Pneumonia Aspirasi : Penyebab – Gejala dan Pengobatan

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Apa Itu Pneumonia Aspirasi?

Pneumonia Aspirasi
Pneumonia Aspirasi ( img : Medical News Today )

Pneumonia aspirasi merupakan sebuah kondisi komplikasi dari aspirasi paru, yaitu ketika zat asing atau makanan yang masuk ke dalam paru dan terjebak di sana [1,4,6].

Ketika zat atau makanan tersebut tak dapat dikeluarkan lagi, kondisi ini lalu memicu radang paru-paru serta infeksi bakteri.

Bila kondisi paru tergolong sehat, maka biasanya bakteri yang berpengaruh pada paru dapat diatasi sendiri oleh tubuh, namun jika tidak, pneumonia aspirasi dapat terjadi.

Tinjauan
Pneumonia aspirasi merupakan sebuah kondisi komplikasi dari aspirasi paru di mana zat atau makanan terjebak di dalam paru sehingga infeksi bakteri dan radang paru terjadi.

Fakta Tentang Pneumonia Aspirasi

  1. Sebuah studi observasi menunjukkan bahwa prevalensi risiko pasien pneumonia rawat inap mengalami pneumonia aspirasi adalah 13,8% [1].
  2. Angka kematian akibat pneumonia aspirasi diketahui berkisar 70%, menunjukkan bahwa kondisi ini tidak dapat diabaikan [1].
  3. Menurut beberapa hasil studi, diketahui bahwa 5% hingga 15% dari kasus pneumonia adalah pneumonia aspirasi [2].
  4. Di Amerika Serikat, diketahui bahwa pneumonia aspirasi menjadi penyebab paling umum kematian penderita disfagia akibat gangguan neurologis. Diketahui terdapat 300.000-600.000 kasus seperti ini per tahunnya [2].
  5. Di Indonesia, prevalensi kasus pneumonia aspirasi belum diketahui jelas. Namun, kasus pneumonia tergolong tinggi karena berada di peringkat ke-3 penyebab kematian paling umum setelah gangguan kardiovaskuler dan TBC [2].

Penyebab Pneumonia Aspirasi

Pneumonia aspirasi utamanya disebabkan oleh paru-paru yang terinfeksi bakteri [1].

Bakteri dapat masuk melalui saluran nafas yang kemudian masuk ke dalam paru yang terkadang bisa bersamaan dengan air liur maupun asam lambung serta makanan.

Walau dengan batuk biasanya mampu mencegahnya, rata-rata pneumonia aspirasi tetap terjadi ketika sudah batuk atau dibatukkan sekalipun.

Selain karena infeksi bakteri, penting untuk mengetahui bahwa beberapa faktor risiko di bawah ini mampu memicu seseorang menderita pneumonia aspirasi [1,3] :

  • Sistem kekebalan tubuh yang lemah
  • Penggunaan anestesi atau sedatif
  • Penggunaan atau konsumsi alkohol secara berlebihan
  • Penggunaan obat resep tertentu
  • Penggunaan obat terlarang
  • Penyakit Parkinson
  • Miastenia gravis
  • Kanker tenggorokan
  • Penyakit stroke
  • Demensia
  • Epilepsi
  • Cedera kepala
  • Penyakit paru obstruktif kronik
  • Efek penggunaan selang nasogastrik
  • Luka yang timbul di kerongkongan
  • Kanker esofagus
  • Multiple sclerosis
  • Penyakit gigi dan mulut
  • GERD (gastroesophageal reflux disease) atau penyakit asam lambung
  • Terapi radiasi (khususnya pada area leher dan kepala)
  • Gangguan kesehatan mental
Tinjauan
Pneumonia aspirasi utamanya disebabkan oleh paru-paru yang terinfeksi bakteri di mana bakteri memasuki saluran nafas yang menuju paru. Masuknya bakteri dapat terjadi bersamaan dengan air liur maupun asam lambung serta makanan.

Gejala Pneumonia Aspirasi

Pneumonia aspirasi dapat dialami siapapun, mulai dari anak-anak hingga orang dewasa.

Batuk berdahak merupakan gejala utama pneumonia aspirasi, namun biasanya warna dahaklah yang menunjukkan bahwa kesehatan paru sedang terganggu.

Beberapa gejala selain batuk berdahak yang perlu dikenali dan segera diatasi adalah [1,4,5] :

  • Warna dahak kehijauan atau kemerahan karena disertai darah
  • Dahak berbau tidak sedap
  • Kulit memucat
  • Demam
  • Disfagia (sulit menelan)
  • Sesak nafas disertai mengi
  • Nyeri di bagian dada
  • Tubuh berkeringat lebih banyak dari normalnya
  • Tubuh mudah lemas
  • Bau mulut
  • Mual disertai muntah
  • Pusing
  • Berat badan turun

Kapan sebaiknya memeriksakan diri ke dokter?

Pemeriksaan diri ke dokter dapat dilakukan ketika sebelumnya sempat mengalami tersedak minuman maupun makanan.

Karena dapat berbahaya, terutama bila terjadi pada anak-anak usia kurang dari 2 tahun serta lansia dengan usia 65 tahun ke atas, maka segera periksakan untuk dapat ditangani secepatnya.

Segera ke dokter untuk menempuh beberapa pemeriksaan ketika mengalami batuk berdahak dengan warna dahak tidak normal dan disertai darah.

Terlebih jika demam menyertai, jangan ragu dan tunggu terlalu lama untuk menemui dokter.

Tinjauan
Batuk berdahak menjadi gejala utama dari kondisi pneumonia aspirasi dengan warna kemerahan atau kehijauan. Selain itu, dahak berbau tidak sedap, kulit memucat, demam, disfagia (sulit menelan), sesak nafas disertai mengi, nyeri di bagian dada, tubuh berkeringat lebih banyak dari normalnya, tubuh mudah lemas, bau mulut, mual disertai muntah, pusing dan berat badan turun. 

Pemeriksaan Pneumonia Aspirasi

Ketika memeriksakan diri ke dokter, maka pasien perlu menjalani sejumlah metode diagnosa untuk memastikan penyebab pneumonia aspirasi.

Melalui deteksi dan diagnosa dini, dokter juga lebih mudah membantu dan menentukan penanganan seperti apa yang paling baik bagi penderita.

  • Pemeriksaan Fisik dan Riwayat Kesehatan

Pemeriksaan akan diawali dengan pemeriksaan fisik pasien menggunakan stetoskop [3].

Guna pemeriksaan fisik adalah agar dokter dapat mendengarkan suara dari paru-paru pasien yang tidak normal.

Selain pemeriksaan fisik, dokter juga biasanya memberikan pertanyaan-pertanyaan mengenai riwayat kesehatan pasien.

Dokter perlu tahu apa saja riwayat medis pasien serta keluarga pasien.

Dokter juga akan menanyakan riwayat gejala yang dialami pasien selama ini terkait dengan masalah pernafasan.

Namun jika diperlukan dalam penegakan diagnosa, dokter akan meminta pasien untuk menjalani beberapa tes penunjang.

  • Tes Laboratorium

Dokter biasanya akan meminta pasien menempuh pemeriksaan laboratorium untuk mengecek kondisi tubuh pasien secara lebih detail.

Tes laboratorium umumnya meliputi tes kultur darah, analisa gas darah, hitung darah lengkap, tes fungsi ginjal dan hitung kadar elektrolit [1,3].

  • Tes Pemindaian

Metode diagnosa lainnya yang juga dapat membantu dokter dalam menghasilkan diagnosa lebih tepat antara lain adalah CT scan dan rontgen (sinar-X) [1,3].

Kedua tes pemindaian ini dapat dilakukan untuk memeriksa area dada agar dokter dapat mengetahui kelainan maupun gangguan pada paru-paru dan sekitarnya secara lebih jelas.

  • Kultur Dahak

Metode yang juga dikenal dengan istilah sputum ini diterapkan dengan pengambilan sampel dahak pasien yang kemudian dianalisa lebih jauh [1,6].

Dari hasil pemeriksaan, akan dapat diketahui oleh dokter apakah terdapat bakteri yang menjadi penyebab infeksi.

Bronkoskopi merupakan bentuk tes penunjang lainnya yang membantu dokter dalam mendeteksi adanya gangguan pada tenggorokan pasien [1,3,4,6].

Biasanya metode diagnosa ini dilakukan untuk memeriksa kondisi tenggorokan hingga saluran nafas bagian bawah.

Tinjauan
Metode diagnosa yang digunakan dokter dalam memastikan pneumonia aspirasi, penyebab dan cara mengobatinya adalah pemeriksaan fisik dan riwayat kesehatan, tes laboratorium, tes pemindaian, kultur dahak dan bronkoskopi.

Pengobatan Pneumonia Aspirasi

Pneumonia adalah suatu kondisi yang sangat serius sehingga penderita perlu segera memeriksakan diri dan memperoleh penanganan.

Untuk kultur darah dan dahak, umumnya hasil pemeriksaan akan keluar setelah 3-5 hari dan setelah hasil diagnosa menyatakan penderita mengalami pneumonia aspirasi, dokter baru dapat menentukan pengobatan yang sesuai.

Dokter akan memberikan pengobatan yang disesuaikan lebih dulu dengan tingkat keparahan gejala penderitanya.

Jika gejala tergolong ringan dan masih dapat ditangani secara mandiri, maka perawatan di rumah sudah terbilang cukup.

Namun bila gejala cukup parah, perawatan di rumah sakit adalah hal wajib.

Berikut ini merupakan metode perawatan untuk pasien pneumonia aspirasi pada umumnya.

Melalui Obat-obatan

Beberapa jenis obat yang diresepkan oleh dokter bagi pasien pneumonia aspirasi antara lain :

  • Bronkodilator, yaitu obat yang bertujuan meredakan sumbatan pada saluran nafas sehingga aliran udara dapat kembali lancar [4].
  • Kortikosteroid, yaitu obat yang bertujuan membuat bengkak pada paru-paru mereda dan saluran pernafasan kembali lega [7,8].
  • Antibiotik, yaitu obat yang biasanya diberikan dalam bentuk suntikan maupun oral serta bertujuan melawan infeksi bakteri [1,3,4,6].

Melalui Terapi Khusus

Ketika pneumonia menimbulkan gejala sulit bernafas pada pasien, terapi pendukung seperti berikut ini sangat diperlukan [1,3,4,9].

  • Penggunaan alat bantu nafas dan oksigen tambahan.
  • Pemasangan selang nasogastrik yang dilakukan oleh dokter pada pasien yang mengalami kesulitan menelan; selang ini membantu pasien agar dapat makan.
  • Fisioterapi yang akan membantu pasien dalam mengeluarkan dahak dari paru-paru dan melancarkan kembali aktivitas menelan.
  • Bronkoskopi yang diterapkan untuk mengangkat benda asing (jika ada) dari saluran nafas karena benda asing ini mampu menyebabkan kondisi yang lebih serius bila dibiarkan.
Tinjauan
Metode pengobatan pneumonia aspirasi adalah dengan pemberian obat-obatan pereda gejala dan juga beberapa terapi untuk mengatasi gejala sulit bernafas.

Komplikasi Pneumonia Aspirasi

Beberapa komplikasi dapat terjadi pada pneumonia aspirasi apabila gejalanya tidak segera diatasi.

Berikut ini adalah sejumlah risiko komplikasi yang perlu diwaspadai dan diminimalisir [1] :

Pencegahan Pneumonia Aspirasi

Pneumonia aspirasi dapat dicegah dengan sejumlah cara, yaitu antara lain [10,11,12] :

  • Makan dan minum sedikit-sedikit dan perlahan.
  • Hindari makan dan minum sambil bicara.
  • Hindari makan maupun minum berlebihan.
  • Hindari pengunaan alkohol dan narkotika.
  • Hindari aktivitas merokok apabila sebelumnya sangat aktif.
  • Hindari makan atau minum sambil berbaring.
  • Jaga kesehatan mulut dan kebersihannya.
  • Kalaupun sedang sakit, pastikan agar makan atau minum dengan kondisi kepala lebih tinggi ketika sedang berbaring.
Tinjauan
Pencegahan pneumonia aspirasi yang dianjurkan adalah dengan menjalani pola hidup sehat, seperti tidak makan/minum berlebihan dan sambil bicara, menjaga kesehatan mulut, tidak konsumsi alkohol, tidak merokok, dan tidak menggunakan narkoba.
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment