Penyakit Asam Lambung (GERD) : Penyebab – Gejala dan Pengobatan

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Apa Itu Penyakit Asam Lambung (GERD)?

Penyakit Asam Lambung (GERD)
Penyakit Asam Lambung (GERD) (Img : Medical News Today)

Penyakit asam lambung atau GERD (gastroesophageal reflux disease) merupakan sebuah kondisi kenaikan asam lambung ke dada hingga kerongkongan [1,2,3,4,5,6].

Asam lambung yang naik otomatis menimbulkan rasa terbakar pada dada di mana kondisi ini dapat terjadi pada siapa saja, baik orang dewasa maupun anak-anak.

Tinjauan
Penyakit asam lambung juga disebut dengan gastroesophageal reflux disease, yaitu kondisi asam lambung naik hingga ke dada yang menyebabkan sensasi terbakar di sana serta memengaruhi kerongkongan.

Penyebab Penyakit Asam Lambung (GERD)

Penyebab utama dari kondisi penyakit asam lambung atau GERD adalah LES (lower esophageal sphincter) atau otot bagian bawah kerongkongan yang melemah [1].

LES sendiri merupakan otot dengan bentuk menyerupai cincin yang akan mengendur atau membuka ketika sedang makan sehingga makanan dari kerongkongan dapat langsung meluncur ke lambung.

Saluran kerongkongan kemudian akan menutup atau menegang kembali setiap makanan telah berhasil menuju lambung.

Namun ketika penyakit asam lambung terjadi, otot LES ini tak bekerja seperti seharusnya.

Ketika seharusnya ia menutup pada waktu makanan sudah sampai ke lambung, justru otot tidak menutup.

Alhasil, tak hanya isi lambung saja yang bisa naik, tapi juga asam lambung dapat meningkat dan mencapai kerongkongan.

Faktor Risiko Penyakit Asam Lambung (GERD)

Beberapa faktor yang mampu meningkatkan potensi seseorang mengalami kenaikan asam lambung antara lain adalah [1,2,3] :

  • Kehamilan
  • Lambatnya proses pengosongan lambung yang disebut dengan istilah gastroparesis (hal ini disebabkan oleh otot dinding yang lemah).
  • Skleroderma atau gangguan jaringan ikat.
  • Hernia hiatus atau kondisi ketika bagian lambung masuk ke rongga dada.
  • Obesitas atau kelebihan berat badan.

Sementara itu, kondisi penyakit asam lambung dapat diperburuk oleh beberapa faktor di bawah ini :

  • Menggunakan aspirin.
  • Mengonsumsi kopi atau kafein.
  • Mengonsumsi alkohol.
  • Mengonsumsi makanan berminyak dan berlemak tinggi.
  • Telat makan.
  • Makan dalam porsi besar.
  • Merokok
Tinjauan
LES (lower esophageal sphincter) atau otot bagian bawah kerongkongan yang melemah sehingga tak dapat berfungsi normal menjadi penyebab utama asam lambung naik.

Gejala Penyakit Asam Lambung (GERD)

Kenaikan asam lambung mampu mengiritasi bagian mulut serta dinding kerongkongan sehingga hal utama yang terjadi sebagai bentuk gejala adalah bagian belakang mulut yang akan terasa asam.

Selain itu, beberapa gejala lain seperti berikut akan dialami oleh penderita [1,2,3,4] :

  • Heartburn atau kondisi ketika terasa sensasi terbakar pada dada.
  • Rasa terbakar di dada akan terasa lebih buruk ketika tubuh dalam posisi membungkuk atau berbaring tepat setelah makan.
  • Bau mulut.
  • Mual yang seringkali dapat diikuti dengan muntah.
  • Tenggorokan sakit dan rasa sakitnya bertahan lama.
  • Sering bersendawa.
  • Suara menjadi lebih parau.
  • Terasa sakit di kerongkongan saat menelan.
  • Perut mudah terasa kenyang.
  • Saat menelan terasa seperti ada ganjalan di tenggorokan.
  • Batuk kronis di malam hari namun tidak berdahak.
  • Gangguan tidur ketika gejala semakin sering terjadi di malam hari.

Kapan sebaiknya memeriksakan diri ke dokter?

Ketika dada mulai terasa sakit dan tidak nyaman, lebih baik segera ke dokter dan memeriksakan diri.

Terlebih jika nyeri mulai dirasakan pada lengan dan rahang yang disertai dengan sesak nafas, periksakan diri agar kondisi memperoleh penanganan dini.

Seringkali gejala penyakit asam lambung cukup mirip dengan gejala serangan jantung, maka bila gejala-gejala tersebut timbul, penting untuk ke dokter secepatnya.

Tinjauan
Heartburn adalah gejala utama dari penyakit asam lambung. Namun seringkali, bau mulut, mual, sakit tenggorokan, suara serak, batuk malam hari hingga gangguan tidur menjadi gejala-gejala yang menyertai.

Pemeriksaan Penyakit Asam Lambung (GERD)

Ketika menemui dokter untuk memeriksakan gejala, beberapa metode diagnosa berikut adalah yang paling umum dilakukan dokter.

  • Pemeriksaan Fisik dan Riwayat Kesehatan

Dokter akan memeriksa fisik pasien lebih dulu, begitu juga memberikan sejumlah pertanyaan terkait riwayat medis pasien serta riwayat gejala yang telah dialami [1,2,4].

Dokter biasanya menganggap gejala yang dialami benar-benar mengarah pada penyakit asam lambung ketika pasien mengatakan bahwa setidaknya dalam seminggu ia mengalami dua kali gejala-gejala tersebut.

Metode diagnosa ini dilakukan dokter dengan memanfaatkan alat khusus berbentuk selang yang dilengkapi kamera [1,2,3,4].

Alat ini akan dimasukkan ke dalam tubuh pasien sebagai detektor radang pada kerongkongan yang diakibatkan kenaikan asam lambung.

Melalui metode ini juga biasanya dokter dapat mengambil sampel jaringan dari kerongkongan (biopsi) dan menganalisanya di laboratorium.

Metode EKG atau elektrokardiogram merupakan langkah dokter dalam mendeteksi adanya penyakit jantung pada pasien [9].

Umumnya, serangan jantung dan penyakit jantung koroner dapat teridentifikasi dengan metode diagnosa ini.

Dengan begitu, dokter juga dapat mengeliminasi kemungkinan penyakit jantung dikarenakan kemiripan gejala antara penyakit GERD dan jantung.

  • Sinar-X / Rontgen Sistem Pencernaan Atas

Dokter perlu mengetahui kondisi saluran pencernaan bagian atas, maka rontgen pun akan direkomendasikan [10].

Pada pemeriksaan ini, dokter dapat melihat lapisan saluran pencernaan serta kondisi rongga saluran pencernaan.

Dari hasil gambar rontgen dapat diketahui dengan lebih mudah apakah terdapat penyempitan dan peradangan kerongkongan.

  • Manometri Esofagus

Pemeriksaan ini bertujuan utama agar dokter dapat mengetahui kondisi irama gerakan otot sewaktu digunakan menelan [2,3,4].

Melalui manometri esofagus jugalah dokter mampu melihat seberapa kuat otot kerongkongan pasien.

  • Pengukuran Tingkat pH Kerongkongan

Tingkat keasaman (pH) pada kerongkongan pasien juga perlu diketahui dokter agar mampu menegakkan diagnosa yang lebih akurat [1,2,3].

Pada prosesnya, dokter akan memasukkan kateter atau selang khusus yang terhubung dengan komputer ke dalam kerongkongan pasien.

Dari pemeriksaan ini dapat terdeteksi tingkat pH kerongkongan pada waktu penderita berutinitas, termasuk saat tidur.

Tinjauan
Pemeriksaan penyakit asam lambung biasanya dilakukan dengan menerapkan pemeriksaan fisik dan riwayat kesehatan, endoskopi/gastroskopi, elektrokardiogram, rontgen saluran pencernaan atas, manometri esofagus, serta mengukur tingkat pH di kerongkongan pasien.

Pengobatan Penyakit Asam Lambung (GERD)

Dalam mengobati penyakit asam lambung, terdapat beberapa metode yang meliputi langkah non-operasi (dengan pemberian obat dan perubahan gaya hidup dari pasien sendiri) serta dengan operasi.

Pengobatan Tanpa Operasi

Pengobatan atau perawatan tanpa operasi meliputi penggunaan obat-obatan serta perubahan gaya hidup (diet dan kebiasaan sehat), seperti berikut.

Penggunaan Obat

Perawatan penyakit asam lambung dengan obat dibagi menjadi dua, yaitu penggunaan obat tanpa resep dokter dan dengan resep dokter.

1. Obat dengan Resep Dokter

Jenis-jenis obat yang umumnya dokter resepkan untuk mengatasi gejala penyakit asam lambung pasien adalah sebagai berikut :

  • Obat Penguat Otot LES [3,4]

Salah satu contoh obat paling umum yang diresepkan dokter adalah baclofen.

Obat ini berfungsi utama mengurangi kendur atau rileksnya otot LES pada waktu seharusnya otot ini menutup dan menegang kembali.

Dengan begitu, gejala yang dialami penderita akan ikut mereda saat otot LES mulai menguat.

Hanya saja, waspadai rasa mual dan kelelahan tanpa sebab karena bisa jadi kedua kondisi tersebut merupakan efek samping dari obat ini.

  • Obat Penghambat Pompa Proton [2,4]

Obat-obatan jenis penghambat pompa proton yang kerap diresepkan antara lain meliputi omeprazole, dexlansoprazole, rabeprazole, pantoprazole, lansoprazole, dan esomeprazole.

Konsultasikan lebih detail mengenai dosis pemakaian dan efek sampingnya dengan dokter karena beberapa efeknya dapat membuat pasien tidak nyaman.

Beberapa efek samping dari jenis obat ini yang perlu diwaspadai adalah kekurangan vitamin B12, sakit kepala, mual hingga diare.

  • Obat H-2-Receptor Blocker [1,4]

Obat jenis ini yang paling kerap diresepkan adalah nizatidine dan famotidine sebagai pereda gejala kenaikan asam lambung.

Namun, efek samping seperti risiko patah tulang dan kekurangan vitamin B12 dapat terjadi apabila obat ini digunakan dalam jangka panjang.

Berkonsultasilah dengan dokter mengenai dosis dan segala kemungkinan efek sampingnya.

2. Obat Tanpa Resep Dokter

Pasien dapat pula menggunakan beberapa obat pereda gejala penyakit asam lambung yang dijual bebas di apotek maupun toko obat.

Asalkan dengan penggunaan sesuai aturan, maka obat-obat di bawah ini akan memberikan manfaat.

Obat jenis ini biasanya bisa digunakan oleh pasien penyakit asam lambung tanpa resep dokter.

Antasida adalah jenis obat yang dijual bebas di mana pasien dapat membeli dan menggunakannya untuk meredakan gejala-gejala GERD secara lebih cepat.

Namun hati-hati untuk tidak menggunakannya berlebihan karena mampu menyebabkan masalah ginjal dan diare.

  • Obat Penghambat Produksi Asam [2,3,4]

Selain itu, obat penghambat produksi asam lambung seperti penghambat pompa proton (omeprazole dan lansoprazole) dapat dibeli tanpa resep dokter.

Namun untuk dosis lebih kuat, tentu harus berkonsultasi dengan dokter dan penggunaannya disertai resep dari dokter.

Selain menghambat produksi asam lambung, obat jenis ini mampu menyembuhkan kerongkongan yang teriritasi.

  • Obat Penurun Kadar Asam Lambung [1,4]

Jika antasida mampu menetralisir asam lambung sehingga gejala-gejalanya dapat mereda dengan cepat, obat penurun kadar asam lambung tidak bekerja secepat antasida.

Namun penggunaan obat tanpa resep dokter ini mampu membuat gejala reda lebih lama sehingga gejala tidak mudah kambuh.

Gejala GERD dapat reda lebih lama karena meminum obat jenis ini tak hanya membuat asam lambung turun, tapi juga mengatasi radang yang timbul pada kerongkongan.

Obat jenis penurun kadar asam lambung yang dapat dibeli secara bebas oleh pasien antara lain adalah nizatidine, cimetidine, dan famotidine yang tergolong H-2-receptor blockers.

Untuk dosis yang lebih kuat, maka diperlukan resep dokter untuk menggunakannya.

3. Perubahan Gaya Hidup dan Diet

Perubahan pola diet, kebiasaan atau gaya hidup menjadi lebih sehat akan jauh lebih membantu dalam mengatasi masalah asam lambung naik sekaligus meminimalisir kekambuhannya.

Berikut adalah beberapa tips yang dapat diperhatikan dan dilakukan untuk mengurangi frekuensi asam lambung [1,2,3,4,5,6].

  • Menghindari penggunaan pakaian yang ketat menghimpit bagian pinggang karena akan menekan perut sekaligus otot LES.
  • Makan pelan-pelan dan hindari porsi terlalu banyak.
  • Setiap kali makan, kunyahlah makanan dengan lama supaya tekstur sudah cukup halus saat ditelan dan menuju lambung.
  • Tidak berbaring setiap sehabis makan, pastikan menunggu 2-3 jam sebelum akhirnya berbaring atau tidur setelah makan.
  • Menghindari makanan dan minuman yang mampu memicu kenaikan asam lambung seperti halnya kafein, bawang putih, coklat, makanan berlemak, makanan berminyak, saus tomat, dan alkohol.
  • Menjaga berat badan agar tidak memberikan tekanan lebih pada area perut yang dapat berakibat pada kenaikan asam lambung ke kerongkongan.
  • Untuk menghindari heartburn, berbaringlah dengan kepala lebih tinggi dengan cara menyangganya dengan tumpukan bantal yang lebih banyak.
  • Tidak merokok, karena merokok selain berbahaya bagi kesehatan paru-paru dan mulut juga akan menurunkan kemampuan fungsi otot LES.

Pengobatan dengan Operasi

Jika obat saja tidak cukup, maka tindakan operasi akan direkomendasikan oleh dokter.

Beberapa opsi prosedur bedah yang dapat mengatasi penyakit asam lambung parah antara lain adalah :

Operasi ini merupakan metode bedah yang bertujuan mengikat otot LES sehingga meminimalisir risiko kenaikan asam lambung.

Dokter bedah pada prosedur ini akan mengikat bagian atas lambung pasien.

Pengikatan juga dapat dilakukan pada wilayah yang masih berada dekat dengan otot LES selama memang hal tersebut diperlukan.

  • Pemasangan Alat LINX [3,]

Metode bedah selanjutnya adalah pemasangan alat LINX yang bentuknya menyerupai cincin magnetik.

Dokter bedah akan memasangnya dengan cara melilitkannya di area otot LES.

Tujuan pemasangan alat khusus ini adalah untuk membuat otot LES berfungsi semestinya, yaitu membuka hanya setiap kali makanan atau minuman masuk dan menuju lambung.

Metode bedah lainnya yang dapat direkomendasikan oleh dokter adalah TIF yang prosedurnya diterapkan dengan menggunakan endoskop namun tetap dokter harus membuat sayatan.

Endoskop akan tetap dimasukkan melalui mulut pasien dan kemudian dokter juga akan membuat lapisan pembungkus sebagian untuk bagian bawah kerongkongan dengan pengencang polypropyplene sehingga otot LES dapat menutup sesuai dengan fungsi normalnya.

Tinjauan
Pengobatan GERD meliputi penggunaan obat pereda asam lambung yang dapat dibeli tanpa resep dokter maupun dengan resep dokter (khusus untuk dosis lebih kuat), perubahan pola diet dan kebiasaan gaya hidup menjadi lebih sehat, serta opsi tindakan operasi jika memang kondisi pasien sudah serius dan memerlukan bedah.

Komplikasi Penyakit Asam Lambung (GERD)

Beberapa komplikasi penyakit asam lambung yang banyak tidak disadari oleh banyak penderitanya antara lain adalah [2] :

  • Barrett Esophagus

Asam lambung yang terus-menerus naik dan tidak segera diatasi maka akan merusak sel-sel lapisan kerongkongan.

Kondisi ini tak hanya berhubungan dengan penyakit asam lambung, namun juga diketahui menjadi faktor peningkat risiko kanker kerongkongan.

Asam lambung yang terus-menerus naik dalam waktu lama akan menyebabkan radang pada kerongkongan.

Asam lambung adalah zat kimia yang bersifat korosif sehingga mampu menyebabkan luka bakar yang kemudian berakibat pada peradangan kerongkongan.

  • Penyempitan Kerongkongan

Penyempitan dapat terjadi di kerongkongan, tak hanya karena benda asing, kanker mulut dan tenggorokan atau efek terapi radiasi saja.

Jaringan parut dapat terbentuk sebagai akibat dari penyakit GERD yang kemudian menyebabkan kerongkongan mengalami penyempitan.

Tinjauan
Komplikasi GERD yang perlu diketahui dan diwaspadai adalah Barrett esophagus, esofagitis erosif, dan penyempitan kerongkongan.

Pencegahan Penyakit Asam Lambung (GERD)

Asam lambung tidak dapat dicegah untuk tidak terjadi, namun untuk meminimalisir risiko gejala memburuk, kenali keluhannya sejak awal dan atasi sejak dini [1,2,6]].

Untuk mengurangi risiko kekambuhannya, pastikan untuk menghindari terlambat makan, alkohol dan rokok, makanan pedas, berlemak, bertekstur keras, dan asam, dan berbaring setelah makan.

Menjaga berat badan juga penting agar tidak memperburuk kondisi penyakit asam lambung serta agar tidak memicu kekambuhannya.

Tinjauan
Mengubah pola hidup lebih sehat dapat menjadi cara menghindarkan diri dari kambuhnya penyakit asam lambung. Deteksi dan penanganan dini saat gejala timbul juga menjadi upaya untuk mencegah komplikasi penyakit asam lambung.
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment