Aluminium Hidroksida: Manfaat, Dosis dan Efek Samping

√ Scientific Base Pass quality & scientific checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Aluminium hidroksida adalah obat yang digunakan untuk mengatasi mulas dan gangguan pencernaan akibat asam lambung[1, 2, 3, 4].

Apa itu Aluminium Hidroksida?

Aluminium hidroksida merupakan suatu garam anorganik yang digunakan sebagai antacid. Obat ini bekerja dengan menetralkan asam hidroklorik yang disekresikan oleh lambung[2].

Berikut informasi mengenai Aluminium Hidroksida[1, 3]:

Indikasi Antasid, hiperfosfatemia pada pasien dengan gagal ginjal kronis, protektan kulit, dispepsia, mulas, refluks asam
Kategori Obat Bebas (B)
Konsumsi Dewasa
Kelas Antasid, Agen antirefluks dan antiulseran
Bentuk Tablet, topikal (gel)
Kontraindikasi Hipofosfatemia, porfiria akut
PeringatanPasien dengan kondisi berikut wajib berkonsultasi dengan dokter sebelum menerima pengobatan aluminiumhidroksida:
→ Pasien dengan pembatasan konsumsi fosfat
→ Pasien yang menjaani diet rendah natrium
→ Pasien dengan uraemia
→ Pasien dengan gagal jantung
→ Pasien dengan edema
→ Pasien yang belum lama mengalami pendarahan pada saluran pencernaan
→ Pasien dengan gangguan hati (seperti sirosis hati) dan gangguan ginja (seperti gagal ginjal kronis)
→ Pasien yang sedang mengandung

Manfaat Aluminium Hidroksida

Obat aluminium hidroksida digunakan untuk mengatasi beberapa kondisi berikut[1, 2, 3]:

  • Hiperfosfatemia

Hiperfosfatemia sering terjadi berkaitan dengan presipitasi kalsium rendah dari fosfat pada kalsium di dalam jaringan.

Rata-rata kadar fosfat normal antara 0,81 mmol/liter dan 1,45 mmol/liter. Beberapa faktor yang  dapat menyebabkan hiperfosfatemia antara lain gangguan fungsi ginjal, supresi paratiroid, hipermagnesemia atau hipomagnesemia berat[5].

  • Dispepsia

Dispepsia merupakan gangguan pencernaan yang ditandai dengan rasa tidak nyaman atau sakit pada perut bagian atas. Gejalanya meliputi perut kembung, tidak nyaman, mual, dan bersendawa.

Biasanya disebabkan oleh makanan atau minuman tertentu, namun bisa juga disebabkan oleh infeksi atau penggunaan suatu obat[6].

  • Mulas (heartburn)

Mulasatau heartburn ialah sensasi terbakar pada dada yang sering terjadi dengan rasa pahit pada tenggorokan atau mulut. Mulas biasanya terjadi ketika isi dari perut berbalik kembali ke esofagus [7].

  • Refluks asam

Refluks asam sering disebut juga sebagi indigesti asam, mulas, atau pirosis. Refluks asam terjadi ketika asam lambung mengalir balik ke kerongkongan. Cairan lambung yang bersifat asam dapat mengiritasi esofagus dan menyebabkan sensasi terbakar [8].

  • Iritasi kulit

Iritasi kulit umumnya dikenal sebagai dermatitis, ditandai dengan kondisi kulit gatal, kering atau ruam pada bagian yang membengkak, dan kulit kemerahan. Dermatitis dapat menyebabkan kulit melepuh, lengket, mengeras atau mengelupas [9].

Dosis Aluminium Hidroksida

Obat aluminium hidroksida pada pasien dewasa digunakan dengan dosis sebagai berikut[1]:

Oral (Diminum)
⇔ Hiperfosfatemia pada pasien dengan gagal ginjal kronis
→ Hingga 10 g per hari dalam dosis terpisah
→ Dosis disesuaikan berdasarkan kebutuhan pasien

⇔ Antasid
→ Dosis hingga 1 g, diberikan setelah makan dan saat sebelum tidur
Topikal/Kutaneus
⇔ Proteksi kulit
→ Sebagai gel 0,275%%: bersihkan dan keringkan area kulit secara menyeluruh kemudian aplikasikan obat sesuai kebutuhan atau sesuai instruksi dokter.

Efek Samping Aluminium Hidroksida

Berikut merupakan beberapa efek samping aluminium hidroksida yang memerlukan pertolongan medis segera[1, 4]:

  • Reaksi alergi, seperti ruam
  • Gatal-gatal
  • Kulit kemerahan, membengkak, melepuh atau mengelupas dengan atau tanpa disertai demam
  • Bersin
  • Rasa sesak pada dada atau tenggorokan
  • Kesulitan bernapas, menelan, atau bicara
  • Serak yang tidak biasa
  • Pembengkakan pada wajah, mulut, bibir, lidah dan tenggorokan
  • Obstruksi usus halus
  • Diskolorasi feses impaction
  • Mual
  • Muntah
  • Kram perut
  • Hipomagnesemia
  • Hipofosfatemia

Efek samping aluminium hidroksida yang memerlukan pertolongan jika berlangsung dalam jangka waktu lama[4]:

  • Konstipasi

Info Efek Samping aluminium hidroksida untuk Tenaga Medis[4]

  • Gastrointestinal
    • Frekuensi tidak dilaporkan: Konstipasi

Detail Aluminium Hidroksida

Untuk mengetahui tentang penyimpanan, cara kerja, interaksi dengan obat lain, interaksi dengan makanan, dan overdosis aluminium hidroksida berikut informasinya[1, 2]:

Penyimpanan → Simpan pada suhu < 30°C.
Cara Kerja Deskripsi: Aluminium hidroksida menetralkan HCl di dalam lambung mengakibatkan peningkatan pH lambung dan penghambatan aktivitas peptin. Selain itu, obat ini juga menurunkan absorpsi fosfat dengan berikatan dan membentuk kompleks tidak larut di dalam saluran pencernaan.
→ Durasi: 20-60 menit (tanpa makan); hingga 3 jam (setelah makan)
Farmakokinetik:
→ Absorpsi: Secara perlahan diubah menjadi aluminium klorida yang diserap dalam saluran gastrointestinal. Sekitar 17-30 % dari aluminium klorida yang terbentuk diabsorpsi
→ Ekskresi: melalui urin (17-30%) dan feses (sebagai garam aluminium tidak terlarut yang terbentuk di usus halus)
Interaksi dengan obat lain → Dapat mempengaruhi absorpsi dari beberapa obat seperti tetrasiklin, penisilin, sulfonamide, Fe, digoxin, indometacin, naproxen, phenylbutazone, quinidine dan vitamin.
→ Absorpsi meningkat dengan asam sitrat atau askorbat
Interaksi dengan makanan → Peningkatan lama avaibilitas dan peningkatan konsentrasi dengan makanan
Overdosis ⇔ Gejala: Deplesi fosfat, (ditunjukkan dengan kelemahan otot, anoreksia, malaise) yang dapat mengarah pada osteomalasia, osteoporosis, dan kalkulus urin
⇔ Cara Mengatasi: Lakukan gastric lavage, dan jika diperlukan, diikuti dengan obat cuci perut ringan

Pertanyaan Seputar Aluminium Hidroksida

Bagaimana jika terlupa satu dosis aluminium hidroksida?

Aluminium hidroksida biasanya hanya diberikan saat pasien membutuhkan, tanpa dosis rutin terjadwal.  Dosis yang terlupa dapat dilewatkan jika sudah hampir waktu untuk dosis selanjutnya. Hindari mengkonsumsi dua dosis sekaligus[4].

Apa saja yang harus dihindari ketika mengkonsumsi aluminium hidroksida?

Hindari mengkonsumsi obat oral lain bersamaan dengan aluminium hidroksida. Obat ini termasuk antasid yang dapat mengakibatkan penurunan absorpsi obat lainnya. Dianjurkan untuk menghindari meminum obat oral dalam jangka waktu 2 jam sebelum atau 2 jam setelah aluminium hidroksida[4].

Bolehkah mengkonsumsi obat lain saat menerima pengobatan aluminium hidroksida?

Sebaiknya konsumsi obat-obatan lain, termasuk vitamin dan produk herbal tidak dilakukan saat menerima pengobatan aluminium hidroksida. Jika obat lain memang diperlukan, konsultasikan dengan dokter terlebih dahulu untuk menghindari terjadinya interaksi yang merugikan[4].

Apakah aman untuk mengemudikan kendaraan ketika mengkonsumsi aluminium hidroksida?

Ya. Obat ini tidak menimbulkan efek samping yang berpengaruh pada koordinasi tubuh atau pun kantuk[4].

Contoh Obat (Merek Dagang) Aluminium Hidrosikda

Obat merk dagang aluminium hidroksida ada yang terdiri dari dosis tunggal dan juga ada yang sering dikombinasikan dengan magnesium hidroksida. Berikut beberapa obat dengan kandungan aluminium hidroksida[3]:

Brand Merek Dagang
AcitralMagtral
ActaMagten
MadroxMylanta
Madrox ForteAntasida DOEN
MagasidaPromag
Actal PlusStopmag
AlmaconMepromaag
AltidinPlantacid
AludonnaNeolanta Maag
fbWhatsappTwitterLinkedIn

Add Comment