Jamur Puffball: Manfaat -Efek Samping dan Tips Konsumsi

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Jamur telah dikenal selama beribu-ribu tahun akan perannya dalam dunia kuliner dan pengobatan herbal. Jamur tumbuh di alam dengan sangat banyak varietas, diantaranya ada jamur yang dapat dimakan dan jamur yang justru berbahaya jika dimakan.

Jamur puffball, salah satu jenis jamur dengan daging putih, telah lama dianggap dapat dimakan dan merupakan kuliner favorit di beberapa negara, sedangkan yang warnanya kecoklatan atau lebih gelap tidak dapat dimakan tetapi tidak beracun.[1]

jamur puffball
Jamur Puffball (Calvatia gigantia)

Tentang Jamur Puffball

Jamur puffball (Lycoperdales) terdiri dari tiga kelompok marga diantaranya, Calvatia (Giant Puffballs), Lycoperdon (Common Puffballs), dan Bovista (Tumbling Puffballs). Semua jenis jamur puffball termasuk dalam keluarga Agaricaceae.[1]

Puffball raksasa dan puffball biasa merupakan jenis jamur puffball yang paling umum ditemukan. Jamur puffball tumbuh secara berkelompok hingga banyak maupun sendiri-sendiri. Banyak ditemukan secara liar di padang rumput terbuka, hutan, dan langsung di tanah ataupun di atas kayu busuk.[2,3]

Puffball raksasa berukuran jauh lebih besar dari kebanyakan jamur, berwarna putih, halus dan mengandung spora. Spora berwarna coklat kehijauan dan jika diperbesar berbentuk bulat.[2,3]

Tubuh jamur puffball bulat, berwarna putih seluruhnya saat masih segar, namun menjadi kuning kehijauan jika semakin tua. Tekstur luarnya halus, lembut, retak tidak teratur, sedangkan tekstur dalamnya seperti marshmallow.[2]

Fakta Menarik Seputar Jamur Puffball

  • Besar jamur puffball bisa sebesar bola sepak atau bahkan lebih besar, dengan lebar sekitar 8-20 inci dan tinggi sekitar 8-20 inci.[2,3]
  • Hebatnya, jamur puffball dapat tumbuh ke ukuran maksimum hanya dalam waktu kurang lebih seminggu.
  • Jamur puffball tumbuh pada musim panas hingga musim gugur.[3]
  • Jamur puffball beraroma sedikit kurang sedap namun tidak menyengat.
  • Sebelum ada korek api, jamur puffball dapat digunakan sebagai alternatif untuk membawa api.
  • Jamur puffball dilaporkan memiliki kandungan protein yang lebih tinggi daripada banyak jamur lainnya.[1]

Kandungan Gizi Jamur Puffball

Berikut informasi nilai gizi yang terkandung dalam 100 gram sajian jamur puffball.[4]

NamaJumlahSatuan Unit
Total kalori22kJ
Total karbohidrat3.3g
Serat makanan1.0g
Lemak total0.3g
Lemak jenuh0.1g
Protein3.1g
Vitamin A0.00IU
Vitamin C2.1mg
Vitamin D26.20mcg
Vitamin E0.01mg
Vitamin K0.0mcg
Vitamin B60.104mg
Vitamin B120.00mcg
Thiamin0.081mg
Riboflavin0.402mg
Niacin3.607mg
Asam pantotenat1.497mg
Kolin17.3mg
Betain9.4mg
Folat17.00mg
Kalsium3.00mg
Zat besi0.50mg
Tembaga0.318mg
Magnesium9.00mg
Mangan0.047mg
Fosfor86.00mg
Kalium318.00mg
Natrium5.00mg
Zinc0.52mg
Selenium9.3mcg

Dari tabel gizi diatas, diketahui bahwa jamur puffball merupakan sumber yang sangat baik untuk vitamin D alami, selain itu, jamur ini kaya akan kandungan tembaga (Cu), riboflavin, dan asam pantotenat. Jamur puffball juga sangat rendah akan lemak, kolesterol, serta natrium.[4]

Kandungan Senyawa Dalam Jamur Puffball

  • Jamur liar, termasuk jamur puffball, adalah sumber protein, karbohidrat, serat dan vitamin yang dapat dicerna dengan baik oleh tubuh.[5]
  • Jamur puffball mengandung banyak senyawa asam amino esensial dalam jumlah yang tinggi.[5]
  • Total konsentrasi asam amino esensial dan non-esensial dari jamur puffball adalah 113,69 mg / 100 g dan 85,96 mg / 100 g, masing-masing.[5]
  • Jamur puffball dilaporkan mengandung senyawa merkuri pada tubuh buahnya, yang berhubungan dengan tingkat kontaminasi tanah dan bioavailabilitas logam terhadap miselium (benang jamur).[1]
  • Ekstrak metanol dari jamur puffball disebut mengandung senyawa yang memiliki efek pencegahan radang dan menghentikan tumor dalam membentuk pembuluh darah baru.[7]

Manfaat Jamur Puffball untuk Kesehatan

Jamur puffball dapat dimanfaatkan sebagai pengobatan herbal dan sudah digunakan sejak beberapa abad yang silam dalam terapi tradisional.

  • Membantu dalam Proses Penyembuhan Luka

Jamur puffball dalam genus Calvatia digunakan sebagai makanan (sebelum pematangan spora lengkap) dan obat tradisional untuk penghentian perdarahan (hemostasis), dan pembalut luka.[6,7]

Jamur puffball dapat digunakan dalam kasus-kasus terbakar karena sifat anestesi mereka. Konsumsi jamur puffball dapat membantu menghentikan perdarahan lebih cepat saat luka.[5,6]

Menurut Gilmore sejak tahun 1919, jamur puffball dipanen untuk digunakan sebagai obat penghambat perdarahan untuk setiap luka, terutama untuk aplikasi ke umbilikus bayi yang baru lahir.[5]

Selain itu, jamur puffball juga diketahui mengandung calvacin, molekul bioaktif yang memiliki aktivitas penyembuhan luka bakar selama kurang lebih 2 hingga 4 minggu dengan pemantauan penuh.[9]

Secara tradisional, 3 cm strip jamur puffball Calvatia gigantea telah digunakan sebagai pembalut luka dan mendorong sifat penyembuhan.[9]
  • Menghambat Pertumbuhan Sel Kanker

Jamur banyak digunakan karena pengaruhnya yang dapat melawan dan mencegah kanker. Banyak penelitian menunjukkan bahwa beberapa protein dan peptida yang diisolasi dari jamur puffball memiliki aktivitas anti tumor.[6]

Dalam studi yang dilakukan oleh Lam et.al, ditemukan bahwa protein yang terkandung dalam jamur puffball memiliki efek yang dapat menghambat pertumbuhan pada sel kanker payudara.[6]

Jamur puffball berpotensi menghambat perkembangan kanker dengan menginduksi penangkapan siklus sel dan membuat sel kanker mati secara terprogram (apoptosis).[6]

Selain itu, dilaporkan bahwa ekstrak yang diperoleh dari jamur puffball dapat memperlambat perkembangan sel kanker dan tumor. Beberapa di antaranya benar-benar dapat menghentikan perkembangan sel kanker dan tumor. Jamur pufball sekarang disebut sebagai salah satu zat pertama dengan aktivitas antitumor yang diisolasi dari jamur.[3,6]

Jamu puffball dilaporkan dapat menghambat pertumbuhan sel kanker dalam paru-paru manusia dengan mengeluarkan beberapa gen di tubuh yang memainkan peran penting untuk penangkapan siklus sel pertumbuhan kanker. Dengan demikian, ekstrak jamur puffball dapat menjadi agen yang signifikan untuk pengobatan kanker paru-paru sebagai agen tunggal.[6]

  • Merangsang Daya Seksual Pada Pria

Jamur puffball dapat digunakan sebagai afrodisiak karena secara tradisional diyakini bermanfaat untuk meningkatkan fungsi seksual pada pria.[7]

Afrodisiak merupakan istilah pada zat atau kandungan pada makanan maupun ramuan yang dipercaya dapat meningkatkan gairah seksual.

Dalam studinya, Lee et.al menunjukkan bahwa dua senyawa utama dalam jamur puffball C. nipponica dapat digunakan sebagai afrodisiak atau suplemen untuk pengobatan gangguan fungsi ereksi.[7]

Jamur puffball dikenal terutama karena komponen nutrisinya dan banyak diantaranya juga telah dilaporkan untuk aktivitas biologis termasuk aktivitas menurunkan glukosa darah untuk penderita diabetes.[8]

Baru-baru ini Ogbole et.al melakukan penelitian mengenai pengaruh jamur puffball terhadap aktivitas anti-diabetik. Efek jangka pendek 400mg / kg ekstrak jamur puffball menunjukkan penurunan kadar gula darah pada seluruh 6 grup tikus eksperimennya.

Penghambatan signifikan enzim alpha amilase dan aktivitas antidiabetik yang diperlihatkan oleh jamur puffball, menekankan fakta bahwa jamur puffball berpotensi sebagai makanan fungsional dan sebagai obat alternatif.

Efek Samping Jamur Puffball

Jamur puffball termasuk dalam jenis jamur yang aman untuk dikonsumsi, namun jika dikonsumsi secara berlebihan tentu dapat menimbulkan efek samping yang mungkin dapat merugikan bagi kesehatan.

  • Kontaminasi Senyawa Merkuri (Hg)

Merkuri adalah polutan global dan ditetapkan sebagai salah satu senyawa paling berbahaya yang mencemari makanan dan karenanya berisiko tinggi bagi kesehatan manusia.[1]

Makanan yang terdiri dari 300 g jamur puffball segar akan memaparkan konsumen terhadap dosis Hg mulai dari 27 µg Hg hingga 72 µg Hg. Nilai-nilai tersebut merupakan 130% dan 340% dari dosis Hg harian yang direferensikan.[1]

Kontaminasi merkuri jamur puffball yang ditemukan secara liar namun aman dikonsumsi dapat menimbulkan risiko kesehatan bagi konsumen karena sifat beracun dari spesies Hg (JECFA 2010).[1]

  • Lycoperdonosis

Lycoperdonosis, yang sangat jarang ditemukan di dunia, berpotensi menunjukkan gejala klinis yang serius akibat dari menghirup spora jamur puffball.[10]

Tanda-tanda klinis yang dialporkan muncul pada hewan dan manusia diantaranya, tampak pucat kebiruan (sianosis), muntah, nyeri otot, dan batuk.[10]

Pada tahun 2011, dilaporkan adanya sebuah kasus pada anjing dachshund yang mengalami sesak nafas, pernapasan cepat dengan suara paru-paru yang keras, hingga berlanjut sampai demam akibat dari menghirup spora jamur puffball. [10]

Tips Konsumsi Jamur Puffball

Jamur puffball merupakan jenis jamur yang aman dikonsumsi, jika dalam batas wajar. Beberapa mengatakan, jamur puffball tidak memiliki rasa dan hanya menyerap rasa dari bahan masakan lain yang dicampurkan saat proses memasak, contohnya adalah tahu putih.

Tips Memilih Jamur Puffball

Jika cukup beruntung untuk tinggal atau menemukan daerah tempat jamur puffball dijual, Anda dapat membelinya di toko. Namun jamur puffball juga dapat ditemukan di alam liar. Berikut tips memilih jamur puffball yang masih layak dimasak dan terjamin nutrisinya :

  • Jamur puffball yang berdaging ini sangat baik bila dimakan ketika muda, dagingnya berwarna putih dan kencang atau tidak lembek.[3]
  • Kulit luarnya mudah dikupas dan sebaiknya hindari untuk memasaknya jika kulitnya keras, kasar, atau kotor.[11]
  • Pilih jamur puffball yang memiliki daging putih tebal, keras dan berwarna putih di dalamnya.[3,12]
  • Jika warnanya kekuningan atau coklat, diduga jamur puffball sudah mendekati usia dewasa dan mungkin memiliki rasa yang tidak enak atau mungkin beracun.[11,12]
  • Jika jamur puffball penuh dengan serangga / belatung, jamur harus dipangkas untuk menghindari bagian yang terinfeksi.[11]
  • Sebaiknya hindari mengombinasikannya dengan apapun yang berwarna cokelat, hitam, ungu, atau kuning.[3]

Ide Penyajian Jamur Puffball

  • Karena jamur puffball teksturnya berdaging sehingga dapat diiris dan dimakan seperti steak atau dilapisi dengan remah roti.
  • Tumis jamur puffball dengan bawang, paprika, tomat, dan bumbu pasta. Kemudian sajikan bersama lasagna.[12]
  • Jamur puffball juga dapat disajikan sebagai campuran dalam sup, semur, dan casserole.[11]
  • Jamur puffball dapat menjadi kudapan lezat dengan menggorengnya dengan bumbu yang asin atau pedas sesuai selera. Atau sajikan bersama kentang goreng.[11,12]
  • Coba juga untuk mengolah irisan jamur puffball besar dan membekukannya untuk digunakan sebagai dasar pizza bebas gluten yang enak.[12]
Jangan pernah mencuci jamur puffball dengan air karena akan menyerap air seperti spons dan dapat menjadi sangat lembek.[11]

Tips Penyimpanan Jamur Puffball

Sebaiknya segera makan jamur puffball setelah panen, jamur puffball tidak bertahan lama dengan baik.[3]

  • Jamur puffball dapat disimpan selama 2-5 hari di lemari es tanpa kehilangan kualitas yang signifikan.[11,12]
  • Untuk penyimpanan lebih lama, jamur puffball juga bisa dimasak dahulu kemudian dibekukan. Potong dadu jamur puffball dan tumis sebagian besar jamur puffball dengan sedikit mentega dan garam sampai uapnya sudah masak dan kubusnya mulai kecokelatan. Kemudian tiriskan dan kemas dalam kantong plastik sebelum menyimpannya di freezer.
Demikian uraian manfaat dan efek samping serta tips konsumsi jamur puffball. Berbagai manfaat yang ditawarkan antara lain menghambat perdarahan saat terjadi luka, menghambat pertumbuhan sel kanker, agen anti-diabetik hingga meningkatkan daya seksual. Sebaiknya konsumsi jamur puffball secukupnya saja dan hindari jamur puffball yang sudah berubah warna.
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment