategori ini bisa berdampak buruk pada janin namun biasanya dampaknya bisa membaik kembali. Studi reproduksi hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin, tetapi karena manfaat potensial mungkin beberapa ibu hamil memerlukan penggunaan obat ini.
Tinjauan
Lamotrigin adalah obat anti-epilepsi, juga disebut antikonvulsan. Lamotrigin digunakan sendiri atau dengan obat lain untuk mengobati kejang epilepsi pada orang dewasa dan anak-anak.

Manfaat Lamotrigin

Manfaat – manfaat penggunaan obat Lamotrigin pada pasien dengan kejang dan Bipolar disorder[3]:

  • Aksi lamotrigin mirip dengan fenitoin dan karbamazepin, menghambat saluran natrium yang peka terhadap tegangan,
  • Menstabilkan membran neuron
  • Memodulasi pelepasan neurotransmitter rangsang presinaptik.
  • Lamotrigin bekerja melaluli ikatannya dengan saluran natrium dengan cara yang mirip dengan anestesi lokal, yang dapat menjelaskan manfaat klinis yang ditunjukkan dari lamotrigin di beberapa keadaan nyeri neuropatik.

Dosis Lamotrigin

Dosis diberikan sesuai dengan laporan berdasarkan tanggapan tubuh terhadap obat. Berikut informasi tentang dosis penggunaan Lamotrigin untuk Dewasa dan Anak – anak[4]:

Dosis Dewasa

⇔ Epilepsi
Oral/ Tablet
→ Dosis awal: 25 mg oral setiap hari pada minggu 1 dan 2, lalu 25 mg oral satu kali dalam sehari pada minggu 3 dan 4
Bipolar disorder
Oral/ Tablet
→ Dosis: 200 mg dalam sehari
Lennox-Gastaut Syndrome
Oral/ Tablet
→ Dosis awal: 25 mg oral setiap hari pada minggu 1 dan 2, lalu 25 mg oral satu kali dalam sehari pada minggu 3 dan 4

Dosis Anak – anak

⇔ Epilepsi
Oral/ Tablet
→ Dosis awal: 0,15 mg / kg / hari secara oral dalam 1 atau 2 dosis terbagi (minggu 1 dan 2), kemudian 0,3 mg / kg / hari secara oral dalam 1 atau 2 dosis terbagi (minggu 3 dan 4), kemudian meningkat sebesar 0,3 mg / kg / hari setiap 1 hingga 2 minggu hingga respon optimal tercapai
Lennox-Gastaut Syndrome
Oral/ Tablet
→ Dosis awal: 0,15 mg / kg / hari secara oral dalam 1 atau 2 dosis terbagi (minggu 1 dan 2), kemudian 0,3 mg / kg / hari secara oral dalam 1 atau 2 dosis terbagi (minggu 3 dan 4), kemudian meningkat sebesar 0,3 mg / kg / hari setiap 1 hingga 2 minggu hingga respon optimal tercapai

Efek Samping Lamotrigin

Penggunaan Lamotrigin secara berkala dapat menimbulkan efek samping dari yang paling sering terjadi hingga langka. Berikut efek samping penggunaan Lamotrigin dan informasi efek samping untuk Tenaga Medis Ahli[5]:

Efek samping yang tidak harus segera ditangani

Lebih umum

  • Pusing
  • Kantuk

Kurang umum

  • Gangguan pencernaan
  • Kehilangan kekuatan
  • Nyeri haid
  • Rasa sakit
  • Gemetar atau bergetar
  • Kesulitan tidur
  • Penurunan berat badan yang tidak biasa

Efek samping yang harus segera ditangani

Lebih umum

  • Penglihatan kabur
  • Perubahan visi
  • Kecanggungan atau ketidakstabilan
  • Visi ganda
  • Ruam kulit

Kurang umum

  • Kegelisahan
  • Nyeri dada
  • Kebingungan
  • Terus menerus, gerakan bolak-balik yang tidak terkontrol atau berputar
  • Depresi
  • Sembelit
  • Peningkatan kejang
  • Infeksi
  • Sifat lekas marah

Langka

  • Kulit melepuh, mengelupas, atau mengendur
  • Panas dingin
  • Batuk
  • Urin gelap
  • Diare
  • Demam
  • Perasaan ketidaknyamanan atau penyakit secara umum
  • Sakit kepala
  • Gatal
  • Nyeri sendi
  • Kehilangan selera makan
  • Hilang ingatan
  • Kram otot, nyeri, atau kelemahan
  • Mual
  • Mata merah atau teriritasi
  • Pilek
  • Gemetaran
  • Bintik-bintik merah atau ungu kecil pada kulit
  • Sakit tenggorokan
  • Luka, bisul, atau bintik-bintik putih di bibir atau di mulut
  • Pembengkakan pada wajah, mulut, tangan, atau kaki
  • Pembengkakan kelenjar getah bening
  • Sulit tidur
  • Kesulitan bernafas
  • Pendarahan atau memar yang tidak biasa
  • Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
  • Muntah
  • Mata atau kulit kuning

Kejadian yang tidak diketahui

  • Nyeri punggung, kaki, atau perut
  • Gusi berdarah
  • Kembung
  • Darah dalam urin
  • Tinja berdarah, hitam atau kering
  • Bibir atau kulit kebiruan
  • Memar
  • Batuk
  • Muntah darah
  • Kesulitan bernafas
  • Kesulitan menelan
  • Pingsan
  • Detak jantung cepat
  • Pembengkakan tubuh secara umum
  • Perasaan lelah atau lemah secara umum
  • Maag
  • Demam tinggi
  • Suara serak
  • Pusing
  • Kehilangan kontrol keseimbangan
  • Sakit punggung bagian bawah atau samping
  • Wajah seperti topeng
  • Kejang otot
  • Mimisan
  • Tidak bernafas
  • Rasa sakit atau terbakar di tenggorokan
  • Buang air kecil yang menyakitkan atau sulit
  • Rasa sakit di perut, samping, atau perut, mungkin menjalar ke belakang
  • Kulit pucat
  • Perdarahan terus-menerus atau keluar dari lokasi tusukan, mulut, atau hidung
  • Pernapasan cepat dan dangkal
  • Kemerahan, pegal-pegal, atau kulit gatal
  • Berjalan terseok – seok
  • Gerakan melambat
  • Bicara cadel
  • Luka, bekas, atau lecet
  • Kekakuan lengan dan kaki
  • Kelenjar bengkak atau menyakitkan
  • Gerakan seperti tersentak-sentak
  • Sesak di dada
  • Pendarahan atau memar yang tidak bisa dijelaskan

Gejala overdosis Lamotrigin (Segera pergi ke IGD / emergency bila terdapat beberapa gejala ini):

  • Kecanggungan atau ketidakstabilan
  • Terus menerus, gerakan bolak-balik yang tidak terkontrol atau berputar
  • Pusing
  • Mengantuk
  • Mulut kering
  • Sakit kepala
  • Peningkatan denyut jantung
  • Hilang kesadaran
  • Bicara cadel

Informasi efek samping untuk Tenaga Medis Ahli[6]:

  • Umum
    • Reaksi merugikan yang lebih umum dilaporkan termasuk pusing, sakit kepala, diplopia, ataksia, mual, penglihatan kabur, mengantuk, dan ruam.
  • Imunologis
    • Dalam kasus limfohistiositosis hemofagositik (HLH), pasien menunjukkan tanda-tanda peradangan sistemik (demam, ruam, hepatosplenomegali, dan disfungsi sistem organ) dan diskrasia darah. Gejala telah dilaporkan dalam 8 hingga 24 hari.
    • Laporan pasca pemasaran: Progresif imunosupresi, reaksi mirip Lupus, vaskulitis, reaksi obat dengan eosinofilia dan gejala sistemik (DRESS), limfohistiositosis hemofagositik (HLH).
  • Hipersensitif
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Reaksi alergi, kedinginan, malaise.
  • Sistem saraf
    • Sangat umum (10% atau lebih): Pusing (38%), sakit kepala (29%), ataksia (22%), mengantuk (14%).
    • Umum (1% hingga 10%): Kejang eksaserbasi, inkoordinasi, insomnia, tremor, gangguan bicara, amnesia, hipoestesia, nyeri, kelainan gaya berjalan, vertigo, dyspraxia, kebingungan, paresthesia.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Akathisia, afasia, depresi sistem saraf pusat, disartria, dyskinesia, hiperkinesia, hipertensi, kelainan gerakan, mioklonus, kematian mendadak yang tidak dapat dijelaskan dalam Epilepsi (SUDEP).
    • Langka (kurang dari 0,1%): Koreoreosis, distonia, sindrom ekstrapiramidal, pingsan, kejang grand mal, hemiplegia, hiperalgesia, hiperestesia, hipokinesia, hipotonia, neuralgia, kejang otot, neuralgia, paralisis, neuritis perifer.
    • Sangat langka (kurang dari 0,01%): Kejang otot, kelumpuhan, neuritis perifer
    • Laporan setelah pemasaran: Eksaserbasi gejala Parkinson pada pasien dengan penyakit Parkinson yang sudah ada sebelumnya, tics.
  • Psikiatrik
    • Umum (1% hingga 10%): Depresi, kecemasan, lekas marah, gangguan konsentrasi, emosi labil, pemikiran abnormal, gugup.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Apatis, euforia, halusinasi, permusuhan, depersonalisasi, penurunan memori, balap pikiran, serangan panik, reaksi paranoid, gangguan kepribadian, psikosis, gangguan tidur, pingsan, ide bunuh diri.
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Delirium, delusi, disforia, reaksi depresi manik, neurosis.
    • Laporan setelah pemasaran: Agresi, mimpi buruk.
  • Mata
    • Sangat umum (10% atau lebih): Diplopia (28%), penglihatan kabur (16%).
    • Umum (1% hingga 10%): Kelainan penglihatan, nystagmus, fotosensitifitas, ambliopia.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Kelainan akomodasi, konjungtivitis, mata kering, fotofobia.
    • Langka (kurang dari 0,1%): Gangguan lakrimasi, osilopsia, ptosis, strabismus, uveitis, cacat lapang pandang.
  • Saluran pencernaan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Muntah (20%), mual (19%), diare (10%).
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri perut, muntah, pencernaan yg terganggu, sembelit, anoreksia, mulut kering, pendarahan dubur, tukak lambung, perut kembung.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Disfagia, eruktasi, gastritis, radang gusi, peningkatan nafsu makan, peningkatan air liur, sariawan.
    • Langka (kurang dari 0,1%): Perdarahan saluran cerna, glositis, pendarahan gusi, hiperplasia gusi, hematemesis, kolitis hemoragik, melena, tukak lambung, stomatitis, edema lidah.
    • Sangat langka (kurang dari 0,01%): Pankreatitis, esofagitis.
  • Pernafasan
    • Sangat umum (10% atau lebih): Rhinitis (14%).
    • Umum (1% hingga 10%): Faringitis, peningkatan batuk, epistaksis, dispnea, bronkitis, sinusitis, bronkospasme.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Menguap.
    • Langka (kurang dari 0,1%): Cegukan, hiperventilasi.
    • Laporan setelah pemasaran: Apnea.
  • Dermatologis
    • Sangat umum (10% atau lebih): Ruam (14%).
    • Umum (1% hingga 10%): Dermatitis kontak, kulit kering, berkeringat, eksim, pruritus.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Jerawat, alopesia, hirsutisme, ruam makulopapular, perubahan warna kulit, urtikaria, ekimosis, leukopenia.
    • Langka (kurang dari 0,1%): Angioedema, eritema, dermatitis eksfoliatif, dermatitis jamur, herpes zoster, leukoderma, eritema multiforme, ruam petekial, ruam pustular, sindrom Stevens-Johnson, ruam vesiculobullous, anemia, eosinofilia, penurunan fibrin, penurunan fibrin, penurunan, fibrin anemia defisiensi besi, leukositosis, limfositosis, anemia makrositik, trombositopenia.
  • Genitourinari
    • Umum (1% hingga 10%): Dismenore, vaginitis, amenore, peningkatan libido, infeksi saluran kemih (baik pria dan wanita), frekuensi kemih.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Libido menurun, ejakulasi abnormal, hematuria, impotensi, menoragia, poliuria, inkontinensia urin.
    • Langka (kurang dari 0,1%): Anorgasmia, abses payudara, neoplasma payudara, peningkatan kreatinin, sistitis, disuria, epididimitis, laktasi wanita, nokturia, retensi urin, urgensi urin.
  • Lain
    • Sangat umum (10% atau lebih): Demam (15%), cedera karena kecelakaan (14%).
    • Umum (1% hingga 10%): Kelelahan.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Nyeri telinga, pengecapan rasa, tinitus.
    • Langka (kurang dari 0,1%): Intoleransi alkohol, tuli, kehilangan rasa, parosmia, kehilangan rasa.
  • Metabolik
    • Umum (1% hingga 10%): Penurunan berat badan, penambahan berat badan, edema perifer, edema wajah.
    • Jarang (kurang dari 0,1%): Bilirubinemia, edema umum, peningkatan gamma glutamyl transpeptidase, hiperglikemia.
  • Muskuloskeletal
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri leher, artralgia, mialgia, penurunan refleks, nyeri punggung, peningkatan refleks, asthenia.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Artritis, kram kaki, miastenia, berkedut.
    • Langka (kurang dari 0,1%): Bursitis, atrofi otot, fraktur patologis, kontraktur tendon.
    • Laporan setelah pemasaran: Rhabdomyolysis (di antara pasien yang mengalami reaksi hipersensitivitas).
  • Kardiovaskular
    • Umum (1% hingga 10%): Nyeri dada, migrain.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Pembilasan, hot flashes, hipertensi, palpitasi, hipotensi postural, sinkop, takikardia, vasodilatasi.
  • Hematologi
    • Laporan setelah pemasaran: Agranulositosis, anemia hemolitik, limfadenopati yang tidak berhubungan dengan gangguan hipersensitivitas.
  • Hati
    • Umum (1% hingga 10%): Limfadenopati.
    • Jarang (0,1% hingga 1%): Tes fungsi hati abnormal, aspartate transaminase (AST) meningkat.
    • Langka (kurang dari 0,1%): Hepatitis, alanine transaminase ALT) meningkat, gagal ginjal akut, gagal ginjal, nyeri ginjal.

Detail Lamotrigin

Berikut ini informasi detail untuk memahami lebih rinci mengenai Lamotrigin, seperti cara kerja, interaksi, overdosis, penyimpanan, dan lainnya[7]:

PenyimpananTablet
→ Simpan pada suhu diantara 20°C – 25°C (68°F – 77°F)
→ Jangan simpan di dalam pendingin
→ Lindungi dari cahaya dan kelembaban
Cara kerjaDeskripsi: Lamotrigin adalah agen antikonvulsan feniltriazin. Lamotrigin menstabilkan membran neuron presinaptik dengan memblokir saluran Na sensitif tegangan, kemudian menghambat pelepasan neurotransmiter asam amino rangsang (misalnya glutamat, aspartat) yang terlibat dalam pembentukan dan penyebaran kejang epilepsi. Mekanisme aksinya pada gangguan bipolar masih belum diketahui.
Farmakokinetik:
Penyerapan: Diserap dengan cepat dari saluran GI. Ketersediaan dalam tubuh: 98% (rilis langsung. Waktu untuk memuncak konsentrasi plasma: Kira-kira 1-5 jam (rilis langsung); 4-11 jam (extended-release).
Distribusi: Didistribusikan secara luas di dalam tubuh. Memasuki ASI. Volume distribusi: 1,1 L / kg. Ikatan protein plasma: Sekitar 55%, terutama untuk albumin.
Metabolisme: Dimetabolisme di hati melalui glukuronidasi.
Ekskresi: Terutama melalui urin (94%, kira-kira 90% sebagai konjugat glukuronida tidak aktif, kira-kira 10% sebagai obat yang tidak berubah); faeces (2%). Waktu paruh eliminasi: 24-35 jam.
Interaksi dengan obat lain→ Abilify (aripiprazole)
→ Benadryl (diphenhydramine)
Citalopram
Interaksi dengan makananMakanan dan minuman yang mengandung Alkohol
Interaksi dengan penyakitDepresi, Ruam, Kecenderungan bunuh diri, Aritmia, Diskrasia darah, Meningitis, Penyakit ginjal / hati, PKU
OverdosisGejala Overdosis:
→ Kecanggungan atau ketidakstabilan
→ Terus menerus, gerakan bolak-balik yang tidak terkontrol atau berputar
→ Pusing
→ Mengantuk
→ Mulut kering
→ Sakit kepala
→ Peningkatan denyut jantung
→ Hilang kesadaran
→ Bicara cadel
Pengaruh pada Hasil LabLamotrigine mengganggu pengujian yang digunakan dalam beberapa skrining obat urin cepat, yang dapat menghasilkan pembacaan positif palsu, khususnya untuk phencyclidine (PCP).

Pertanyaan seputar Lamotrigin

Apakah efek samping penggunaan Lamotrigin?

Beberapa efek samping yang ditimbulkan selama penggunaan obat Lamotrigin adalah sebagai berikut[4]:
– Luka, bisul, atau bintik-bintik putih di bibir atau di mulut
– Pembengkakan pada wajah, mulut, tangan, atau kaki
– Pembengkakan kelenjar getah bening
– Sulit tidur
– Kesulitan bernafas
– Pendarahan atau memar yang tidak biasa
– Kelelahan atau kelemahan yang tidak biasa
– Muntah
– Mata atau kulit kuning

Brand Merek Dagang

Berikut Brand Merek Dagang obat Lamotrigin[5]:

Lamotrigin
Lamictal
Lamnet
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment