Jengger Ayam : Manfaat – Efek Samping dan Cara Penggunaan

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Jengger ayam adalah tanaman berbunga yang dijadikan sebagai tanaman hias, makanan serta pengobatan tradisional[1].

Tanaman ini berasal dari Amerika Utara, tetapi sudah tersebar luas di beberapa wilayah seperti Afrika, Amerika Selatan, India, dan beberapa negara di Asia termasuk Cina dan Indonesia[1].

Fakta tentang Jengger Ayam

Jengger ayam berasal dari keluarga tanaman Amaranthaceae dan memiliki nama ilmiah yaitu Celosia argentea var. cristata[1].

Tanaman ini memiliki beberapa sebutan lainnya seperti dalam bahasa Inggris dikenal dengan Cockscomb, redfox, atau red spinach; sebutan ji guan hua, qingxiangzi, atau ye chi kuan di Cina, dan berbagai sebutan lain sesuai negara[1].

Karakteristik Jengger Ayam

Jengger ayam merupakan tanaman yang tidak berkayu dan dapat tumbuh dengan baik pada wilayah tropis dan memiliki drainase yang baik. Namun, tanaman ini juga dapat tumbuh di wilayah yang memiliki iklim dingin[1].

Tanaman ini memiliki tinggi sekitar 0.6-1.5 meter dan memiliki ciri-ciri fisik sebagai berikut[1,2]:

  • Memiliki batang tebal berwarna ungu kehijauan dan berbentuk silinder dengan diameter sekitar 1-1.5 cm;
  • Memiliki daun tunggal yang tersusun secara teratur, berbentuk seperti anak panah dan melengkung serta ujung yang runcing, berwarna ungu kehijauan di dua sisi daun, berbau yang khas, dan rasa yang pahit;
  • Memiliki bunga yang sebagian besar berwarna merah, berbentuk bulir, dan kelopak bunga tebal seperti daging;
  • Memiliki biji kecil, berbentuk seperti hati, dan berkilau.
Jengger Ayam
Jengger Ayam

Kandungan Jengger Ayam

Kandungan gizi dan senyawa aktif dari ekstrak daun jengger ayam adalah sebagai berikut[2,3,4]:

NamaJumlahUnit
Nitrogen3.24persen
Fosfor0.42persen
Kalium2.25persen
Magnesium2.60persen
Protein (CCP-25,
CCP-27, glikoprotein)
24.60persen
Senyawa alkaloid
(Celosianin I dan II)
0.61persen
Senyawa saponin2.93persen
Senyawa glikosida jantung0.21persen
Kardenolid0.20persen
Komponen fenolik
(kaempferol, quercetin, stigmasterol,
dan beta-sitosterol)
3.26persen
Flavonoid
(Isoflavon, cristatein, cochliophilin,
dan celosin A, B, C)
2.38persen
Kandungan gizi dan senyawa aktif dari jengger ayam

Dari tabel diatas dapat disimpulkan bahwa daun jengger ayam memiliki kandungan mineral serta senyawa aktif seperti flavonoid yang bermanfaat untuk tubuh seperti sebagai antioksidan[2,3].

Selain daun, bunga dan biji jengger ayam juga mengandung senyawa aktif yang bermanfaat untuk kesehatan tubuh.

Kandungan senyawa aktif dari ekstrak bunga jengger ayam adalah[1,2]:

  • Protein sebanyak 19.40 persen;
  • Senyawa polifenol sebanyak 6.80 miligram/ gram;
  • Senyawa flavonoid sebanyak 2.34 miligram/ gram;
  • Senyawa tannin sebanyak 6.23 miligram/ gram;
  • Senyawa alkaloid yang terdiri dari amarantin, isoamarantin, isocelosianin, serta Celosianin I dan II;
  • Senyawa betanin dan beberapa komponen sterol.

Sedangkan pada biji jengger ayam, kandungan yang terdapat di dalamnya adalah[1,2]:

  • Senyawa saponin seperti cristatin, celosin A hingga D;
  • Protein sebanyak 27.04 persen;
  • Minyak lemak sebanyak 7.2-7.9 persen;
  • Lemak kasar sebanyak 10.1 persen.

Bagian dari tanaman jengger ayam yang sering dijadikan adalah bunga, daun, serta biji dari tanaman ini.

Manfaat Jengger Ayam

Beberapa manfaat dari jengger ayam adalah sebagai berikut:

  • Kaya akan antioksidan

Ekstrak bunga dari jengger ayam mengandung antioksidan yang cukup tinggi karena kandungan polifenol dan flavonoid yang dimiliki dari bunga ini[2].

Selain bunga, daun dari jengger ayam juga mengandung antioksidan yang kuat karena senyawa protein dan flavonoid yang dimilikinya[4].

Antioksidan ini berperan untuk mencegah berbagai radikal bebas dan racun seperti Kadmium (cd) masuk dan merusak sel di dalam tubuh[4].

Selain itu, antioksidan ini juga berperan dalam mencegah penuaan dini, menjaga kesehatan kulit, serta mengatasi kelelahan tubuh[2,4].

Daun jengger ayam yang mengandung kadar lemak kasar yang rendah, dapat dikonsumsi penderita obesitas untuk menurunkan berat badan atau mengendalikan berat badan[3].

Daun ini dapat menurunkan kadar lemak dalam tubuh serta mencegah penumpukan lemak pada hati. Tanaman ini sangat aman untuk mengendalikan berat badan serta terapi diet untuk penderita obesitas[3].

  • Melindungi hati

Ekstrak daun dan bunga dari jengger ayam mampu menghambat racun seperti karbon tetraklorida (CCL4) masuk ke dalam hati. Selain itu, ekstrak ini dapat menurunkan kadar AST, ALT, ALP, SGOT, dan SGPT yang dapat merusak hati[3,7].

Ekstrak ini juga menurunkan kadar lemak hati dan trigliserida yang dapat menyebabkan stres oksidatif. Stres oksidatif ini juga merupakan salah satu penyebab dari kerusakan hati[3,7].

Ini menunjukkan bahwa daun dan bunga jengger ayam sangat baik untuk melindungi hati dari enzim serta racun yang dapat menyebabkan penyakit hati.

Ekstrak metanol dari daun jengger ayam mampu menurunkan kadar gula darah dalam tubuh dan menurunkan kadar trigliserida dalam darah. Ini sangat baik untuk mengatasi penyakit diabetes serta mengendalikan gula darah[5].

  • Mengatasi gangguan darah dan luka

Ekstrak jengger ayam mampu mengatasi virus yang menyebabkan gangguan darah atau infeksi darah dan perdarahan internal yang terjadi di dalam tubuh[6,9].

Ekstrak ini juga dapat menghentikan perdarahan pada luka di tubuh seperti luka mulut, luka pada kulit, batuk berdarah, dan hidung berdarah[3,9].

Selain itu, tanaman ini juga membantu untuk mengembalikan kerusakan sel kulit rusak yang disebabkan oleh luka pada kulit dan mengatasi penyempitan dari pembuluh darah atau aterosklerosis[2,9].

  • Menghambat pertumbuhan sel kanker

Ekstrak jengger ayam dapat merusak sel kanker yang terdapat di dalam tubuh. Selain itu, perkembangan dan pertumbuhan sel kanker juga dihambat oleh tanaman ini[2,3].

  • Meredakan demam, nyeri dan radang

Ekstrak jengger ayam memiliki aktivitas antinosiseptif yang berperan untuk meredakan radang, demam, dan rasa nyeri. Tanaman ini dapat mengatasi penumpukan cairan yang dapat menyebabkan radang[8].

Tanaman ini juga mengurangi rasa nyeri seperti nyeri pada radang, nyeri menstruasi, serta nyeri yang disebabkan oleh infeksi atau luka. Selain itu, tanaman ini juga dapat menurunkan demam[8,9].

  • Mengatasi gangguan pada pencernaan

Ekstrak bunga dari jengger ayam dapat melawan beberapa bakteri yang dapat menyebabkan keracunan makanan serta gangguan pencernaan, seperti escherichia coli dan Salmonella typhimurium[2,3].

Beberapa gangguan pencernaan yang dapat diatasi tanaman ini adalah diare, nyeri perut, perut kembung, mual, muntah, hingga penyakit tipus[3].

Tanaman ini juga telah digunakan untuk mengatasi asam lambung atau luka pada lambung serta maag[3].

Biji dan bunga jengger ayam telah digunakan di India untuk mengatasi wasir atau sembelit serta tinja yang berdarah[3,9].

Ekstrak biji jengger ayam telah digunakan di India dan Cina untuk mengatasi disentri karena kandungannya yang dapat melawan bakteri yang menyebabkan penyakit ini[1,9].

  • Mengatasi infeksi dan gangguan kulit

Ekstrak bunga dari jengger ayam sudah digunakan untuk mengatasi infeksi kulit serta gangguan pada kulit seperti bisul, herpes, dermatitis, gatal-gatal, kulit bernanah, dan jerawat[3].

Ini dibuktikan dengan ekstrak bunga dari tanaman ini dapat melawan beberapa bakteri dan jamur yang menyebabkan infeksi kulit dan gangguan kulit seperti Staphylococcus aureus, Bacillus subtillus, Pseudomonas aeruginosa dan Candida albicans[2,3].

  • Mengatasi penyakit cacingan

Ekstrak daun dari jengger ayam dapat membunuh cacing tanah serta cacing parasit Pheretim posthuma yang dapat menyebabkan infeksi pada usus[2,3].

Tanaman ini dapat mencegah seseorang terkena penyakit cacingan dan dapat membunuh cacing di dalam perut yang menyebabkan infeksi usus[3].

  • Meningkatkan sistem kekebalan tubuh

Ekstrak air dari jengger ayam dapat meningkatkan kekebalan tubuh. Ekstrak ini mengandung kalsium yang dapat mencegah kerusakan sel yang disebabkan oleh keracunan fluoride. Kalsium dalam tanaman ini mengurangi kadar fluoride yang tinggi dalam tubuh[2].

  • Mengatasi gangguan mata

Ekstrak biji dari jengger ayam dapat digunakan untuk mengatasi gangguan pada mata seperti mata merah, infeksi mata, penglihatan yang kabur, serta katarak. Ekstrak ini juga membantu untuk membersihkan mata dari berbagai debu[1,9].

  • Menurunkan tekanan darah

Ekstrak biji dari jengger ayam dapat digunakan untuk menurunkan tekanan darah. Aktivitas ini sangat baik untuk penderita hipertensi[1,9].

  • Mengatasi gangguan pada kemih dan kelamin

Ekstrak biji jengger ayam telah digunakan di India dan Cina untuk gangguan pada saluran kemih. Sedangkan, bunga dan daun telah digunakan untuk mengatasi keputihan pada wanita[1,9].

Ekstrak air dari jengger ayam dapat melawan parasit Trichomonas vaginalis yang dapat menyebabkan infeksi pada kelamin. Infeksi merupakan salah satu penyakit kelamin menular[2].

  • Sebagai obat penenang

Jengger ayam dipercaya dapat memberikan ketenangan untuk mengatasi gangguan kecemasan. Tanaman ini telah digunakan di Cina dan India untuk mengatasi kecemasan dan sebagai obat penenang[2].

Efek Samping Jengger Ayam

Beberapa efek samping dari jengger ayam adalah sebagai berikut:

  • Menyebabkan keracunan ringan

Jengger ayam yang digunakan 5000 mg/ kg berat badan dapat menyebabkan reaksi keracunan ringan seperti diare dan nyeri perut[5].

  • Menyebabkan kematian janin

Ekstrak air dari jengger ayam dapat menyebabkan kematian janin dan mendorong janin untuk keluar dari rahim khususnya pada trimester kedua[2].

Wanita hamil khususnya yang berada trimester kedua tidak disarankan untuk mengkonsumsi tanaman jengger ayam.

Cara Penggunaan Jengger Ayam

Beberapa cara untuk menggunakan jengger ayam adalah sebagai berikut:

  • Membuat menjadi lalapan atau masakan

Daun dan bunga dari jengger ayam yang memiliki rasa manis sering dijadikan lalapan atau dikonsumsi sebagai sayuran[2].

Daun dan bunga ini juga dapat dimasak menjadi berbagai masakan seperti tumis sayuran, sup, campuran pasta atau mi, campuran telur dadar, serta campuran kue. Ini dikonsumsi untuk mengatasi beberapa penyakit[3].

Daun muda dapat dijadikan campuran susu rendah lemak, yoghurt, atau salad buah untuk terapi diet herbal atau dikonsumsi penderita obesitas dan diabetes[3].

  • Membuat rebusan biji jengger ayam

Biji dari jengger ayam dicuci bersih dan direbus dengan air hingga mendidih. Air rebusan ini disaring dan diminum untuk mengatasi diare, disentri, gangguan saluran kemih, dan hipertensi[2].

  • Membuat jus daun jengger ayam

Daun dari jengger ayam dicuci bersih dan dihancurkan dengan menggunakan blender serta ditambahkan sedikit air. Ini dihancurkan hingga halus dan berbentuk jus[2].

Jus ini bermanfaat untuk menurunkan demam dan mengatasi beberapa penyakit lainnya[2].

  • Membuat ekstrak daun jengger ayam

Daun dari jengger ayam dicuci bersih dan dikeringkan pada oven dengan suhu 40 derajat celsius selama kurang lebih 15-20 menit. Daun kering ini dihancurkan dengan blender hingga menjadi serbuk[4].

Serbuk ini dicampur dengan air panas dan disaring, lalu diminum untuk mengatasi diabetes, hipertensi dan beberapa penyakit lain[4].

Cara Penyimpanan Jengger Ayam

Jengger ayam biasanya ditanam di pekarangan rumah karena tidak memerlukan perawatan khusus untuk menanam tanaman ini[3].

Daun, bunga dan biji yang sudah diambil dari tanaman dapat disimpan pada wadah terbuka dan diletakkan pada suhu ruangan. Ini tidak boleh terkena matahari langsung karena dapat menjadi layu[3].

Jengger ayam adalah tanaman yang memiliki berbagai manfaat untuk kesehatan tubuh, tetapi memiliki beberapa efek samping bila dikonsumsi secara berlebihan khususnya bagi wanita hamil trimester kedua.
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment