Abses Hati : Penyebab – Gejala dan Penanganan

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Tinjauan Medis : dr. Christine Verina
Abses hati merupakan suatu kondisi ketika terjadi penumpukan nanah pada jaringan organ hati yang disebabkan oleh infeksi. Abses hati umumnya terjadi karena infeksi jamur, bakteri, atau amuba, namun beberapa... faktor lain dapat turut menjadi peningkat risiko (penderita diabetes, penyakit crohn, sirosis hati, serta sering mengkonsumsi makanan kurang matang). Gejala abses hati dapat berupa demam, nyeri perut, badan dan sklera mata tampak kuning, mual muntah, urin berwarna gelap serta feses berwarna pucat. Diagnosa abses hati ditegakkan dengan pemeriksaan dokter serta ditunjang dengan USG / CT scan organ hati dan pemeriksaan laboratorium seperti fungsi hati, kultur darah, kultur abses serta tes darah lengkap. Penanganan abses hati yang utama adalah pemberian antibiotik sesuai resep dokter. Pada kondisi tertentu diperlukan tindakan operasi untuk pengeluaran cairan nanah di hati. Perjalanan penyakit abses hati dapat menyebar menjadi komplikasi di antaranya menjadi empiema, endokarditis, sepsis, ruptur abses, serta gagal jantung. Kondisi abses hati tentu dapat dicegah dengan menghindari alkohol dan obat-obatan yang tidak sesuai resep dokter, menjalankan pola makan sehat serta menjaga higien diri sendiri Read more

Apa Itu Abses Hati?

Abses hati merupakan suatu kondisi ketika terjadi penumpukan nanah/pus pada jaringan organ hati yang disebabkan oleh infeksi [1,2,3,4,5,6].

Pada kasus abses hati, akumulasi nanah terjadi pada kantong hati di mana nanah ini merupakan cairan yang terdiri dari sel-sel mati dan sel-sel darah putih yang pembentukannya terjadi karena proses tubuh melawan infeksi.

Abses hati umumnya ditandai dengan peradangan dan pembengkakan di area sekitar jaringan hati sehingga perut akan nampak lebih besar dan terasa sakit.

Bila tak diobati dengan cepat, kondisi abses hati mampu mengancam jiwa penderitanya.

Tinjauan
Abses hati adalah menumpuknya nanah di jaringan hati di mana penyebab utamanya seringkali adalah infeksi. Abses hati kerap ditandai dengan radang serta bengkak di area jaringan hati dan perut.

Fakta Tentang Abses Hati

  1. Terdapat sekitar 2,3 kasus abses hati per 100.000 jiwa secara global di mana pria jauh lebih berpotensi mengalaminya daripada wanita [1].
  2. Abses hati Klebsiella adalah jenis abses hati yang paling umum terjadi di Asia dan para penderita diabetes yang kurang mampu mengontrol penyakit ini adalah yang berisiko paling tinggi mengalami abses hati [2].
  3. Abses hati karena infeksi amuba diketahui jauh lebih umum terjadi pada pria dengan risiko 7-10 lebih tinggi dari wanita di mana abses hati amuba pun lebih umum dijumpai di Amerika Selatan, Amerika Tengah, Meksiko, Afrika serta India [2,3].
  4. Prevalensi abses hati oleh amuba E. hystolitica adalah sekitar 10% dan kondisi ini jauh lebih banyak dijumpai di negara berkembang serta wilayah tropis dengan kondisi tingkat kebersihan, status sosial ekonomi dan status gizi yang rendah [3].
  5. Sebanyak 15% penderita diabetes mellitus mengalami abses hati [4].

Perbedaan Abses Hati dengan Kondisi Medis Lain yang Serupa

Abses hati memiliki kondisi yang seringkali dianggap mirip dengan kondisi medis lain yang juga berkaitan dengan gangguan liver walaupun keduanya berbeda, seperti misalnya kista hidatidosa dan kanker hati.

Abses Hati Vs. Kista Hidatidosa

Kista hidatidosa atau yang juga dikenal dengan istilah hidatidosis kistik merupakan infeksi Echinococcus yang tak hanya dapat terjadi pada organ hati [4].

Penyakit hidatidosa ini mampu menyebabkan kista pada bagian otak, ginjal, serta paru-paru, hingga menyebar pula ke area tubuh lainnya.

Penyakit hati polikistik, kanker hati, serta cedera pada hati diketahui sebagai faktor yang umumnya menyebabkan kista hidatidosa.

Sementara itu, abses hati adalah kondisi ketika nanah berkumpul dan dapat semakin menumpuk pada jaringan hati akibat infeksi yang berbeda dari kista.

Abses Hati Vs. Kanker Hati

Kanker hati adalah kondisi ketika sel-sel kanker tumbuh pada organ hati yang kemudian berpotensi menyebar sampai organ-organ tubuh lainnya.

Sel kanker berawal dari sel-sel pada organ hati yang mengalami perubahan lalu terbentuklah tumor yang berkembang menjadi kanker.

Sementara itu, abses hati adalah ketika nanah mengalami akumulasi di jaringan hati (khususnya di kantong hati) yang disebabkan rata-rata oleh infeksi amuba, jamur, atau bakteri.

Penyebab Abses Hati

Siapapun tanpa memandang usia dan jenis kelamin dapat mengalami abses hati karena abses hati umumnya disebabkan oleh infeksi.

Infeksi dapat menyerang pria maupun wanita, anak-anak hingga lansia.

Abses hati adalah kondisi yang terjadi karena infeksi pada sistem pencernaan, perut, serta darah.

Namun cedera akibat prosedur operasi dapat pula menjadi penyebab abses hati, begitu juga dengan cedera yang melibatkan organ hati.

Infeksi sebagai penyebab utama abses hati dapat digolongkan menjadi tiga kondisi menurut penyebabnya, yaitu [1,2,3,5,6] :

  • Jamur, khususnya jenis Candida sp.
  • Amuba, terutama jenis Entamoeba histolytica. Abses hati karena infeksi amuba adalah yang paling umum terjadi.
  • Bakteri, khususnya jenis Klebsiella pneumoniae dan Escherichia coli. Abses hati piogenik adalah istilah yang digunakan untuk menyebut kondisi abses hati yang disebabkan oleh bakteri.

Untuk kasus abses hati piogenik, umumnya penyakit radang seperti kolesistitis, diverkulitis, dan usus buntu adalah penyebab utamanya.

Jika penumpukan nanah disebabkan oleh parasit serangga (amuba), biasanya kondisi ini dipicu oleh faktor tingkat kebersihan yang sangat rendah pada daerah tertentu.

Faktor Risiko Abses Hati

Penting untuk juga mengetahui sejumlah faktor yang mampu memperbesar potensi seseorang mengalami abses hati, yaitu antara lain [1,2,5,6] :

  • Penggunaan obat tertentu, seperti obat untuk lambung.
  • Sistem kekebalan tubuh rendah sehingga mudah terkena infeksi.
  • Menderita sirosis hati.
  • Menderita diabetes mellitus.
  • Faktor jenis kelamin; rata-rata pengidap abses hati adalah laki-laki, namun tak menutup kemungkinan perempuan menderita penyakit ini juga.
  • Faktor usia; meski abses hati dapat terjadi pada siapapun dan berapapun usianya, tetap lansia dengan usia 60 tahun ke atas memiliki risiko lebih besar.
  • Mengonsumsi makanan atau minuman dengan kebersihan yang tidak terjamin.
  • Mengonsumsi makanan yang diolah setengah matang atau justru makan makanan mentah yang rentan terdapat bakteri, amuba atau jamur.
  • Bayi yang mengalami infeksi tali pusar (biasanya disebabkan perawatan yang kurang benar).
  • Menderita penyakit Crohn.
  • Kecanduan alkohol.
  • Memiliki kondisi gizi yang buruk.
  • Mengunjungi tempat atau wilayah yang sedang terjadi wabah infeksi amuba.
Tinjauan
Abses hati umumnya terjadi karena infeksi jamur, bakteri, atau amuba, namun beberapa faktor lain dapat turut menjadi peningkat risiko (faktor jenis kelamin, usia, kondisi gizi buruk, penyakit tertentu, konsumsi makanan mentah/setengah matang, hingga daya tahan tubuh lemah).

Gejala Abses Hati

Abses hati menimbulkan gejala-gejala yang tidak pasti dan beragam pada masing-masing penderitanya.

Namun pada umumnya, gejala-gejala seperti berikut inilah yang terjadi dan perlu diwaspadai [1,2,5,6] :

  • Demam
  • Diare
  • Tubuh menggigil
  • Feses atau tinja berwarna seperti tanah liat
  • Nyeri pada perut bagian atas
  • Urine berwarna gelap pada saat buang air kecil
  • Batuk-batuk
  • Jaundice (kondisi ketika warna putih pada mata serta kulit berubah kekuningan)
  • Berat badan turun tanpa alasan jelas
  • Tubuh berkeringat lebih banyak dari normalnya
  • Mual yang kadang dapat disertai dengan muntah-muntah
  • Tubuh kelelahan
  • Nafsu makan turun drastis
  • Nyeri pada sendi
  • Saat bernafas dada terasa nyeri

Kapan harus memeriksakan diri ke dokter?

Abses hati dapat membahayakan kondisi penderitanya, maka ketika beberapa keluhan berikut terjadi, alangkah baiknya untuk segera memeriksakan diri ke dokter.

  • Takikardia atau detak jantung yang lebih cepat.
  • Muntah-muntah
  • Nyeri yang timbul terasa lebih hebat dan persisten.
  • Gangguan pernafasan, seperti sesak nafas, tersedak atau mengi.
  • Tubuh mengalami kelelahan ekstrem.
  • Demam tinggi.
  • Mengalami halusinasi dan delusi.
  • Mengalami kelinglungan.
Tinjauan
Gejala utama yang umumnya dialami oleh penderita abses hati antara lain adalah demam, diare, batuk, nyeri sendi, nafsu makan hilang, berat badan turun, jaundice, urine berwarna gelap, mual, serta berkeringat berlebih.

Pemeriksaan Abses Hati

Untuk mendeteksi apakah gejala yang dialami pasien mengarah pada abses hati, beberapa metode pemeriksaan berikut ini diterapkan oleh dokter pada umumnya [1,2,3].

  • Pemeriksaan Fisik dan Riwayat Kesehatan

Dokter pertama-tama akan melakukan pemeriksaan fisik yang juga diikuti dengan prosedur wawancara terhadap pasien menanyakan riwayat kesehatan pasien dan keluarga pasien.

Pemeriksaan fisik umumnya dilakukan dengan tujuan untuk dokter mampu mengeliminasi kemungkinan penyakit lain yang gejalanya menyerupai gejala abses hati.

Ini karena beberapa gejala abses hati cukup mirip dengan kondisi lain seperti radang batu empedu, efusi pleura, kista, dan gastritis akut.

  • Tes Pemindaian

Pemeriksaan pemindaian atau pencitraan adalah bentuk pemeriksaan lanjutan yang dilakukan oleh dokter untuk memperoleh hasil diagnosa yang akurat.

Tes pencitraan yang dokter anjurkan bagi pasien dapat berupa CT scan, USG, rontgen, drainase kateter perkutan, ataupun aspirasi jarum perkutan.

  • Tes Laboratorium

Selain itu, dokter pun kemungkinan meminta pasien untuk menempuh tes laboratorium untuk hasil diagnosa yang jelas dan detil.

Tes laboratorium di sini biasanya meliputi kultur cairan abses, kultur darah, tes darah lengkap, serta tes fungsi hati.

Tinjauan
Metode pemeriksaan yang umumnya digunakan dokter untuk mendeteksi abses hati adalah pemeriksaan fisik serta riwayat kesehatan, diikuti dengan tes laboratorium (tes fungsi hati, tes kultur darah, kultur cairan abses dan/atau tes darah lengkap), serta tes pemindaian.

Penanganan Abses Hati

Abses hati umumnya ditangani melalui dua metode, yaitu pemberian resep obat-obatan oleh dokter dan prosedur operasi.

  • Antibiotik

Karena abses hati rata-rata disebabkan oleh infeksi bakteri, maka pemberian resep obat antibiotik oleh dokter biasanya dapat membantu mengobati [1,2,4,5,6].

Begitu juga halnya dengan kondisi abses hati karena infeksi amuba, antibiotik dapat menanganinya.

Hanya saja, untuk abses hati amuba, saat infeksi telah hilang berkat obat antibiotik, jenis obat lain akan diberikan supaya sisa amuba yang ada pada saluran pencernaan dapat terbasmi sepenuhnya.

Berbagai jenis antibiotik dikenal ampuh dalam mengobati abses hati, seperti metronidazole, aminoglycosides, clindamycin, dan juga kombinasi tazobactam-piperacillin.

Namun antibiotik-antibiotik ini hanya dianjurkan untuk digunakan pasien sesuai resep dokter karena dokter meresepkannya berdasarkan penyebab abses serta tingkat keparahannya.

  • Prosedur Operasi

Prosedur bedah yang dimaksud untuk menangani abses hati adalah penyedotan nanah dari liver yang terkena [1,2,3,4,5,6].

Operasi pembuangan nanah ini rata-rata perlu ditempuh oleh pasien yang juga disebut dengan istilah drainase.

Bahkan ketika cairan abses perlu dikeluarkan melalui tindakan bedah, setelah itu pun dokter biasanya merasa harus tetap memberikan antibiotik kepada pasien.

Namun pada pasien yang tidak dapat atau tidak memungkinkan menjalani prosedur bedah biasanya dokter hanya akan memberi resep antibotik.

Tinjauan
Pengobatan abses hati dilakukan umumnya dengan pemberian obat-obatan antibiotik (sebagai solusi infeksi) dan prosedur operasi (drainase) atau pembuangan cairan abses dari dalam tubuh pasien.

Komplikasi Abses Hati

Abses hati yang tidak mendapatkan penanganan atau telah diobati namun dengan penanganan yang kurang tepat, maka kondisi dapat semakin serius.

Beberapa kondisi komplikasi sebagai berikut dapat terjadi dan bahkan ada pula yang sampai mengakibatkan kematian. Berikut adalah jenis-jenis kondisi komplikasi yang perlu diwaspadai [1,5,6] :

  • Ruptur abses atau kondisi ketika kantong nanah pecah.
  • Empiemia atau kondisi ketika nanah terakumulasi lebih banyak pada ruang antara dinding dada serta paru.
  • Endoftalmitis atau kondisi radang tahap berat yang terjadi pada bagian dalam bola mata di mana hal ini dapat terjadi sebagai dampak infeksi.
  • Endokarditis atau kondisi infeksi pada lapisan bagian dalam jantung yang disebut dengan endokardium. Hal ini adalah akibat dari infeksi bakteri di mana bakteri memasuki aliran darah lalu menginfeksi jantung yang telah lebih dulu mengalami kerusakan.
  • Efusi pleura atau cairan yang menumpuk pada lapisan pleura (membran pemisah antara dinding dada bagian dalam dan paru).
  • Gagal jantung
  • Sepsis atau dampak dari penyebaran infeksi ke seluruh tubuh sehingga peradangan terjadi dan berpotensi besar mengakibatkan kematian pada si penderita.

Pencegahan Abses Hati

Abses hati dapat dicegah dengan mencegah tubuh terkena infeksi. Beberapa upaya penting yang bisa dilakukan antara lain adalah [5] :

  • Menghindari obat terlarang dan obat-obatan tertentu tanpa resep.
  • Menghindari obat-obatan untuk diet atau obat herbal yang tidak memiliki izin edar dari BPOM.
  • Mengatur pola makan yang sehat dan teratur, termasuk memiliki kebiasaan hidup yang baik supaya daya tahan tubuh tetap kuat dan tidak mudah terkena infeksi.
  • Menjaga kebersihan lingkungan serta diri sendiri.
  • Penderita kondisi tertentu perlu segera memeriksakan diri dan menangani kondisi tersebut agar meminimalisir risiko abses hati sebagai.
Tinjauan
- Pencegahan abses hati dapat dilakukan dengan menjaga tubuh agar tidak mudah terkena infeksi, yaitu menjaga kebersihan diri dan lingkungan, mengatur pola hidup sehat dengan baik, menghindari obat terlarang, serta obat-obatan yang tidak terjamin keamanannya.
- Bila memiliki kondisi medis tertentu, segera periksakan diri dan tangani agar tidak berpotensi menimbulkan abses hati.
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment